Cycling Gadgets & Stuff

Boncengan Baru Rinjani

Setelah kmarenan itu wacana untuk beli boncengan sepeda buat Rinjani kembali muncul ke permukaan, akhirnya ga lama kemudian kita beneran nemu dan beli. Belinya ga sengaja. Kita ke toko TRB di Kosambi itu niatnya buat nyari helm buat Nyanya. Tapi pas di sana, sebelom nemu helm, kita malah liat child-seat ini duluan. Modelnya bagus, warnanya juga oke. Dan yang paling penting, harganya jauh lebih murah dari yang jaman dulu kita pernah liat. Langsunglah kita minta Rinjani cobain. Ternyata pas banget. Setelah berdiskusi alot dan menimbang-nimbang selama dua detik, akhirnya kita putusin buat beli aja.

Sebenernya beberapa tahun yang lalu waktu beli sepeda Sierra ini saya sama Nyanya udah mempertimbangkan untuk beli child-seat. Tapi waktu itu kita ga nemu yang sesuai budget. Ada yang sesuai budget, tapi ga sreg sama model/warnanya. Trus karena ga sempet-sempet nyari, udah aja lupa. Biasa deh.

blog2okt-4

Child-seat yang kita beli ini modelnya simpel. Yang saya suka, dia pake sistem snap-on kaya seat-belt gitu buat masangnya. Jadi dudukannya dipasang secara permanen (pake sekrup) di frame sepeda, trus seat-nya bisa dipasang dan dilepas kapanpun. Ada tombol buat ngelepas dan masang. Trus masangnya juga langsung di atas boncengan standar sepeda. Jadi kalo lagi mau pake boncengan standar aja, tinggal dilepas child-seat-nya. Simpel.

Tapi dari segala rupa fitur, yang paling penting kan kenyamanan si kucrit. Tadinya yang harus selalu siaga pegangan dan kakinya ngegantung, sekarang udah ga perlu lagi. Mo ketiduran juga ga masalah karena ada seatbelt-nya. Buat kita yang ngebonceng juga ngaruh sih. Secara psikologis jadi lebih tenang gitu. Dan sepedaannya jadi lebih steady ga was-was.

Dan sekarang, wacana lain yang masih tertunda, nganterin Rinjani ke sekolah dengan bersepeda. Lesgo!

blog2okt-6

blog2okt-5

 

 

The girls called him Popo. Popo spent several years working as a graphic/new media designer in several companies in several cities before he got bored and decided to move back to Bandung and started his own streetwear label with his friends. Now, when he’s not busy massaging Nyanya’s back or making play doh with Rinjani, Popo can be found at WADEZIG! HQ making cool apparel.

Leave a Comment

Comments (2)