Events & Celebrations Hey Rinjani

Rinjani's Graduation

Ini seharusnya diposting beberapa minggu yang lalu, tapi seperti biasa karena banyak hal jadi baru sempet diposting sekarang.

Jadi tanggal 14 Juni yang lalu, sekolahannya Rinjani mengadakan assembly, sebagai penanda berakhirnya tahun ajaran, dan sekaligus dimulainya liburan sekolah. Jadi semacam acara perpisahan gitu lah. Buat Rinjani, ini adalah assembly kedua, setelah tahun lalu dia ‘naik kelas’ dari klab kecil ke klab besar. Artinya tahun ini Rinjani lulus dari klab besar, dan siap untuk naik ke jenjang selanjutnya, masuk TK.

Oke saya ngga mau mellow dulu dengan ngebahas soal Rinjani yang tau-tau udah mau TK aja. Saya mau cerita dulu tentang laporan perkembangan Rinjani selama berada di klab besar Gagas Ceria.

Sehari sebelom acara assembly ini, seperti biasa, klab Gagas Ceria mengadakan ‘pembagian raport’ dengan cara mengundang para orangtua murid untuk berdiskusi tentang perkembangan anaknya masing-masing. Jadi setiap orangtua dikasih waktu 1 jam untuk berdiskusi secara personal dengan bu guru. Ini salah satu yang saya suka dari Gagas Ceria. Jadi kita bisa mendengar langsung segala sesuatu mengenai perkembangan Rinjani dari bu guru, dan bisa langsung membahasnya saat itu juga.

Dari sekian banyak hal yang kita diskusiin sama bu guru, ada dua yang menjadi fokus utama. Yang pertama, menurut bu guru motorik kasar Rinjani masih perlu mendapat perhatian khusus. Rinjani keliatan kaya kurang banyak gerak, kadang masih gampang jatoh, kurang sigap memanjat atau melompat, dan kegiatan-kegiatan yang membutuhkan kordinasi otot lainnya. Ini agak aneh sih, mengingat kalo di rumah Rinjani termasuk yang ga bisa diem. Tapi bisa jadi karena memang ‘ga bisa diem’-nya Rinjani ini kebanyakan bukan kegiatan-kegiatan yang spesifik memerlukan kordinasi motorik kasar sih. Kayanya harus lebih sering diajak ke taman atau playground gitu, yang ada mainan panjat-panjatan.

Hal kedua yang jadi concern bu guru, Rinjani masih kurang dalam hal inisiatif dan spontanitas. Kalo tahun lalu Rinjani masih sulit bersosialisasi, tahun ini udah jauh lebih baik. Tapi ya itu tadi, kurang spontan. Tetep harus ditanya dulu, atau diajak dulu, baru deh. Misalnya, kalo bu guru mau membagikan mainan, Rinjani ga mau ikutan rebutan sama temen-temennya. Dia lebih suka menunggu sampe ditawarin. Atau kalo misalnya bu guru melempar pertanyaan, Rinjani ga mau berinisiatif menjawab duluan, padahal kalo ditanya dia tau jawabannya.

Kalo yang ini, saya sangat maklum sih. Dan ngedengerin bu guru ngelaporin tentang hal ini, saya antara pengen ketawa sama kawatir. Pengen ketawa, karena omongan bu guru ini bikin saya mendadak jadi inget waktu saya kecil dulu. Apa yang diomongin bu guru itu percis sama dengan apa yang diomongin guru saya ke ibu saya waktu kecil ahahaha. “ing ini ya, ga pernah mau ngacung kalo di kelas, padahal dia tau jawabnya. Kalo apa-apa harus nunggu ditanya dulu. Kalo ga ditanya ya diem aja..blablabla..” :)))

Oke entah itu genetik apa gimana, tapi dalam banyak hal Rinjani emang saya banget sih. Muke aja udah sama banget pleketiplek. Tapi kalo kata saya, soal kurang spontan ini bukan masalah genetik aja sih. Saya ngerasa ini ada hubungannya sama pola didikan saya dan Nyanya yang selalu membiasakan Rinjani untuk tertib. Jadi saya dan Nyanya kan paling ga suka ngeliat anak kecil yang suka seenaknya, ga tau aturan, suka susah dibilangin, suka rebutan, dan semacamnya. Bawaannya pengen jewer aja kalo ngeliat anak kecil nyebelin kaya gitu. Makanya Rinjani selalu kita biasain untuk nunggu, atau antri. Apa-apa harus ijin dulu, ga boleh main pegang, main ambil, tanpa ijin dari kita, atau dari orang yang punya. Terutama di tempat umum. Selama ini emang keliatan hasilnya sih, Rinjani kalo apa-apa hampir selalu nanya dulu, “mum ini boleh ga? popo boleh pegang ini ga?”. Rinjani juga terbiasa antri, ga main serobot. Soalnya terbiasa dimarahin juga. Jadi dia udah hafal, ngga tertib itu termasuk dosa besar menurut bapak ibunya :))

Ternyata, setelah mendengar laporan dari bu guru, kebiasaan yang sebenernya baik ini menjadi pisau bermata dua buat Rinjani. Di kelas anaknya jadi kurang spontan sebagaimana layaknya anak-anak seumurannya. Setelah berdiskusi sama bu guru, akhirnya kita sepakat untuk sama-sama lebih memperhatikan soal ini. Menurut bu guru yang penting gimana caranya menjaga kadar ‘disiplin’-nya aja biar ga sampe mematikan spontanitas Rinjani. Disatu sisi terus dijaga biar tetep tertib, tapi disisi lain juga harus dipancing terus biar spontanitasnya tumbuh. Hhhmm another tricky parenting stuff…..zzzzzz.

Hal-hal lainnya alhamdulillah ga ada masalah. Perkembangan Rinjani bisa dibilang cukup baik. Soal ketrampilan, gambar-menggambar, gunting-menggunting, Rinjani tetap termasuk yang paling baik di kelasnya. Tapi soal bersosialisasi, tetep yang paling buruk ahahah. Tapi kata bu guru udah jauh lebih mendingan sih. Sekarang Rinjani udah enjoy main sama temen-temennya, dan udah jarang murung atau nangis. Oh trus Rinjani kadang masih kesulitan ngebedain laki-laki sama perempuan. Anak yang aneh.

Assembly Gagas Ceria

Oh ya trus soal assembly. Karena pas assembly pertama tahun lalu saya ga bisa dateng, jadi kmaren itu saya bales dendam, dateng kepagian trus begitu dibolehin masuk, langsung ngambil tempat duduk paling depan ahahah. Tapi ga nyesel sih, karena pertunjukannya beneran kocak. Ngeliatin bocah-bocah beraksi di atas panggung, bikin saya ga brenti ketawa. Terutama pas ngeliat anak-anak klab kecil yang masih pada piyik-piyik gitu di panggung ada yang bengong, ada yang joget sambil ngupil, ada yang manggil-manggil mamanya hihih lucu banget.

Assembly Gagas Ceria

Assembly Gagas Ceria

Assembly Gagas Ceria

Assembly Gagas Ceria

Rinjani (kayanya) kebagian jadi temen-temennya sayur-sayuran gitu. Kostumnya dress warna oranye kaya wortel, dengan potongan miring. Udah gitu wajahnya di-make up jadi cantik banget. Bukannya mau sok memuji anak sendiri, tapi emang aslinya kan mukanya konyol gitu kan yaa, jadi begitu didandanin serius gitu saya jadi pangling sendiri hihih. Apalagi si kucrit ini ternyata ga ada grogi-groginya sama sekali. Boro-boro grogi, dia malah senyum-senyum sok dewasa gitu. Udah gitu jogetnya paling heboh dah. Trus karena kostumnya dress yang pas badan, jadinya keliatan banget badannya meliuk-liuk gitu. Kocaklah pokoknya. Padahal sepanjang acara sebelom Rinjani muncul, saya deg-degan banget, kawatir anaknya mendadak cranky, atau ngadat, atau malah nangis di atas panggung. Ternyata saya underestimate anak sendiri. Anaknya justru tampil keren banget *nangis tersedu-sedu*

Soo, selesai sudah masa-masa klab/playgrup-nya Rinjani. Perasaan baru kmaren hari pertama masuk sekolahnya. Sekarang tau-tau udah mau TK aja. Alhamdulillah Rinjani diterima masuk ke TK Gagas Ceria, jadi sebagian besar guru-guru dan temen-temennya masih bakalan sama. Mudah-mudahan anaknya tetep betah di sekolah keren ini, Amin!

Foto-foto assembly selengkapnya lihat di sini.

Assembly Gagas Ceria

Assembly Gagas Ceria

Assembly Gagas Ceria

Assembly Gagas Ceria

Assembly Gagas Ceria

Assembly Gagas Ceria

Assembly Gagas Ceria

Assembly Gagas Ceria

The girls called him Popo. Popo spent several years working as a graphic/new media designer in several companies in several cities before he got bored and decided to move back to Bandung and started his own streetwear label with his friends. Now, when he’s not busy massaging Nyanya’s back or making play doh with Rinjani, Popo can be found at WADEZIG! HQ making cool apparel.

Leave a Comment

Comments (2)