Stories & Thoughts

Kamana Atuh, Wibawa?

Bulan ke-10 pandemi.

Apa kabar? Masih waras? Apa udah liburan ke Bali?

Kami, liburan sih belum. Beraninya masih keliling seputaran Bandung aja, belom sampe Bali. Tapi kalo soal waras, mungkin udah lama engga. Gatau deh. Yang pasti masih pura-pura betah di rumah ngeliatin tingkah laku adek yang makin hari makin bikin senewen. Kalo dipikir-pikir kelakuan adek lebih bikin kita semua ngga waras ketimbang pandemi deh. Salut buat kakak yang walaupun sering diperlakukan semena-mena, tapi masih sabar aja ngadepin adek.

Mungkin karena keseringan liat interaksi si cuplis sama kakaknya tiap hari, saya jadi inget dulu banget waktu jaman kuliah saya pernah diginiin sama seorang temen, “bego banget sih lo mau aja ditoyor-toyor sama adek sendiri. Ga ada wibawanya banget…”

Hehe. Wibawa, katanya.

Jadi saya punya adek-adek sepupu dua orang cowo-cowo. Kita bertiga sama-sama bungsu di keluarga inti masing-masing. Walaupun dari kecil tinggal beda kota dan ketemunya cuman pas lebaran atau acara-acara keluarga, kita bertiga lumayan deket. Mungkin selain karena sama-sama cowo yang umurnya deketan, juga karena perasaan senasib sepenanggungan sebagai sesama bungsu yang suka dianggap anak bawang sama kakak-kakak yang banyak banget. Kita keluarga besar emang.

Jarak umur kita bertiga masing-masing cuman 2 tahun. Saya yang paling tua, yang satu di bawah saya 2 tahun, yang satu lagi di bawah saya 4 apa 5 tahun gitu lupa. Sebagai yang tertua (di antara tiga bungsu), di mata para orang tua dan kakak-kakak, saya dianggap sosok yang bisa mengayomi sekaligus memberi tauladan yang baik buat mereka berdua ini. Terbukti dengan kita bertiga selalu kompak ga pernah berantem dan mereka selalu nurut sama saya. Jadi setiap kita minta ijin mau ke mana ngapain, selalu diijinin asal ada saya. Azek.

Padahal kenyataannya, mereka nurut sama saya karena saya suka ‘membuka cakrawala’ mereka dengan hal-hal yang biasanya dilarang sama kakak-kakak dan orang tua. Misal, trik kebut-kebutan naik motor. Jangankan ngebut, belajar naik motor aja belom dibolehin. Jadi ya jelas aja mereka seneng yakan. Misalnya lagi, ngasih tau kalo di film-film Perancis suka ada nganu-nganunya, lengkap dengan trik nonton biar ga ketauan orang tua. Masih banyak contoh lain sebenernya, tapi tentu berbahaya kalo dibahas semua. Intinya, ngga heran kan saya langsung jadi sosok role model idola mereka. I’m a cool bad boy brother like that.

Bentar saya ngakak dulu :)))

Maklum, saya kan juga bungsu. Saya tau rasanya jadi anak bawang jadi saya cuman berusaha untuk jadi sosok kakak idaman versi saya sendiri waktu itu. Tapi berkat being a bad brother yang suka ‘membuka cakrawala’, saya jadi dapet simpati dari mereka. Maksudnya, semua omongan saya didenger, dan yang paling penting, mereka jadi nganggep saya temen yang asik, dan sebagaimana layaknya temen mereka selalu terbuka ke saya. Walaupun terbukanya juga tetep mengenai hal-hal yang ga bener. Misal, “bang, di kelasku ada cewe cuantiikkk banget, putih, mulus, trus kancing atas seragamnya kaya suka sengaja dibuka gitu..”

Yaaaa :))

Waktu akhirnya saya ‘membuka jalan’ untuk merantau ke Bandung buat kuliah, 2 tahun kemudian yang satu ikutan kuliah di Bandung. 2 tahun berikutnya yang satu lagi menyusul. Bisa ditebak, karena ada abang keren favorit yang mengayomi di Bandung, jadi orangtua mereka jadi ngijinin bungsu-bungsu kesayangannya ikutan merantau dan kuliah di Bandung. Padahal sepanjang sejarah, kakak-kakak ga ada satupun yang kuliah di luar pulau. Hahaha what have i done *krik!*

Di Bandung, bisa kebayang. Hal pertama yang saya camkan lagi ke mereka, “saya bukan kakak kalian.” 

Semacam stiker angkot, ‘don’t follow me, i’m lost too.’ Saya cuman kebetulan lahir lebih duluan aja, jadi wajar saya tau lebih dulu tentang beberapa hal. Tapi itu ga menjamin saya jadi lebih jago atau lebih ngerti tentang segala-galanya. Kita di sini sama-sama merantau. Ga ada orang tua atau sodara lain selain kita bertiga yang akan nolongin kalo ada apa-apa. Makanya harus kompak dan saling jagain. Dan yang penting jangan cari penyakit, urusin diri masing-masing yang bener. Kalo mau bandel silakan, tapi jangan nyusahin orang. 

Tahun pertama di Bandung mereka culture shock. Memasuki tahun kedua, nangis pengen balik kampung aja. Tahun ketiga dan seterusnya, mulai rajin nraktir saya ngebir di Circle K Dago, terutama kalo lagi butuh temen curhat soal pacarnya. Laah, mulai betah nih bro?

Jadi ya gitu. Mereka nyoba-nyoba ngerokok di depan saya. Nyobain bir juga di depan saya. Begitu akhirnya dapet pacar di kampus, dikenalin ke saya. Waktu ribut ama pacar, maboknya juga sama saya. Waktu kabur dari pacarnya yang posesif, yang ngumpetin dia ya saya. 

Timbal baliknya buat saya juga banyak. Mereka yang pada dasarnya dari kecil adalah anak-anak gaul abis di kota asalnya masing-masing, pelan-pelan di Bandung mulai kembali menunjukkan taringnya. Pergaulannya jauh lebih luas daripada saya yang emang dari lahir udah jadi makhluk goa. Jadi kalo ada apa-apa yang berhubungan soal pergaulan masa kini, saya selalu ngandelin mereka. Tau segala macam info terkini juga dari mereka. Waktu saya nongkrongnya di Saparua, mereka nongkrongnya di Fame Station. Waktu akhirnya mereka mampu beli mobil sendiri, saya jadi sering disetirin dan diajak jalan-jalan atau nongkrong bareng.

Sampe sini, udah mulai kebayang belom, kenapa main toyor-toyoran itu lumrah banget buat kita bertiga? Nah.

Sekarang kita bertiga udah sama-sama berkeluarga, punya anak, dan masih sama-sama betah di Bandung. Alhamdulillah hidup mandiri dan berkecukupan dari hasil usaha sendiri tanpa ngeribetin keluarga dan sodara-sodara. Bandelnya udah selesai.

Nah balik lagi ke omongan temen saya yang ngatain saya ga punya wibawa itu.

Temen saya ini kebetulan adalah anak sulung yang punya adek seumuran sepupu-sepupu saya. Sesuai omongan dia ke saya tentunya bisa ditebak, dia selalu menjaga ‘wibawa’-nya di depan adeknya itu. Tipikal first born deh. Otoriter, adek harus nurut kakak, melenceng dikit dimarahin, dikit-dikit dinasehatin, nyebelin pokoknya. Ada sih kadang mereka ‘sok akrab’ gitu becanda-becanda, tapi ngeliatnya aja kaya awkward gitu. Ga ada chemistry-nya. Ga seru, ga toyor-toyoran. 

Dan mungkin bisa ditebak juga dari arah cerita saya, adeknya agak beda sama adek-adek saya. Rebel, dari kecil ga pernah akur sama kakaknya, trus gedenya nyusahin. Bahkan sampe sekarang. Saya sampe bingung liatnya.

Saya ga bilang kesuksesan adek-adek saya itu sepenuhnya berkat saya. Sama seperti temen saya ga sepenuhnya bertanggungjawab atas ke-ngga bener-an adeknya. Semuanya pasti balik lagi ke karakter masing-masing. Adek beneran sama adek sepupu kan juga pasti ga bisa dibandingin begitu aja. Tapi ya gitu deh.

Trus moral of the story-nya apa?

Ga ada. Setelah bertahun-tahun, akhirnya sekarang saya cuman mau bilang, mamam tu wibawa. 

Hehe.

The girls called him Popo. Popo spent several years working as a graphic/new media designer in several companies in several cities before he got bored and decided to move back to Bandung and started his own streetwear label with his friends. Now, when he’s not busy massaging Nyanya’s back or making play doh with Rinjani, Popo can be found at WADEZIG! HQ making cool apparel.

Leave a Comment

%d bloggers like this: