Rinjani's Birthday Trip

Rinjani’s Birthday Trip 2019 Part 1 : The Surprises

Ada yang beda dengan ritual tahunan Rinjani’s Birthday Trip tahun ini. Ga kaya biasanya, tumben-tumbenan tahun ini Rinjani ga sakit. Tapi bukan cuman itu bedanya. Ada drama yang jauh lebih menantang. Malah kayanya ini trip yang paling menantang, sampe saya dan Nyanya sempet mikir, ‘aduh kayanya tahun ini kita ga diridhoi Allah untuk pergi-pergi deh..’.

Awal kerumitan itu yang pasti tentunya kehadiran si cuplis cranky yang bernama Gili. Berdasarkan estimasi due date dari dokter, sejak tahun lalu kan kita udah bisa memperkirakan, bulan April ini dia bakalan berumur 3 bulanan. Kalo dari pengalaman waktu Rinjani bayi dulu sih, umur segitu sebenernya udah aman untuk pergi-pergi. Rinjani dulu umur 3 bulan udah sering kita bawa-bawa ke luar kota. Trus umur 5 bulan itu perjalanan jauh pertamanya, pulang kampung pas lebaran.

Masalahnya, kita jadi ga bisa merencanakan Birthday Trip-nya Rinjani ini dari jauh hari, karena kan harus ngeliat kondisi adeknya dulu pas umurnya udah 3 bulan atau minimal 2 bulanan lah. Dia normal apa ngga, atau dia setangguh kakak ngga, atau banyak kemungkinan lain. Jadi sampe akhir Maret kita masih terus observasi sambil mengira-ngira, bulan depan bisa ke mana yaaaaaa?

Masalah berikutnya, dan ini paling fatal, adalah tiba-tiba ada pengumuman dari sekolah kalo Rinjani harus tampil di acara Assembly sekolah. Dan acaranya itu pas banget di hari ulang tahunnya. JREEENGGG! Bubarlah semuanya.

Seperti yang udah diceritain waktu itu, sekolahannya Rinjani ini sebenernya enak banget, sangat supportive terhadap orang tua yang mau ngajakin anaknya jalan-jalan. Karena traveling itu dianggap sebagai salah satu bentuk pendidikan juga. Jadi bolos sekolah demi jalan-jalan itu ga apa-apa banget. Nah Assembly ini lain cerita. Jadi selain Assembly tahunan, di sekolahnya Rinjani itu ada Assembly gabungan yang cuman diadain setiap 3 tahun sekali. Kebeneran banget jatuhnya di tahun ini, dan pas pula di hari ulang tahunnya Rinjani. Sungguh kebetulan yang membuyarkan semua rencana.

Waktu dibahas sama Rinjani dan dikasih pilihan, anaknya sambil berkaca-kaca akhirnya memilih ikut assembly aja. Sebenernya saya dan Nyanya juga ga mau sih Rinjani ketinggalan acara spesial bareng temen-temennya di sekolah. Tapi karena ini acaranya dia (assembly dan birthday trip), jadi kita pengen dia aja yang memutuskan. Dan kita senang dia bisa memilih untuk merelakan ritual tahunan keluarga kita untuk pertama kalinya ngga diadain pas di tanggal ulang tahunnya.

Sebenernya rencana awal banget adalah, mau birthday trip ke…. Jakarta. Walaupun udah sering banget, tapi coba deh diinget-inget lagi, kita belom pernah yang bener-bener berwisata loh di Jakarta. Belom pernah eksplor tempat-tempat turisnya. Atau malah tempat yang Jakarta banget. Ide brilian ini muncul tentunya karena mempertimbangkan Gili. Kalo ke Jakarta kan deket dan relatif aman ya.

Tapi akhirnya rencana itu kita batalin. Alesannya, takut fail. Ahahah. Padahal udah sempet konsultasi itinerary sama Mamah Iyem, sebagai anak downtown Jakarta.

Trus untuk alasan yang hampir sama, kita kepikiran untuk pulang kampung aja. Udah sering tapi belom pernah loh nuris di Sumatera Barat. Yakan? Kalo Gili rewel, ada oma padang dan uwak yang siap menampung.

Tapi lagi-lagi batal, karena ya itu tadi, mendadak dapet kabar kalo akan ada assembly sekolah persis di hari ulang tahun. Buyar.

Sebenernya bisa aja sih berangkat sehari setelahnya, tapi masalah berikutnya muncul. Waktu ngasih tau geng Birthday Trip soal rencana ini, Yohan langsung bilang, “tapi kan tanggal 17 April itu ada Pilpres?” Dhueengg, baru nyadar. Buyar maning.

Akhirnya, Nyanya muncul dengan ide brilian lainnya. Kita road trip ke arah timur aja, nyobain tol trans Jawa yang baru, hasil karya Pak Jokowi. Kan tematik tuh, mumpung Pilpres. Trus kata Nyanya di Banyuwangi ada hotel keren banget yang cocok buat kita leyeh-leyeh ga ngapa-ngapain. Udah gitu ada infinity pool dan tentunya pantai. Brilian banget kan, abis menikmati perjalanan panjang kan cape tuh, nah pas nyampe tujuan tinggal leyeh-leyeh aja sama Gili menikmati suasana sementara kakak biarin aja bolak-balik kolam renang dan pantai sampe mabok. Ini sebenernya rencana lama bersemi kembali. Waktu itu terinspirasi dari film Kulari Ke Pantai, pengen roadtrip ke G-Land di Banyuwangi. Jadi keberadaan hotel di Banyuwangi ini cocok banget.

Rinjani pun approved. Jadi mulailah kita menyusun rencana perjalanan. Tadinya karena berasumsi Booi & Yohan pasti bakalan ikut, jadi kita udah berencana mau sewa mobil yang gede dan enak buat roadtrip. Tapi mendadak mereka pada ga bisa jadi yaudah show must go on kita memutuskan pake mobil sendiri aja.

Rencananya berangkat seminggu sebelum ulang tahun. Nginep semalam di Surabaya sekalian istirahat, dua malam di Banyuwangi, trus pas pulangnya nginep di Semarang semalam. Jadi pas malam ulang tahun itu kita di Semarang, dan besoknya pas hari ulang tahun kita rayain kecil-kecilan seperti biasa, abis itu langsung cus Bandung. Nyampe Bandung sore, langsung ke assembly sekolah. Sounds like a perfect plan kan? Masih bisa ngerayain ulang tahun di perjalanan sesuai tradisi, dan tetep ikut assembly. Makin perfect lagi begitu tau Mande & Ochy kebetulan banget ada acara di Semarang pas tanggal segitu, jadi nanti kita bisa setup surprise party kecil-kecilan buat Rinjani.

Rencana perfect itu pun buyar kembali, setelah pelatih assembly-nya Rinjani tiba-tiba bilang kalo Rinjani ga boleh bolos latihan intensif assembly seminggu sebelom hari H. Gubrak.

Akhirnya nyerah. Mungkin Allah emang ga ngerestuin. Yaudahlah, undur sampe beres Pilpres ajalah sekalian.

Mobil yang udah terlanjur saya masukin bengkel untuk servis karena mau dibawa roadtrip, malah jadi drama tersendiri. Ternyata setelah dicek di bengkel, mobilnya ada masalah yang cukup berat di bagian mesin. Intinya bakalan bahaya banget kalo sampe kita tetep berangkat dengan mobil itu tanpa diservis dulu. Tadinya yang cuman mau servis rutin biasa aja, jadinya malah panjang urusannya. Bahkan sampe Rinjani ulang tahun seminggu kemudian, mobilnya masih di bengkel.

Hhmm, kita mulai nyari pembenaran, mungkin ini hikmahnya kenapa dari awal kita dipersulit banget berangkat. Baiklah.

Karena birthday tripnya gagal total, akhirnya saya dan Nyanya memutar otak nyari cara gimana merayakan ulang tahunnya Rinjani tanpa pergi ke mana-mana. Soalnya bukan apa-apa.. belum pernah sebelumnya :)))

Mengingat banyaknya ‘surprises’ yang ngagetin kita berkali-kali sampe akhirnya bikin kita nyerah dan gagal berangkat, kita jadi kepikiran, let’s make more surprises then! hahaha.

Surprise pertama, pas malam ulang tahun, saya bela-belain ke supermarket deket rumah naik sepeda buat beli semangka yang gede dan bahan-bahan buat bikin sarapan. Aslik, beli semangka naik sepeda yang ga ada keranjang atau boncengan ternyata adalah ide yang buruk sodara-sodara. Dicantelin di setang, sepedanya jadi ga bisa dikayuh, ditenteng sambil digowes juga ga bisa stabil saking beratnya, bahkan dicantelin sambil sepedanya didorong pun tetep ribet. Pokoknya perjuangan banget akhirnya pulang jalan kaki sambil ngedorong sepeda dan nenteng semangka yang berat kaya orang bego.

Malemnya setelah anak-anak tidur, saya dan Nyanya berkreasi berduaan di dapur. Mana mereka pada menolak tidur cepet pula, jadi aja kita harus nongkrong di dapur sampe tengah malem. Ceritanya mau bikin kue ulang tahun pake buah semangka. Antara kaya wedding organizer atau ibu-ibu tata boga pokoknya bodo amatlah yang penting bisa buat tiup lilin.

Paginya, setelah menyelundupkan kue ulang tahun ke kebun belakang rumah sebelum Rinjani bangun, kita sekeluarga seperti biasa ngajakin Rinjani bikin-bikin sarapan. Dari awal udah dibilangin kalo kita mau sarapan di kebun belakang. Tapi tentunya kita ga bilang kalo kue ulang tahun lengkap dengan lilin udah tersedia di belakang. Jadi begitu sarapannya selesai dibuat, anaknya shock pas naik ke kebun belakang udah ada kue dari buah semangka.

SURPRISEEEE!

FYI, Rinjani itu dari dulu seneng banget surprise. Dia selalu pengen ulang tahunnya dirayain kaya orang-orang gitu ada surprisenya. Jadi walaupun sederhana cuman kita-kita aja, pagi itu dia keliatan hepi banget.

Surprise kedua. Pas makan siang kita ga bilang-bilang kalo kita mau ngajakin dia makan di Sushi Tei, tempat makan favoritnya. Anaknya seneng banget pas tau-tau kita masuk ke sana. Udah gitu, Sushi Tei kan punya program yang ngasih komplimen khusus buat yang berulang tahun. Jadi dia surprise banget dapet sushi gratisan dan diucapin selamat sama pelayan Sushi Tei ahahah.

Beres makan siang, kita langsung berangkat ke sekolah buat acara assembly. Surprise ketiga dan yang paling utama itu sebenernya di sini.

Jadi beberapa hari sebelomnya, saya dan Nyanya udah pesen kue ulang tahun dari toko kue andalan. Kalo tadi pagi kuenya kue boongan pake semangka beneran, kalo yang pesenan ini kue beneran tapi berbentuk semangka boongan. Rencananya udah disusun sedemikian rupa melibatkan temen-temen sekolahnya dan tentunya para orang tua. Seru banget ngeliat mereka semua excited gitu.

Assembly berjalan lancar. Rinjani tampil keren, seperti biasa. Urusan tampil-tampil mah dia juaranya. Acaranya secara keseluruhan juga keren. Ini pengalaman pertama saya dan Nyanya menghadiri assembly gabungan. Kata orang tua yang lebih senior sih, dari dulu emang selalu niat dan keren. Katanya sengaja diadain malem, biar bisa pol-polan lightingnya. Dan emang keliatan sih, tata cahayanya keren. Tema assembly dan penampilan anak-anaknya juga keren banget.

Begitu beres acara, semua orang langsung kasak-kusuk diam-diam mengambil perannya masing-masing. Ada yang nemenin Rinjani untuk menggiringnya ke ‘jalan yang benar’ sambil pura-pura mengulur waktu, ada yang nyiapin kuenya, ada yang siaga dengan korek buat nyalain lilin, ada yang mengordinir anak-anak biar pada ngumpul, ada yang jadi detektif pengintai Rinjani udah sampe mana, pokoknya seru dan kocak. Terharu banget liat para orang tua yang ikutan sibuk dan excited, padahal itu udah jam 8 malem.

Begitu Rinjani muncul di tempat yang udah ditentukan, semua temen-temennya udah berbaris sambil nyanyi lagu Happy Birthday sambil bawa kue ulang tahun lengkap dengan lilinnya.

Ekspresi Rinjani malam itu priceless banget. Ngga overreacted sambil pecicilan seperti biasa, tapi justru diem sambil senyum dikulum dan ekspresi sejuta makna yang cuman bapak ibunya yang ngerti kalo dia bahagia banget ahahah.

Alhamdulillah.

Selamat ulang tahun, Rinjani. Seru kan, kita kemarenan kaya main surfing. Udah semangat mau gaya ini itu, tapi ternyata ombaknya ga sesuai yang kita pengen. Tapi alhamdulillah kita masih bisa seru-seruan ngepot sana-sini di atas papan. Semoga kita bisa belajar sesuatu dari situ.

Kecup!

The girls called him Popo. Popo spent several years working as a graphic/new media designer in several companies in several cities before he got bored and decided to move back to Bandung and started his own streetwear label with his friends. Now, when he’s not busy massaging Nyanya’s back or making play doh with Rinjani, Popo can be found at WADEZIG! HQ making cool apparel.

Leave a Reply to ing Cancel reply

Comments (3)

  1. Happy birthday kakak Rinjani! Jadi ngebayangin Rinjani waktu dapat surprise abis assembly yang di meriahkan banyak orang, pasti happy banget! Berasa dapat banyak sayang dari mana-mana <3 <3 <3

    Waktu road trip sempat mikir kalo bakal ke malang loh, udah excited banget kalo ke malang pengen ketemu, eh ternyata ke banyuwangi hehehe *dah gr duluan* *maklumfansnih* *salimdulukekeluargaburung*

    1. Terima kasih! Iya dia kalo udah diem sambil senyum-senyum gitu berarti hepinya dalem banget :D
      Gara-gara tol trans jawa jadi kepikiran buat roadtrip ke malang nih, pengen ke bromo!

%d bloggers like this: