Hey Rinjani Stories & Thoughts

How To Raise A Pterodactyl

Liat video di atas deh. Itu tipikal obrolan saya sama Melon sehari-hari. Absurd? Emang. Saya nanya apa dia jawab apa. Tapi itu udah mending banget, skarang Melon udah bisa ngobrol sederhana, tanya – jawab pendek. Kalo dulu paling banter cengengesan doang dia kalo diajakin ngobrol.

Saya dan Nyanya emang ngebiasain Melon ngobrol sejak dia lahir. Bahkan sejak dia masih dalam perut. Selain karena kita emang tukang ngobrol, saya pikir itu adalah cara tercepat buat membiasakan Melon berkomunikasi. Dan saya pikir lagi, komunikasi kan basic dari semuamuanya. Percuma jungkir balik ngajarin cara makan, atau ngajarin apapun, kalo dia ga terbiasa ngedengerin kita ngemeng apa, ya kan? Simple logic, ga perlu join The Urban Mama kalo soal ginian doang mah :p

Another simple logic, soal anugerah Tuhan yang paling keren, yaitu otak manusia. Widiih berat nih? Engga juga, kan simple logic :p harap diingat ya, ini saya ngomong sebagai seorang experimental dad ya, bukan ilmuwan, apalagi pak ustad :D

Jadi gini. Bayi lahir itu kan udah dibekali otak sama Tuhan. Tapi masih kosong. Mirip sama pre-installed iOS, tapi tanpa apps. Jadi ga ada speech app, walk app, dll. Ga ada modul bahasa yang bisa diinstal kalo pengen bayinya bisa ngomong. Tapi walaupun ga bisa diinstal ‘apps’, ga ada add-ons, ga ada plug-ins, otak ini tetep canggih berat. Dia bisa merekam setiap rangsangan yang dikirimin oleh semua indera, dari mata, kulit, telinga, lidah, atau hidung. Kalo kulit mengirim informasi bahwa air di cangkir yang berasap itu panas dan akan nyakitin kalo dipegang, maka otak akan mengingatnya. Lain kali kalo indera mata menginformasikan bahwa ada cangkir berasap di meja, otak akan memprosesnya, dan memutuskan untuk memberi perintah ke tangan, jangan dipegang. Sesimpel itu. Selama inderanya terus berinteraksi dengan sekitar, dan terus mengirim informasi, selama itu juga otak akan memproses dan menyimpannya. Jadi semakin banyak input dari sekitar, makin banyak juga yang tersimpan di otak. And good news for everyone, otak kita itu ga terbatas 16GB sama 32GB doang, tapi unlimited. Makin diisi, kapasitasnya makin melar. Pelajaran SD ini mah, ga pake googling segala juga kita udah tau kan ya?

Tapi ya itu teori saya aja, dan hanya berlaku untuk kondisi normal. Saya clueless, tapi saya harus membesarkan titipan Tuhan bermuka bulat ini dengan sebaik-baiknya. Jadi ga ada lagi yang bisa saya lakuin kecuali muter otak, berusaha mengingat-ingat lagi pelajaran SD seperti yang saya bilang di atas, pinter-pinter mencari dan menyortir info, bikin teori-teori sendiri dan yang paling menyenangkan, bereksperimen dengan itu semua :D Hasil eksperimennya, silakan liat kelakuan Melon sekarang. Nakal, susah diatur, keras kepala tapi kolokan, apa-apa mau sendiri tapinya manja, suka membantah, berisik, ga bisa diem, dan jail banget, ahahah.

Brarti eksperimennya gagal dong? Engga juga. Justru kelakuannya yang susah diatur itu kalo kata saya adalah indikasi bahwa otaknya bekerja dengan baik. Kalo dia ga mau diatur, artinya otaknya mikir, “that’s not what i want, parents! THIS is what i want!”

Kalo soal jail, itu juga sama. Semakin dia jail, berarti semakin jalan otaknya. Orang jail itu otaknya terbiasa mikir strategi, ya ga sih? Melon dari kecil abis dijailin sama saya dan Nyanya. Selain karena emang kita hobinya ngejailin orang, juga biar membiasakan otak Melon ‘bermain’. FYI, Nyanya pernah ngumpet dibalik pintu pake mukena nungguin saya pulang kantor, cuman buat ngagetin saya. Ya yang gitu-gitu deh, gapenting abis. Mau ga mau anaknya ya ikutan jail lah. Ujung-ujungnya, seisi rumah penuh sama orang-orang jail yang berusaha keras untuk saling ngagetin, ngerjain, ngumpet, pura-pura ini pura-pura itu, dan hal-hal absurd lainnya. Melon udah bisa pura-pura tidur itu waktu umurnya masih 1 th. Ngakak ga sih ngliatnya, ada bayi merem sambil mesem-mesem gitu, trus tau-tau teriak, “BAAAA!!”. Nyebelin :))

Tapi dibalik segala kekonyolannya, dibalik pose-pose kocaknya di Instagram, banyak orang yang ga tau, Melon itu dididik keras oleh saya dan Nyanya. Seenggaknya itu menurut standar saya. Inget ga waktu saya bilang Melon itu termasuk bayi berkebutuhan tinggi? Selain saling tambal sulam memenuhi segala kebutuhan tingginya itu, saya dan Nyanya juga berusaha mengontrolnya biar ga jadi berlebihan. Kami membiasakan Melon untuk menerima kata ‘ngga’. Padahal buku-buku parenting menyarankan untuk menghindari kata-kata negatif. Tapi kami coba. Kami biasain menerima penolakan, ga peduli sekeras apapun teriakannya, selucu apapun puppy eyes-nya, kalo ngga, ya ngga. Kami juga ngebiarin tangannya kejepit karena main pintu, kami ga pura-pura marah sama tembok waktu kepalanya kejeduk, dan hal-hal ‘keras’ lainnya. Nyanya bahkan pernah ngebiarin Melon nyicipin kopi saya, waktu dia menjerit-jerit pengen nyoba. Trus akhirnya kapok sendiri karena kepahitan dan kepanasan. Intinya, kami ngebiarin dia ngerasain sendiri, dengan harapan otaknya jadi terangsang untuk mikir, ternyata kopi itu pahit, pantes aja ga dibolehin sama mum. Ternyata kalo tangan kejepit itu rasanya ga enak banget, males juga maenan pintu kalo begini caranya. Ahahaah ekspektasinya terlalu jauh ya? Tapi hasilnya oke loh. Si bayi berkebutuhan tinggi yang dulu kalo marah suka berkoak-koak kaya pterodactyl itu skarang tumbuh jadi bocah bawel yang lebih banyak jail sama ngoceh ketimbang merajuk atau rewel. Walaupun jumpalitan di sofa sampe kepalanya nabrak meja itu masih kejadian sampe skarang, paling ga untuk hal-hal kecil dia lebih hati-hati. Masih suka ngeyel kalo dilarang, tapi at least ga berkoak-koak lagi. Kalopun kejadian, nangisnya cuman sebentar. Mudah-mudahan itu artinya dia udah mulai ngerti siapa yang salah :D

Seru ya, punya anak. Experimental. Tricky. Coba satu trik, trus liat hasilnya beberapa minggu/bulan kemudian. Kalo sukses, seneng banget. Kalo gagal, it’s one new lesson anyway. Tapi ya gitu, kalo ngikutin teori saya ini, selain bisa jadi ini cuman berlaku buat Melon aja, resikonya juga lumayan berat. Kocak sih, kocak banget malah. Tapi kadang bandel sama jailnya itu suka bikin naik darah juga. Apalagi bawelnya, masaoloh asli capek dengerin Melon ngoceh. Pelajaran ekskul juga buat kita bapak emaknya, belajar sabar hihih. Tapi seru. Harus seru.

The girls called him Popo. Popo spent several years working as a graphic/new media designer in several companies in several cities before he got bored and decided to move back to Bandung and started his own streetwear label with his friends. Now, when he’s not busy massaging Nyanya’s back or making play doh with Rinjani, Popo can be found at WADEZIG! HQ making cool apparel.

Leave a Comment

Comments (9)

  1. akupunnnn keras banget loh sama azka. sekali GAK ya GAKKKK!! cerita nya ini emak sama anak sama2 keras kepala 2-2 nya :p

    nah tapi begitu gue nginep di rumah nyokap..berubahhhh semua aturan *sigh* mainan SELALU dibeliin sama nyokap atau bokap gue. SELALU!!

    Pernah pas kita lagi jalan2, eh azka ngilang ama bokap gue. Udah tau deh pasti ke toko mainan.alasan bokap gue kasian azka dari tadi nungguin. Trus gue bilang “azka mau beli ini aja?nanti tapi kita ke kids station ga beli capt america ya?tadi kan blg nya pengen capt america” dia mikirrrr lamaa..trus jawab “iya deh ini aja”

    Eh bapak gue nyaut dong “Lah nanti ya urusan nanti dong” DUENGGGGGG! *pingsan*

    1. hahah iya kebayang. pasti kasusnya sama kaya omanya Melon, karena sayangnya kebangetan. si Oma, kalo melon mau apa-apa pasti diturutin. terutama waktu masih dibawah 1th, saat makanannya masih kita jaga banget, oma suka ngasih makanan yang kita belom bolehin, gara-gara kasian katanya, hadeeehhh ;))

  2. ahh melon lucuu bangeeett suaranya!! hihi.. sebenernya sih ing, karena simpel logic itu juga makanya ada TUM haha.. ga canggih2 amat kok. ya contohnya, buat gue yaa.. simple logic aja, cewek punya payudara, buat nyusuin anaknya. jadilah kasih ASI. kekeuh soalnya mikir, trus jaman dulu belom ada sufor dikasih apa? pada bisa kok pake ASI. masa saya gak bisaa??

    nah yg misteri adalah, kenapa cowo punya nipples? buat apa coba? *ga nyambung* hihi..

    anyway, emg paling asik ngajak anak ngobrol kok. naia juga dulu gitu, segala bahasa malah. hasilnya, super bawel dan kayak radio rusak! ngoceeh muluk.

    1. cempreeengg hihih. Nah iya shin, justru itu makanya dari awal kita ngerasa cocok sama TUM. karena konsep dasarnya udah cocok, jadi kesini-sininya, dalam hal apapun jadi cocok, mau soal ASI, soal DSA, imunisasi, cara ngedidik, semuanya. TUM ga ribet, cocok sama kita yang males mikir macem-macem :D

      nah soal nipple cowo, kalo di gue sih ada fungsinya, buat jadi mainannya melon, “coba bonekanya nenen sama popo!” ya gitu deh *sigh*

  3. Melooon…lucu banget ocehannya! Baru nonton video ini setahun setelah dipublish. Tapi topiknya pas banget. Sekarang lagi belajar ngebesarin Sabria (20bulan) yg lagi suka berulah. Ngebesarin anak itu seru ya. Anak dan orang tuanya sama-sama belajar. Cape, tapi seru! Eksperimental adalah kata yang pas buat ngegambarinnya. Karena teori di buku belum tentu bisa diaplikasiin. Termasuk teori dari nenek dan kakeknya :p

    1. iyaa, seru banget, eksperimental :D dan setiap anak itu pasti unik, makanya teori dari buku, orangtua, atau konselor anak sekalipun, hanya bisa dijadiin referensi, ga bisa plek-plek diikutin. karena yang tau persis gimana anak kita kan kita sendiri, ya ga sih?