Events & Celebrations

Tentang 7 Tahun Bersama

Harusnya sih kalo menurut rencana, wiken menjelang tanggal 11 Januari lalu itu saya dan ing lagi ada di salah satu hotel di Bandung. Ceritanya dalam rangka mau wedding anniversary-an. Sayang-sayangan, ketawa-ketawa, cerita-cerita, nonton film & smule-an *tetep*. Tapi wiken itu, dengan segala pertimbangan dan deraian air mata, akhirnya saya memilih berpisah sekitar 1000 km ke arah timur dari popo dan kucrit untuk bertemu seorang sahabat yang sedang membutuhkan support. Kalo Cinta dulu milih pergi kencan ama Rangga makan sate sampe ga bisa nemuin Alya yang sedang dirundung masalah, nah kalo saya akhirnya memilih yang beda ama Cinta. Mangkanya wiken ini saya pergi menuju pulau Bali. Kalo kata ing, if you can’t be a pencil to write anyone’s happiness, then at least try to be a nice rubber to erase everyone’s sorrow.

Sehari setelah dapet kabar ga enak itu, sorenya saya langsung berangkat ke Bali. Nyampe sekitar pukul 6 waktu sana. Pas ketemu Bessy, Iffa dan Nura di airport langsunglah kita-kita heboh. Pake divideo-in segala kedatangan si guweee. Maygat bangetlah kelakuan kita.

 

anniversary-1

Walaupun cuma 2 malem di Bali, tapi misi kita kali ini bisa dibilang berhasil. Berhasil menghibur hati yang lara dan sedih. Dari curhat-curhatan di Potato Head (dengan musik jedag jedug yang kalo mo kraying juga sancay ga ada yang notice), berenang di pantai pagi-pagi, mamam es krim setelah panas-panasan, sampe liat sunset bareng di Tegal Beach. Belum lagi karna kita-kita pada doyan smule-an jadi kita smule-an deh di pinggir pantai ama di dalem mobil pas perjalanan pulang. Yang paling rusuh dan seru yang di pantai sih. Bayangin aja lagi nyanyi trus kita diusir secara halus ama orang hotel. Ahahahaha. Udah gitu nyanyinya tetep kita terusin dan diposting :))))

Seru dan konyol sih selama di Bali kmaren itu. Dan memang itu misinya. To erase a beloved friend’s sorrow, ya kan.

Sementara di Bandung, menurut laporan dari popo dan kucrit, seperti biasa kalo ditinggal sama saya, mereka berdua jalan-jalan ke mall, makan es krim, berenang, main inline skate, pokoknya bersenang-senang gitu deh. Kesannya bebas gitu kalo ga ada saya, huh.

Senin subuh, saya udah balik lagi ke Ngurah Rai. Hampir aja saya ketinggalan pesawat karna salah gate. Ahahaha o’on deh! >.<

anniversary-12

Nyampe Bandung, setelah dijemput popo di bandara, kita nyempetin bikin surprise buat kucrit dengan ngejemput dia di sekolah tanpa bilang-bilang. Rinjani yang kata popo sepanjang wiken misuh-misuh karena ditinggal mum ke Bali, tentu saja hepi berat, dengan ekspresi kagetnya yang drama banget itu :)))

Well, walaupun batal menghabiskan wiken bareng ama ing, tapi saya seneng banget, di hari yang menandai 7 tahun kebersamaan kita berdua, saya dan ing dikasih kesempatan untuk belajar ngga egois. Kita dikasih pilihan yang lumayan berat, tapi berhasil membuat keputusan yang menurut kita paling tepat. Kalo kata ing, anniversary mah tiap tahun juga bakalan datang lagi dan lagi. Tapi sahabat belum tentu sekali setahun ada yang baru.

Tapi di anniversary day ini kita tetep nyempetin buat dinner-dinner ceria, malamnya. Itu pun karena dipaksa kucrit, “mum popo ayok kita makan ke cafe, kan hari ini special day!” APEU bgt ya kucrit. Padahal hari itu saya udah masuk angin berat, kurang tidur plus ga enak badan karena baru aja pulang dari trip dadakan ke Bali. Tapi ya kok pas digituin ama Rinjani langsung pengen maksain buat pergi mamam di luar.

Happy anniversaryyyy popiiiing. Let’s get old and absurd together ;)) Oiya, kado pliiiiiiissss ;))

anniversary-13
Photo by Rinjani