DIY Events & Celebrations

Happy 8th Wedding Anniversary, Us!

Tahun lalu, kita batal ngerayain wedding anniversary yang udah direncanain, gara-gara Nyanya mendadak harus ke Bali buat ketemu sama temennya yang sedang butuh support. If you can’t be a pencil to write anyone’s happiness, then at least try to be a nice rubber to erase everyone’s sorrow, begitu kita mikirnya waktu itu. Dan kita berdua seneng banget dengan keputusan yang kita ambil. Membatalkan perayaan, dan memilih ‘ngurusin temen’ dulu.

Tahun ini, persis menjelang perayaan wedding anniversary, kita lagi-lagi dikasih pilihan. Kalo tahun lalu pilihannya adalah jadi penghapus, kali ini kita memilih untuk jadi pensil yang menorehkan kebahagiaan untuk orang lain. Mudah-mudahan.

Jadi ceritanya, beberapa waktu yang lalu Mandy ngirim mesej ke Nyanya. Katanya ada temennya yang mau kenalan, jadi Mandy minta ijin ngasih kontak Nyanya ke temennya itu. Nama temennya itu Doni. Setelah kenalan dan ngobrol, jadi ternyata Doni itu mau wedding anniversary yang ke-8 tanggal 10 Januari ini. Kebetulan banget ya? Itu sehari sebelom wedding anniversary saya dan Nyanya. Dan sama-sama ke-8 pula.

Trus apa hubungannya sama kita? Jadi menurut Doni, istrinya suka sama karya-karya The Babybirds (dalam bahasa Doni, “ngefans”, tapi tentunya kita ga terima dan ga mau make istilah macam itu ahahaha), jadi dia berencana mau ngasih surprise ke istrinya, dengan diam-diam ngajakin kita sekeluarga ketemuan di Bandung, tanpa bilang-bilang ke istrinya. Itu bakalan bikin istrinya kaget sekaligus seneng banget, katanya.

Singkat cerita, rencana surprise meetup itu batal karena mereka mendadak ga bisa ke Bandung. Jadi, last minute, sang suami meminta kita untuk bikin video shout out aja buat sang istri, sekedar ngucapin happy anniversary. Ini kejadiannya kemarin sore, beberapa menit menjelang saya pulang kantor. Nyanya yang kmaren juga pas lagi jadwal ngantor, ngabarin kalo kita harus bikin video something-something, malam ini juga, karena anniversary-nya hari ini (kmaren itu).

Jadilah, kmaren sore dalam perjalanan pulang, saya dan Nyanya diskusi singkat mau bikin apa, trus nyampe rumah saya langsung mulai bikin-bikin. Tadinya mau jemput Nyanya dulu yang abis ngantor mau langsung yoga. Tapi ga jadi karena kan harus bikin-bikin. Agak maleman, Nyanya pulang, dan langsung ikut ngelanjutin bikin-bikin.

Foto-foto di bawah ini adalah sebagian proses pengerjaannya, dan video di bagian paling bawah itu adalah hasilnya. Proyek dadakan dengan hasil seadanya. Separo dari proses pengerjaannya dilakukan remote pula. Tapi seneng banget dikasih kesempatan untuk bikin orang lain hepi. Well, mudah-mudahan beneran hepi yaa? Selamat ulang tahun perkawinan  yang ke-8, Doni dan Shelvia! Semoga sayang dan bahagia terus sampe kuku dan rambut berhenti bertumbuh.

Dan hari ini adalah hari ulang tahun perkawinan kita. Mau ngapain hari ini buat ngerayainnya?

Ngga ngapa-ngapain. Mungkin makan-makan aja tar malem. Atau ngajakin anak-anak ngumpul.

Kita ngerasa udah ga perlu lagi ngerayain apa-apa, karena apa yang kita kerjain sambil huru-hara tadi malem itu adalah perayaannya. Dan itu udah bikin kita hepi banget. Lagi-lagi pelajaran berharga bahwa, membuat orang lain bahagia itu sangat membahagiakan.

Selamat ulang tahun perkawinan, Nyanya! Gila ya, kita udah 8 tahun menikah. Senang bisa punya partner yang ga pernah keabisan ide-ide gila, dan rela melakukan hal-hal ajaib kaya begini, bareng-bareng.

The girls called him Popo. Popo spent several years working as a graphic/new media designer in several companies in several cities before he got bored and decided to move back to Bandung and started his own streetwear label with his friends. Now, when he’s not busy massaging Nyanya’s back or making play doh with Rinjani, Popo can be found at WADEZIG! HQ making cool apparel.

Leave a Comment