Events & Celebrations Knotting Lasts Forever

Knotting Lasts Forever at Art Market Jakarta 2017

Maksud hati sebenernya mau menantang diri sendiri nyobain pengalaman baru jualan macrame di art market, tapi ternyata malah jadi tantangan yang penuh adrenalin karena kita cuman punya waktu seminggu buat kerja rodi bikin macramenya untuk stok jualan.

Jadi bulan Maret yang lalu, saya sama Nyanya ngeliat iklan Art Market Jakarta 7 mulai berseliweran di Instagram. Kita berdua seperti biasa impulsif pengen ikutan. Gatau setan dari mana, ujug-ujug kita daftar aja, isi form registrasi trus kirim. Ceritanya mau ikut sebagai Knotting Lasts Forever, mau pamer macrame. Sukur-sukur ada yang beli.

Bukannya sok iye apa gimana, tapi sejak beberapa tahun terakhir kita selalu menolak setiap ada undangan untuk ikut art market, bazaar, dan semacamnya. Bahkan waktu itu sempat diundang sama Public Garden Singapura, tahun 2015. Tapi ya itu tadi, bukannya sok iye apa gimana, kita emang ga pernah punya stok barang yang cukup banyak untuk dijual di event. Kan ga lucu kalo booth-nya sepi gitu ya ga sih? Trus, alasan kedua tentunya karena kita berdua kan males repot. Jadi ke-impulsif-an ujug-ujug daftar Art Market ini tergolong ajaib.

Beberapa hari kemudian, ada email balasan dari pihak Catalyst Arts –penyelenggara Art Market– ngasih tau kalo Knotting Lasts Forever lolos seleksi dan terpilih jadi salah satu tenant di Art Market Jakarta 7. Hore!

Tapi horenya cuman 2 detik. Karena detik berikutnya kita kembali sibuk ngeberesin tumpukan orderan macrame, termasuk proyek ambisius, macrame wedding arch buat nikahannya O&M.  Pokoknya Maret itu bulan yang kusut banget deh. Dan kesibukan itu berlanjut sampe awal April. Apalagi abis itu kita lanjut berangkat #RinjaniBirthdayTrip. Ga dikasih napas. Ga ada jeda sama sekali.

Yang lucu, sebenernya sekitar 3 tahun yang lalu kita pernah di email sama Patty, diundang untuk ikut Art Market 3. Waktu itu masih Kopi Keliling namanya (sebenernya saya kurang paham sih bedanya Kopi Keliling sama Catalyst Arts). Trus kmaren itu Patty ngehubungin kita lagi, ngajakin kolaborasi bikin flat lay table gitu di area Art Market, semacam fasilitas gratis buat pengunjung yang mau foto-foto produk yang mereka beli. Lucunya, Patty ga inget kalo yang dia hubungin itu adalah makhluk-makhluk yang sama yang dia email 3 tahun lalu. Pas diingetin, baru deh ketawa. Yaa anggap aja we’re back in the game lah. Atau lebih tepatnya, we’re finally agreed to play the game hahah.

Masalah muncul begitu kita pulang dari #RinjaniBirthdayTrip. Kita nyampe Bandung hari Sabtu, sementara Art Market hari Jumat depannya. Sementara kita belom punya stok macrame untuk dijual, SATUPUN. Ahahahah. Die. Ya udah tuh, pulang-pulang langsung kebut bikin beberapa buat display. Sebenernya kita juga niatnya cuman mau pameran aja sih. Ngenalin macrame ke para kawula muda masa kini. Jadi cuman butuh beberapa buat display aja, sisanya bikin di venue aja, sekalian nunjukin cara bikinnya ke orang-orang.

Hari Kamis, stok macrame udah terkumpul sesuai target. Tapi masalah berikutnya muncul. Rinjani mendadak terpilih ikut dalam proyek pembuatan konten video anak buat ekskul Bahasa Inggris di sekolah. Dan syutingnya itu hari Jumat, di mana harusnya itu adalah hari pertama Art Market. Jadi terpaksa Jumat pagi itu Nyanya berangkat duluan naik travel ke Jakarta, sementara saya dan Rinjani nyusul sorenya setelah Rinjani selesai syuting. Udah lah pengalaman pertama ikut bazaar, trus Nyanya harus sendiri pula setup hari pertamanya. Walaupun Nyanya itu selalu bisa diandalkan buat urusan beginian, tapi tetep aja ga tenang kalo sendiri. Untungnya ada Bessy yang bersedia nemenin hari itu.

Art Market Jakarta 2017

Art Market Jakarta 2017

Art Market Jakarta 2017

Sabtu, hari ke-2, keseruan sebenarnya dimulai. Kita bertiga full team jaga booth. Hal pertama yang bikin shock adalah, ternyata event ini disponsori oleh produk rokok. Persis di depan pintu masuknya udah ada brandingnya, dan signage bertuliskan ’18+’. Dan bener aja, seperti yang udah kita duga (karena udah sering banget kejadian), sepanjang acara Rinjani dilarang berkeliaran sama panitia. Jadi hampir sepanjang acara hari itu Rinjani lebih banyak main di bawah meja. Anaknya sih seneng-seneng aja. Dia sibuk belajar macrame, gambar-gambar, main rumah-rumahan, dan lain-lain.

Art Market Jakarta 2017

Art Market Jakarta 2017

Sebenernya dari dulu saya sama Nyanya udah memboikot brand-brand rokok itu. Mereka selalu memboikot anak kita, jadi kita juga memboikot mereka, ga mau ikut, dateng, atau berpartisipasi sama acara-acara apapun yang mereka adain atau sponsorin. Soalnya bukan sekali dua kali saya dan Nyanya terpaksa balik kanan atau pulang lagi nganterin Rinjani cuman gara-gara Rinjani ga boleh masuk. Kalo acara musik yang emang bukan konsumsi anak-anak masih oke lah. Tapi kalo musik yang masih child friendly, atau kaya Art Market ini misalnya, itu kan aneh banget. Masa anak saya ga boleh berkesenian? Masa anak saya harus nunggu 18 tahun dulu baru boleh ikut acara-acara musik atau seni.

Malemnya saya udah rencana mau protes sama panitia kenapa ga dikasih tau dari awal kalo bakalan ada sponsor rokok. Dan saya sama Nyanya udah sepakat, kalo panitia masih ngotot ga ngebolehin Rinjani berkeliaran di venue, kita bakalan walk out dari acara itu. Hari ketiga mau bhaay. Tapi sebelom saya sempet ngomong, Patty udah ngehubungin kita duluan. Dia minta maaf, ngejelasin kalo keputusan soal sponsor rokok ini datengnya last minute banget. Trus yang paling penting, Patty udah me-lobby pihak sponsor untuk mencabut larangan 18+ itu, dan berhasil. Pihak sponsor bersedia mencabut larangan. Besok hari ketiga Rinjani ga perlu ngumpet lagi, kata Patty. Yay! Salut buat Patty dan panitia yang berinisiatif menyelesaikan masalah ini tanpa harus menunggu kita protes duluan :D.

Ada banyak catatan penting lainnya yang kita dapet selama ikut Art Market. Salah satunya, saya akhirnya ketemu sama Orkibal. Gila ya, saya udah kenal secara virtual sama orang ini sejak jaman purbakala. Sering email-emailan, sering ngobrol sejak jaman forum sampe jaman instagram, akhirnya malah ketemu di Art Market. Selain menyumbang karya buat materi promo Art Market 7 ini, Orkibal juga dateng sebagai pengisi acara dan bikin mural. Orkibal juga bikinin Rinjani zine kecil gitu, keren banget. Trus gara-gara Orkibal, saya juga jadi ketemuan sama Tutu deh. Mereka berdua janjian ketemuan, trus akhirnya jadi reuni jaman rikiplik deh.

Art Market Jakarta 2017

Art Market Jakarta 2017

Art Market Jakarta 2017

Selain temen jaman purbakala, banyak temen-temen lain yang dateng. Well, yang pada ikut jualan juga temen-temen sendiri sih. Selain Galih dan Tommy yang emang udah langganan jualan di Art Market, ada banyak lagi yang lainnya. Papah Glenn, Mamah Iyem, bahkan Tante Hera juga dateng berkunjung ditemenin Mamang Themma. Meriah lah pokoknya.

