Stories & Thoughts

So, Are Your Kids Happy?

photo-10

Ini sebenernya postingan lama yang udah mengendap di draft berbulan-bulan. Dari yang awalnya saya tulis dengan berapi-api, sampe lama-lama males sendiri, trus akhirnya ga jadi saya posting. Tapi trus gara-gara beberapa waktu terakhir ini kami sekeluarga lagi seneng berkebun, jadinya saya keingetan lagi sama postingan ini. Sangat relevan, soalnya.

Jadi awalnya saya nemu postingan gambar di atas ini di Path. Udah lama. Sempet rame waktu itu yang re-path, rere-path, dan rerere-path. Biasanya saya selalu ga tertarik sama yang namanya inspirational quotes, memes, atau 9Gags stuff gitu, apalagi di Path, media sosial yang menurut saya bukan tempat yang pas untuk konten begituan. Tapi karena lumayan rame di-re-path sama orang-orang, mau ga mau jadi kebaca juga.

Tanggapan pertama saya, tulisan yang aneh.

Dan lucu. Dan shallow. Dan simply unfair, dan… ya culun in so many ways-lah pokoknya.

Kids this days lost something, ceunah. Iya grammar-nya ngaco. Tapi bukan itu bagian anehnya.

Tulisan itu membandingkan kebahagiaan anak-anak dengan parameter jaman. Anak jaman dulu lebih happy karena dulu ga ada iPad, ga ada laptop, dan gadget lainnya. Anak sekarang lost something karena udah ga pernah main petak umpet lagi, ga pernah lari-larian sampe dengkul boncel lagi, dan itu membuat mereka jadi less happy. Iya sih ngerti, tulisan itu maksudnya ngomongin gejala ‘kebanyakan anak-anak jaman sekarang’. Tapi engga semuanya begitu kok. Kalo kita mau.

Pertama, jaman pasti berubah. Dulu saya kalo mau makan pepaya, saya manjat sendiri di belakang rumah (iya, saya bisa manjat pohon pepaya atau pohon kelapa). Sekarang Rinjani kalo pengen pepaya, tinggal beli di supermarket deket rumah. Nungguin abang tukang buah lewat juga bisa. Mungkin 30 tahun lagi, anaknya Rinjani kalo pengen pepaya tinggal pencet tombol trus muncul kapsul kecil yang kalo dimakan bisa menciptakan sensasi makan pepaya di mulut, dan memiliki kandungan vitamin yang jauh lebih sempurna dibandingin pepaya beneran. Teknologi. Siapa yang bisa berhentiin? Satu-satunya pilihan cuman beradaptasi. Itulah yang udah kita lakuin selama ini. Beradaptasi sama jaman. Sekarang jamannya iPad, ya pake iPad-lah. Sekarang jamannya serba instan, ya nikmatilah kemudahannya. Masa hari gini kalo mau ngobrol harus nunggu ketemuan dulu? iMessage aja kalik, ya ga sih? Move on dong, kalo kata orang-orang di twitter.

Nah. Sekarang, kalo misalnya ada orang yang ga bahagia dengan hidup di jaman sekarang, salah siapa? Salahnya jaman? Ya salah orangnya dong, berarti dia gagal beradaptasi. Pertanyaan selanjutnya, kalo ada anak yang ga bahagia karena hidup di jaman sekarang, salah siapa? Ya salah bapak emaknya. Masa salah jaman?

Salah satu keluarga panutan saya, keluarga mamin dan papin di Kuwait, kmaren ini beli tongsis. Tongsis alias tongkat narsis alias monopod ini kan lagi hype banget sekarang. Sesuai namanya, tongkat ini digunakan untuk ‘memegang’ iPhone, supaya bisa narsis-narsisan motret diri sendiri. Orang-orang pasti bakalan komen, “Gila ya jaman sekarang? Ga penting banget!” Nah di tangan keluarga keren ini, tongsis nan fenomenal dan ngga banget kalo buat saya pribadi ini, beralih fungsi jadi sarana untuk anak-anaknya bikin stop motion di Vine. Seru ya? Gadget, teknologi, tren, kreativitas, semua diacak-acak jadi karya yang keren, mendidik, dan yang pasti bikin seru sekeluarga. Nah, kalo kaya gini, kira-kira hepi ga tuh anak-anaknya?

Itu pertama.

Yang kedua, nah ini yang tadi saya bilang relevan sama kegiatan kami sekeluarga akhir-akhir ini. Jadi terlepas dari jaman yang pasti berubah, ada hal-hal yang sebenernya KALO KITA MAU, bisa engga berubah. Kata-kata ‘KALO MAU‘-nya harus kapital dan bold ya. Karena ya itu tadi, semuanya balik lagi ke kitanya, mau bahagia apa mau ngalah dan ngomel-ngomel aja sama perubahan jaman.

Liat deh foto-foto Rinjani di bawah ini.

IMG_2648

IMG_2645

IMG_2642

IMG_2639

IMG_2637

Kami termasuk keluarga yang beruntung masih punya pilihan untuk ‘ga terlalu berubah’ jamannya. Di sela-sela iPad sessions-nya, di sela jam-jam nonton Cebeebies dan Disney Junior, Rinjani masih bisa ngerasain apa yang saya rasain waktu kecil dulu. Ngorek tanah, main lumpur, nyabutin taneman. Playing outside, kalo kata tulisan tadi. Karena, ya yang bener aja masa mentang-mentang sekarang jaman iPad, trus jadi ga bisa main tanah? Emang tanah pada kemana? Emang pohon kemana? Beberapa bulan yang lalu Oma nanem pohon jambu tuh depan rumah. Di backyard belakang beliau nanem pepaya 3 biji. Sekarang pohonnya udah mulai gede-gede. Mungkin nanti pas Rinjani udah bisa manjat-manjat, pas pohonnya udah cukup kuat untuk dipanjat. Pas banget deh Nyanya ngomel-ngomel ntar. Jadi kalo ada yang bilang anak sekarang lost something, mungkin itu sebenernya not really lost, tapi ‘diumpetin’ sama bapak emaknya. Karena males main tanah. Males anaknya korengan. Males repot. Jadi mendingan ngomelin jaman aja, nyalah-nyalahin iPad.

Intinya, kalo menurut saya, ini menurut saya loh yaa, bahagia atau engga itu ga ada hubungannya sama jaman. Mau tinggal di jaman batu, jaman sekarang, dalam negeri, luar negeri, di kampung, di kota, bahkan kaya atau miskin, bahagia mah bahagia aja. Adalah tanggungjawab kita masing-masing untuk membahagiakan anak (AZK!), apapun kondisinya, dimanapun kita berada. ya kan? Bener ga sih? Misal nih, Rinjani udah betah tinggal di Antapani, trus tiba-tiba saya harus pindah dan tinggal di Norway (boleh kok ing, ngarep.), trus dia jadi bete gitu di sana. Ngga hepi. Ya tugas saya muter otak semuter-muternya nyari cara bikin dia hepi tinggal di sana. Misal lagi, saya dan Rinjani dikurung dalam kamar kosong seharian, cuman dikasih sebiji pentol korek api. Bisa ga saya bikin Rinjani bahagia dalam seharian itu?

Bisa. Banget. Harus. Entah gimana caranya.

Karena ngga fair kalo saya angkat tangan trus nyalahin kondisi/situasi atas ketidakbahagiaan anak saya.

Ya gitu deh kira-kira. Mungkin saya terdengar kaya bapak-bapak yang emosi anaknya dituduh ga bahagia. Tapi emang bener sih, saya bakalan jadi orang yang paling uring-uringan kalo ngeliat Rinjani murung. Karena itu murni tanggung jawab saya. Dan Nyanya juga, pastinya. Kalo sampe dia lost something, artinya kita gagal. Dan itu ga keren banget.

Tapi trus, dengan Rinjani bisa beradaptasi dengan jaman sekarang, dan sekaligus bisa merasakan main kotor-kotoran a la so-called ‘anak jaman dulu’, apakah itu berarti dia anak yang PALING bahagia?

Ya belom tentu juga.

Ngga peduli, tepatnya. Karena buat saya konyol banget kalo ngebanding-bandinginnya kaya gitu. Siapa yang lebih bahagia, anak yang kotor-kotoran berkebun, atau anak yang jalan-jalan ke Disneyland? Siapa yang lebih bahagia, anak yang liburan ke Singapura atau anak kampung yang main bola di lapangan berdebu? Siapa anak yang PALING berbahagia di dunia? Siapa yang nomer dua bahagia? Siapa nomer tiga?

The kids are happy in their own ways. You’ll know it when you see it in their eyes. Makanya saya sih males musingin jaman, males musingin anak dulu anak sekarang. Mending mikirin gimana caranya si bocah matanya tetep berbinar-binar.

The girls called him Popo. Popo spent several years working as a graphic/new media designer in several companies in several cities before he got bored and decided to move back to Bandung and started his own streetwear label with his friends. Now, when he’s not busy massaging Nyanya’s back or making play doh with Rinjani, Popo can be found at WADEZIG! HQ making cool apparel.

Leave a Reply to ing Cancel reply

Comments (10)

  1. Mau komen apa ya? Speechless… Yang pasti saya merasa Ing benaaaar!!! Walaupun saya suka lupa diri sendiri juga, kadang suka beliin mainan aja biar anak bisa anteng dan sayanya bisa punya ‘me time’…setidaknya sampe dia bosen sama mainannya itu… Tapiiiiii emang bener, anak saya matanya lebih berbinar-binar kalo lagi dibacain cerita atau main monster2an (uwel-uwelan) di tempat tidur

    1. hahah sama kok puuy, kita kalo lagi rungsing juga suka setelin Oggy & The Cockroach aja biar bocahnya anteng. selama masih pengimbangnya mah masih ga apa-apa kali yaa :D

  2. well done, bisa nulis sesuatu yang bikin org lain yang baca bilang gini…..” it’s insightful”….bisa banget ya nulis seperti ini :-).

  3. pengalaman paling hi-tech buat anakku adalah… gnote dipake buat liat-liat foto & video dia. udah macam digital frame gituh. — digital frame juga ada di rumah, dan sekadar buat liat koleksi foto gituh. :lol:

    terlepas dari kesenangan dia buat nonton cbeebies dan siaran program anak lainnya, anakku masih suka naik sepeda, main ketangkasan buat batita yang di atas lantai, dan masih banyak lagi.

    bener kok, kalo kita mau sebagai orangtua, pengalaman masa kecil anak bakal “natural” dan ga melulu berkaitan sama teknologi. tergantung kita-nya aja sebagai orangtua yang mau berusaha begitu apa engga.

    *masih berusaha supaya anakku tetap dapat pengalaman “natural”*

  4. Waktu kecil dulu, nyokap suka ngomong, “mama dulu kalo kecil suka main di hutan deket rumah. Kenapa sih sekarang kalian ga?” (nyokap besar di Balikpapan.)

    Itu bikin bingung. Pertama, Cilacap GA PUNYA hutan.

    Kedua, boro-boro main. Yang ada disuruh tidur siang mulu kok.

    Heuheuheuheuhe. Tapi seinget gw, nyokap cuma komentar kaya gitu aja sih. Tetep anak-anaknya disuruh ikutan Pramuka.

    Tapi jadi semacem… Ironi. Ya ga sih, Ing? Kita pengen anak-anak main di luar, tapi anaknya kesandung batu dikit histerisnya kaya abis ditimpukin batu. Kita pengen anak-anak kita kuat, tapi anaknya kepleset dikit langsung nyalahin lantai dan bilang, “lantainya nakal!”

    Krik.

    Kaya gini jadi latian keberanian buat para orangtuanya juga. Sejauh mana kita percaya sama si anak kalo dia bakal baik-baik aja. Yang penting ketika si anak butuh kita, kita ada buat dia. Jatoh dikit, luka dikit, lecet dikit, ya gapapa lah. Anggep aja luka perang. Luka kesandung aja nangis, gimana nanti luka batin? #eh

    1. ahahahhaha apeuu luka batiin! :)))

      iya sih, ini juga agak kacau nih. di satu sisi orangtuanya udah sadar anaknya perlu belajar begini begitu. tapi di sisi lain, ga siap sama resikonya. gue pernah cerita nih di postingan yang ini, kita sebenernya mendidik melon tuh lumayan keras. ya abis emang harus tega-tegaan sih, kalo ga ya percuman kan, anak ga belajar, kita juga ga belajar. anak jadi makin ga pede mo ngapa-ngapain, kita juga jadi terus-terusan ga tega.
      padahal aslinya kita berdua kan lebih culun dari orangtua lain, hihih. tapi ya sok tega aja. karena udah sepakat duluan, pokoknya kalo melon kenapa-kenapa, gaboleh panik dua-duanya, harus salah satu aja. kalo nyanya udah histeris duluan, gue harus tenang. teuing gimana caranya, pokoknya tenang ahahah.
      bener tuh, ketika si anak butuh kita, kita ada buat dia. itu kuncinya. selama kita ada disana, bisa ngukur apa yang bakalan terjadi, trus gimana penanganannya, harusnya ga perlu panik ya. kalo jatoh musti diapain, kalo lecet diapain, kalo lukanya kebuka diapain, kalo begini kalo begitu. semakin banyak pengalaman kan semakin jago ya pastinya?

  5. Sukaaa sama postingan ini! :)
    Bener banget mas, jaman mah jangan disalahin. Semuanya balik lagi ke orang tua masing2 yah, gimana bikin anaknya happy atau yah itu tadi ‘matanya berbinar-binar’. Nice post, mas :)

%d bloggers like this: