Hey Rinjani

Rinjani's First Day at School!

IMG_3229-2

Hari Rabu kmaren, 16 Januari 2013, adalah hari pertama Rinjani masuk sekolah. Playgroup sih, sebenernya. Tapi kami lebih suka menyebutnya sekolah aja. Rinjani juga sukanya dibilang sekolah, ga mau dikoreksi jadi playgroup.

Masuk sekolah, one important milestone. Makanya, sama kaya semua orangtua yang lain, masalah sekolah ini udah (dan akan selalu) menjadi diskusi dan perdebatan panjaaaang dan lebaaaarr sejak berbulan-bulan sebelomnya. Kalo buat saya dan Nyanya, ada dua hal utama yang kami diskusikan. Yang pertama, kapan harusnya Rinjani mulai sekolah. Yang kedua — ini yang paling mumet — mau sekolah di mana?

Soal kapan Rinjani harusnya mulai sekolah, ini menjadi perdebatan karena di satu sisi saya dan Nyanya sebenernya kurang suka kalo Rinjani masuk ‘dunia sekolah’ terlalu dini. Alesannya banyak dan macem-macem. Saking banyak dan macem-macemnya, saya sampe bingung sendiri neranginnya ahahah. Well coba ya, uhmm.. yang pertama, saya pribadi ga suka hal-hal yang berbau institusi. Sekolah, kantor, forum diskusi, dan segala bentuk formalitas. Saya pikir, sesantai-santainya bermain di playgroup, seseru-serunya metode pembelajarannya, edutainment atau apalah itu namanya, tetep aja ada rules, ada jadwal, ada batasan. Engga, saya ga berusaha mendoktrin Rinjani untuk ikut-ikutan ga suka kaya saya. Dia akan sekolah, akan belajar tentang jadwal dan segala batasan-batasannya, dan saya akan berusaha membuatnya nyaman dengan itu semua. Tapi engga sekarang, saat umurnya 3 tahun aja belom.

Alasan yang kedua, saya dan Nyanya ngeliat Rinjani itu belom butuh sekolah. She’s doing pretty good so far. Alhamdulillah sampe sekarang Rinjani tumbuh dan berkembang dengan baik. Dia bisa nyanyi, dia bisa berkomunikasi dengan baik, dia jail, dia ceria, itu udah cukup. Buat sekarang. Belajar yang susah-susah mah nanti aja. Kalo les musik atau tari/balet sih kita masih tolerir, dan emang pengen. Tapi kalo playgroup, entar dulu deh.

Alasan selanjutnya, saya ga kebayang ‘nyemplungin’ anak saya secepat ini ke ‘dunia antah berantah’ tanpa pantauan saya sama sekali. Nanti gurunya bakalan ngajarin apa? Gimana cara ngajarinnya? Tar kalo ada temen sekelasnya yang pelit, Rinjani jadi ketularan pelit, gimana? Kalo ketularan suka kasar? Ketularan ga mau berbagi? Err… pada dasarnya… kami cuman parno ajaaaaa gamau pisah sama Melooooonnn huhuhuh.

Tapi di sisi lain, kita takut terlambat.

Ya namanya juga experimental parents. Semua yang kita omongin, teori-teori kita, keputusan-keputusan yang kita ambil, itu lebih banyak hasil googling, atau hasil diskusi berdua, atau ya ujung-ujungnya ngarang. Gimana kalo ternyata kita salah? Gimana kalo ternyata seharusnya dia udah dimasukin sekolah dari kmaren-kmaren? Parno deui.

Akhirnya setelah diskusi demi diskusi, nge-review dan re-review dan rere-review segala gerak-gerik dan tindak-tanduk Rinjani, akhirnya kita sepakat, Rinjani udah harus sekolah pas umur 3 tahun. Lah? Tadi katanya jangan sekolah dulu? Alesannya ada beberapa, diantaranya, Rinjani sulit bersosialisasi, terutama sama anak seumurannya. Trus dia udah terlalu lengket sama bapak ibunya. Dikit-dikit “sama popooo!”. Not good. Sampe kapan dia bakalan begitu terus? Dan alasan paling kuat, juga kebalikan dari pemikiran awal kita tadi, yaitu, karena dia pinter makanya harus disekolahin, ahahah. Soalnya setelah dipikir-pikir, bener juga sih, dia udah menyerap semua yang bisa kami ajarin. Dia udah meng-explore semua yang bisa dia dapatkan di dalam rumah. Trus apalagi nih? Gini-gini aja nih? Otaknya lagi haus-hausnya, sementara di rumah kan cuman ada kita, yang pengetahuannya cetek. Kalo ga buru-buru dikasih challenge yang lebih berat, tar otaknya keburu males. Makanya, sekolah it is. Lingkungan yang lebih luas, beragam, ada tantangan, dan ada sumber pengetahuan baru. Mudah-mudahan kesimpulan ini bener, amin.

So, mulailah kita hunting sekolah. Sebenernya ga terlalu sulit sih, karena info tentang sekolahan ini udah kita kumpulin sejak lama. Terutama Nyanya, yang sejak Rinjani masih bayi udah getol banget ngumpulin info, terutama dari TUM. Jadi kita tinggal nyortir berdasarkan biaya, lokasi, sama fasilitas. Trus semua yang lolos sortiran, kita samperin satu-satu. Kita ga nyari yang aneh-aneh sih. Ga mau sekolahan yang fancy trus mahal ga puguh, tapi kalo ngeliat hasil craft projectsnya, “ah ini mah kaya yang kita bikin-bikin di rumah aja, babe!” ahahah. Gampang-gampang susah juga sih :D

Setelah kesana kemari, akhirnya kita ketemu deh sekolahan yang sreg di hati. Kalo kata Nyanya, visi dan misinya sejalan sama kita. Poin plusnya, sekolahan ini ada tingkatan dari playgroup, TK, sampe SD. Saya pikir kalo PG-TK-SD nya sepaket gitu kan berarti kurikulum, visi dan misi, metode pembelajaran, dan semua-semuanya juga sepaket kan. Berkesinambungan, istilahnya. Trus yang kedua, berarti tar kalo mau masuk TK atau SD udah ga perlu pusing lagi. Kebayang kan susahnya nyari sekolahan yang cocok. Yang saya suka juga, mereka sangat melibatkan orang tua dalam pembelajarannya. Kata salah satu pengajar di sana, “waah, bapak backgroundnya desain ya? Boleh nih kapan-kapan kita undang buat belajar bareng anak-anak ya pak?” Dengan senang hati :D

Oh trus satu lagi, temen saya, pasangan Evan dan Tina dari Recycle Experience pernah diundang di sekolah ini buat salah satu art project gitu. Keren banget, mengingat Recycle Experience ini terkenal sebagai pasangan artists dari kalangan urban art, bukan dari kalangan art & craft anak-anak. Seriusan banget ya? :D

Setelah beberapa kali survey, liat-liat sekolahannya, ngobrol sama pengajar-pengajarnya, akhirnya kita memantapkan hati, this is it. Kita langsung daftar. Ga nyampe seminggu prosesnya. Oiya sebelom diterima sekolah di sana, harus melalui proses interview dulu. Interview ini lebih ke pengenalan yang lebih mendalam tentang si anak aja sih. Jadi pengajarnya bisa tau, anak ini kalo di rumah biasa diperlakukan seperti apa, jadwalnya ngapain aja, kebiasaan-kebiasaannya, minat dan bakatnya, dll. Dari interview ini juga bisa ketauan, apakah orangtua dan atau anaknya cocok bersekolah di sini. Begitu katanya.

Daaaan hari pertama sekolah. Saya stresssss. Tapi sok cool. Padahal parno ahahah.

Sekolahnya siang, pas di jam tidur siangnya. Satu tantangan. Udah gitu Rinjani masuknya di tengah tahun ajaran, pas mau masuk semester kedua. Jadi temen-temennya yang lain udah saling kenal sejak satu semester yang lalu, sementara dia jadi anak baru sendiri. Extra tantangan lagi. Tapi saya ga berharap banyak dulu sih, asal Rinjani ga cranky aja. Tau sendiri anaknya moody banget, terutama kalo ditengah orang-orang ga dikenal. Guwe bangetlah pokoknya :p

IMG_3215

IMG_3223

IMG_3232

 

Siang waktu mau berangkat sekolah, Rinjani udah excited. Ini juga yang bikin kita jadi pengen cepet-cepet nyekolahin. Karena dia emang pengen banget. Tiap hari yang diomongin ituuuu aja. Jadi hari itu dia udah hepi banget, tas barunya udah dipake terus, ga boleh dilepas. Sebelom berangkat, foto-foto dulu doong, this is history, ya kan? Years from now, she’s going to laugh and cry at the same time seeing these pictures. Sama mba Kiss Rinjani sengaja ga dipakein diapers.

“Kalo udah sekolah ga boleh lagi pake pampers. Kan udah gedee..”

“Ooo..yaudah!”

Di mobil dalam perjalanan ke sekolah, doi ngemeeeeng terus. Saya mau ngasih petuah-petuah bijak sama sekali ga dikasih kesempatan ngomong. Kaya yang dibilang sama ibu psikolog waktu interview kmaren itu, saya harus terus-terusan ngasih support moral, dan ‘menghasut’ otaknya, bahwa dia harus berani masuk sekolah sendiri, tanpa ditemenin sama saya. Tapi beneran ga dikasih ngomong, yaudahlah *sigh*

Sampe deket sekolahan… dia ngompol dong. Hadeuuuh. Gatau karena over-excited apa karena kebanyakan ketawa sama ngomong. Yaudahlah baju ganti buat di sekolah terpaksa dipake deh. Belakangan, pas main pasir celananya basah, trus ga ada gantinya lagi. Terpaksa deh pake seragam sekolahnya yang kegedean gitu.  But that’s a good thing. Dia mau main pasir, artinya dia merasa nyaman. Tapi emang sepanjang kelas, walaupun ga mau ditinggal sedikitpun, tapi dia ga cranky, dan ga terlihat gelisah sama sekali. Bahkan sesekali dia terlihat gatel pengen gabung sama temen-temen yang lain, tapi masih malu-malu gitu, lebih banyak ngeliatin aja. Rinjani juga ikut asik main di bak pasir, trus pas jam makan, dia juga makan sendiri. Untuk standar Rinjani, itu udah prestasi banget. Not bad for a first day at school.

Pulang sekolah, dia ga terlihat kecewa. Tetep bawel. Berarti bayangan tentang ‘sekolah’ yang ada di kepalanya sama kenyataan yang baru aja dia alami, ga jauh beda kali yaa? Yang jelas dia tetep excited pengen sekolah lagi minggu depan. Setelah ngoceh tentang pengalaman barunya di sekolah, 10 menit kemudian dia ketiduran di mobil dalam perjalanan pulang.

Hhhhhhhhh :)

IMG_3233-2

IMG_3236

IMG_3243

IMG_3244

IMG_3245

IMG_3246

The girls called him Popo. Popo spent several years working as a graphic/new media designer in several companies in several cities before he got bored and decided to move back to Bandung and started his own streetwear label with his friends. Now, when he’s not busy massaging Nyanya’s back or making play doh with Rinjani, Popo can be found at WADEZIG! HQ making cool apparel.

Leave a Reply to ing Cancel reply

Comments (6)

%d bloggers like this: