Hangout Weekend Getaway

#Bububirthdaytrip: Roemah Pulomanuk

Sesuai judulnya, jalan-jalan kali ini adalah dalam rangka birthday trip-nya Bubu –panggilan sayang(?) kita buat Budi– yang jatuh pada tanggal 29 Maret kmaren. Dari jauh-jauh hari Bubu udah sempet bilang kalo pas dia ulang tahun dia mau mengundang kita ke Roemah Pulomanuk. Huwoooooo, destinasi idaman dari kapan tau!

Jadi dulu itu 2 tahun yang lalu Nyanya pernah ngasih saya link ke blog-nya Living Loving yang ngebahas tentang Roemah Pulomanuk ini. Saya masih inget, itu adalah perkenalan pertama kita sama Living Loving, sekaligus pertama tau soal Roemah Pulomanuk. Dan sejak itu langsung masuk peringkat atas di bucket list jalan-jalan kita.

Tapi karena berbagai alasan (terutama soal jaraknya yang lumayan jauh jadi ga rame kalo cuman kita sekeluarga aja yang pergi) kita ga pernah kesampaian ke sana. Makanya begitu Bubu bilang mau ngajakin kita bareng temen-temen yang lain staycation setitik buat ngerayain ulang tahunnya di sana, langsung disambut dengan gegap-gempita dong.

Tadinya selain kita sekeluarga (tentunya ‘sekeluarga’ di sini maksudnya adalah plus Booi juga), Bubu juga mengundang Mamah Iyem dan Mamang Themma. Tapi berhubung mereka berdua sibuk berat jadinya ga bisa ikut. Tapi masih ada Van Diest Family yang dateng full team –ada Pat & Wita lengkap dengan Ben dan Tim– trus ada Intan juga dari kontingen Jakarta. Sejujurnya kita ga tau Bubu mengundang siapa aja, dan sengaja ga mau ikut-ikutan soal itu. Terserah siapa yang mau dateng siapa yang engga, pokoknya kita mau jalan-jalan, hore!

Tadinya kita mau berangkat Sabtu pagi biar bareng sama kontingen Jakarta, walopun beda jalur. Tapi berhubung Sabtu itu Nyanya dan Atypes-nya lagi ada event, jadinya kita terpaksa nyusul deh berangkat sore. Tapi bagus juga sih, jadi saya ada waktu persiapan ina-itu plus belanja-belanja, dan Rinjani ada waktu buat istirahat dulu sebelom perjalanan jauh. Tadinya saya juga mau tidur dulu segala, tapi ya jelas ga bisa, kalo ada Rinjani di rumah.

Sabtu siang, saya, Rinjani, dan Booi udah ngumpul di Co&Co, nungguin Nyanya beres event sambil kongkow-kongkow di sana. Jam 3-an lewat begitu eventnya selesai, kita langsung cus. Rute yang kita pilih sesuai sama petunjuk Bubu, lewat Padalarang-Cianjur-Sukabumi-Pelabuhan Ratu-Pulomanuk. Asliiiik, perjalanan berasa lamaaaaa banget, mana Rinjani pake jackpot 3 kali segala gara-gara batuknya belum sembuh. Kasian. Tapi dia muntah karena batuk aja sih, bukan karena mabuk perjalanan. Badannya juga ga panas, jadi ga ada yang perlu dikhawatirkan. Apalagi sepanjang perjalanan kerjaannya cuman ngemil-tidur-ngemil-tidur.

Sekitar jam 8 malam, kita nyampe Sukabumi. Harusnya bisa lebih cepet kalo aja Padalarang ga macet parah. Karena hujan dan kita semua laper berat, jadi kita udah males milih gitu mo makan apa di Sukabumi. Yasud, KFC to the rescue. Ahahaha.

Dari awal berangkat sampe Sukabumi perjalanan lancar jaya berkat ngikutin rute dari Waze. Tapi gara-gara mampir setitik di KFC, pas mau reroute lagi waktu mau ngelanjutin perjalanan, Waze-nya ngadat doong. Udah gitu ngadatnya kompakan pula, di iPhone kita bertiga. Jadi kayanya emang servernya apa gimanalah. Pokoknya Waze-nya ga bisa ngasih rute gitu.

Sejak ‘tragedi masuk hutan jati’ waktu Batukaras trip, kita kan jadi ga mau percaya lagi sama Google Maps yah. Pokoknya mendingan nyasar di Sukabumi deh daripada harus ngikutin Google Maps. Tapi karena Waze udah hopeless, trus kitanya juga udah muter-muter panik di Sukabumi, akhirnya nanya orang di pinggir jalan deh. Taunya, si bapak yang ditanya malah ngasih tau jalan yang percis sama kaya rute yang di Google Maps ahahahah syit. Yaudah deh, ngikutin Google Maps aja. Malem-malem, jalanan gelap banyak hutan-hutannya, ujan ga brenti-brenti, ga tau jalan. Udah percis kaya Batukaras trip aja ini mah. Kok ga kapok ya? Bubu beberapa kali ngehubungin kita. Katanya khawatir. Broo kita pun khawatir kok ini ga nyampe-nyampeee padahal udah ngelewatin Pelabuhan Ratu dari tadi.

Setelah menempuh perjalanan selama 9 jam, akhirnya kita nyampe juga. Kita tau udah nyampe karena tiba-tiba di pinggir jalan ada Bubu nongkrong dengan lampu kelap-kelipnya. Buset! Kita sampe ditungguin segala.

9 jam! Kita nyampe itu udah jam 2 subuh. Tapi seneng hujannya udah reda. Jadi udaranya enak banget. Setelah home tour setitik dan bersih-bersih, Nyanya langsung ngambil posisi horizontal di kamar yang udah Bubu siapin. Meanwhile, saya, Bubu, Booi plus kucrit masih cenghar cuwawaan di ruang tengah. Rinjani jelas aja masih cenghar, orang sepanjang perjalanan tiduuur aja ga bangun-bangun. Bangunnya cuman buat ngemil atau makan aja. Sama jekpot 3 kali.

Untitled

Jadi Roemah Pulomanuk itu terdiri dari 5 bangunan. Bangunan pertama yang deket parkiran itu kamar tidur dan kamar mandi dengan bath tub yang bagian atapnya terbuka gitu. Bangunan kedua, rumah penjaganya sekaligus 1 kamar mandi dan toilet. Bangunan ketiga, rumahnya yang punya, tapi kosong. Bangunan ke-4 itu dapur buat masak. Dapurnya bagus. Bersih dan lengkap banget perlengkapan masaknya. Terakhir, bangunan kelima di bagian tengah dan paling deket ke pantai, itu ruang tengah sekaligus ruang serbaguna. Di situ komplit segala rupa perabotan buat leyeh-leyeh ada. Mulai dari bantal-bantal di dalam ruangan, sampe ke kursi-kursi malas buat tidur-tiduran di teras sambil memandang ke arah laut.

#bububirthdaytrip

#bububirthdaytrip

#bububirthdaytrip

#bububirthdaytrip

#bububirthdaytrip

#bububirthdaytrip

#bububirthdaytrip

#bububirthdaytrip

Pagi-pagi buta, saya dan Nyanya dibangunin oleh…. Rinjani. Anak ini kayanya ga tidur sampe pagi deh. Kita kan akhirnya tidur jam 3-an gitu. Saya masih merhatiin, dia tiduran tapi matanya masih melek. Trus sekitar jam 6 pagi dia udah bangun dan nanya udah boleh keluar kamar belom. Jam 6 pagi! Salah saya juga sih, beberapa hari sebelom berangkat saya ngasih tau kalo kita mau ke pantai. Makanya dia excited banget dan ga sabaran pengen buru-buru ke pantai. Harusnya kalo yang seru-seru gitu ga usah dikasih tau, biar dia bisa tetep fokus menjalani hidupnya dengan normal :))

Untitled

Yaudahlah, jam 7-an gitu akhirnya kita bangun deh. Ga pake mandi, langsung kabuuurr ke pantai. Rumah ini sebenernya cuman sekitar 30 meter dari pantai. Tapi antara pantai dan rumah itu dipisahin sama pohon-pohon yang berjejer membentuk semacam pagar gitu mengelilingi rumah. Jadi ombaknya kedengeran, tapi ga keliatan. Mungkin biar anginnya ga langsung ke rumah sih. Tapi experience berjalan dari rumah ke arah pagar pepohonan, masuk jalan setapak menembus semak trus tiba-tiba keluar di pantai, itu keren banget sih. Harus ke sana sendiri, percuma kalo diceritain doang.

Untitled

Untitled

Trus pantainya itu semacam private beach gitu. Private beach! Kapan sih traveler gadungan nan kere macam kita ini pernah ngerasain yang namanya private beach? Saya juga ga tau sih beneran private apa gimana, yang jelas selama di sana ga ada orang lain selain kita. Udah gitu ya, terlepas dari masalah private apa bukan, pantainya sendiri bagus banget. Pasirnya putih dan bersih. Ya karena private juga sih, jadi bersiiiihh banget ga ada apa-apaan selain pasir dan air laut. Ombaknya juga bagus, cukuplah buat surfing lucu-lucuan atau bodyboarding belaka mah.

Abis sesi pertama main di pantai, kita balik lagi ke rumah, siap-siap buat sarapan. Menurut Bubu, rumah ini cuman ngasih fasilitas breakfast aja. Makan siang atau makan malam musti masak atau beli sendiri. Tapi kenyataannya siang itu kita makan siangnya dimasakin juga. Tadinya sih menurut rencana Nyanya, Wita, sama Intan bakalan masak-masak gitu. Kita udah bawa tuh bahan makanan mentah mulai dari sayur-sayur, baso, minyak goreng, beras segala rupa. Tapi entah gimana ceritanya, akhirnya dimasakin sama ibu-ibu penjaga rumah. Mungkin gregetan ngeliat Nyanya, Wita, sama Intan kerjaannya lelet gitu di dapur ahahah.

Untitled

Untitled

Sambil nunggu sarapan, kita semua ngumpul di meja kayu tempat sarapan untuk acara puncak, tiup lilin! Harusnya tadi malem sih, tapi berhubung kita nyampenya udah telat banget jadi agak basi deh. Tapi ga apa-apa yang penting.. liburaaan yeaaah!

Selamat ulang tahun, Bubu. Senang sekali kita sekeluarga diundang ke sini.

Untitled

Abis acara tiup lilin dan sarapan, kita balik lagi ke pantaaaai. Kali ini lebih lama, karena full team. Semuanya pada mantai sampe geheng. Booi sama Bubu main bodyboard. Yang lain main ombak, main bola, lari-larian ga jelas juntrungannya, ngejar kepiting. Ada yang yoga juga sambil nyungsep di pasir. Dan terakhir, photosession tapi bego. Masa pengen foto sambil loncat, tapi pake timer di iPhone karena ga ada yang motoin. Ya susah lah ngatur timingnya :))

Untitled

Untitled

Untitled

Untitled

Untitled

Jadi ya gitu, kegiatan kita selama hampir seharian di sana cuman mantai, makan, leyeh-leyeh, tidur-tiduran, makan-makan, trus leyeh-leyeh lagi, trus ngemil lagi, trus mantai lagi.

Tadi saya udah cerita belom, kamar mandinya itu berbentuk ruangan yang lumayan luas tanpa atap. Jadi bath tub sama shower-nya terbuka gitu. Ini juga awesome experience nih. Seru juga wara-wiri telanjang sambil menikmati matahari di ruangan terbuka hihih.

#bububirthdaytrip

#bububirthdaytrip

Beres mantai dan mandi, semuanya pada ngumpul di ruang tengah bermalas-malasan. Astagaaa enaknya. Jadi ya di sana itu suara ombaknya kedengeran jelas tapi ga berisik. Trus anginnya juga berasa tapi ga rusuh kaya tipikal angin pantai. Jadi bayangin aja siang-siang panas terik kecapean abis seru-seruan di pantai trus kena angin-angin semilir sambil sayup-sayup kedengeran suara ombak. Ya apalagi kalo bukan tiduuuurrr ahahah. Tapi beneran, semuanya satu persatu tidur bergelimpangan di tempatnya masing-masing. Ada yang di kasur, di sofa, di bantal-bantal, di teras, di dalem. Semuanya tewas kena angin pantai, kecuali tentunya Rinjani, dan Ben. Dan saya -__-

#bububirthdaytrip

#bububirthdaytrip

Untitled

Lucu deh, Ben itu pengen ngajakin Rinjani main, tapinya malu-malu. Jadi dia cuman senyum-senyum gitu sambil ngeliatin saya dan Rinjani main bola. Tapinya kalo diajakin, dia kabur. Kocak banget.

Saya yang udah ngantuk parah, berusaha mati-matian menghasut Rinjani sama Ben untuk main berdua aja.

“Rinjani ayoo itu Bennya diajakin main..”

“Popooo, Ben itu maluuu kalo sama anak perempuaan..”

“emang kenapa kalo sama perempuan? Kan sama aja?”

“yaa soalnya kan perempuan itu cantiik..”

“ih.. emang kamu cantik?”

“ya iyaalaahh..”

#bububirthdaytrip

Capek lah pokoknya. Tapi lama-lama setelah dicomblangin terus, akhirnya mereka mau ditinggal main berdua. Dan waktu akhirnya udah bisa saya tinggal tidur, yang lain mulai satu-persatu pada bangun. Zzzzzzzz.

Pas jam makan siang, makanan yang dimasak si ibu udah terhidang di meja. Ibu-ibu dan bapak-bapak penunggu rumah ini pada baik-baik banget loh. Helpful. Apa-apa maunya ngebantuin. Masak makan siang itu juga harusnya bukan tugas mereka.

#bububirthdaytrip

#bububirthdaytrip

Agak sorean, kita bersiap-siap pulang. Sebenernya kata Bubu kita masih boleh stay di sana sampe jam 6 sore. Tapi berhubung Pat sekeluarga harus pulang jam 3, jadi kita ikutan bareng aja. Ga seru kalo misah-misah kan.

Untitled

#bububirthdaytrip

Selain ga seru, kita juga pengen ngintil sampe Bogor sebenernya hihih. Soalnya belajar dari pengalaman ngelewatin Padalarang kmaren, macetnya ke arah Bandung itu sampe belasan kilometer. Makanya kita mutusin untuk pulang lewat cipularang aja. Lebih jauh, tapi at least lancar ga bete kena macet.

Jadi sepanjang perjalanan pulang kita ngikutin mobilnya Pat. Rutenya sampe Pelabuhan Ratu masih sama kaya pas berangkat kmaren. Tapi dari Pelabuhan Ratu, mereka lewat jalur antah-berantah yang berliku-liku naik turun bukit tapi jalanannya (sebagian besar) mulus, dan sepi. Enak banget konvoi ngikutin mobil yang di depan. Kita ga perlu liat-liat GPS sama sekali.

Setelah 6 jam ngintilin belaka tanpa tau arah dan tujuan dan kapan nyampe di mana, akhirnya tau-tau udah di perempatan Ciawi. Daerah jajahan saya dan Nyanya banget nih. Yaudahlah, ga pake basa-basi, langsung salip mobilnya Pat, trus cuuus kabur masuk tol hihihih. Tidak tahu terima kasih.

Sisa perjalanan selanjutnya sama aja kaya rutinitas kita bolak-balik Jakarta atau Bogor. Jagorawi-Cikampek-Cipularang. Jam 12 malem nyampe deh Antapani.

Ini adalah rekor road trip terjauh kita selama ini sekaligus liburan tersingkat. Tapi tetep ga mengurangi keseruannya. Apalagi dengan geng liburan baru (walaupun temen lama). Kalo masalah ga puas, ya kapan sih puasnya liburan?

Makasih traktiran ulang tahunnya Bubu. Makasih Pat & Wita, makasih Intan, jadi nanti liburan ke mana lagi kita? :D

Foto-foto selengkapnya bisa dilihat di sini.

The girls called him Popo. Popo spent several years working as a graphic/new media designer in several companies in several cities before he got bored and decided to move back to Bandung and started his own streetwear label with his friends. Now, when he’s not busy massaging Nyanya’s back or making play doh with Rinjani, Popo can be found at WADEZIG! HQ making cool apparel.

Leave a Reply to Bubs Cancel reply

Comments (2)

%d bloggers like this: