Hey World

SG Trip, November 2010

Tanggal 23-26 November 2010 kmaren, Keluarga Burung featuring Om Booi Beruang jalan-jalan ke Singapura. Inget ga kmaren itu Melon kan abis bikin paspor. Nah tujuannya bikin paspor ya biar Melon bisa ikut ‘acara jalan-jalan’ ini.

Ini adalah trip kedua buat Melon, setelah lebaran kemaren ikut pulang kampung ke Padang. Tapi untuk jalan-jalan ke luar negeri, ini adalah pengalaman pertama. Sebenernya ini juga sekalian ‘membayar hutang’ amanat sekaligus meneruskan tradisi dari almarhum papa-nya Nyanya. Papa itu punya tradisi, semua anak-anaknya harus diajak ke luar negeri, at least sekali seumur hidup. Sebenernya pergi ke luar negeri-nya itu simbol aja sih. Intinya adalah, anak-anak harus membuka cakrawala seluas-luasnya, melihat dunia luar. Kira-kira begitulah amanatnya.

Tapi kita ke Singapura kmaren bukan cuman buat menuhin amanat papa doang sih. Itu mah kebeneran aja skalian. Misi utamanya adalah acara keluarga yang ga penting untuk diceritain. Sisanya, ya itu, ngajak Melon jalan-jalan.

Mungkin gara-gara misinya yang kurang jelas ini, makanya kita juga bikin planning perjalanannya juga agak ga jelas gitu. Sebenernya bukannya ga jelas juga sih. Tapi lebih ke masalah benturan kepentingan. Apa pula ini? Ya gitu, kalo saya dan Nyanya kan biasanya lebih suka ‘wisata budaya’ gitu. Liat-liat hal baru, motretin yang aneh-aneh, gedung-gedung bagus, landscapes, ya yang gitu-gitu lah. Dan kmaren, kita yang bingung gitu, pengennya trip ini ditujukan buat Melon, tapi bayi umur 7 bulan mo diajak kemana ya? Trus Booi juga kan punya kepentingan sendiri. Kalo waktunya panjang sih ga ada masalah ya, tinggal dijalanin aja smuanya satu-satu. Sementara kita kmaren cuman 3 hari, udah gitu sorenya ujan gede terus pula. Yaudah deh, ujung-ujungnya kebanyakan wisata dari mall ke mall aja :D

Tapi tetep seru sih. Hari pertama, nyampe Singapura udah sore. Menurut rencana, harusnya kita nginep di Empire Hostel di daerah Little India (atau Ferrer Park ya itu?). Sebenernya Thalia dengan sangat baik hatinya nawarin nginep di rumahnya aja dari hari pertama. Tapi karena kita pengen punya pengalaman ngajak Melon menginap di hotel/penginapan, jadi kita mutusin malam pertama nginep di situ. Kebetulan Nyanya pengen beli-beli coklat buat oleh-oleh di Mustafa Center. Dan kebetulan lagi, Empire Hostel ini adalah penginapan yang sama waktu saya dan Nyanya honeymoon dulu. Hah, honeymoon kok di backpackers hostel? Hush, udah jangan banyak tanya, baca aja terus hihihih. Jadi lucu aja gitu ngajak Melon ke tempat dulu kita nginep :D

Tapi rencana berubah ditengah jalan, dengan alesan lebih praktis, kita mutusin buat nginep di sekitaran Bugis aja. Akhirnya dari Changi langsung ke Bugis. Nyampe sana udah malem, dan ternyata oh ternyata penginapan yang dituju tidak mengijinkan untuk membawa bayi menginap. Ujung-ujungnya, berbondong-bondonglah ke Little India kaya rombongan lenong, balik lagi ke rencana awal. Ahahah, kesalahan pertama. Harusnya urusan penginapan udah diberesin sebelom berangkat. Rata-rata packpackers hostel itu bisa online booking kok. Ini kita malah musti ngajakin Melon malem-malem keliling Bugis dulu nyari penginapan, udah gitu ke Little India. Oh, dan kocaknya, walopun jadinya tetep nginep di Little India sesuai rencana, ke Mustafa Centernya tetep ga jadi dong, gara-gara pas malem udah kecapean muter-muter nyari penginepan, dan paginya telat bangun, juga karena kecapean, ahahah.

Hari kedua rencananya adalah, tinggalin barang-barang di hostel, trus pergi sampe sore, sore balik lagi ke hostel, istirahat bentar, trus langsung ke rumahnya Thalia. Dan kenyataannya adalah, kita nyampe hostel udah malem, kecapean, dan ga sempet istirahat apalagi mandi, karena perjalanan ke rumahnya Thalia masih jauh. Ahahah. Oh satu lagi, kita kan udah dikasih tau kalo check outnya itu jam 11. Nyanya udah ngingetin tuh, pastiin lagi check outnya jam 11 AM apa PM. Saya dan Booi sok yakin aja ga mau nanya. Ternyata bener dong, check outnya jam 11 siang. Jadi malemnya pas mo cabut, kena biaya tambahan lagi deh. Pintar.

Yaudah, malem kedua dan ketiga kita nginep di Thalia dan Ari. Kesan pertama, rumah yang sangat menyenangkan. Serius ga ngelebih-lebihin. Tipe rumah idaman saya dan Nyanya banget deh, heheh. Bukan tipikal rumah mewah yang serba rapih dan licin mengkilap dan sombong a la sinetron gitu, tapi yang bersahabat, ga rapih-rapih amat, bikin suasananya jadi homy. Layoutnya juga enak. Pengen mendeskripsikan dengan lebih detail suasana rumahnya tapi kayanya ga etis kali ya? Ah keren aja pokoknya :D

Ada Aina yang udah gede dan bawel. Terakhir ketemu dulu masih yang malu-malu gitu, ga mau diajak ngobrol. Skarang bawel banget, trus kocak gitu suaranya. Waktu topinya Melon jatoh, Aina ngomong gini ke saya, “Itu topi anak You, ya?” ahahahaahhh.

Trus ada Koda juga. Agak aneh, kok saya berani megang-megang Koda ya? Padahal aslinya saya punya semacam trauma gitu sama anjing, gara-gara dulu waktu kecil pernah dikejar anjing. Anjing betina lagi hamil, inget banget deh, pengalaman mengerikan dan tak terlupakan ahahah. Tapi Koda manis, ga ada serem-seremnya. Bahkan menggonggong pun jarang. Melon juga keliatan excited gitu ama Koda. Koda nyium-nyiumin dia terus, dia malah jerit-jeritan sambil ketawa dan berusaha megang-megang.

Cuman sayang banget, ga sempet ngobrol banyak sama Thalia & Ari. Tiap pulang ke rumah slalu udah malem banget, dan harus nidurin Melon dulu. Ga bisa sebentar deh nungguin bocah ini tidur, keburu kitanya juga ngantuk. Apalagi udah kecapean abis jalan.

Rencana awal sih, di hari ketiga, saya, Nyanya dan Melon bakalan misah dengan Booi. Kita ada kepentingan lain, Booi juga mau ketemu temennya. Tapi karna hujan, rencana tinggalah rencana. Mana sms-nya Thalia soal alternatif tujuan baru masuk pas kita pulang ke Bandung. Halah, aneh banget.

Satu lagi kesalahan kita dalam merencanakan trip ini, ga memperkirakan cuaca sama sekali. Taunya di Singapura lagi ujan terus tiap sore. Jadi hawa di sana yah, outdoor-nya kan panas terik gitu, mirip-mirip sama Sumatera lah panasnya. Tapi begitu indoor, misalnya mal atau stasiun MRT, AC -nya dingiiinnn banget. Entah karena perbandingan sama cuaca di luar yang panas banget, atau emang kitanya aja yang norak, biasa di mal di Bandung yang AC-nya sepoi-sepoi :p Alhasil, Melon meler selama di sana. Huhuhu. Trus kalo sore ujan. Jadi harus mempersiapkan pakaian dan perlengkapan untuk 3 kondisi, panas matahari dan gerah, AC yang dingin banget, sama ujan. Dan persiapan saya dan Nyanya? Udah ga bawa payung, trus pakaian Melon ga bawa yang praktis yang bisa dibuka kalo panas dan dipake kalo dingin, semacam leg warmer gitu harusnya berguna banget tuh. Udah gitu, hood stroller-nya Melon kan emang dari dulu ga kita pake karna di Bandung jarang jalan-jalan outdoor, nah pas ke Singapura ini tetep ga kita pake dong, jadi aja Melon kalo pake stroller dipayunginnya seada-adanya aja, pake sweater saya atau shawl Nyanya. Padahal sebenernya sebelom berangkat ke Singapura, Nyanya udah sempet ngingetin. Hari pertama pipi Melon merah gara-gara kepanasan :D

Malam terakhir, Kopdar TUM. Makan malam bareng di restoran Jepang di The Central. Sampe skarang saya gatau nama restorannya. Tapi makanannya enak. Ada Thalia, Ari, dan Aina, trus ada Rani & Emir. Tadinya bakalan ada ibu-ibu TUM yang lainnya juga, tapi sayang berhalangan hadir. Rani & Emir ini adalah pasangan suami istri yang dulu telah berbaik hati nolongin kita nitip beliin strollernya Melon di Singapura, dan ngebawain ke Jakarta. Belakangan, setelah kita pulang ke Bandung, baru ketauan ternyata Emir itu temennya Dimas, temen kita juga. Dan Booi dulu kalo ga salah pernah kenalan sama Emir. Nah lo?

Selesai pertemuan itu, kita langsung pulang ke rumah Thalia. Jalan lumayan jauh sepanjang Clarke Quay. Lucu juga suasana di sana. Pasti seru naik boat  di sungai deket situ. Oiya, malam itu gerimis. Jadi Nyanya harus gendong Melon sepanjang perjalanan pulang. Saya yakin Nyanya pasti tangannya udah mati rasa gendong Melon yang beratnya cukup lumayan. Hihihihi.

Sebenernya trip ini menyenangkan dan lucu sih. Diluar segala ketidaksiapan saya dan Nyanya, sebenernya semuanya seru. Kalo tulisan saya terasa agak-agak bernada kecewa, itu sengaja biar ga lupa, dan jadi referensi buat trip berikutnya. Mudah-mudahan Melon juga seneng diajak jalan-jalan. Mudah-mudahan sebelom merencanakan trip berikutnya, kita inget untuk baca-baca lagi tulisan saya ini, biar inget apa aja yang musti disiapin :D

Makasih banget buat our favorite couple, Thalia & Ari, Aina, dan Koda, yang udah berbaik hati bersedia direpotin ama kita. Makasih juga buat Shakeyacan atas pinjaman kameranya :D

Foto-foto selengkapnya bisa diliat di sini. Sebagian pake iPhone, sebagian pake kamera pinjaman dari Shakeyacan yang baik hati :D

Foto-foto yang lebih kerennya ada di sini, hasil jepretan Thalia & Ari.

The girls called him Popo. Popo spent several years working as a graphic/new media designer in several companies in several cities before he got bored and decided to move back to Bandung and started his own streetwear label with his friends. Now, when he’s not busy massaging Nyanya’s back or making play doh with Rinjani, Popo can be found at WADEZIG! HQ making cool apparel.

Leave a Reply to nyanya Cancel reply

Comments (8)

  1. waaa, baru baca! dan terge-er2 pas baca, soalnya kok kita kesannya baik banget (padahal kalian ditinggal tidur gitu), dan rumah kita kesannya keren banget (padahal katro abis)… haha. ga nyadar lho kalo ternyata banyak banget tantangannya waktu lagi disini. kayaknya pada hepi2 aja, apa lagi melon :D

    moga2 betah pas lagi di rumah. sori ya berantakan… next time, kalo ke singapur lagi, you guys are totally welcome to stay over. dan moga2 next time ga ujan2 mulu kayak gini… hu hu hu. salam sosor dari koda buat ing, nyanya & melon, katanya…

    1. lah emang baik dan keren dan betah kok thal, heheheh, asiikk mudah-mudahan bakalan ada next time-nya, amin! salam unyeng-unyeng dan gusel-gusel (yg artinya?) juga buat koda & aina hihih

  2. ahh serunyaa.. walopun banyak tantangannya, tapi mudah2an jadi pengalaman yang seruu yaaa! sayang banget gak bisa ikutan join dinnernya waktu itu dan ketemu sama kalian semua. rada susah buat gue yang jam kantornya ga bisa ditebak dan dateng dari arah timur nun jauh disana. dateng lagii doongg.. dan spend weekend disini, jadi bisa playdate beneran bersama duo ainaia :P

    1. iya seruu, mudah-mudahan Melon seneng, tapi ngeliat tampangnya sih keliatannya seneng :D
      sayang ga ketemu dan playdate sama naia, tapi ga apa-apa, jadi ada alesan buat balik lagi dan balik lagi ke sana :D

%d bloggers like this: