Cycling

Ayo Sepedaan!

Udah cerita lama, Antapani macet. Tapi beberapa waktu belakangan, cerita ini selalu jadi ‘headline news’ di kehidupan kita. Yang pertama, karena sejak Rinjani masuk SD, jadwal nganterin sekolah setiap pagi jadi makin pagi. Trus, pas banget sejak bulan puasa kmaren, di perempatan Antapani sedang dibangun flyover yang tujuannya (mudah-mudahan) buat ngurangin macet. Tapi selama pembangunan, tentunya malah bikin makin macet. Maka jadwal kita berangkat pun jadi makin pagi lagi.

Jadi ya gitu deh, praktis sejak 3 bulan terakhir cerita Antapani macet jadi lagu lama yang diaransemen baru.

Terus yah, yang ga kalah serunya, sejak minggu kmaren kan PON 2016 Jawa Barat resmi dimulai. Dan salah satu venue-nya ya deket rumah kita, di kampung sebelah. Bayangin aja gimana meriahnya tuh suasana jalanan. Udah ada pembangunan flyover, ada event olahraga nasional pula.

Makanya setiap weekend saya dan Nyanya selalu membiasakan untuk menghindari pake mobil ke mana-mana. Kalo ngga terpaksa banget, ya mending gausah ke mana-mana sekalian. Tapi karena biasanya weekend itu jadwalnya Rinjani kelas gymnastics sama renang, jadi mau ga mau tetep harus pergi-pergi. Solusinya, ya kaya waktu itu kita ngangkot ke tempat gymnastics. Trus weekend kmaren, kita sepedaan nganterin Rinjani les renang. Kebetulan tempat les renangnya ga terlalu jauh dari rumah (tapi mendekat ke arah venue PON). Menurut Strava app, dari rumah ke tempat renang itu pas banget 5 km.

Rinjani sih justru seneng banget dia kalo dibonceng naik sepeda. Terbukti, setiap naik sepeda pasti sepanjang perjalanan itu dia ga akan berhenti nyanyi. Beneran ga brenti loh. Trus selama ini, dia masih bisa anteng duduk di belakang ga pake rewel atau mengeluh bosen. Paling yang mengeluh justru Nyanya, pusing dengerin kucrit nyanyi terus, katanya ahahah.

Tapi selama ini paling jauh baru ke tempat les renang itu sih. Selebihnya paling nyari sarapan ke depan komplek atau kalo lagi rajin, muter-muter Antapani agak sonoan dikit. Ngga tau deh kalo perjalanannya udah lebih dari 5 km. Selama ini kita belom berani jauh-jauh, karena Nyanya belom punya helm sepeda yang proper. Di sini kan kebanyakan yang dijual itu helm yang modelnya sporty gitu kan. Ada sih yang model cewe juga, tapi tetep aja aneh kalo ga mecing sama sepedanya. Mau beli online dari luar, kata temen yang pernah nyoba, katanya bea masuknya mahils. Mau nitip sama temen yang pergi-pergi ke luar negeri, mmmm… yakali ada yang mau dititipin helm :)))

Kucrit juga masih bermasalah dengan helm. Kalo dia sih udah punya sebenernya. Udah dua bijik malah. Tapi gatau kenapa kaya ga ada yang nyaman buat dia. Mungkin karena kepalanya terlalu kecil atau rambutnya yang terlalu tipis dan licin, jadi suka geser-geser sampe ke muka-muka gitu. Jadinya dia suka males kalo disuruh pake helm.

Selain masalah helm, kita juga masih ragu-ragu antara mau beli child seat atau engga. Karena kayanya nanggung gitu. Bentar lagi juga anaknya udah gede. Pengennya sebentar lagi dia bisa sepedaan sendiri ga dibonceng. Ya ga sih? Apa mending beli dulu aja ya, biar mamachari banget gitu? :D

Untungnya, di Antapani masih banyak jalan-jalan kecil yang ga terlalu rame dan debuan. Jadi kalo ke tempat les renang atau sekedar nyari sarapan kaya kmaren, kita masih bisalah melipir lewat jalan pintas. Bonus pemandangan sawah-sawah pula walau cuman setitik. Kalo yang jauh-jauh mending tetep nunggu sampe Nyanya nemu helm dulu sih.

Ngomong-ngomong soal sepedaan, sebenernya yah (ini juga cerita lama sih), Bandung itu kan bike-friendly banget pada masanya. Perlu di-bold yaaa; pada masanya. Walaupun konturnya agak naik-turun banyak tanjakan, tapi cuacanya dingin dan jalanannya teduh karena banyak pohon gede-gede. Udah gitu ke mana-mana deket. Dari rumah ke sekolahnya Rinjani itu sebenernya cuman 7-8 km. Bahkan 10 km pun ga nyampe. Bicycle distance banget kan?

Tapi ya gitu. Pa-da ma-sa-nya. Kalo sekarang, untuk ke sekolahnya Rinjani aja misalnya, kita harus ngelewatin jalanan yang sesaknya udah sampe ke level motor pun ga bisa lewat, boro-boro sepeda. Kalo saya sendiri pake road bike sih ga masalah. Masih bisa sikut-sikutan lah sama motor dan angkot. Tapi kalo sambil bonceng Rinjani, kan udah beda urusannya. Belom lagi debu sama asap knalpot. Bisa-bisa nyampe sekolah, kucrit udah dekil dan bau mamang-mamang supir angkot. Walaupun kenyataannya tanpa naik sepeda pun dia udah bau asem juga sih karena keringetan terus ga bisa diem, tapi ya pokoknya gitu deh intinya.

