Commissioned Knotting Lasts Forever

An Art Piece for Papah Glenn

Gimana rasanya hasil karya yang selama ini selalu kita gembar-gemborkan sebagai karya seni, akhirnya untuk pertama kalinya beneran diapresiasi dan dikoleksi sebagai karya seni, oleh kolektor seni beneran?

Ya senenglah. Dan terharu. Dikit. Ngga sih, banyak.

Gara-garanya waktu kmaren ketemuan di Art Market Jakarta, papah Glenn bilang ke kita kalo dia pengen dibikinin macrame buat penyekat ruangan di apartemennya. Ukurannya 50×200 cm. Kita langsung shock. Buset itu mah gorden kali. Tapi karena yang minta papah Glenn, ya harus manut.

FYI, papah Glenn ini bukan orang baru dalam kehidupan kita (azek). Seperti kebanyakan temen-temen kita yang sekarang, dulu itu kenalnya di Twitter. Biasa deh, geng @JTUG yang isinya penuh dengan orang-orang penting ibukota itu. Tau Mamah Iyem kan? Nah, Papahnya ya ini, papah Glenn :)))

Saya pribadi sih dulunya kenal papah Glenn sebagai seorang creative director senior yang udah wara-wiri di berbagai ahensi lokal dan internasional, dan sering jadi pembicara nganu-nganu di mana-mana. Waktu saya masih gemeteran megang mouse, dia udah jadi idola banyak mahasiswa desain dan advertising. Tapi berkat Twitter, akhirnya kita jadi deket karena lingkaran pertemanan yang sama. Trus jadi sering ngobrol dan atau ketemuan, sering diskusi sambil diam-diam curi-curi ilmu dari pemikiran-pemikirannya yang suka aneh tapi seringnya brilian itu, sering dimasakin Nasi Ayam Jagoannya yang enak banget, tuker-tukeran suvenir sama barang-barang @mangkokayamid-nya itu, dan seterusnya dan seterusnya. Dan sampe sekarang saya masih sering mikir, saya dan Nyanya itu beruntung bisa mengenal dan deket sama papah Glenn sebagai ‘papah Glenn’, bukan sebagai Glenn Marsalim sang creative director kenamaan itu. Kenapa? Ya gitu deh.

Jadi ya gitu, diminta bikinin sama papah Glenn itu suatu kehormatan buat saya. Langsung mau dong. Tapi sedetik setelah saya sama Nyanya bilang oke, dia langsung bilang, “pokoknya terserah kalian aja kaya gimana.. tapi aku pengen ada ininya… trus ada ininya jugaa… trus aku maunyaa..” aaahhh belom apa-apa udah bawel, ngeselin :)))

Tapi engga sih, kaya yang saya bilang di atas, papah Glenn beneran menghargai macrame bikinan kita ini sebagai karya seni, sama kaya lukisan atau karya seni lainnya yang suka dia koleksi. Jadi semuanya terserah kita aja. Bahkan kita ngerjainnya juga tergantung mood aja. Pas lagi mood dikerjain, pas lagi engga, ya udah ga dilanjutin. Makanya kelarnya lama ahahah.

Sampe tulisan ini diketik sebenernya papah Glenn belom liat wujud aslinya, baru lewat foto doang. Tapi kita sama-sama puas. Apalagi saya sama Nyanya. Karena kliennya spesial, jadi kita bikinnya juga yang ambisius gitu. Segala rupa skill dan perasaan dikeluarin semua. Makanya begitu selesai, puas banget rasanya. Semoga besok begitu diterima pemilik barunya, dia bisa ngerasain ada hati kita disitu.

The girls called him Popo. Popo spent several years working as a graphic/new media designer in several companies in several cities before he got bored and decided to move back to Bandung and started his own streetwear label with his friends. Now, when he’s not busy massaging Nyanya’s back or making play doh with Rinjani, Popo can be found at WADEZIG! HQ making cool apparel.

Leave a Comment

Comments (2)

  1. “Tapi sedetik setelah saya sama Nyanya bilang oke, dia langsung bilang, “pokoknya terserah kalian aja kaya gimana.. tapi aku pengen ada ininya… trus ada ininya jugaa… trus aku maunyaa..” aaahhh belom apa-apa udah bawel, ngeselin :)))”

    Terus kok kebayang jelas pas papah Glenn ngomong gitu ya