Hey Indonesia Weekend Getaway

#HelloBatuKaras : A Weekend Quick Getaway Day 1

Weekend kmaren, kita sekeluarga – dan tentunya featuring om Booi yang mendadak maksa pengen ikut pas last minute – jalan-jalan ke Batu Karas. Sama kaya Bumi Sangkuriang nih kasusnya, di saat semua orang udah mulai bosen bolak-balik ke sana, kita malah belom pernah hihih. Tapi kalo yang ini ada alasannya. Dari dulu sebenernya kita udah pengen banget road trip ke Batu Karas. Atau kemanalah yang agak jauh dari Bandung biar layak dibilang road trip. Tapi apa daya Mbak Karen kayanya ga akan kuat melakukan perjalanan jauh-jauh. Jadi saya dan Nyanya sepakat untuk bersabar aja sambil saling berjanji, “nanti kalo suatu saat kita ganti mobil, kita road trip yaaa?”. Semacam motivasi gitu ceritanya. Apalagi sejak di Batu Karas ada yang namanya Rumah Raia, wah udah deh makin pengen ke sana jadinya. Lia, pemilik penginapan keren itu, kebetulan adalah temen kita yang awalnya kenal di Twitter (quick trivia! Lia ini adalah orang yang bertanggungjawab memprakarsai hashtag #babymelon di twitter pas lahiran Rinjani, yang alhasil membuat heboh timeline seharian). Proses pembangunan Rumah Raia ini selalu di-share sama Lia di socmed, jadi kita udah ngikutin perkembangannya sejak awal.

Setelah ‘menunggu’ beberapa tahun, alhamdulillah Oktober tahun ini semuanya bisa terlaksana. Sebulan yang lalu kita kan mengadopsi Olaf untuk menggantikan Mbak Karen. Olaf ini ceritanya adalah early birthday gift buat saya. Tadinya sih mau diadopsi bulan ini aja biar pas sama ulang tahunnya. Tapi berhubung kita udah terlanjur jatuh hati dan takut keburu diambil orang, jadi ya gitu deh, birthday gift-nya kecepetan sebulan jadinya. Nah gara-gara kehadiran Olaf ini, kita langsung inget janji masa lalu buat road trip ke Batu Karas itu. Kan pas banget tuh, sekalian #birthdaytrip, sekalian test drive, menjajal kemampuan Olaf untuk jalan-jalan ke luar kota.

Jadi ya gitu deh, beberapa hari setelah mengadopsi Olaf, ga pake mikir lama kita langsung booking Rumah Raia lewat airbnb.com. Ga lucu kan kalo waktu sama kondisinya udah pas banget, trus tau-tau tempatnya malah ngga available.

Kita berangkat Jumat malam. Alasan pertama, karena setiap Jumat siang itu saya ada meeting sampe sore di kantor. Alasan kedua, untuk menghindari macet. Kalo perjalanan malam, kalo pun macet seengganya ga panas. Maklum ini orang-orangnya pada gampang cranky semua. Alasan ketiga, biar hari Sabtunya kita bisa menikmati Batu Karas dari pagi. Sukur-sukur kalo bisa ngejar sunrise.

Jam 11 kurang, kita udah cabut dari rumah buat jemput Booi. Berhubung Booi baru banget pulang dari Jakarta, jadi kita nungguin dia packing dulu deh. Trus baru keluar komplek udah rewel minta makan dulu, akhirnya keluar dari Antapani udah jam 12 malam.

hellobatukaras trip

Sesuai perkiraan (baca : harapan), jalanan lancar jaya. Untuk navigasi kita mengandalkan Google Maps, karena ga ada yang tau jalan. Booi satu-satunya yang pernah ke Batu Karas, tapinya cuman inget sampe Cileunyi sonoan dikit doang. Itu pun gara-gara dia abis long run sampe sana beberapa waktu yang lalu. Thanks to Google Maps, sekitar 3 jam terakhir perjalanan, kita dikasih rute shortcut naik turun gunung antah berantah yang gelap gulita, sepi ga ada satu pun kendaraan yang lewat kecuali kita, dan jalanannya ancur. Masih kurang drama, ditambahin pula dengan hujan hampir sepanjang perjalanan, yang bikin jalanan rusak itu penuh dengan kubangan air di mana-mana. Tapi karena memang shortcut, jadi jam 6 subuh kita udah memasuki kawasan Batu Karas. Berarti total waktu tempuh cuman 6 jam. Itu karena 3 jam terakhir jalanannya rusak dan hujan, dan saya ngantuk berat hahah. Kalo jalanan shortcut itu mulus, brarti harusnya 4 jam bisa nyampe kayanya.

Di Batu Karas, kita disambut hujan deras. Bukan awal yang menyenangkan untuk liburan. Ngantuk dan basah. Kalo ga inget kita itu niatnya ke sini mau jalan-jalan, sebenernya pagi itu enak banget sih. Nongkrong di Rumah Raia yang lucu di pinggir pantai dikelilingi pepohonan kelapa, sambil menikmati hujan dan hamparan sawah. Sempurna banget sebenernya. Tinggal minum teh anget atau susu coklat trus leyeh-leyeh deh. Cuman masalahnya, yang ada di kepala kita (terutama Rinjani) sejak sebelom berangkat adalah.. pantaaaaaaiiii!

hellobatukaras trip

Sedikit cerita tentang Rumah Raia tempat kita menginap. Jadi Rumah Raia itu adalah penginapan kecil semi permanen gitu. Letaknya di dalam pemukiman penduduk setempat, di antara pepohonan kelapa, cuman sekitar 2 menit jalan kaki dari pinggir pantai. Dari balik pepohonan sekitar kita bisa ngeliat hamparan sawah yang luas di belakang. Sayang kita ga bisa melihat pemandangan pantai di depan. Tapi suara ombaknya aja udah cukup sih. Kamarnya ada tiga. Di bawah dua kamar masing-masing untuk satu orang (single size bed), dan di atas satu kamar untuk dua orang (queen size bed). Buat yang dateng rame-rame ga perlu kawatir, ada extra bed. Buat jaga-jaga, Nyanya bawa bantal sama bed cover sendiri.

Sebenernya saya dan Nyanya – dan juga Booi – gaya jalan-jalannya bukan yang tipe yang staycation gitu. Kita kalo jalan-jalan pasti literally ‘jalan’. Jadi bukan yang ngendon menikmati penginapan. Kayanya ini pertama kalinya kita jalan-jalan trus nginepnya di tempat yang keren. Makanya karena kebiasaannya begitu, kita jadi ‘lupa’ mengeksplor Rumah Raia. Padahal sebenernya banyak banget kegiatan yang bisa dilakuin di sini. Halamannya itu luas, jadi kayanya bisa buat bikin api unggun, atau bakar ikan, atau apalah yang seru-seru. Udah gitu di halamannya ada gazebo yang ada hammock-nya. Enak banget buat bermalas-malasan baca buku atau sekedar gigitaran sambil ketawa-ketawa. Saking ga eksplornya kita ya, saya baru tau pas udah pulang kalo ternyata di tiap kamar ada box yang isinya segala rupa survival kit gitu. Semua jenis obat nyamuk ada disitu, mulai dari yang elektrik, sampe bakar. Tapi karena emang kita ga terlalu ngerasain ada masalah dengan nyamuk jadi ga kepikiran juga nyari obat nyamuk. Satu-satunya obat nyamuk yang kita pake cuman lotion anti nyamuknya Rinjani. Kayanya nyamuk Antapani lebih ganas deh hihih. Kelambu yang dipasang di setiap tempat tidur juga pengaruh sih. Pengaruh buat menahan nyamuk, dan pengaruh buat bikin Rinjani hepi main rumah-rumahan dan princess-princessan -_-

hellobatukaras trip

hellobatukaras trip

 

Rumah Raia ini dikelola sama partnernya Lia, namanya Pak Ondi. Sebenernya pak Ondi ini bukan bapak-bapak juga sih. Sayanya aja kebiasaan manggil orang dengan sebutan ‘pak’. Beliau ini yang ngurusin Rumah Raia di sana. Ngurusin dalam artian, mulai dari nganterin ke ATM, ngasih tau tempat-tempat yang oke buat dikunjungin, jemput/antar ke terminal/bandara kalo kita naik kendaraan umum, sampe ke ngajarin surfing. Diajak bakar ikan kayanya juga bisa tuh. Orangnya baik dan helpful banget emang. Dan enak diajak ngobrol, karena suka bercerita. Katanya pak Ondi udah tinggal di Batu Karas sejak kecil. Dan persis tebakan kami, beliau ini adalah salah satu surfer pionir di sana. Pada masanya dia udah surfing ke mana-mana, salah satunya ke Nias. Obrolan kita jadi makin seru karena ternyata inner circle-nya pak Ondi ini banyak beririsan sama inner circle saya dan Booi. Kenal si ini kenal si anu.

Itu sedikit cerita soal Rumah Raia tempat kita menginap dan pak Ondi yang baik. Trus ya udah akhirnya saya, Nyanya dan Rinjani menginap di kamar atas bertiga, dan Booi menginap di kamar bawah yang kebetulan kosong. Kocak banget, pas kita masuk ke kamar masing-masing, di kamarnya Booi yang percis di bawah kita kedengeran suara kesrek-kesrek grabak-grubuk. Kita cekikikan karena udah tau, Booi pasti lagi sibuk nyapu-nyapu beberes kamar hihih. Kalo ada tumpukan baju abis dicuci pasti sekalian disetrika kali ama dia. Siangnya pas kita ngelongok ke bawah, kamarnya udah tertata dengan layout maksimal gitu :))

Tadinya sempet agak ragu sih ngeliat kamar atas itu tangganya cuman tangga kayu sederhana gitu. Biasa deh naluri bapak-bapak emak-emak, saya dan Nyanya kawatir Rinjani kenapa-kenapa. Tau sendiri dia anaknya pecicilan dan tiap sebentar nyungsep. Tapi trus ternyata Rinjani cepet banget adaptasinya. Belom apa-apa udah gape bolak-balik naik turun tangga. Emang hobinya dia sih. Apalagi di bawah itu ada hammock yang dipasang rendah, jadi Rinjani bisa naik sendiri dan main-main di sana. Hepi banget dia. Ayunan mejik, bisa sambil tiduran dengan berbagai macam gaya! Whoaa!

hellobatukaras trip

hellobatukaras trip

hellobatukaras trip

hellobatukaras trip

hellobatukaras trip

Pagi itu, setelah sempet tiduran sekitar 1 jam, matahari muncul juga akhirnya. Munculnya ga kira-kira, kaya bawa beking dua biji gitu. Seketika Batu Karas kering, dan sebagaimana layaknya pantai, langsung panas dan gerah. Yeahhh, mari kita lesgoooo!

Gapake mandi atau apa, kita langsung caw. Tujuan pertama, apalagi kalo bukan makan. Sama kaya matahari yang ujug-ujug mentereng, kita juga ga mau kalah, ujug-ujug masuk restoran seafood Kang Ayi yang terkenal itu. Niatnya mau langsung hajar kepiting, tapi sayang kurang beruntung sodara-sodara, kepitingnya lagi kosong. Ya sudah pesen udang dan kawan-kawan aja.

Mengingat badan yang masih pada lemes, kita menetapkan hari ini agendanya cuman satu : bermalas-malasan di pantai, wohooo! Sebenernya agenda kita emang ga banyak sih. Cuman pengen leyeh-leyeh, main di pantai sepuasnya, trus body rafting di Citumang. Udah. Padahal biasanya kita kan selalu paling ambisius itinerary-nya. Mau jalan-jalan yang deket, yang jauh, pokoknya selalu ambisius dan cenderung ga masuk akal ahahah. Makanya kita selalu cocok jalan-jalan sama Booi. Dan kayanya orang-orang kalo ikut jalan ama kita bakalan kapok deh :))

hellobatukaras trip

hellobatukaras trip

hellobatukaras trip

hellobatukaras trip

Siang itu kita beneran memuaskan hasrat Rinjani main di pantai. Dari siang sampe sore kita ga beranjak dari sana. Sorenya setelah puas main di pantai, kita mampir lagi ke Restoran Kang Ayi buat minum es kelapa muda dan ngemil-ngemil. Abis itu pulang ke penginapan trus mandi. Setelah kongkow-kongkow di hammock sebentar, abis itu kita langsung jalan lagi. Jalannya beneran jalan kaki dari ujung ke ujung menyusuri jalanan pantai Batu Karas, hahah. Niatnya pengen eksplor Batu Karas, trus pengen mampir liat-liat Hunting Hi&Lo. Sambil jalan-jalan, kita juga sekalian mau nyari tempat yang oke buat makan malam. Tapi ternyata di sini ga banyak pilihan. Setelah nongkrong di kafenya Javacove hotel, ujung-ujungnya tetep Kang Ayi deui Kang Ayi deui. Eh tapi malam itu kita nyobain restoran Sederhana di sebelahnya Kang Ayi deng. Soalnya di Kang Ayi kepitingnya kan lagi kosong, jadi berharap di resto sebelahnya ini beruntung dapet kepiting. Ternyata sama aja dong, ga ada kepiting juga. Crab!

Abis makan, jalan kaki lagi ke penginapan, trus tidurrr.

Foto-foto selengkapnya bisa dilihat di sini.

hellobatukaras trip

hellobatukaras trip

The girls called him Popo. Popo spent several years working as a graphic/new media designer in several companies in several cities before he got bored and decided to move back to Bandung and started his own streetwear label with his friends. Now, when he’s not busy massaging Nyanya’s back or making play doh with Rinjani, Popo can be found at WADEZIG! HQ making cool apparel.

Leave a Comment