Art Market Jakarta 2017

Art Market Jakarta 2017

Art Market Jakarta 2017

Art Market Jakarta 2017

Art Market Jakarta 2017

 

Temen-temen baru yang baru kenal di sini juga banyak. Terutama lewat Papah Glenn tuh. Dia paling getol ngenalin kita sama temen-temennya yang banyak banget dan dari berbagai kalangan itu. Mulai dari temennya yang akhirnya beli macrame, sampe manajer nganu-nganu yang akhirnya ngobrol soal kerjasama bikin workshop. Tapi selain lewat papah Glenn, emang banyak juga orang-orang yang approach kita bukan buat belanja, tapi buat ngobrolin kerjasama. Kebanyakan sih orang-orang yang berkecimpung di dunia desain interior. Ada juga bapak-bapak yang minta kartunama. Dia ga bilang kerjanya apa sih, tapi dari penampilannya saya sama Nyanya yakin kalo bapak ini pasti arsitek ahahah sotoy. Intinya selama di sana kita banyak diajak ngobrol sama orang-orang yang keliatannya penting, dan mendapat satu pelajaran yang keliatannya juga penting, yaitu kita harus punya kartunama yang proper :))) Ada yang bersedia ngedesainin kita kartu nama ga?

Art Market Jakarta 2017

Dua hari penuh jaga booth ternyata capek banget ya? Untungnya kita punya anak macam Rinjani. Anaknya anteng ga cranky. Malah makin kita libatkan, dia makin seneng. Disuruh bantuin motong-motong dan masang-masang benang, nulis-nulis signage di papan tulis, sampe yang paling lucu, setiap ada yang belanja macrame, bonusnya difoto sama dia pake instax.

Art Market Jakarta 2017

Art Market Jakarta 2017

Art Market Jakarta 2017

Selain menyibukkan diri di booth, kita juga suka keluar venue buat sekedar cari cemilan atau ngopi. Kebetulan venue-nya di dalam mall, jadi tinggal keluar aja, banyak pilihan. Pas malam kedua, kita sengaja ninggalin booth kosong gitu, trus nulis pengumuman di papan tulis,

“we’re out to dinner, if you want to buy our stuff, please put let your money here.”

Balik-balik, beneran ada duitnya dong. Alhamdulillah, masih ada harapan kejujuran di kalangan kesenian lokal ahaha apeu. Besoknya setiap mau keluar buat makan atau apa, kita ninggalin pengumuman yang sama di papan tulis.

Art Market Jakarta 2017

Art Market Jakarta 2017

Karena selain jualan kita juga dikasih tugas bikin dan ngejagain flat-lay table sama Patty, jadi booth kita sengaja diposisikan di ujung, persis di sebelah panggung. Enak sih, jadinya bisa leluasa dengerin Intan & Aria nge-DJ. Trus band-band yang tampil juga mereka yang urusin, jadi mutunya udah pasti terjamin. Salah satu yang paling menarik perhatian adalah Sisitipsi band. Selain Mondo Gascaro, tentunya.

Art Market Jakarta 2017

Art Market Jakarta 2017

Art Market Jakarta 2017

Sesuai ekspektasi kita ikutan Art Market, selama 3 hari di sana ga cuman jualan doang, tapi juga ketemu temen lama, kenalan sama temen baru, dan diskusi sama orang-orang soal proyek-proyek baru di masa depan. Dan yang pasti, orang-orang jadi makin tau banyak tentang macrame. Walaupun pulang-pulang badan berasa mau rontok (karena sebenernya ini belom istirahat sejak Maret), dan capeknya itu bikin kita berjanji gamau ikutan lagi acara bazar-bazaran, tapi seperti biasa kita pasti akan selalu melanggar janji-janji kita sendiri untuk sesuatu yang dirasa seru.

Foto-foto selengkapnya bisa dilihat di sini.

The girls called him Popo. Popo spent several years working as a graphic/new media designer in several companies in several cities before he got bored and decided to move back to Bandung and started his own streetwear label with his friends. Now, when he’s not busy massaging Nyanya’s back or making play doh with Rinjani, Popo can be found at WADEZIG! HQ making cool apparel.

Leave a Comment

Comments (1)