Padahal kalo diitung-itung, saya biasanya naik sepeda 10 km itu cuman butuh waktu lebih kurang 40 menit kalo lancar. Anggap aja pace-nya santai, misalnya 18 km/jam. Artinya ke sekolahannya kucrit itu cuman butuh waktu sekitar 20 menitan. Kalo ngebut bisalah 15 menitan. Bandingin dengan kenyataan sekarang, kita tiap pagi harus berangkat jam 6.15 paling telat dari rumah, dan nyampe sekolah rata-rata jam 7-an. Hampir sejam waktu kebuang cuman buat berjibaku di jalanan menguras emosi dan bensin.

Coba bayangin kalo semua yang pada desak-desakan itu adalah sepeda, artinya ada waktu ekstra sekitar 30-45 menit tiap pagi. Tadinya waktu tempuh 1 jam, berkurang jadi 20 menitan. Lumayan kan buat nyiram taneman kek, baca koran kek, atau ya tidur aja. Olahraga udah ga perlu, kan naik sepeda, yakan.

Kalo alesannya naik motor/mobil karena buru-buru atau biar lebih cepet, ya pikir-pikir lagi aja. Baru keluar komplek aja udah stuck. Buru-buru gimane? Mungkin untuk jarak jauh dan dalam waktu yang lama emang iya motor pastinya lebih cepet. Tapi balik lagi, mau sejauh apa sih di Bandung? Antapani-Buah Batu itu cuman 10 km doang. 15 menit juga nyampe. Antapani-Dago juga cuman 30 menitan. Saya biasanya sepedaan literally ngelilingin Bandung, itu cuman dapet lebih kurang 35 km, yang mana waktu tempuhnya rata-rata 2-3 jam (kebanyakan karena macet lampu merah).

Tapi kaya yang pernah kita bahas sama Yohan dan anak-anak urban cyclists lain, mengubah budaya itu bukan perkara gampang. Apalagi mengalihkan budaya lama menjadi budaya baru. Mengubah budaya ‘apa-apa naik motor’ jadi ‘ke mana-mana sepedaan’. Yah gausah ngomongin budaya deh. Sesimpel ngebiasain motor-motor itu berbaris tertib di lampu merah aja susah. Ini lagi mo nyuruh orang se-Antapani raya sepedaan.

Biasanya saya sama Nyanya kalo lagi stuck di jalanan pagi-pagi, obrolannya di mobil mulai absurd tuh, seabsurd jalanannya. Pengen jadi walikota-lah, pengen punya uang banyaklah biar bisa ngasih sumbangan 10000 sepeda buat kota Bandung. Dari ide-ide paling jenius, sampe yang paling tolol udah keluar semua deh. Tapi ya gitu, ngemeng sama ngomel doang bisanya. Ujung-ujungnya ya paling gitu lagi gitu lagi.

Emang udah paling bener sih mulai dari kita-kita sendiri ajalah, gausah mikirin segala budaya dulu. Misalnya kaya tadi aja, sepedaan ke tempat les. Sepedaan ke kantor. Mayanlah, seengganya ada satu mobil berkurang. Sukur-sukur tar tetangga latah trus ikut sepedaan. Atau temen-temen di Instagram liat trus jadi pengen sepedaan juga.

Paling ya kampanye kecil-kecilan di lingkungan sendiri aja. Posting foto sepeda sesering mungkin sampe orang-orang pada eneg. Pokoknya setiap sepedaan harus foto dan harus diposting. Trus fotonya harus keren, berharap nanti ada yang ngikutin ahahah. Bodo amat dibilang sok.

Selain itu, saya juga ngebiasain kalo sepedaan gausah pake atribut-atribut macam pro-cyclists. Paling atribut keamanan wajib aja, kaya helm, kaos kaki, lampu, dll. Kalo sepatu atau pakaian ya senyamannya aja. Selain emang ga suka jersey ketat-ketat gitu (dan ga mampu beli juga sih, mahal broh!) saya juga pengen ngeyakinin orang-orang; gaeeesss, sepedaan itu ga harus ribet beli ina-itu kok. Saya aja sepedaan berpuluh-puluh kilo kesana-kemari nyantai aja nih pake chino tanpa busa-busa di pantat. Sepatu juga sekenanya aja.

Intinya, kalo mau dan mampu beli asesoris macem-macem ya why not, justru bagus kan kalo proper gitu. Tapi kalo males ribet kaya saya, ya gausah juga ga apa-apa kan. Saya udah buktiin sendiri, bisa aja kok.

Sepeda juga gaperlu yang aneh-aneh. Asal bisa digowes dulu aja udah cukup. Polygon Sierra yang dipake Nyanya ini enak banget loh. Harganya ga terlalu mahal, tapi udah multi-speed, dan lengkap dengan lampu segala. Jadinya nyaman dipake. Kalo sekedar tanjakan Cilukba depan Superindo Antapani doang mah cingcay lah, tinggal oper gigi.

Jadi kapan kita sepedaan bareng?

blog19sept-6

The girls called him Popo. Popo spent several years working as a graphic/new media designer in several companies in several cities before he got bored and decided to move back to Bandung and started his own streetwear label with his friends. Now, when he’s not busy massaging Nyanya’s back or making play doh with Rinjani, Popo can be found at WADEZIG! HQ making cool apparel.

Leave a Comment