Events & Celebrations Knotting Lasts Forever

Knotting Lasts Forever for O&M Wedding Decoration

Maret adalah bulan yang kusut bersama Knotting Lasts Forever. Mulai dari workshop macrame, tumpukan pesanan macrame, sampe gongnya bikin macrame ukuran 2 meter 3 bijik dan harus kelar dalam 2 minggu. Gimana ceritanya?

Berhubung (ternyata!) kita belom pernah cerita tentang Knotting Lasts Forever (KLF) di blog ini, jadi sebelomnya saya mau ceritain dulu setitik. Seperti yang udah diceritain di sini, kita itu belajar macrame karena butuh plant hanger buat ngegantungin koleksi tanaman yang mulai numpuk dan menuh-menuhin rumah. Tapi trus seperti biasa jadi ketagihan, dan mulai gatel bikin macrame macem-macem. Beberapa diantaranya udah kita posting di blog ini.

Cerita selanjutnya udah pasti bisa ditebak, mulai banyak temen yang minta dibikinin, trus berlanjut ke temennya temen, lalu temennya temennya temen dan seterusnya dan seterusnya. Puncaknya, saya sama Nyanya diundang beberapa kali jadi mentor di workshop macrame. Kita sih seneng-seneng aja. Selain emang lagi suka, uangnya juga lumayan buat beli lebih banyak benang, dan sisanya cukup buat beli peralatan menggambarnya Rinjani ahahah.

Berhubung yang pesen macrame udah mulai orang-orang baru yang baru kita kenal, saya sama Nyanya mulai kelimpungan menjawab pertanyaan-pertanyaan mereka. Terutama soal jenis, desain, dan ukuran macrame yang bisa dipesen. Akhirnya saya sama Nyanya memutuskan untuk bikin satu akun khusus yang berfungsi sebagai katalog/portfolio macrame yang pernah kita bikin, sekaligus untuk menampung pertanyaan dan pesanan macrame. Jadi akun @thebabybirds aman dari serbuan pertanyaan orang-orang. Lagian saya sama Nyanya juga ga suka kalo feednya @thebabybirds harus ‘dikotorin’ sama postingan macrame berulang-ulang, setiap ada macrame baru. Tar lama-lama isinya macrame semua.

Akun Instagram baru ini kita namain @knottinglastsforever. Ceritanya plesetan dari ungkapan Nothing lasts forever. Knotting alias menyimpul benang yang tiada berakhir sampai selamanya, persis seperti kehidupan kita akhir-akhir ini ahahah. Sampai sekarang sih kita masih ngejadiin akun ini sebagai akun pasif buat katalog/portfolio aja. Entah nanti.

Jadi ya begitu. Mungkin ungkapan ‘nama adalah doa’ itu bener adanya. Sepanjang Maret kmaren kegiatan kita ga jauh-jauh dari knotting dan knotting yang kaya ga ada abisnya. Puncaknya, sekitar awal Maret, Mande ngasitau kabar gembira (yang ternyata sekaligus kabar buruk buat jempol saya) kalo dia bakalan menikah sama Ochy tanggal 1 April, dan dia pengen pelaminannya dihias pake macrame.

Reaksi pertama kita, oh wooowww! Keren! Let’s do it! 

Well, sebenernya kita emang udah dari lama sih pengen banget bikin macrame wedding arch. Tapi ya emang belum ada kesempatan buat kawinan siapa. Makanya begitu ada permintaan dari Mande, asli deh excited banget. Kebayang pasti bakalan seru dan menantang. Tapi sedetik kemudian baru mikir. Eerrr… acaranya 1 April, sementara sekarang udah Maret. Berarti cuman ada waktu sekitar 3 mingguan untuk bikin-bikin. Sementara pesanan macrame yang lain masih numpuk. Mulai agak mules, tapi masih excited.

Wedding Planner yang menangani acara pernikahan ini namanya Mengikat. Masih temen kita-kita juga. Saya sama Nyanya tektokan ama mereka soal dekorasinya. Mereka yang ngedesain dan nentuin semuanya, dan kami provide macrame sesuai kebutuhan mereka.

Dari hasil diskusi, kita sepakat mau bikin satu backdrop untuk pengantin ukuran 200×200 cm, dua backdrop untuk para orang tua ukuran 150×175 cm, dan dua macrame ukuran 50×50 cm untuk kursi akad nikah. Glekk.

Setelah ngebut nyelesaiin semua pesenan-pesenan yang ngantri, saya sama Nyanya mulai menggarap proyek ini. Masalah paling pertama, kita bahkan ga punya space di rumah yang cukup untuk bikin macrame selebar dan setinggi itu ahahah. Akhirnya setelah bongkar-bongkar setitik dan geser sana-sini, jadilah studio macrame dadakan. Bucket list pun bertambah, setelah kamar buat Rinjani, kayanya kita juga butuh space buat studio macrame. Yang mana artinya kita harus lebih produktif bikin macrame biar bisa nabung untuk biaya renovasi rumahnya. Okesip.

Sayang saya lupa ngitung berapa waktu yang dibutuhin buat ngelarin ini semua, dari mulai gunting-gunting ngukur talinya, masang, sampe bikin simpul. Yang pasti selama 2 minggu terakhir tiap malem kita nyicil ngerjain. Rata-rata tiap malam 5-6 jam, dari jam 7-an sampe jam 12-an. Di malam-malam tertentu bisa sampe jam 1.30. Karena lebarnya lebar banget (dua meter broh!), jadi ngerjainnya enak bisa berdua sekaligus. Saya mulai dari ujung sini, Nyanya dari ujung sana.

Capek sih. Capek banget, malah. Jari-jari sampe pada kapalan, kaya pertama belajar main gitar gitu. Jadwal tidur juga berantakan. Dari yang udah ga biasa begadang, sampe jadi terbiasa lagi. Tapi seru dan menyenangkan. Yang paling penting, karena ngerjainnya bisa bareng sebelahan. Jadi bisa dibilang ini ajang quality time berdua. Sejak ngerjain proyek ini, sesi ngobrol kita mendadak jadi lebih banyak. Tau sendiri, saya sama Nyanya paling hobi ngobrol berdua. Jadi ya malah seru. Trus selain itu, berdiri berjam-jam sambil tangan dan otot pundak sibuk bekerja, lumayan bikin betis dan jari-jari six pack. Aslik udah ga perlu nge-gym lagi ini mah.

#mandemengikatochy

#mandemengikatochy

#mandemengikatochy

#mandemengikatochy

#mandemengikatochy

#mandemengikatochy

#mandemengikatochy

Persis sehari sebelom hari H, semuanya beres. Alhamdulillah. Kita dari yang nyantai, sampe yang mulai deg-degan takut ga kekejar, akhirnya lega banget. Ga lucu juga kesuksesan resepsi anak orang ada di tangan kita.

“Pokoknya aku ga mau ngerjain yang pake deadline lagiiiiiih!”

How typical. Paling tar kalo ada yang ngajakin bikin-bikin yang menantang adrenalin macam ini lagi, langsung excited lagi.

Hari H.

Saya ngga bisa cerita banyak soal perjalanan Mande dan Ochy dari awal sampe ke pelaminan, karena ngerasa ga berhak. Yang pasti, mereka berdua kan temen deket dari lama banget ya. Apalagi saya dan Mande, udah sejak jaman purbakala lah pokoknya. Makanya yang bikin excited bukan cuman proyek macrame doang, tapi kenyataan bahwa mereka akhirnya menikah itu bikin kita hepi banget. Kurang tidur dan jari kapalan mah udah ga berasa lagi.

Resepsinya pas banget sama selera saya sama Nyanya. Intim, sederhana, undangannya cuman keluarga dan temen deket, dan dekorasinya ga aneh-aneh. Pokoknya pas deh. Tepuk tangan buat tim Mengikat. Kalo pun ada catatan sedikit, paling soal pemasangan macrame yang kebalik ahahah. Jadi kita kan ga ikut setup dekorasi yah, jadi macramenya kita serahin aja ke tim dekor dalam bentuk macrame yang udah dilipat. Mereka ga liat bagian depan-belakangnya yang mana, dan kita juga ga ngeliat mereka masangnya gimana. Jadi ga heran paginya pas dateng ke venue, macramenya udah terpasang dengan rapih daaaan… kebalik depan sama belakangnya ahahah. Akhirnya saya sama Nyanya turun tangan nukang setitik ngebantuin ngebalikin sesuai seharusnya, karena para tukang dan teknisi tentunya udah pada ga ada pas acara di mulai.

Oiya, macrame ini available for rent, jadi kalo ada yang berminat untuk menyewa macrame wedding arch ini buat dekorasi acara, bisa koling-koling kita aja. Walaupun namanya wedding arch, sebenernya bisa buat dekorasi apa aja sih, ga musti pelaminan juga kan.

Rencananya sih ke depannya kita mau ngelengkapin koleksi perlengkapan dekorasi macrame lainnya, biar nanti lebih banyak pilihannya. Mudah-mudahan kesampaian (baca: ada waktu!), amin.

#mandemengikatochy

#mandemengikatochy

#mandemengikatochy

#mandemengikatochy

#mandemengikatochy

#mandemengikatochy

#mandemengikatochy

#mandemengikatochy

#mandemengikatochy

#mandemengikatochy

#mandemengikatochy

#mandemengikatochy

#mandemengikatochy

#mandemengikatochy

#mandemengikatochy

#mandemengikatochy

Selain suasana dan dekorasinya yang sip banget, satu lagi faktor yang biasanya suka bikin acara resepsi itu ga nyaman tapi kmaren itu keren banget adalah urusan musik. Gimana ga keren, hampir sepanjang acara ada Dua Sejoli Intan dan Aria yang bertugas jadi pemandu lagu yang oke punya (bahasa apapula ini). Rinjani yang tadinya jaim, lama-lama mulai keluar aslinya, jadi uget-uget kepanasan sepanjang mereka spinning. Selain itu juga ada bintang tamu Rendy Pandugo. Iya, Rendy Pandugo yang itu. Selain sebagai bintang tamu, Rendy itu emang temennya Mande sih.

#mandemengikatochy

#mandemengikatochy

#mandemengikatochy

#mandemengikatochy

#mandemengikatochy

#mandemengikatochy

#mandemengikatochy

Too many awesomeness in one day. Temen yang menikah, pesta kecil, suasana kumpul-kumpul yang intim sama temen-temen deket, makan enak, dekorasinya sukses, joget-joget diiringi musik mantep, pokoknya hepi sih. Selain itu, hal kecil tapi penting dalam menjaga kesuksesan acara adalah, sepanjang acara dari pagi sampe sore itu Rinjani ga cranky sama sekali. “I loooove party!” katanya. Selain karena she loves party, dia juga terpesona sih sama tante Ochy yang di matanya bagaikan princess hari itu.

Beres acara, kita barengan temen-temen yang lain masih lanjut nongkrong-nongkrong kesana-kemari kaya ga ada puasnya.

Selamat sekali lagi buat Mande dan Ochy. Walaupun mungkin nanti sesekali jari-jari kalian bakalan kapalan, tapi jangan brenti untuk terus saling mengikat selamanya, ya?

Foto-foto selengkapnya bisa dilihat di sini.

#mandemengikatochy

The girls called him Popo. Popo spent several years working as a graphic/new media designer in several companies in several cities before he got bored and decided to move back to Bandung and started his own streetwear label with his friends. Now, when he’s not busy massaging Nyanya’s back or making play doh with Rinjani, Popo can be found at WADEZIG! HQ making cool apparel.

Leave a Comment

%d bloggers like this: