Hey Rinjani Promote

Because The Clock is Ticking

#hellopulkam chapter 02

Gara-gara posting tentang assembly-nya Rinjani beberapa waktu yang lalu, saya jadi bongkar-bongkar lagi archive blog ini, archive twitter, dan instagram. Saya baca-baca lagi semua entry tentang Rinjani sejak 4 tahun terakhir. Kayanya ga rela gitu, kok tau-tau anak ini udah mau TK aja. Bukannya baru kmaren ya dia bayinya? Ngapain aja selama ini, kok saya ngerasa kecolongan ya? Ada yang saya lewatkan?

Iya, dari sejak Rinjani lahir, saya dan Nyanya emang termasuk orangtua yang selalu paling parno kalo sampe ada satu hal kecil aja tentang Rinjani yang kita lewatkan. Well, semua orangtua juga pasti gitu sih. Tapi saya suka ngerasa kalo kita tuh kadang terlalu berlebihan. Apalagi mengingat pada dasarnya saya dan Nyanya dulunya bukan penyuka anak kecil. Makanya ini jadi sesuatu yang aneh sekaligus menakjubkan buat kita. Kok bisa-bisanya monster kecil ini merubah total kehidupan kita. Dari yang ga suka anak kecil, tiba-tiba berubah jadi terobsesi sama anak kecil yang belakangan kita tahu ternyata berkebutuhan khusus ini.

Sejak kelahiran Rinjani saya dan Nyanya sepakat untuk ngga menggunakan jasa asisten rumah tangga atau babysitter. Semua urusan Rinjani kita kerjain secara tag-team berdua. Waktu itu alasannya, selain bisa menghemat pengeluaran, juga karena menurut saya, tahun-tahun pertama pertumbuhan Rinjani adalah tahun yang paling krusial dalam pembentukan karakter dan mentalnya. Sejujurnya waktu itu saya ga bisa ngejelasin alasan ini secara ilmiah sih. Beneran nalar dan eksperimental aja. Dalam bayangan saya, bayi baru lahir itu kan sama kaya hard disk drive kosong yang siap menerima data apa aja yang dimasukin oleh siapa aja. Jadi faktor lingkungan itu bakalan sangat berpengaruh terhadap ‘isi’ si bayi. Dan itu bakalan tersimpan selamanya. Makanya, saya ngotot, ‘data-data’ awal ini harus di ‘copy’ Rinjani langsung dari saya dan Nyanya. Ngga boleh ada orang lain yang mengintervensi. Bahkan untuk hal-hal sepele sekalipun, misalnya kalo Rinjani diasuh sama babysitter, trus gaya ngomongnya jadi ngikutin si babysitter misalnya. Mulai dari pemilihan kata-katanya, sampe ke logatnya. Arrgh ga suka!

Berlebihan ya? :)))

Ya gitu deh. Tapi saya percaya, yang namanya bayi itu emang segampang itu terpengaruhnya sama orang-orang disekitarnya. Makanya, keberadaan saya atau Nyanya disekitar Rinjani, buat kita penting banget.

Padahal ya, kalo sekarang diinget-inget lagi, saya ga habis pikir, kok kita dulu bisa ya? hihih. Kebayang dari yang ga punya pengalaman sama sekali tentang parenting, trus tau-tau saya harus mandiin bayi merah berumur 5 hari. Gilak. Dan itu terjadi setiap hari sampe saya beneran gape ngebolak-balik Rinjani di ember, kadang pake satu tangan segala, pindah tangan kanan ke tangan kiri. Belum lagi masa-masa 3 bulan pertama kita jadi zombie begadang tiap malem. Kalo Nyanya nyusuin saya ikut nemenin, sekaligus bolak-balik ganti popok. Belom lagi masa-masa Rinjani mulai semakin rewel banyak maunya tapi ngga bisa ngasih taunya karena emang belom bisa ngomong. Itu rasanya kaya pengen berubah jadi ahli nujum biar bisa membaca pikirannya. Tapi sekarang begitu Rinjani gede dan tumbuh jadi anak yang luar biasa bawel, saya malah pengen banget balik lagi ke masa-masa dia belom bisa ngomong itu, ahahah. Trus waktu Rinjani belom bisa jalan kadang saya dan Nyanya suka sambil becanda bilang gini, “duh kapan yaa anak ini bisa jalan? Cape nih gendongin mulu kemana-mana…”
Sekarang begitu udah bisa jalan, anaknya berlarian kesana-kemari, manjat-manjat, ga bisa diem. Ya ampun kok saya kangen masa-masa dia masih merangkak yaa :))

Tapi kalo udah ngebahas soal masa lalu gitu ya, saya ngerasa bersyukur bisa mendampingi Rinjani lebih banyak daripada kebanyakan bapak-bapak lainnya. Bukannya sombong atau sok, tapi karena emang pekerjaan saya yang membuat saya beruntung punya waktu lebih banyak. Saya kerja di kantor sendiri, jadi walaupun sehari-hari kerja berdasarkan standar office hour, tapi di waktu-waktu tertentu saya bisa mengatur jam kerja sesuka saya. Karena punya banyak waktu itu saya jadi bisa mengalami sendiri setiap momen-momen paling berharga bersama Rinjani yang pastinya ga mungkin diulang lagi. Dan di setiap milestone-nya Rinjani yang kita lewati bersama itu, saya selalu kaya diingetin, waktu kita bersama anak itu sebenernya ga banyak loh. Contohnya kaya milestone terbarunya sekarang, tau-tau udah TK. Atau tahun kmaren, saya sempet shock anaknya udah mau masuk playgroup aja. Atau waktu Rinjani akhirnya bisa lancar ngomong, bisa lancar berdiri, berjalan, dan seterusnya. The clock is ticking. Ternyata walaupun waktu saya udah sebanyak itu buat Rinjani, tapi kalo meleng dikit aja, tau-tau udah gede aja anaknya. Kebayang kalo saya ga punya waktu sebanyak itu. Bisa-bisa saya kehilangan banyak banget momen-momen penting dalam pertumbuhan Rinjani.

Dari dulu saya dan Nyanya selalu berprinsip, kita ga mau terlalu nge-push Rinjani untuk bisa ini bisa itu sejak dini. Misalnya, kita ga mau buru-buru nyekolahin Rinjani, kita ga mau buru-buru ngasih kursus ini itu, ngajarin bahasa Inggris, dan sebagainya. Tugas utama Rinjani itu cuman bermain dan bermain. Satu-satunya kegiatan luar sekolah yang dijalanin Rinjani itu cuman les musik aja. Itupun karena metode belajarnya kita suka banget, sangat menonjolkan unsur bermainnya. Karena kita cuman pengen menikmati setiap jengkal pertumbuhan Rinjani dengan sebaik-baiknya. Tapi sebagai konsekuensinya, biar ga ketinggalan kereta karena jarum jam yang terus berputar, saya dan Nyanya musti banyak memberi pelajaran-pelajaran, dan segala rupa stimulus-stimulus versi kami sendiri di rumah. Misalnya, kita ngga pernah mengajari Rinjani teknik menggambar, tapi kita selalu menyediakan peralatan menggambar di rumah, dan selalu meluangkan waktu khusus untuk menggambar bersama. Kita juga ga pernah mendikte Rinjani, gambar kepala itu harus bulat, mata harus dua, hidung harus ditengah dan teori-teori baku lainnya. Melainkan, kita selalu membiasakan bertanya tentang apa yang dia gambar, dan selalu memancingnya untuk menjelaskan. Kalo dia bikin gambar orang dengan kepala kotak, kita tanya kenapa kepalanya kotak, kenapa rambutnya merah, kenapa ga ada hidungnya, dan seterusnya. Dengan begitu, saya berharap Rinjani jadi lebih berkembang imajinasi dan kreativitasnya. Soalnya kalo belom apa-apa udah harus ‘patuh’ sama aturan bahwa kepala itu harus bulat, atau warna rambut harus hitam, gimana mau berimajinasi, ya kan?

Selain itu untuk urusan stimulasi tumbuh kembangnya, kita juga selalu memanfaatkan teknologi, misalnya segala rupa apps di iPad. Rinjani emang sengaja kita pancing untuk jadi tech-savvy sejak kecil. Tapi dengan dosis yang terukur, pastinya. Soalnya kalo ga dibatasin, kebayang kan anak-anak dikasih gadget, bisa ga brenti-brenti. Jadi mau ga mau harus ditakar, biar dia juga punya waktu untuk berinteraksi dengan lingkungan sekitarnya. Karena ya itu tadi, the clock is ticking. Dalam waktu yang sebenernya sangat singkat dan beneran ga berasa, segala rupa stimulan harus dilancarkan demi tumbuh kembang si kucrit. Jadi semua jurus harus dikeluarin. Jamnya muter terus, meterannya jalan terus. Tick tock tick tock.. tau-tau bisa jalan. Tick tock tick tock.. tau-tau masuk playgroup. Tick tock tick tock.. tau-tau udah mau TK sekarang.

Sepele mungkin, buat sebagian orang. Tapi buat saya pribadi, dan buat Nyanya juga, kalo sampe Rinjani udah semakin beranjak gede trus masih banyak hal yang belom kita nikmati bersama, masih banyak hal yang ternyata kita ngga tau tentang dia, masih banyak hal yang belom kita explore, kita lakuin, kita coba, itu adalah hal yang sangat mengerikan. Dan mungkin saya ga bakalan bisa maafin diri saya sendiri kalo sampe itu kejadian. Karena begitu semuanya berlalu –dan itu pasti cepet banget tanpa kita sadari– kita ga bakalan bisa mengulangnya lagi.

The girls called him Popo. Popo spent several years working as a graphic/new media designer in several companies in several cities before he got bored and decided to move back to Bandung and started his own streetwear label with his friends. Now, when he’s not busy massaging Nyanya’s back or making play doh with Rinjani, Popo can be found at WADEZIG! HQ making cool apparel.

Leave a Comment

Comments (1)