Hey Rinjani Stories & Thoughts

Happy 4th Monthiversary, Rinjani.

Mengasuh anak merupakan sebuah perjalanan. Mengasuh anak berkebutuhan tinggi merupakan sebuah perjalanan dimana Anda secara tidak sengaja sampai di daerah yang asing. Sebelum melahirkan, Anda membayangkan akan seperti apa perjalanan ini nantinya. Anda membeli buku panduan. Anda mendengarkan teman-teman yang telah melakukan perjalanan yang sama. Ini menyenangkan. Bayi anda lahir dan perjalanan dimulai. Tiba-tiba perjalanan Anda tidak seperti yang direncanakan. Anak Anda tidak mengikuti buku panduan. Dia membawa Anda melalui jalan yang berbeda, yang mungkin tidak Anda pilih dan tentunya bukan yang telah Anda antisipasi. Awalnya, Anda tidak menyukai perubahan dalam rencana perjalanan ini. Jalannya berkelok-kelok, sepi, dan menghabiskan jauh lebih banyak energi dari yang telah Anda sediakan. Tetapi Anda telah membeli tiket yang tidak dapat dikembalikan, sehingga Anda harus meneruskan perjalanan. Saat teman-teman Anda melihat pemandangan yang umum, anak Anda menarik Anda dari jalan biasa, melalui jalan tikus, ke tempat-tempat dimana Anda dipaksa untuk membuat jalan sendiri. Perjalanan tersebut melelahkan dan menantang. Anda mengalami kesulitan menceritakan penemuan-penemuan Anda pada teman-teman Anda; mereka belum pernah berada di posisi Anda atau melihat dunia melalui mata anak Anda. Namun, segera Anda akan mulai menyadari hidup bahwa Anda akan jauh lebih kaya dan lebih bijaksana karena telah melakukan perjalanan istimewa ini.

– William Sears, M.D & Martha Sears, R.N / Seri Cerdas Bersama DR. Sears : Memahami Anak ‘Rewel’

IMG_1542

Selamat Ulang Bulan yang ke 4, Rinjani.

Hari ini, 4 bulan sudah Rinjani menemani hari-hari saya dan Nyanya. Kayanya ini adalah 4 bulan yang paling ajaib, menyenangkan, melelahkan, sekaligus memusingkan dalam hidup saya. Sekedar catatan, Ibu saya pernah ngomong gini, “Ing kan orangnya sombong banget sama anak kecil, mana bisa dia ngurus bayi?” Iya, saya emang ‘sombong’ sama anak kecil. Suka sih, lucu gitu liat anak kecil atau bayi, tapi paling males kalo berinteraksi, ngajak ngobrol, main, apalagi disuruh gendong. Tapi dibandingin Nyanya, saya jauh lebih mendingan. Nyanya ga pernah suka sama sekali sama anak kecil atau bayi, hahahah.

Nah, dengan ‘modal’ kita masing-masing yang seperti itu, tau-tau kita dikaruniai seorang Rinjani. Ngga, Rinjani lahir bukan gara-gara ‘kecelakaan’ atau ketidaksengajaan. Sebelom menikah kita udah punya rencana, akan menunda punya anak sampe 2 tahun kedepan. Tapi di perjalanan, mungkin karena ngeliat si Bian anaknya Grompol dan Dista, atau Rara anaknya Ridho, kita malah jadi ikutan pengen gitu. Saya sampe nanya berkali-kali sama Nyanya buat ngeyakinin, “kamu yakin, mau punya anak?”

Balik lagi ke cerita yang tadi. Mungkin karena kedatangan Rinjani itu beneran udah kita planning, atau mungkin karena anak sendiri, saya dan Nyanya ga butuh waktu sama sekali buat ‘belajar suka’ sama bayi. Kita sama excitednya sama orang tua yang lain. Kadang berlebihan, malah. Alhamdulillah, satu tantangan teratasi.

Tantangan selanjutnya, mengasuh Rinjani ga pernah gampang. Dari pengalaman pertamanya menyusui aja udah keliatan, dia menggapai puting susu dengan cara kepalanya digeleng-gelengkan dengan cepat sambil bibir monyong terbuka, kaya orang yang kalap gitu. Itu waktu umurnya baru beberapa jam. Dari situ, makin hari makin menjadi-jadi. Setiap menyusui selalu over semangat, berdecak-decak berisik banget dan napasnya tersengal-sengal kaya ga minum seharian. Kalo ngerasa ga nyaman, badannya melenting, melengkung kebelakang kaya busur panah, ototnya mengejang semua, menggelinjang. Tangan selalu terkepal. Kelakuan kaya begini dimulai sejak bulan pertama sampe sekarang pun masih bgitu. Cuman levelnya aja yang bertambah. Kelakuannya yang lain, selalu pengen didekap, kalo tidur harus selalu diayun dulu, kalo udah marah teriakannya dahsyat kaya suara naga, dan ga ada yang bisa menghentikan teriakannya. Kondisi ini makin tambah parah waktu asisten rumah tangga kita resign. Jadi otomatis skarang pe-er saya dan Nyanya ga cuman ngurusin Rinjani, tapi juga nyuci pakaian –plus popok-popoknya yang sehari bisa satu ember gede– dan kegiatan beberes rumah lainnya. Sebenernya selain saya dan Nyanya, di rumah juga ada mamanya Nyanya, tapi berhubung udah sakit-sakitan, jadi ga bisa terlalu banyak membantu.

Jadi, praktis 4 bulan ini penuh dengan eksperimen, trial & error. Kita yang bener-bener buta tentang bayi –bahkan tadinya ga suka– tau-tau harus mengasuh bayi yang kelakuannya bener-bener merontokkan kesabaran. Rasanya sama kaya waktu pertama kali punya Macbook. Pelan-pelan semuanya diulik satu persatu, sampe rusak, trus belajar cara ngebenerin sendiri, rusak lagi, dan seterusnya. Cari-cari tutorial di internet, ngubek-ngubek Google. Salah satu yang paling berjasa adalah theurbanmama.com. Hampir semua skill tentang bayi kita dapet di sana. Makanya ga berlebihan kalo saya bilang sorga itu ada di telapak kaki theurbanmama.com :p

Bulan ketiga dan keempat, saat jam tidurnya udah lebih pendek dan jam bangun/bermainnya jadi lebih panjang, Rinjani makin menjadi-jadi ‘liar’-nya. Mungkin saya kedengeran agak berlebihan, tapi emang bgitu kenyataannya. Dan sayangnya –atau bagusnya?– dia kayanya agak anti-sosial gitu, jadi kalo di tempat umum atau lagi ada orang lain, dia lebih memilih tidur. Jadi selain saya dan Nyanya, ga ada orang lain yang jadi saksi betapa ‘liar’nya dia. Ga jarang saya musti bolak-balik dari kantor ke rumah cuman buat bantuin Nyanya nenangin dia. Ga aneh sih sebenernya. Bapak dan ibunya dua-duanya keras kepala. Justru aneh kalo dia ga keras kepala. ‘Kata’ pertama yang keluar dari mulutnya adalah, “NGGAAAAA!!!” Saya tau dia ga bermaksud bilang ngga atau tidak. Dia juga blom ngerti kok. Tapi semoga itu bukan pertanda aja.

Temen-temen yang udah lebih dulu punya anak rata-rata bilang, “ah anak gua dulu juga gitu kok pas seumuran Rinjani, nyantai aja..”

Saya tau sih, namanya bayi ya pasti rewel. Justru kalo diem-diem aja, curiga sakit tu anak. Cuman yang bikin saya agak ga nyantai adalah, yang pertama, temen-temen saya itu ga pernah bener-bener liat Rinjani ‘beraksi’. Dan yang kedua, ada dua sepupu Rinjani yang ‘sepertinya’ juga punya kelakuan yang sama. Bey, anak cowo dari kakak saya yang cowo, dan Fey, anak cewe dari kakak saya yang cewe, dua-duanya sangat hiperaktif. Jadi saya kawatir Rinjani bakalan sama kelakuannya sama kakak-kakak sepupunya itu. Karena mungkin it’s in her blood. Ya kalo emang gitu ga apa-apa juga sih, karena Fey dan Bey itu skarang walaupun super bandel, tapi super pinter juga. Cuman serem aja ngebayangin Rinjani jadi kaya Fey. Percaya saya deh, Fey itu adalah mimpi buruk semua orang tua. Ada lagi temen yang bilang, “lo blom liat anak gua sih, parah banget ga mau diem!” Begitu saya ketemu anaknya, saya cuman bilang, “kalo lo ketemu Fey, lo bakalan bersyukur punya anak kaya gini.” Fey itu monster kecil yang pinter. Pas bagian pinternya sih pengen, cuman pas bagian monsternya, gatau deh saya dan Nyanya sanggup menaklukkannya apa ngga.

IMG_0163

Bey & Fey

Dan lagi-lagi theurbanmama.com berjasa menyelamatkan kefrustasian saya dan Nyanya. Jadi ceritanya pas hamil Nyanya menang kuis yang hadiahnya buku Seri Cerdas Bersama DR. Sears : Memahami Anak ‘Rewel’. tadinya buku ini udah debuan di rak buku ga pernah disentuh. Cuman karena udah hampir frustasi akhirnya saya baca deh itu buku. Dan ternyata oh ternyata, semua pertanyaan saya ada jawabannya disitu. Ciri-ciri yang ditunjukin sama Rinjani hampir semuanya sama persis kaya yang dibahas di buku itu. Pemarah, ga mau tidur sendiri, suka melenting/mengejangkan badan, tangan selalu terkepal, tidurnya ga pernah dalem dan gampang banget kebangun, dan lain-lain semuanya ada disitu. Dan buku itu menyebutnya High needs Children. uhm, okay.

Saya ga akan ngebahas tentang buku itu sih, silakan baca di sini aja reviewnya. Yang jelas buku itu udah ngejawab kekawatiran saya. Ngejawab juga kenapa Fey si monster cilik bisa jadi pinter banget.

Kata pengantar bukunya saya kutip di awal postingan di atas. Itu adalah bagian favorit saya di buku itu. Ngebacanya ga akan bikin kegiatan mengasuh Rinjani jadi lebih enteng sih, tapi at least saya jadi lebih tenang skarang. Lebih tenang dan malah jadi lebih excited, karena buku ini ngingetin saya bahwa saya dan Nyanya udah dikasih tiket perjalanan istimewa yang dijamin bakalan lebih seru dari orangtua kebanyakan, dan jauh lebih sarat akan pengalaman :D

Dan akhirnya, berkat ini dan itu, tanya sana sini, atas bantuan si anu dan si itu, saya dan Nyanya masih survive sampe hari ini. Kalo ada penghargaan parents of the month, maka saya musti kasih gelar itu buat Nyanya deh, 4 bulan berturut-turut. Dari yang menyusui sambil ‘gulat’ sama Rinjani, sampe dibikin nangis kecapean, dia ga pernah nyerah. Rinjani tetep dapet ASI eksklusif, tetep tidur sekasur bertiga ama kita sepanjang malam setiap hari. Tetep digendong setiap hari sepanjang malem. Kita bolak-balik ke Jakarta, pulang ke Bogor, ngelayap kemana-mana sampe nonton bioskop segala, Rinjani tetep aja dibawa-bawa cuman dengan modal SleepyWrap, ga pake babysitter atau siapapun. Makanya ulang bulan ke-4 ini kita sepakat mo beli stroller MacLaren Triumph, kado buat Rinjani, sekaligus kado buat otot tangannya Nyanya yang udah keseleo karena keseringan gendong.

Sekali lagi Selamat Ulang Bulan yang ke 4, Rinjani.

The girls called him Popo. Popo spent several years working as a graphic/new media designer in several companies in several cities before he got bored and decided to move back to Bandung and started his own streetwear label with his friends. Now, when he’s not busy massaging Nyanya’s back or making play doh with Rinjani, Popo can be found at WADEZIG! HQ making cool apparel.

Leave a Comment

Comments (14)