Music

The Hawthorne Drama at JJF2012

Seumur-umur saya dan Nyanya belom pernah dateng ke Java Jazz Festival. Ga tau kenapa ga pernah tertarik. Tapi kmaren itu, begitu tau salah satu line up artists JJF 2012 adalah Mayer Hawthorne, rusuhlah kita semua. Nyanya, Booi, Mande mendadak kasak-kusuk. Gilak, idola kita semua. Udah gitu, kita kan udah melewatkan dua kali gignya Mayer di jakarta. Well, yang kedua sih private gig gitu, tapi tetep aja. Singkat cerita, kita beli deh tuh tiket presalenya, Mande yang ngurusin semuanya. Kita yang di Bandung cuman tau, pokoknya tar mau nonton Mayer, titik. Mau JJF kek, mau JJS kek, pokoknya Mayer.

Selain itu, buat saya dan Nyanya, JJF ini juga jadi extra exciting karena menurut cerita-cerita dari fellow parents, katanya JJF ini sangat baby/kids friendly. Artinya, Melon bisa ikut! Hore! Kita masih agak trauma, pas nonton Mogwai, Melon ga boleh masuk.

Oke, hari H. Ini adalah kronologis perjalanan drama itu. Kenapa drama? Keep reading :p

12:00

Sesuai kesepakatan, berangkatnya pake mobil kita. Jadi saya nyetir ditemenin Booi di depan. Katanya sih buat jadi DJ iPod. Padahal karena gendut aja sih, kalo dia di belakang kan jadi sempit. Mande sama Nyanya dan Melon duduk di belakang, berempat sama Shizuka dan Nina, yang harus diajak, kata Melon. Rutenya, dari rumah, jemput Booi, trus makan siang dulu di Legoh, skalian ketemu sama Mande di sana. Kebetulan malemnya bang Bian sekeluarga abis nginep di birdiehouse, jadi kita makan siang rame-rame di sana. Seru sih, tapi akibatnya, makan siangnya molor sampe jam 2. Abis ngedrop baba Grompol sekeluarga di BIP, kita langsung caw ke Pasteur. Udah jam 2 lewat tuh.

17:00

Baru keluar pintu tol Cikarang Utama, gara-gara dari sejak masuk tol Pasteur sampe deket-deket pintu tol Cikarang Utama, ujan gedeeee banget, udah gitu jalanan rame. Udah 3 jam baru nyampe sini! Tapi kita masih seru-seru aja sih, biasa deh, ada Booi, ada Mande, ada Nyanya, bawel semua. Puas ngegosip, nyela-nyela, gosip lagi, nyela-nyela lagi. Lagian kita juga mikirnya, walopun pengen nonton D’Sound, Dave Koz dan lain-lain juga, tapi tujuan utama kita kan cuman Mayer Hawthorne doang, yang menurut jadwal main jam 9 malam. Masa sih jam 9 ga nyampe?

19:00

Masih stuck di pintu keluar tol Halim! Ahahah. Mulai ga lucu. Becandaan udah mulai garing.

Nyanya mulai merengek, “iingg! Udah jam tujuuuhh huhuhuh!”

Seperti biasa, saya bilang, “tenang aja, jam 8 lewat 15 kita nyampe venue.” Sotoy abis. Situ John Statham?

Seperti biasa juga, perjudian pun dimulai, “awas ya kamu kalo lewat dari jam 8.15, kamu traktir kita semua pokoknya!”

19:15

Seperti yang sudah diduga, selain bottle neck, yang bikin macet itu adalah persimpangan ke arah Tj. Priuk. Sakit jiwa memang macetnya, sampe nutupin jalan ke arah Cawang. Begitu lewat persimpangan Tj. Priuk neraka itu, mendadak lancaaar. Wooohoo!

“Alhamdulillaaahhhh! Keburu nih, ayo Ing!” Kata Mande.

“Ayo ayooo babe, cepetaaannnn!” Kata Nyanya.

“Yeaaayyyy!” Booi.

Saya, muka datar, nginjek gas pake dua kaki.

Drama sudah selesai? Justru baru mulai. Seperti biasa, saya pasti bakalan nanya, “tar keluarnya dimana nih? Semanggi itu ya?”

“Iyaaa, kaya kalo kita mau ke PP itu looo. Ya kan, Mande? Acaranya di JCC kan?”

“Mmm, yang kmaren gw bilang itu, Kebayoran? Kemayoran? Apa expo gitu..”

“Nah lo, taunya salah ahahahahahhh…”

Masih ketawa-ketawa.

“Kalo gw taun lalu sih ya disitu, PRJ.”

“Kalo PRJ brarti bener Kemayoran. Bukannya di JCC ya? Kalo gitu harusnya bener kita lewat Priuk yang macet tadi.”

“Aaaaahhhh gimana sih lo Mande? Ayo cepetan liat tiketnya, yang bener di mana sih acaranya?”

Ancuuurrr ahahah. Koplok, panik seada-adanya. Lemes banget, mana udah jam stengah 8 lewat, kita udah mau deket Kuningan, sementara Kemayoran itu itu dimaneeee lagi, ga ada yang bener-bener menguasai peta Jakarta. Akhirnya, setelah para anggota Lima Sekawan yang pinter-pinter ini ribut ngomongin lewat mana dengan segala ide-ide briliannya, Mande berinisiatif ngeliat check-in Foursquare temennya, trus ngikutin peta itu aja. Canggih juga si Mande, ngasih instruksi navigasi tanpa direction dari Maps app, soalnya koneksinya ngos-ngosan. Jadi beneran ngeliat peta doang. Gatau deh lewat mana, yang saya tau, saya musti injek gas dengan sepenuh hati, dengan backsound, “Awas ing pembatas busway!”, “Ini bener nih, belok kiri?”, “Gila ini di mana sih?” “Untung supir kita Rifat Sungkar ya?” Kampret. Entah lewat mana deh tuh, pokoknya yang saya inget kita ngelewatin Gambir, Monas, Galnas.

20:11

We hit JIExpo before 20:15! See? See?! *lap keringet*

Setelah parkir (sembarangan), masuk, nyari toilet, baru deh bernapas lega. Ternyata kaya gini ya, JJF? Mirip, tapi jauh lebih nyaman dari yang saya bayangin. Ga penuh sesak, dan ga gerah. Trus banyak banget yang bawa anak kecil atau bahkan bayi. Stroller bayi berseliweran di mana-mana. Emang nyaman banget sih. Udah gitu hall-hall untuk panggungnya juga nyaman, bisa duduk lesehan nungguin si artis tampil. Kalo saya, tidur gogoleran dong, tentunya. Kaki kiri sama kanan beda gitu rasanya, kaya bukan kaki.

Kita sempet nonton D’Sound sebentar sebelom Mayer. Tapi karena takut ketinggalan, akhirnya kita nongkrong-nongkrong aja di depan panggungnya Mayer nungguin mulai. Sebelom Mayer naik panggung, saya sengaja ngajakin Melon maen dulu, biar dia keringetan. Soalnya bukannya gerah, hall-nya malah dingin banget. Jadi kalo ada yang sempet ngeliat bapak-bapak berlarian di sekitar panggung Mayer Hawthorne sambil menggendong bocah kecil yang ketawa ngakak dipundaknya, nah itu pasti saya :p
Tentang penampilan Mayer, yaudahlah ya. Great performance. Kocak. Keren. Feel-nya dapet banget. Komunikasinya sama penonton juga kena. Trus kerennya lagi, Mayer sama bandnya itu ga sekedar nyanyi sama maen musik doang. Mereka beneran ngasih pertunjukan. Ngasih hiburan. Udah gitu lagu-lagunya juga dimainin dengan aransemen yang beda sama yang di albumnya.
Oya, catatan penting nih, setelah beberapa konser, ini adalah konser pertama Melon yang dia keliatan menikmati gitu, walaupun beberapa lagu terakhir dia ketiduran. Jadi karena ga desak-desakan, kita kan nontonnya lumayan depan. Melon yang gantian digendong sama saya dan Nyanya, ikut tepuk tangan, goyang-goyang kepala sambil teriak-teriak setiap ngeliat pergerakan tata lampu panggung. Trus kalo semua orang pada ngangkat tangan, dia ikutan ngangkat tangan. Abis itu dia ketiduran, di tengah-tengah crowd, ahahah. Seru banget joget-joget bareng Melon. Tangan berasa mau copot tapi seru. Kayanya semua lagu di album Strange Arrangements dibawain deh, gatau juga. Soalnya ada beberapa yang medley gitu. Lagu-lagu baru juga banyak dibawain. Cuman sayang Don’t Turn The Lights On ga dibawain. Tapi udah puas banget sih.

10:30

Selesai nonton Mayer, kita sempet muter-muter dulu, makan, trus langsung pulang. Keluar dari venue udah jam 12, langsung ngedrop Mande di gerbang utama PRJ yang rame taksi-taksi. Dia mau naik taksi aja ke kosannya. Padahal kita udah nawarin mo nganterin ke CitiTrans Dipati Ukur tapi dia ga mau hihihih. Abis nganterin Mande, kita sempet nyasar dulu dong nyari tol. Gara-garanya GPS nya ga ada yang bisa dipake, koneksinya butut banget. Jam 2-an kita bablas ke Bandung, nyampe rumah jam 3:30. Pingsan seada-adanya. Sambil senyum :)

The girls called him Popo. Popo spent several years working as a graphic/new media designer in several companies in several cities before he got bored and decided to move back to Bandung and started his own streetwear label with his friends. Now, when he’s not busy massaging Nyanya’s back or making play doh with Rinjani, Popo can be found at WADEZIG! HQ making cool apparel.

Leave a Reply to wiwit Cancel reply

Comments (4)

  1. Woohooo… Seruuuu :D
    Taun ini kedua kalinya kita bawa Naya nonton JJF, selalu 2hr berturut-turut, seruuuu :)
    Sayangnya ngga jd ketemu Melon taun ini :|
    Kata Andre, kmrn ktemu klian tu di deket Food Stage, cuma krn lupa nama dia ngga jd nyapa, takut salah XP

  2. Iya, gw ngga ama Andre, abis Naya mulai bersin2 stlh 2mlm nonton JJF, jd gw ngga nonton. Untungnya performer yg gw incer udah gw tonton semua :D

%d bloggers like this: