Pulkam

#HeyPulkam 2019

Alhamdulillah, setelah 2 kali lebaran ga pulang kampung, akhirnya Juli kemaren kita sekeluarga pulang kampung membawa si anak baru, Gili.

Selain karena udah lama ga pulang, agenda utama kita pulkam itu adalah melepas keberangkatan Oma Padang dan Uwak yang mau naik haji. Sekalian memperkenalkan Gili ke kampung untuk pertama kalinya. Kebetulan bulan keberangkatan Oma dan Uwak bertepatan sama Gili pas umur 6 bulan, jadi harusnya aman buat bepergian naik pesawat. Kakak aja pertama diajak ke kampung itu umur 4 bulan.

Dari dulu kita emang pengen banget pulang kampung pas bukan lebaran, karena berdasarkan pengalaman, pulang kampung pas lebaran itu ga pernah efektif dan menyenangkan. Selama perjalanan dari berangkat sampe kampung macet semua. Bandara dan stasiun penuh. Di kampung mau pergi-pergi semua tempat makan atau tempat rekreasi rame. Mau di rumah aja juga tetep rame sama orang-orang. Boro-boro bisa ngobrol enak sama orang tua dan keluarga inti, yang ada sibuk sama keriuhan lebaran. Ya mungkin itu saya dan Nyanya aja sih. Mungkin buat orang lain malah keriuhan khas lebaran itu yang ditunggu-tunggu.

Dan terbukti, pulang kampung kemaren itu kayanya pulang kampung paling menyenangkan sepanjang masa. Kita beneran ngerasain kampung sebagaimana layaknya kampung yang semestinya; sepi, tenang, kehidupan berjalan lambat, dan yang paling penting, momen melepas rindu sama keluarga jadi lebih berkualitas.

Dari jauh hari sebelum pulang Uwak udah rekues, nanti sebelum berangkat haji pengen foto keluarga dulu bareng semua anak menantu dan cucu-cucu. Dan maunya pake seragam. Jadilah sebulan sebelum pulang kita semua anak menantunya dari berbagai penjuru pulau tektokan mulai dari mikirin kostum, nyari bahan, nyocokin warna, sampe ribet ngejer-ngejer tukang jahit. Rusuh, tapi seru. Pas berangkat, outfit buat foto keluarga ini juga mendominasi koper. Kita yang terbiasa light traveling, jadi ga light-light banget deh. Apalagi ditambah preketekan MPASI (Makanan Pendamping ASI)-nya Gili.

Pulkam 2019

Iya, jadi karena pulangnya pas banget Gili umur 6 bulan, jadi dia udah mulai makan. Dan karena Nyanya memutuskan untuk ngga pake metode BLW kaya kakak dulu, makanya preketekan buat MPASI-nya jadi lumayan heboh. Dan effortnya juga jadi ekstra sih, harus nyiapin makanan, ngulek, nyaring, macem-macem. Mungkin nanti Nyanya bakalan cerita khusus tentang pengalaman MPASI Gili selama perjalanan pulang kampung. Mungkiiiin.

Pulkam 2019

Seperti biasa, perjalanan pulang kampung itu melibatkan berbagai jenis moda transportasi. Mulai dari naik Gocar ke stasiun kereta, naik kereta 3,5 jam ke Jakarta, naik kereta lagi 45 menit ke bandara, lanjut naik pesawat 1,5 jam, dan lanjut lagi bermobil 3,5 jam dari bandara ke kampung. Makanya kmaren itu pas nyampe Jakarta kita nginep dulu semalam di apartemen Yohan di Jakarta, biar nyantai.

Pulkam 2019
Pulkam 2019
Pulkam 2019
Pulkam 2019

Ini adalah pengalaman pertama Gili naik pesawat. Terakhir bawa bayi naik pesawat itu 9 tahun yang lalu, jadi lumayan deg-degan juga. Masalahnya Gili itu kalo udah cranky ga bisa ditawar pake apapun. Beda sama kakak yang tinggal disodorin nenen langsung anteng.

Untungnya selama perjalanan dia tidur pules. Sepertinya ear plug andalan kita sejak jaman Rinjani, bekerja dengan baik. Fiyuhh. Paling yang agak sebel, seperti biasa dia pup di waktu dan tempat yang tidak tepat. Misalnya, pas masuk ruang boarding. Huh.

Pulkam 2019
Pulkam 2019
Pulkam 2019

Perjalanan dari bandara Padang ke kampung juga lancar. Lagi-lagi karena bukan lebaran, jalanan lancar jaya. Kita sempet mampir-mampir dulu makan siang di rumah makan Pak Datuk. Ada yang ngidam dendeng batokok.

Pulkam 2019

4 hari pertama di kampung, kegiatannya cuman kongkow-kongkow di rumah, liat-liat album foto lama, ngobrol sama uwak dan oma, dan bantuin mereka packing dan nyiapin segala sesuatunya sebangsa beliin charger henpon yang rusak, beliin paket data, beliin powerbank, tukerin duit ke money changer, yang gitu-gitu. Hal-hal sederhana tapi kok menyenangkan ya rasanya? Apalagi karena kita kesana-kemari di hari biasa (bukan pas lebaran yang penuh sesak) jadi bisa merhatiin lagi kota Payakumbuh dan setiap sudutnya yang ternyata ga banyak berubah. Toko buku tempat dulu langganan beli majalah masih ada, toko stasioneri favorit masih ada, tempat makan yang dulu masih ada. Bahkan orang-orangnya juga masih sama, cuman tambah tua aja.

Pulkam 2019
Pulkam 2019
Pulkam 2019
Pulkam 2019
Pulkam 2019
Pulkam 2019
Pulkam 2019
Pulkam 2019
Pulkam 2019

Kegiatan kalo malem, seperti biasa keluyuran nyari jajanan. Tiap malem semuanya digilir satu persatu, mulai dari martabak mesir H. Wan, sate Dangung-dangung, sekoteng, teh talua, sampe makan duren di emperan pun dijabanin. Paginya brunch di Bofet Sianok. Bofet Sianok ini termasuk tempat makan legendaris di Payakumbuh. Saya masih inget cerita oma yang katanya waktu masih SD dulu suka dititipin di bofet ini sama uwak Landjanun, kalo beliau kebetulan ada undangan khotbah di mesjid-mesjid.

Pulkam 2019
Pulkam 2019
Pulkam 2019
Pulkam 2019
Pulkam 2019
Pulkam 2019
Pulkam 2019
Pulkam 2019
Pulkam 2019
Pulkam 2019
Pulkam 2019
Pulkam 2019
Pulkam 2019

Gili, seperti yang sudah diduga, jadi primadona selama di kampung. Dari pertama dateng, yang disambut dengan gegap gempita ya cuman dia doang. Setiap saat dan setiap waktu selalu jadi pusat perhatian semua keluarga. Diajak selfie lah, difoto-fotolah, pokoknya bagaikan putra mahkota banget deh. Dianya juga kaya yang hepi gitu. Sama kaya kakak waktu dulu pertama diajak pulang kampung, kaya yang tau gitu kalo ini tuh semuanya sodara, jadi dia terlihat woles ga grumpy seperti biasa.

Trus selain itu yang juga menyenangkan adalah ngeliat Rinjani, kak Fey, dan Azel yang main tiada henti. Aslik dari pertama ketemu langsung heboh main. Terutama Rinjani sama Azel yang emang hampir seumuran, cuman beda bulan umurnya. Mereka berdua udah kaya Kiki & Koko loncat sana loncat sini sambil ngemeng ga ada abisnya. Pusing sekaligus seneng liat mereka semua akur selama di kampung ga ada konflik sama sekali.

Pulkam 2019
Pulkam 2019
Pulkam 2019
Pulkam 2019
Pulkam 2019
Pulkam 2019
Pulkam 2019

Di kampung itu ada tradisi seremonial pelepasan calon jamaah haji, yaitu solat subuh berjamaah di Surau Tuo, mesjid tertua di kampung, lengkap dengan kata sambutan dari wali nagari (kepala desa) dan wakil dari jamaah. Abis itu calon jamaah diarak sampe perbatasan kampung. Arak-arakan ini cuman seremonial aja, karena aslinya para calon jamaah baru berangkat ba’da subuh besoknya. Jadi selama dua kali subuh kita semua keluarga bangun pagi-pagi banget, bahkan termasuk Gili juga ikut.

Pulkam 2019

Calon jamaah haji se-kabupaten berangkat serentak setelah solat subuh naik bus dari kantor bupati menuju bandara di Padang. Kita semua cuman diijinin mengantar sampe sana aja, ga boleh ikut ke bandara. Jadi kita semua melepas uwak dan oma di sana aja. Agak mellow juga yah? Ahahah. Ngga agak sih, mellow banget ternyata melepas orang tua pergi haji itu. Apalagi buat saya dan kakak-kakak, terharu banget setelah bertahun-tahun keroyokan nyicil sedikit-sedikit dari duit kita yang ga seberapa sampe akhirnya bisa berangkat juga. Alhamdulillah.

Pulkam 2019
Pulkam 2019
Pulkam 2019

Selepas keberangkatan uwak dan oma, krik..krik..krikk.. rumah langsung berasa sepi. Eh ga terlalu berasa sepi juga sih, yang berubah drastis itu justru meja makan. Dari masakan oma yang selalu super meriah tiba-tiba cuman ada telor ceplok aja buat rame-rame ahahah sad.

Pulkam 2019
Pulkam 2019
Pulkam 2019
Pulkam 2019
Pulkam 2019

Sesuai rencana, sehari setelah oma dan uwak berangkat, kita semua termasuk kakak Fey, Azel, dan tante Hanny juga berangkat. Wohoooo it’s time to parteeeeeyy! 

Ngga gitu juga sih. Kita mau jalan-jalan santai sekeluarga. Road trip, ceritanya. Masa udah pernah road trip di mana-mana tapi di kampung sendiri belum?

Tujuan pertama adalah Bukittinggi. Tapi sebelumnya kita mampir dulu ke Istana Rakyat Selaras Alam di daerah Lasi, sekitar beberapa kilometer dari kota Bukittinggi. Katanya, ini tuh bukan istana warisan tradisional dari jaman kerajaan dulu, tapi area peristirahatan yang dibangun sama warga setempat untuk mereka berkumpul dan beristirahat dari rutinitas. Karena bangunannya beneran rumah gadang khas Minang dan pemandangannya yang bagus banget, jadi banyak yang dateng buat foto-foto di sini. Akhirnya jadi tempat wisata deh. Tapi pas kita ke sana kmaren tempat ini malah tutup dan ga ada yang jaga. Untung ada celah di pagarnya, jadi kita cuek aja masuk. Ngga jelas ini sebenernya terbuka untuk umum apa ngga dan jadwal buka-tutupnya kapan.

Pulkam 2019
Pulkam 2019
Pulkam 2019

Dari istana ini, kita malah akhirnya memutuskan untuk ke Padang Panjang dulu, karena udah ga tahan pengen makan sate Mak Syukur dan emang udah deket juga. Tapi tempat yang kita datengin bukan Sate Mak Syukur yang di pinggir jalan raya Padang-Bukittinggi yang terkenal itu, tapi Bofet Saiyo Baru, di dalam pasar Padang Panjang. Bofet ini udah ada sejak tahun 1978. Konon sate Mak Syukur pertama kali jualan itu di bofet ini. Selain sate, bofet Saiyo Baru ini juga menyediakan makanan khas legendaris lainnya kaya Ampiang Dadiah, Katupek Gulai, dan oh kerupuk kulitnya gedaaaa puas banget makannya pake kuah sate.

Pulkam 2019
Pulkam 2019
Pulkam 2019

Abis makan sate, baru deh ke Bukittinggi. Sebelumnya kita udah booking hotel Novotel, jadi karena udah mulai gelap, kita langsung cus hotel aja. Tapi jangan sedih, abis mandi bersih-bersih, kita lanjut jalan kaki lagi keluyuran nyari jajanan sekitaran jam gadang.

Pulkam 2019
Pulkam 2019
Pulkam 2019
Pulkam 2019
Pulkam 2019
Pulkam 2019
Pulkam 2019

Selama 2 malam di Bukittinggi agendanya tak lain dan tak bukan, makan-makaaan. Anak-anak sampe sebel karena kita para orang tua sibuk ngurusin makan aja. Yang jadi hilightnya adalah, rumah makan Family Benteng dan Pisang Panggang HM Zen. Di Family Benteng saya sempet shock pas mau bayar karena tagihannya mahal banget (untuk standar sana). Usut punya usut, ternyata kita makan ayam popnya aja 10 potong ahahah. Kucrit aja makan tiga bijik sendiri. Emang enak parah sih katanya. Saya bukan team ayam pop jadi ga ngerti. 

Pulkam 2019
Pulkam 2019
Pulkam 2019
Pulkam 2019

Selain makan tiada henti, di Bukittinggi kita juga sempet jalan-jalan ke Puncak Lawang. Saya juga kurang paham di mana persisnya, coba googling sendiri aja. Pokoknya sekitar 1 jam perjalanan dari kota Bukittinggi melewati jalanan naik turun gunung berkelok-kelok. Tapi walaupun treknya keriting, aspalnya mulus. Sepeda-able banget lah.

Pulkam 2019
Pulkam 2019
Pulkam 2019

Puncak Lawang itu sebenernya hutan pinus di atas gunung gitu. Di sana ada paralayang, flying fox, dan permainan-permainan outbound macem-macem. Kalo beruntung, dari situ kita bisa ngeliat pemandangan lepas ke danau Maninjau. Sayang pas kita ke sana kmaren kabutnya tebel banget, jadi cuman keliatan sesekali danaunya. Itu pun samar. Tapi bisa kebayang sih pasti bagus kalo cerah. Tapi suasana berkabut putih itu bikin suasana jadi mistis romantis gimana gitu sih.

Selain kongkow-kongkow menikmati suasana, anak-anak pada nyobain flying fox.

Pulkam 2019
Pulkam 2019
Pulkam 2019
Pulkam 2019
Pulkam 2019
Pulkam 2019
Pulkam 2019

Perjalanan selanjutnya setelah Bukittinggi adalah menyusuri daerah pesisir menuju kawasan Mandeh. Perjalanannya lumayan jauh, dari Bukittinggi ke jalan bypass Padang aja sekitar 2 jam, trus masih lanjut lagi sekitar 3 jam perjalanan. Tapi buat yang suka road trip sih seru banget. Jalanannya walaupun sempit dan berkelok-kelok, tapi mulus. Dan yang paling juara itu pemandangannya. Ini juga sih yang bikin perjalanan jadi lama. Setiap ada spot bagus kita langsung brenti sebentar.

Pulkam 2019
Pulkam 2019
Pulkam 2019
Pulkam 2019
Pulkam 2019
Pulkam 2019

Jadi katanya jalur menuju Mandeh ini baru beres dan baru diresmiin sama pak Jokowi. Makanya aduh bagus banget sih. Experience-nya ga kalah sama road trip di luar negeri. Anak-anak sepanjang perjalanan heboh ga abis-abis. Dari yang nyanyi-nyanyi, sampe teriak-teriak karena jalanan yang curam naik turun berkelok-kelok. Azel yang takut tanjakan (karena kawatir mobilnya mundur katanya) berkali-kali teriak, “aku mendingan bikin peer matematikaaaa daripada lewat siniiiii!” Trus Rinjani, “aku mendingan sekolah ajaaa terus-terusan gausah libuuurr!” Ahahaha kocak banget deh.

Pulkam 2019

Tapi emang jalurnya lumayan ekstrim sih. Apalagi mobilnya manual, skill nyetir langsung meningkat 10000 level. Tapi seru buat yang emang hobi nyetir. Yang hobi sepedaan juga pasti seru banget, karena jalanannya mulus dan sepi banget jarang papasan sama kendaraan lain.

Pulkam 2019
Pulkam 2019
Pulkam 2019
Pulkam 2019
Pulkam 2019
Pulkam 2019
Pulkam 2019
Pulkam 2019
Pulkam 2019
Pulkam 2019
Pulkam 2019

Malem abis magrib akhirnya kita nyampe kota Padang. Setelah check-in di hotel, ga pake mandi kita langsung cus makan seafood di restoran pinggir pantai Padang. Karena besok pagi kita udah harus balik ke Bandung, jadi malam itu maksa gofood makanan-makanan yang ga sempet kita cicipin. Tetep yang diurusin makanan.

Pulkam 2019

Kita pulang ke Bandung lewat rute yang sama kaya waktu berangkat, dari bandara ke Gambir, trus dari Gambir naik kereta ke Bandung. Perjalanan lancar kecuali pas di pesawat Gili sempet ngamuk waktu pesawatnya mau landing. Kita lupa masangin ear plug karena dia tidur, jadi pas pesawatnya descent, tiba-tiba dia teriak kenceng banget. Dan seperti biasa, kalo udah marah dia susah dan lama dibujuknya. Dinenenin juga ga mempan. Yang paling ga menyenangkan, ibu-ibu di depan kita sibuk ngeliatin sambil nanya-nanya, “masuk angin mungkin ya? Atau kedinginan? Kok itu anaknya ga pake kaos kaki? Punya minyak kayu putih ga? Sakit perut ga?” Hadeeehh, makasih banget udah care sama kita bu, tapi alhamdulillah ga guna, bu. Bukannya tambah tenang malah tambah panik yang ada.

Nyampe Bandung udah malem. First thing first; motong rambut kakak yang diwarnain selama liburan. Soalnya besok udah harus masuk sekolah lagi.

Pulkam 2019
Pulkam 2019
Pulkam 2019

Walaupun road tripnya kurang lama dan niatan awal pengen explore kota Padang malah ga kesampaian, tapi secara keseluruhan puas banget pulang kampung tahun ini. Terutama buat saya pribadi. Puas ketemu orang tua dan sodara-sodara, puas menikmati kampung, puas jalan-jalan, puas makan-makan.

Saking puasnya, wacana lama saya dan Nyanya jadi kepikiran lagi; pengen bikin open trip buat temen-temen yang mau traveling ke kampung kita. Wacana lama karena dari dulu udah sering kita bahas, tapi setelah akhirnya nyobain sendiri jalan-jalan di kampung, kayanya kalo beneran dijadiin lucu juga sih. Tapi gatau deh, kalo kita bikin open trip, kira-kira ada yang berminat ga?

Foto-foto selengkapnya bisa dilihat di sini.

The girls called him Popo. Popo spent several years working as a graphic/new media designer in several companies in several cities before he got bored and decided to move back to Bandung and started his own streetwear label with his friends. Now, when he’s not busy massaging Nyanya’s back or making play doh with Rinjani, Popo can be found at WADEZIG! HQ making cool apparel.

Leave a Reply to Dinna Cancel reply

Comments (2)

  1. Seru… Jadi ingin mengulang acara pulkam ke kota Padang lagi, setelah sebelumnya yg gagal total akibat macet dan sesak penuh orang…
    Terima kasih atas cerita dan inspirasinya…
    Dari kami keluarga pencinta road trip

    1. makasiih! Yakaaan, paling gaenak kalo pulkam macet-macetan. Kan kita pengennya menikmati kampung, kalo macet mah udah puas banget di Bandung/Jakarta :)))

%d bloggers like this: