Running

Tuesday Night Run : Lari Dari Kenyataan

Jadi selasa kemaren saya janjian ketemu sama Fanny di Yoghurt Cisangkuy, mau ngasihin hoops art. Kebetulan Fanny –yang lagi liburan ke Bandung– mau ikutan Tuesday Night Run barengan ama Chika juga, dan meeting/starting pointnya di Yoghurt Cisangkuy ini, makanya Saya dan Nyanya sengaja nyamperin kesana. Tuesday Night Run (TNR) itu adalah kegiatan rutin lari bareng setiap Selasa malam yang diadain sama komunitas Indorunners.

Karena ketemuannya pas banget sebelom TNR dimulai, kita jadi ketemu, kenalan, dan ngobrol juga sama teman-teman dari Indorunners yang ikut meramaikan TNR (saya masih kurang jelas nih, apakah semua yang ikutan TNR itu otomatis menjadi anggota Indorunners atau boleh ikutan tanpa harus jadi anggota Indorunners? Tolong dikoreksi ya :D). Bahkan sama Chika pake dikenalin segala sama Aki, salah satu dedengkot (co-founder?) Indorunners. Wuidih, saya inget, dulu Nyanya pernah ngasih link blog-nya si bapak satu ini, karena kata Nyanya keren banget, mountain run ratusan kilometer, trus foto-fotonya keren pula. Yaudah tuh kita ngobrol, nanya-nanya, sampe ujung-ujungnya, “ditunggu yaaa Selasa depan?” trus, “Awas ya kalo sampe ga dateng?” LAAAH?! APA-APAAN INI?!!

I’m not really into running. Malah, sejak jaman sekolah saya selalu menghindari yang namanya lari/jogging/marathon. Bukannya ga suka olahraga, tapi emang ga pernah kuat lari aja, ga tau kenapa. Kalo olahraga lain saya lumayan kuat, padahal basicnya lari juga, kaya basket atau badminton, atau bahkan sepakbola. Karena jogging itu kurang seru kali ya? Ga ada unsur game-nya gitu. Pernah dulu beberapa kali nyoba lari di Sabuga bareng Nyanya, cuman kuat satu putaran udah gitu pusing dan mual-mual ahahah. Kalo Nyanya duluuuuu emang terpaksa suka lari,  karna kerjaannya kan di lapang, jadi biasanya sebelum naek gunung dia suka lari. Kadang ama oma, kadang ama temen kantornya. Kalo oma sampe sekarang masih suka lari keliling komplek.

Tapi pas ngeliat dan ketemu langsung sama anak-anak Indorunners malem itu, kok keliatannya seru ya? Rame, ramah, dan orang-orangnya terlihat datang dari berbagai kalangan. Maksudnya, ada yang kaya mahasiswa, ada bapak-bapak, ibu-ibu kantoran, mas-mas, mba, ada yang keliatan tongkrongannya atlit banget, ada yang keliatan newbie, macem-macem. Ga penting sih, tapi itu nunjukin kalo mereka orang-orang yang welcome banget sama siapa pun yang mau gabung. Jadinya nyaman gitu, jadi ga minder walopun masih cupu. Dan satu lagi, mereka terlihat keren dengan segala atribut lari dan gadgetnya masing-masing ahahah. Nah kalo ini penting! :p

Ya intinya begitu, keliatan seru. Saya ga tertarik sama sisi ‘olahraga’-nya sedikit pun. Yang saya liat cuman seru dan kerennya aja :p Apalagi besoknya pas cerita-cerita sama Booi di rumah, dia malah, “Ih seru! Aku mau ikut dong!” Agak susah dipercaya sebenernya, Booi si gendut pemalas itu mau ikutan jogging. Tapi kita sih ga heran, emang udah biasa, pokoknya kalo urusan seru-seruan mah pasti hayuk aja.

Gara-gara ketemu dan ngeliat langsung orang-orangnya dan kegiatannya, saya jadi penasaran, Indorunners itu sebenernya apa dan siapa sih? Dari dulu di timeline twitter saya udah sering banget berseliweran Indorunners ini. Temen-temen banyak yang udah join. Tapi ya itu tadi, saya ga tertarik lari, jadi ya lewat gitu aja. Akhirnya saya mulai deh ‘investigasi’ tentang Indorunners. Saya join Facebook Page-nya, trus follow akun twitter-nya. Akhirnya mulai kebayanglah dikit-dikit, secara garis besar mereka adalah komunitas terbuka untuk para penggemar olahraga lari dimanapun berada. Bahkan warga Indonesia yang tinggal di luar negeri pun bisa join kayanya ya? Dan TNR ini adalah salah satu kegiatannya, seperti yang saya bilang tadi, lari bareng tiap Selasa malam. Pesertanya boleh siapa aja. Kalo mau ikutan, tinggal dateng aja ke Yoghurt Cisangkuy, Jl. Cisangkuy Bandung. Meeting pointnya di situ, start/finish-nya juga di situ, mulai jam 6.30 malam. Ga pake daftar, ga pake bayar, pokoknya tinggal dateng aja, dan sekumpulan mas-mas mba-mba berkostum olahraga bakalan menyambut dengan ramah. Eh tapi kalo ga pake bayar, trus bonus teh manis setelah lari itu siapa yang bayarin ya? Apa saya yang lupa bayar?

Temen baru, suasana baru, kegiatan baru, it’s gonna be fun! Pengennya sih sebelom hari H (eh hari T deng, Tuesday) mau latihan lari dulu biar ga tengsin. Tar kalo pas TNR, baru beberapa meter saya udah blackout, kan ga lucu. Tapi akhirnya cuman sempet pas Minggu pagi doang. Itu pun baru beberapa ratus meter udah ga kuat ahahah mampus deh nih. Udah gitu besoknya hari Senen, rute TNR untuk Selasa ini mulai disebarkan. Jaraknya? Jreeeengg 8,5km. Mampus mampus mampus.

Selasa sore, not a good day at the office. Nyanya telat pulang dari kantor. Akibatnya nyampe Cisangkuy kita telat 30 menit dari jadwal. Eh ternyata masih ditungguin loh. Masih sempet foto-foto segala malah. Oh trus ternyata Tyas, salah satu senior runner di sana, adalah temen lamanya Booi. Jreeeng, yaudahlah makin seru jadinya.

Setelah ngumpul semua, para senior menjelaskan ini itu soal TNR, rute malam ini, rules, dos & donts, blablabla, kata Booi berasa hari pertama masuk kuliah hihih. Abis itu mulai pemanasan, trus, LARIIIII! Bener dugaan saya, ini ga seperti acara jogging yang saya bayangin selama ini. Dan ga seberat yang saya duga juga. Pace-nya nyantai, ga lari serius ngebut macam di pelatnas gitulah. Trus setiap 1 kilometer istirahat nungguin ngumpul semua dulu, baru lanjut lagi. Jadi katanya rute 8,5 km ini tumben-tumbenan diadain, biasanya cuman 5-6 km. Makanya, dibuat beberapa rute penyelamat. Maksudnya, di setiap kilometer, ada jalur alternatif yang lebih pendek, buat yang ga kuat nerusin jalur utama 8,5 km. Dan di setiap kilometer itu juga semuanya ditanyain, masih mau lanjut apa mau ngambil jalur pendek. Mungkin karena seru rame-rame (malem itu total ada 25 orang, dan katanya itu termasuk paling rame), jadinya semua pada semangat lanjut gitu. Para rombongan newboy (newbie boyot), saya, Nyanya, Booi, Gamma, Angie, semuanya lanjut terus. And we made it, eight and a half freaking kilometers, and we freaking made it! Gilak.

Mungkin karena ramean, mungkin karena kerjaannya foto-foto mulu ditiap pengkolan, mungkin karena berasa penting banget lari di zebra cross di depan mobil-mobil yang antri nungguin kita lewat, mungkin karena teman-teman baru yang suportif, mungkin entah apa lagi alasan lain yang masuk akal, yang jelas kita kuat lari 8,5 km malam itu. Dan saya ga ngerasain yang namanya side-stitch sama sekali. Cape dan ngos-ngosan pasti, tapi engga yang sampe tepar ngegelosor di aspal gitu. Masih kuat hahah heheh kesana kemari. Ini aneh banget. Ini baru namanya ‘lari dari kenyataan’ dalam artian sesungguhnya. Karena kenyataannya, saya biasanya cuman kuat beberapa ratus meter. rekor lari terjauh saya selama ini cuman 1 keliling lapangan Sabuga, brapa meter tuh? Dan tau-tau saya kuat 8,5 km? Ini tidak mungkin terjadi! Ahahah. Tapi seru banget. Nah mungkin karena seru ya? Well, semingguan kemaren saya sempet banyak googling tentang seluk-beluk lari juga sih. Teknik lari yang baik dan benar, tips dan trik, macem-macem. Ini pengaruhnya juga gede. Internet Sang Juru Selamat lah pokoknya. Proses pemanasan yang dipimpin sama para senior sebelom lari juga ngaruh banget sih. Selama ini mana ada pake pemanasan segala, paling cuman joget-joget ala kadarnya, trus langsung lari.

Ajaibnya, Booi juga kuat loh sampe finish, walaupun pas finish tampangnya lebih ke sedih gitu daripada capek ahahahah, “anjiiiinggg capeknya bangsaattt!!” udah gitu, lanjutannya, “aku pokoknya mau iga bakar marannuuuu!” :))))

We had a really fun run that night, and that’s all I expected. Pengalaman baru yang menyenangkan. Kalo ternyata bisa bikin sehat, ya alhamdulillah. Lagian kalo udah happy dan bersenang-senang, saya ga perlu lagi ngerasa khawatir bakalan sehat atau engga, yakan?

All photos are taken (without permission!) from Tyas’ Facebook Album, Makasih dan maaf ya Tyas :) Liat di sini selengkapnya.

Sampai ketemu di Yoghurt Cisangkuy Selasa besok ya? :)

The girls called him Popo. Popo spent several years working as a graphic/new media designer in several companies in several cities before he got bored and decided to move back to Bandung and started his own streetwear label with his friends. Now, when he’s not busy massaging Nyanya’s back or making play doh with Rinjani, Popo can be found at WADEZIG! HQ making cool apparel.

Leave a Reply to fanny Cancel reply

Comments (8)

  1. widiii…. seru yaa…! gw pengen ikut TNR di jakarta belum pernah kesampean. cuma pernah towel2 indorunners pas 5k run cancer day duluu… itu juga banyakan jalannya. hahah :P

%d bloggers like this: