Music Stories & Thoughts

JRL2010: Smashing Event & Seorang Bapak Yang Egois

Waktu pertama kali denger kabar kalo Smashing Pumpkins bakalan main di Java Rockin Land tahun ini, saya sempet agak sakit perut.
Sejujurnya saya bukan die hard fan-nya Smashing Pumpkins. Cuman sebatas suka aja. Sama kaya saya suka Nirvana, Pearl Jam, dan band-band 90-an lainnya. Cuman kalo kata saya, band jaman itu chemistry-nya kuat banget. Ga kaya jaman skarang, kebanyakan band-band datang dan pergi selewatan aja, jarang ada yang nempel di hati.

Jadi kalo saya ngotot pengen nonton Smashing Pumpkins, itu sebenernya gara-gara tarikan chemistry tadi. Chemistry antara saya dan era 90-an. Antara saya dan kenangan masa lalu. Makanya walaupun personel yang tersisa cuman Billy Corgan, buat saya ga masalah. Nonton Smashing Pumpkins itu rasanya kaya pulang kampung. Semua berubah, banyak wajah baru, banyak hal-hal baru, tapi ya namanya kampung halaman ya tetep aja dikangenin, dan bawaannya pengen pulang.

Nyanya ama saya walaupun jamannya beda tapi selera musiknya sama. Dia juga suka banget Smashing Pumpkins. Nah yang bikin saya sakit perut bukan karena bingung Melon mo dititipin ama siapa –karena Nyanya juga pengen banget nonton– tapi karena saya pengen banget ngajak Melon ikut ‘pulang kampung’ ke tahun 90an bersama saya. Hahah agak konyol emang. Dan sejujurnya saya takut dibilang egois. Bukannya geer, tapi kecil-kecil begini si Baby Melon ini backingnya banyak juga loh. Salah-salah tar saya bisa dihujat sama penduduk twitter atau TUM :p

Oke akhirnya saya dan Nyanya mulai merancang rencana. Awalnya, saya masih berusaha membunuh obsesi saya untuk mengajak Melon itu. Terlalu beresiko. Opsi menitipkan Melon muncul. Opsi pertama, ditinggal di Bandung sama Oma-nya dengan dibekali ASI botolan. Pas kita tes, ditinggal ke swalayan deket rumah, Melon teriak sambil ngamuk-ngamuk, Oma langsung kapok. Gagal.

Opsi kedua, dititipin di Jakarta, biar kalo ada apa-apa seenggaknya lebih deket. Ada sodara yang bersedia dititipin. Trus ada temen juga yang berbaik hati. Tapi masalahnya sama aja, sama si Oma yang sehari-hari ketemu aja ga mau, gimana sama ‘orang asing’ yang jarang ketemu? Bisa mengamuk si Kanjeng Ratu. Lagi pula, ASI nya gimana? Kita ga punya peralatan yang lengkap untuk itu. Iya kalo ASI nya keluar banyak, kalo ngga? Akumulasi kasus pertama (ga bisa di tinggal sama orang lain) dan kasus kedua (repot mompa ASI) sama dengan, gagal maning.

Akhirnya, rencana berganti, Melon dibawa aja (yay!). Dan kemungkinannya adalah :

  • Kalo ga boleh masuk sama panitia, nontonnya gantian aja, salah satu dari kita nunggu di mobil di parkiran, atau di kafe-kafe deket venue. Jadi harus cari info dari panitia dulu.
  • Kalo boleh masuk, tapi Melon rewel, musti cari tempat kabur yang nyaman. Brarti pe ernya adalah, musti hapal peta lokasi. Dan berhubung tahun lalu kita juga nonton JRL, udah ada bayangan venuenya kaya gimana.
  • Kalo smuanya lancar, berarti tantangannya tinggal masalah kondisi venuenya yang di pinggir pantai dan acaranya tengah malem. Harusnya sih kalo malem anginnya ke arah laut jadi ga akan terlalu kencang, jadi sebenernya SleepyWrap sama jaket juga udah cukup. Tapi tetep musti siap dengan segala kemungkinan. Tahun lalu anginnya agak berpasir juga soalnya.

Akhirnya kita sepakat dengan rencana ini. Tiket udah dibeli juga, nitip sama Ridha & Andini. Tinggal persiapan segala rupanya. Soal boleh atau engganya bayi masuk venue, saya nanya langsung ke account twitter resminya JRL, dan katanya ga ada peraturan tentang bayi boleh masuk atau ngga, jadi berarti boleh-boleh aja. Tweet jawaban dari JRL itu saya faved dan saya printscreen, in case nanti ada panitia yang mempermasalahkan pas di pintu masuk.

Masalah paling serius adalah masalah peredam suara buat kupingnya Melon. Tadinya kita udah tenang karena udah mesen Earmuff dari jauh-jauh hari. Tapi ternyata delivery-nya telat. Mulai deh kocar-kacir. Googling sana tanya sini, akhirnya nemu Mack’s Ear Plugs. Beli di Mothercare BSM harganya Rp 89.000 satu box isi 6 pasang.

Mack’s EarPlugs ini silikon yang mirip (atau memang?) molded clay gitu, jadi makenya enak, tinggal ditempelin ke kuping trus di bentuk sedemikian rupa sampe mengikuti bentuk kuping dan menutupi lubangnya dengan sempurna. Tahan air juga, bisa dipake buat berenang. Oh dan warnanya yang bright sangat membantu kalo dipake malem, jadi kalo jatuh atau posisinya bergeser langsung keliatan. Dan yang pasti, butuh lebih dari sepasang, karena udah kebayang Melon kepalanya selalu ga bisa diem, jadi pasti ear plug nya jatoh atau rusak atau apalah.

Persiapan lain ga terlalu macem-macem. Sama aja kaya kalo jalan ke mall atau ke mana aja. Paling bawa ekstra banyak aja, baju ganti sama diaper.
Masalah jam tidur, kebetulan Melon juga tidurnya selalu malem banget jam 12 sampe jam 1, jadi jadwal manggungnya Smashing Pumpkins yang jam 11 ga terlalu masalah. Tapi tetep aja dari pagi sebelum berangkat siklus tidur-bangunnya diatur sedemikian rupa biar pas jam 11an itu dia pas waktunya tidur.

Ok pas hari H. Sesuai rencana, kita berangkat berempat sama Booi, pake mobilnya dia dan dia yang nyetir. Planningnya adalah, berangkat agak siang dari Bandung, jalan dulu ke mall biar ada waktu buat Melon meregangkan otot, leyeh-leyeh di strollernya, tiduran di Nursing Room, ganti baju dan lain-lainnya.

Jam 10 lewat sedikit kita udah nyampe venue. Kena macet lumayan lama, sempet deg-degan bakalan telat. Seru banget, antara kawatir bakalan batal nonton gara-gara stuck macet, dan excited banget mau nonton. Sementara lagu-lagu Smashing Pumpkins terus aja bolak-balik disetel di tape mobil. Melon tidur pulas. Agak tidak sesuai rencana sebenernya. Harusnya beberapa jam sebelom event dia itu bangun, biar bgitu event dimulai, dia ngantuk. Tapi ya sudahlah, kita udah ketawa ngakak, teriak-teriak, singalong nyanyi 1979, dia tetep ga bangun, ya mo gimana lagi.

Begitu masuk kawasan Ancol, surprised, ternyata dari parkiran ke venue musti naik shuttle bus, beda sama tahun kmaren. Dan bisa dibayangkan, pasti ngantri dan desak-desakan busnya. Tapi ada bagusnya juga, daripada tahun lalu, dapet parkiran berpasir dan debu beterbangan. Yang skarang parkirannya lebih tertib, bersih, dan nyantai. Kita jadi lebih nyantai juga persiapannya. Tadinya menurut rencana saya yang mau make SleepyWrap, tapi akhirnya Nyanya mutusin dia aja yang make, ga mau ngambil resiko, jadi ‘sang pawang’ turun tangan langsung :p

Dan alhamdulillah semuanya berjalan lancar. Panitianya ga mempermasalahkan bayi masuk. Melon juga ga rewel, malah banyakan tidurnya sepanjang acara. Kayanya Mack’s EarPlugs nya bekerja dengan baik. Melon ga kaget-kaget, dan ga rewel. Sempet kebangun beberapa kali, tapi dicekokin ASI (iya, Nyanya nenenin di tengah keramaian konser, sambil berdiri. Canggih ya?) langsung diem lagi. Kebangunnya juga gara-gara kegerahan, bukan gara-gara berisik. Ini agak diluar perkiraan. Hampir sepanjang acara Melon kepalanya basah keringetan. Justru lebih bahaya daripada kedinginan, soalnya keringetan di tempat terbuka kan artinya pori-porinya kebuka, sementara angin malam lagi lucu-lucunya. Jadinya kepalanya musti sering-sering diseka pake kain, dan agak dikeluarin dari SleepyWrap.

Saya dan Nyanya memilih tempat agak jauh ke kanan panggung, dan ga frontal dengan speaker. Menurut riset kecil-kecilan saya lakuin sebelom berangkat, konser musik rock itu kadar kebisingannya berkisar 110 dB (decibels), sementara Mack’s EarPlugs itu ‘cuman’ sanggup menahan sampe 22 dB. Jadi mau ga mau musti bener-bener mengatur jarak dengan sumber suara. Dan seperti biasa kalo pergi-pergi kita selalu mempersiapkan escape plan kalo tiba-tiba Melon kenapa-napa. Jadi milih posisinya selain mempertimbangkan tingkat kebisingan dan jarak dengan sumber suara, juga yang deket sama jalur kaburnya.

Sepanjang konser Melon emang beberapa kali kebangun, tapi cuman sekali yang gelisah banget dan kita hampir kabur. Tapi begitu jalan sebentar, dia udah diem lagi. Jadi saya dan Nyanya bisa menikmati keseluruhan konser tanpa banyak gangguan. Bahkan saya sempet telpon-telponan sama Ridho segala. Ridho itu temen saya dari bayi. Bareng dialah saya menghabiskan masa SD-SMP-SMA, di-brainwashed sama MTV, koleksi kaset, terpengaruh grunge, ngulik lagu-lagunya Smashing Pumpkins pake gitar. Dan malem itu Ridho ga bisa nonton karena besoknya dia dan bandnya AFTERCOMA mo main juga di JRL. Makanya Ridho minta saya nelpon dia kalo Smashing udah mulai main. Pengen denger, katanya. Sedih, harusnya saya nonton bareng dia. Makin sedih (baca: mata berkaca-kaca) begitu Billy nyanyi “we must never be apaaarttt!”

Yang agak kocak itu pas kita udah jalan kaki mo keluar venue. Oh, jadi ya, karena hampir sepanjang siangnya ujan gede, di beberapa tempat jadi ada genangan air gitu, bahkan banyak yang berlumpur di mana-mana. Ya agak-agak mirip Woodstock dikit lah, nonton konser sambil becek-becekan. Nah pas kita semua udah ngantri mo keluar venue, tiba-tiba Melon kebangun, gelisah, trus teriak! Sebenernya untuk level Melon sih teriakan segitu termasuk biasa aja. Tapi berhubung kita lagi di tengah kerumunan orang-orang, dan di konser musik rock pula, jadi terdengar sangat dominan aja gitu ada suara bayi. Semua orang langsung kaget dan spontan nengok ke arah Nyanya. Dan Nyanya pun dengan suksesnya lari menerjang kubangan lumpur di depannya hahahah. Pas kejadian kita berdua panik dan kaget banget, tapi udahannya kita ngakak berat gitu. Soalnya Melonnya juga teriak cuman sekali, udah gitu tidur lagi. Kan sebel, udah bela-belain menerjang lumpur.

Seru! Abis itu langsung pulang ke Bandung. Tadinya mo ke Bogor nginep di tempat Grompol & Dista, biar ga terlalu capek. Tapi berhubung mereka berhalangan, jadinya hajar Bandung aja. Nyampe rumah jam 4.30 subuh, langsung tepar.

Ok, bagian terpenting dari cerita ini. Saya memang bapak yang egois, ‘memaksakan’ kehendak sama anak sendiri. Resikonya gede banget. Dan bisa jadi nanti bakalan ada efek samping yang bikin saya menyesal (walaupun saya udah make sure semuanya baik-baik aja sepulang dari konser). Tapi dengan persiapan yang matang, riset yang bener dengan mempertimbangkan segala sesuatunya dengan baik, saya rasa punya bayi ga bisa jadi alesan untuk ga having fun! :D

Mudah-mudahan suatu saat nanti saya bisa nguping obrolan Melon dan temen-temennya,

“Serius lo dibolehin sama bokap lo nonton [nama band yang sedang hip di masa itu] ?”

“Yaelah umur 6 bulan aja dulu gue udah diajak nonton Smashing Pumpkins gitu..”

“SMASHING PUMPKINS??!! BAND LEGENDARIS ITU??!!”

“iya. Tau tuh bokap nyokap gue emang rada-rada..”

“GILA BOKAP LO ASIK BANGET!”

:)

The girls called him Popo. Popo spent several years working as a graphic/new media designer in several companies in several cities before he got bored and decided to move back to Bandung and started his own streetwear label with his friends. Now, when he’s not busy massaging Nyanya’s back or making play doh with Rinjani, Popo can be found at WADEZIG! HQ making cool apparel.

Leave a Reply to nyanya Cancel reply

Comments (8)

  1. waaaaa melooonnnn aku yang deg2an deh nanya ama nyanya hahaha bisa masuk apa ngga…seneng banget liat blog ini akhirnyaaa melon nonton smashing pumpkin…u go girl ;)

  2. Semoga ga ada efek samping apa-apa ke Melon (apalagi bapak dan ibu-nya udah nyiapin rencana dengan rapi) dan Melon bisa cerita ke temen-temennya kalo dia pernah liat Billy manggung live di umur 6 bulan XD

  3. @arisaja – lupa bls komen. Mwuahaha empuk. Ngakak guling2 bareng melon sambil colek2 perut om Ari :))
    @kapkap – amin.Mdh2an Melon bisa ketemu om Billy lg nih.

%d bloggers like this: