Cycling Gadgets & Stuff Hey Poping Weekend Getaway

The Mamangs Singapore Trip

Cerita lama terulang kembali. Beberapa waktu yang lalu saya kembali mengadopsi sepeda baru (yang sebenernya sepeda bekas), dengan kisah yang kurang lebih sama dengan ketika saya mengadopsi Mr. Cadwallader dulu. Tapi mungkin yang sekarang sedikit lebih epic ya, karena melibatkan penyeberangan antar negara. Dan melibatkan lebih banyak orang, tentunya.

Sama seperti waktu itu ketika saya secara impulsif pengen punya road bike, nah kmaren ini saya juga mendadak pengen upgrade sepeda. Ngga ada yang salah dengan Mr. Cadwallader. Dia telah menemani saya dengan sangat baik selama setahun terakhir. Tapi ga tau kenapa, kaya udah waktunya upgrade gitu. Kaya semacam pakaian. You always need new clothes, from time to time don’t you?  Dan ga perlu ada alasan khusus buat beli baju baru kan? Hihih.

Jadi ya gitu, kaya yang tadi saya bilang, cerita lama terulang kembali. Saya ngontak Reza, ngobrol nganu-nganu, dan hanya selang 1-2 hari kemudian saya sudah membeli sebuah Canyon Ultimate CF SLX bekas, di Singapura. Segampang itu.

Hah? Singapura? Iya. Padahal awalnya kan cuman mau upgrade penampilan Mr. Cad aja ya, ganti wheelset kek atau apa gitu. Ujung-ujungnya malah beneran sepeda baru. Well, ga baru juga sih. Sepeda bekas, yang dicariin sama Reza di www.togoparts.com. Reza kan memang berdomisili di Singapura, dan katanya di sana memang banyak yang menjual Canyon bekas dengan kondisi bagus. Jadi gampang buat dia nyariinnya di sana. Sebagai self-proclaimed Canyon Ambassador, saya sih percaya aja. Kalo menurut dia oke, sikat. Enak, ga perlu ikutan mikir.

Tentang kenapa Canyon, sebenernya ini udah incaran lama. Cuman karena baru mampu aja. Sama seperti saya mengincar segala rupa desain-desainnya Dieter Rams misalnya, tapi tak kunjung mampu sampe sekarang. Alesannya simpel, brand ini udah langganan menang Red Dot Award, dan German Design Award. It’s German design gituuu. Trus waktu itu kita juga sempet ngebahas sama Reza, sepeda ini desainnya dikerjakan oleh www.artefakt.de, salah satu design firm ternama yang sering wara-wiri jaman-jaman kita masih baca iDN dulu hahah. Jiyee yang dulu bacaannya iDN ahahah *toyor Reza*.

Anyway, karena belinya di Singapura, mau ga mau harus diambil dong ke sana. Kan ga lucu kalo minta titip bawain sama temen, macam beli sepatu atau baju gitu.

“Bro, lo balik dari Singapur kapan? Gue mau nitip dong dari singapur!”

“Boleh, nitip apaan?”

“Sepeda, bro! Cuman satu doaang. Bisa kan?”

Langsung dimusuhin seumur hidup kalo sampe beneran kejadian.

Jadi mulailah disusun misi pengambilan sepeda di Singapura. Misi ini ga kalah impulsifnya. Kalo waktu mengadopsi Mr. Cadwallader yang jadi korban saya adalah Grompol, maka kali ini korbannya adalah… mamang Themma :)))

IMG_5484

(((Perjalanan penting ))) (((wiken ini))) *ngakak*

Mamang ngirimin skrinsyut recehan SGD-nya yang cuman 28 dollar plus beberapa koinan. Trus sebagai balasannya saya kirimin skrinsyut 12 ringgit yang emang kebetulan ada di dompet. Ringgit? Bro, salah negara kali bro!

Yak okesip dengan bermodalkan receh, akhirnya kita memutuskan berangkat. Malam mingguan di SG!

Mamang berangkat Jumat sore dari Jakarta, sementara saya Sabtu pagi dari Bandung. Semuanya berdasarkan pertimbangan tiket murah Air Asia aja sih. Ini adalah pengalaman pertama saya ke Singapura sendirian. Dan seperti biasa yang selalu saya ceritain setiap ke Singapura, saya pasti selalu ‘ketangkep’ setiap ngelewatin imigrasi sana. Ngga peduli lewat udara, lewat laut, lewat darat, pasti setiap berhadapan dengan petugas imigrasi, petugasnya akan memberi kode kepada rekannya, “ARREST!”, trus saya akan digiring ke ruang tunggu imigrasi, diinterogasi, kadang disuruh cap sidik jari, suruh liatin KTP, dan lain sebagainya.

sgtrip-11

Tapi akhirnya di sini saya mendapatkan jawaban kenapa saya selalu ‘get arrested’ macam teroris begitu. Jadi kmaren itu yang menginterogasi kebetulan dua orang petugas (yang ngakunya) dari kepolisian, tapi masih muda, dengan dandanan yang lebih mirip hipster-hipster Haji Lane.

“So you said you came here for a bicycle event?”

“Yes.”

“What event? I didn’t know there’s a bicycle event this weekend in Singapore?”

“Well not really an event. It’s just me and a couple of friends, riding around Singapore for fun.”

“What bike do you ride? Is it a road bike?”

“Yes, it’s a Canyon..”

“WHOAA IT’S A GREAT BIKE!” Mas polisi hispter mulai keliatan excited dan nyerocos soal sepeda.

“Ahahah, i know..”

“He’s also a cyclist you know hahah..” Polisi yang satu lagi ikutan ngomong, sambil nunjuk rekannya yang dari tadi nanya-nanya.

Oke, karena suasananya udah cair berkat #CanyonBros, akhirnya saya beranikan diri nanya. Kenapa setiap saya masuk Singapura, ga peduli lewat darat laut udara, selalu get arrested seperti sekarang ini.

“Okay i tell you. To be honest, it’s your name. The name is a very common name from Indonesia. We have your name in our database. So everytime we find someone with that name, we arrest them.”

Hmmm. Negara pintar. Tapi harusnya kalo mau lebih pintar lagi, itu database-nya bisa kali ditambahin satu entry lagi yang ngasih catetan bahwa Ilman Hakim YANG INI udah BERKALI-KALI masuk Singapura dan GA PERLU diperiksa lagi. D’oh.

Tapi ya sudahlah. Yang penting akhirnya dibolehin lewat.

Oh ya, saya dari Bandung bawa bike case pinjaman dari Argo, temen di Indorunners yang juga geng sepedanya Reza di Bandung. Isi bike case-nya, wheelset punya Reza yang minta dibawain ke Singapura.

Dari Changi, langsung naik MRT ke Rumia sambil gotong-gotong wheelset. Untung tumben-tumbenan masih hapal jalan, jadi ga pake acara celingukan nyasar dulu. Nyampe Rumia langsung disambut sama Koda. Mamang Themma, Thalia, dan Ari lagi pada ngumpul di depan. Canyon baru juga udah nongkrong di beranda, abis di drop sama Reza sehari sebelomnya. Pengen langsung nyobain tapi grogiiii ahahah. Norak. Akhirnya kita langsung makan siang dulu di Holland Village.

Abis makan siang, sesuai rencana, saya dan mamang jalan-jalan dulu ke Bras Basah. Basheer, art supplies, toko musik, toko Tamiya, The mamangs blahbloh in Singapore heaven, judulnya. Duit cuman recehan aja belagu. Tolol-tololan. Absurd banget sih.

“Woow, bisnya tingkat! Duduk yang atas aja, biar bagus pemandangannya!”

“Hayuk! Eh tapi yang atas ke Holland Village juga ga?”

Sampe sekarang saya masih amazed, kenapa bisa kejadian ya, kita berdua tolol-tololan di Singapur?

 

Sorenya, kita balik lagi ke Rumia, karena saya udah janji mo sepedaan sama Reza, ngetes si Canyon. Tadinya mau bareng Dwi juga, yang katanya sepedanya kembaran sama saya. Sayang pas kita ke Singapur, pas Dwi lagi ke Batam. Ga berjodoh.

Awalnya, waktu naik bis pulang pergi ke Bras Basah, saya sempet jiper. Waduh, ini gimana mau sepedaan ya? Jalanan isinya mobil semua. Ga macet sih, tapi justru ngeri karena ngebut semua mobilnya. Kalo di Bandung semuanya tumpah ruah di jalanan, ada mobil, ada motor, ada gerobak, ada orang nyeberang, ada semuanya. Jadi kayanya cuek aja kalo mau join the crowd gitu. Nah di sini, yang ada cuman mobil, apa ngga ditabrak ya kalo ujug-ujug ada sepeda lewat?

Tapi begitu dicobain sepedaan, ternyata enaaaakkk ahahah. Gile norak abis. Jadi walaupun mobilnya pada ngebut-ngebut, terutama di daerah rumahnya Thal yang isinya mobil-mobil sports semua, tapi selama kitanya taat sama peraturan dan ga ugal-ugalan, mereka juga sangat menghargai pesepeda. Paling berasa itu kalo pas ngelewatin pertigaan misalnya, pasti mobil-mobil itu ngasih sepeda lewat dulu. Ya ampuun terharu banget, biasa gontok-gontokan sama angkot di Bandung, trus di sini kaya berasa dihargain banget. Ahahah.

Cuman masalahnya, karena traffic-nya yang sangat lancar, lampu merahnya juga kaya cuman 2 menitan gitu, jadi sepedanya jadi berasa lebih capek ketimbang di Bandung, karena bisa dibilang gowesnya tanpa jeda. Kalo di Bandung itu macet lampu merah aja bisa 10 menit sendiri. Banyak berhentinya. Jadi sepedaan 10 km di Singapura rasanya sama capeknya dengan 30 km di Bandung.

 

IMG_5548

Beres sepedaan, Thal, Ari, dan mamang pas banget udah siap-siap mau jalan cari makan. Tadinya emang rencananya kita mau kongkow malam mingguan di Holland Village. Kalo kita sepedaannya lama, disuruh nyusul aja. Ternyata pas banget mereka baru mau jalan, kita udah nyampe. Jadi ya udah abis sepedaan masih keringetan ga pake ganti baju atau apa, langsung cus makan. Di Holland Village, lagi-lagi The Mamangs tolol foto-foto sambil loncat lah di tengah keramaian kafe-kafe, sampe diketawain bule-bule :)))

sgtrip-1-2

Beres kongkow, malemnya langsung packing sepeda. Si Canyon dipretelin, dibungkusin bubble wrap, trus dimasukin ke bike case. Setelah beres, kita amaze sendiri sama ukuran tasnya. Sampe difoto dengan perbandingan badan Thalia ahahah. Padahal sebenernya ga berat sih. Sepedanya sendiri cuman 6,8 kg (beberapa hari lalu iseng banget ditimbang sama anak-anak Bike System Bandung). Plus bike case dan beberapa buku yang saya beli di Basheer, total beratnya jadi 13 kg. Tapi karena gedeee, bawanya jadi lumayan rempong.

sgtrip-38

Pagi-pagi buta, The Mamangs pun berangkat ke Changi. Karena flight-nya hampir berbarengan, jadi ke Changi-nya juga bareng. Naik taksi, biar ga repot ngangkut sepedanya.

Di Changi, kita masih ada waktu buat sarapan, sekalian ngitung-ngitung sisa receh. Wow, lumayan buat blahbloh trip berikutnya! :)))

sgtrip-39

Anyway, sepedanya udah selamat sampai di Bandung. Udah dua minggu ini saya pake commuting, dan untuk pertama kalinya diajak ke Lembang gowes bareng Mr. Cad yang sekarang ditunggangi Mande. Dan memang ga mengecewakan sih. Bener kata pak polisi hipster di imigrasi, It IS a great bike.

Dan iya, Mr. Cad sekarang sudah berpindahtangan ke Mande, karena saya udah janji ga akan ngasih sepeda itu ke orang lain kecuali temen-temen deket aja. Ada nilai historisnya soalnya.

Makasih Reza penasehat spiritual saya urusan sepeda, makasih Thal & Ari sekeluarga yang selalu kebagian repot kalo apa-apa yang berurusan sama Singapur, dan makasih mamang tim rusuh yang selalu tolol saat dibutuhkan hihih. Beruntung sekali punya kalian semua.

The girls called him Popo. Popo spent several years working as a graphic/new media designer in several companies in several cities before he got bored and decided to move back to Bandung and started his own streetwear label with his friends. Now, when he’s not busy massaging Nyanya’s back or making play doh with Rinjani, Popo can be found at WADEZIG! HQ making cool apparel.

Leave a Comment

Comments (2)

%d bloggers like this: