Hey World Rinjani's Birthday Trip

Rinjani’s 6th Birthday Trip Day 1-2 : BDG – DPS – PER

IMG_7004

Akhirnya. Momen yang sejak 6 tahun terakhir ini jadi ritual tahunan yang paling ditunggu-tunggu itu datang juga. Rinjani’s birthday trip, alias jalan-jalan keluarga dalam rangka (berkedok) merayakan ulang tahunnya Rinjani.

Kalo tahun lalu kita berpetualang di Malaysia, tahun ini pilihannya adalah menjelajahi Perth dan beberapa wilayah lain di Western Australia. Timnya masih sama kaya tahun lalu, kita sekeluarga plus Om Booi. Tadinya Om Bubu dan Om Yohan pada mau ikut juga, tapi trus ternyata batal karena mendadak ada kerjaan. Mamah Iyem dan Mamang Themma yang sebelumnya sempet rutin jadi #birthdaytripcrashers alias tim rusuh juga tahun ini ga bisa ikut.

Kenapa Perth, sebenernya ga ada alesan khusus selain saya dan Nyanya pengen ngerasain jalan-jalan di luar Asia. Nyanya sih udah pernah, saya sama Rinjani yang belom. Apalagi mengingat misi utama ritual birthday trip ini adalah memberikan pengalaman baru buat Rinjani, jadi kayanya cocok juga kalo kita bareng-bareng ngerasain pengalaman pertama berkunjung ke ‘negara bule’. Biar norak bareng-bareng gitu ceritanya :)))

Selain itu, di Perth kan juga ada Ochel, salah satu dari beberapa temen kita yang awalnya kenal dari dunia maya tapi trus jadi deket. Sejujurnya saya ga inget gimana awalnya kita bisa kenal sama Ochel ahahah. Tapi yang saya inget, duluuu banget, kita suka ngobrol di artikel-artikel TUM. Trus kayanya berlanjut jadi suka belanja-belanja juga kalo The Babybirds lagi bikin-bikin. Terakhir kmaren kita juga sempet kerjasama bikinin website buat proyeknya Ochel dan temen-temennya gitu.

Rencana jalan-jalan ke Australia ini udah lama banget sebenernya. Kita beli tiketnya aja udah hampir setahun yang lalu. Karena emang udah ngincer dari lama, jadi waktu itu kita rajin ngecek harga tiket. Dan begitu ketemu yang harga sama tanggalnya cocok, langsung sikat deh. Agak impulsif sih. Lagi parkir depan warung nasi goreng, tiba-tiba heboh, langsung mesej Booi, trus langsung beli aja gitu. Prosesnya ga nyampe 5 menit Ahahah.

Awal-awal pas abis beli tiket sih masih excited banget. Makin deket ke hari H, makin deg-degan. Banyak hal yang bikin ketar-ketir. Terutama saya pribadi, mengingat setiap ke Singapura selalu ketahan di imigrasi, kebayang tar di Australia gimana. Jangankan imigrasi, ngebayangin bikin visa aja udah keder duluan. Selain karena pengalaman pertama, juga ya itu tadi, di Singapura aja selalu ketangkep.

Karena berbagai alesan, kita ngurus visanya agak mepet. Cuman 3 mingguan sebelum hari H. Padahal katanya prosesnya paling lama 14 hari kerja. Lah kalo ga di-approve piye? Ga ada waktu buat pengajuan ulang. Tapi kenyataannya ternyata cuman 5 hari setelah pengajuan, visanya langsung approved, HOREEE!

Jadi karena ini adalah pengalaman pertama, saya dan Nyanya bertekad mau ngurus visa sendiri, ga lewat calo atau agen. Kita berdua dateng langsung ke kantor VFS Global di Kuningan, Jakarta. VFS Global ini adalah agensi yang ditunjuk secara resmi oleh kedutaan Australia (dan beberapa negara lain) untuk mengurus proses pembuatan visa. Jadi kalo mau bikin visa Australia cukup dateng ke VFS Global aja, ga perlu ke kedutaan.

Kalo semua persyaratan udah lengkap, kita cukup dateng sekali pas penyerahan dokumen aja. Sisanya bisa dilakukan via email. Bahkan visanya pun kalo di-approve, akan dikirim via email. Nanti kita tinggal print dan dilampirin di paspor.

Pas terima email yang ngasih tau kalo visa kita udah di-approve, leganya luar biasa. Gilak. Tapi tetep deg-degan ngebayangin imigrasi. Kalo kaya di Singapura lagi, gimana? Atau malah lebih parah, ga boleh masuk? Masa pulang lagi? Tapi ya gimana entar aja, pokoknya yang penting visa udah di tangan.

#heyWA

DAY 1

Dan perjalanan pun dimulai. Kamis, 7 April kmaren kita berempat berangkat. Karena flight-nya siang gitu nanggung, jadi hari itu kita semua bolos termasuk Rinjani. Kebetulan hari itu adalah hari pertama beroperasinya gedung baru bandara Husein Sastranegara, jadi sama maskapai penerbangannya kita dianjurkan datang lebih awal. Mungkin kawatir nyasar atau belom familiar sama gedungnya. Jadi dari jam 9 pagi kita udah siap-siap berangkat naik Uber. Rutenya lumayan jauh juga soalnya. Mulai dari jemput Booi dulu, mampir Primarasa belanja-belanja makanan buat dibawa, trus yang paling penting, mampir sekolahannya Rinjani ngambil pesenan siomay yang bakalan kita selundupkan ke Perth :))

#heyWA

#heyWA

#heyWA

Walaupun muter-muter dulu banyak urusan, nyampe bandara tetep kecepetan. Tapi bagus sih, jadi punya banyak waktu menikmati bandara baru yang jauuuuh lebih layak dibandingin bandara lama yang lebih mirip terminal angkot itu.

Lucu deh, pas nyampe bandara kita ketemu serombongan temen-temen sekelasnya Rinjani yang lagi pada mau liburan bareng ke Legoland ahahah. Kebayang sepinya kelas Rinjani beberapa hari ke depan.

Sesuai jadwal, siang itu kita terbang ke Bali dulu, nginep semalem di Bali, trus besok pagi-pagi baru terbang lagi ke Perth. Harusnya kita itu flight pagi dari Bandung. Niatnya sih biar di Balinya sempet kemana ngapain dulu. Yagitudeh, keluarga ambisius. Udah dalam perjalanan menuju tempat liburan masih aja disempetin ngapain dulu. Pengen ke Ubud lah, apa lah. Tapi trus jadwal penerbangannya di-reschedule jadi siang sama pihak maskapai. Jadinya nyampe Bali udah sore. Tapi tetep aja, malemnya disempetin kongkow bareng Gathi di Kilo Kitchen Seminyak.

Malam itu kita nginep di Hotel H Sovereign, Kuta. Pokoknya waktu itu kita cuman milih sembarang aja di Agoda. Yang penting murah dan deket bandara aja, biar pagi-pagi bisa cepet. Ternyata surprisingly hotelnya bagus. Kamarnya luas dan terhitung mewah untuk sekelas harga yang kita bayar. Dan yang paling penting, ada kulkas buat menyelamatkan barang selundupan kita, siomay.

#heyWA

#heyWA

#heyWA

DAY 2

Setelah malemnya keluyuran sama Gathi trus udah gitu dikunjungin sama Bessy ke hotel trus ngobrol sampe tengah malem, alhamdulillah subuhnya kita semua kebangun dan bisa berangkat ke bandara walaupun dalam keadaan setengah tidur. Untungnya lagi ada shuttle bus dari hotel, jadi kita ga perlu nyari taksi atau Uber.

Penerbangan dari Bali ke Perth itu 3,5 jam. Ga ada yang menarik sepanjang penerbangan kecuali nasi lemak Air Asia yang terkenal enak itu. Oh beberapa menit sebelum landing, ada pengumuman dari kru pesawat bahwa sesuai peraturan dari pemerintah Australia, setiap pesawat yang akan mendarat di sana wajib melakukan penyemprotan dengan semacam desinfektan atau semprotan suci hama gitu. Setelah pengumuman, salah satu kru kabin mulai sibuk menyemprot setiap sudut pesawat, udah kaya fogging membasmi nyamuk demam berdarah di komplek-komplek. Bagus sih, tapi kita jadi ngerasa kaya makhluk kotor penuh kuman yang mau masuk ke wilayah suci gitu ahahah. Kesel.

#heyWA

#heyWA

#heyWA

Sesuai standar prosedur, hal pertama yang wajib dilakukan begitu mendarat adalah, beli SIM card lokal buat handphone masing-masing. Sesuai rekomendasi orang-orang, kita beli Vodafone. Dan seperti yang kita baca-baca di blog orang-orang juga, mas-mas penjaganya orang Indonesia. Orang Palembang, tepatnya. SIM Card-nya lumayan banget, harganya AUD 30, dapet data 10 GB, telpon, dan sms. Lupa telpon sama smsnya berapa, tapi yang penting paket datanya gede.

Oyah, soal penyelundupan siomay.

Jadi kan katanya kalo kita bawa makanan, mendingan declare aja di imigrasi. Nanti kan kita dikasih form yang harus diisi sesuai barang-barang yang kita bawa. Formnya standar lah, daftar pertanyaan apakah kita bawa makanan mentah, makan jenis ini atau itu, bawa obat-obatan, senjata, macem-macem. Kalo ga yakin jawabannya, mending isi ‘YES’ aja semua. Nanti biar diperiksa koper-kopernya, dan biarin petugasnya yang nentuin mana yang boleh mana yang engga.

Saya sama Nyanya udah ngatur tuh, semua makanan termasuk siomay kita simpen di satu koper yang gampang dibuka biar pas diperiksa ga ribet bongkar-bongkar. Pas di pesawat, waktu Booi ngambil sesuatu di backpack-nya, ada mas-mas pramugara yang ngeliat Booi bawa mie instan. Si mas langsung ngomong, “wah ini ga bakalan dibolehin masuk, pak. Soalnya di bumbunya kan ada potongan ayam kering gitu kan?”

Denger si mas pramugara ngomong begitu, Nyanya langsung nanya, “kalo siomay boleh ga mas?”

“Waaahh apalagi siomay!”

Krikk. Langsung jiper. Dan langsung kebayang lagi cerita-cerita di blog orang-orang yang bilang petugas imigrasi di sini galak-galak dan berbadan besar. Pasrah deh, kalo ga lolos brarti bukan rejekinya Ochel dan Gajah.

Tapi sesuai rencana kita tetep isi form dan declare kalo kita bawa makanan.

Dan sesuai prosedur, kita ngelewatin imigrasi dulu. Alhamdulillah lancar. Cuman cek paspor, tanya-tanya basa-basi setitik, stempel, langsung dibolehin lewat. Semua kekawatiran saya ga terbukti. HOREE GA DITANGKEP! Brarti cuman Singapura doang nih yang rese.

Oke, beres dari imigrasi, kita diarahkan ke bagian declare. Di sana, kita diminta nunjukin semua barang-barang yang kita declare. Pas liat siomay, “what is this?”

“errr… fish cake?”

Bapak-bapak petugas ngangguk-angguk sambil liat-liat lagi isi kopernya. Selain siomay, ada abon, kering kentang, sambel mertua, macem-macem. Pas di pesawat kita sama Booi kan udah heboh nyiapin jawaban kalo ditanya-tanya.

“Eh tar kalo sambel mertua-nya ditanyain, kita jawab apa nih? Trus ini aku bawa tolak angin, bilangnya apa ya?”

“Bilang aja, this is in-laws sauce, sir!”

“Kalo tolak angin, jawab aja, ‘when the wind entering your body, you can refuse it with this.”

Ya gitu deh anak Antapani.

Tapi ternyata yah, petugasnya ramah-ramah, jauh dari kesan galak. Setelah liat-liat, petugasnya nanya, “that’s it? Is that all?” Intonasi sama ekspresinya seakan bilang, ‘udah nih, segini doang? ginian doang mah gaperlu declare keles! Nambah-nambah kerjaan gua aja lu!’ sambil ketawa-ketawa.

“You’re good to go. Enjoy Perth!”

SIOMAY LOLOOOSS! Fiyuuh. Pengen gua tendang rasanya si pramugara sotoy tadi.

#heyWA

Beres urusan imigrasi dan internet di handphone udah aktif, kita langsung pesen Uber. Tujuan pertama adalah Airbnb di daerah Rivervale. Jadi hari ini agendanya adalah ke Curtin University menghadiri event PUBLIC 2016. Makanya untuk menghemat waktu, kita nginep di Airbnb yang deket sama bandara. Jadi dari siang sampe sore masih sempet ke Curtin. Selain itu, kita juga emang pengen punya pengalaman menginap di Airbnb sini.

Nyampe Rivervale jam 12 siang. Penginapan yang kita sewa ini modelnya rumah tinggal gitu. Aslinya kita cuman disediain satu kamar, tapi pemiliknya berbaik hati minjemin satu kamar lagi (yang sebenernya ruangan storage semacam gudang gitu) buat Booi ahahah. Kamar mandi, dapur, ruang tengah, dan lain-lain semuanya share sama pemilik. Liat di foto-fotonya deh, rumahnya baguus banget. Kayanya ini Airbnb paling bagus yang pernah kita sewa. Biasanya yang beneran seadanya gitu. Yang ini, kayanya ga sesuai sama harga sewanya. Harganya murah banget sesuai standar kita yang biasa kalo pergi-pergi, tapi rumahnya bagus banget. Beberapa hari sebelumnya pemiliknya udah ngasih tau kalo mereka ga bakalan ada di rumah pas kita dateng. Jadi kita cuman dikasih petunjuk cara masuk, di mana nyimpen kunci, dll. Jadi siang itu kita langsung masuk aja, naro tas, kretekin pinggang sebentar, trus langsung cabut lagi.

#heyWA

#heyWA

#heyWA

#heyWA

#heyWA

Dari Rivervale ke Curtin kita naik bis Transperth. Padahal bus stopnya lumayan jauh jalan kaki, tapi dasar emang pecicilan aja, apa-apa pengen nyoba. Bagus sih, sekalian ngerasa-rasa cuaca dan lingkungan sekitar. Cuacanya kering, jauh banget sama di Indonesia yang lembab. Jadi walaupun langitnya cerah dan matahari mentereng banget, tapi anehnya kita ga keringetan sedikitpun. Enak juga ya tinggal di luar negeri? Anak-anak Antapani mulai deh norak-noraknya keluar. Segala komen-komen ga penting bermunculan.

Saya lupa dari Rivervale ke Curtin itu berapa jauh, pokoknya kita jalan kaki 15 menitan, naik bis dua kali ngelewatin beberapa bus stop sekitar 30 menit. Google Maps beneran kepake banget yaa di sini. Enak, semua info, mulai dari jadwal Transperth, rute, sampe ke estimasi biaya Uber pun ada di Google Maps. Pokoknya perjalanan kali ini di-endorse sama Google dan Uber banget deh.

PUBLIC 2016 itu adalah festival urban art tahunan yang diadain oleh FORM, sebuah organisasi independen non-profit yang aktif menggerakkan industri kreatif di Western Australia. Setiap tahun, FORM mengundang puluhan bahkan ratusan artis internasional dari segala penjuru dunia untuk gambar-gambar bareng di area-area tertentu di kota Perth. Tahun lalu, salah satu partisipan yang diundang ke PUBLIC 2015 adalah Eko Nugroho. Dan hebatnya, sampe sekarang muralnya Eko Nugroho buat PUBLIC 2015 itu masih awet dong.

Selain event-event besar seperti PUBLIC ini, FORM juga  punya galeri seni rupa di kota Perth. Kota ini emang terkenal sangat berkembang street & urban art-nya. Selama kita di sana, di setiap sudut kota bertebaran mural-mural raksasa. Dan yang bikin salut ya itu tadi, muralnya terawat dengan baik. Makanya, event PUBLIC ini jadi agenda penting trip kali ini. Penasaran banget liat cara mereka meng-handle event mural.

Jadi inget waktu kita cerita ke Mamah Iyem kalo kita mau ke Perth. Mamah Iyem komennya cuman, “emang lagi ada event apa di sana? Lagi ada art-art urban kontemporer nganu-nganu apa tanggal segitu?” Ahahah mereka emang selalu yang paling tau lah, kita kalo ke mana-mana pasti selalu dibarengin sama agenda terselubung event beginian :))

#heyWA

Saya ga punya pengalaman berkunjung ke universitas luar negeri (universitas sendiri aja jarang dikunjungin waktu jaman kuliah) tapi universitas Curtin ini menurut saya keren sekali ya ampuun. Agak susah nyeritain kerennya di mana, karena harus dialamin sendiri.

Begitu masuk, kita sempet jalan dulu menyusuri kampus kaya anak desa yang baru mau kuliah gitu. Gak lama, tau-tau ketemu lapangan rumput yang ditumbuhin pohon-pohon pinus, dan di situ bertebaran orang-orang yang duduk-duduk di bean bag. Coba bayangin; ruang terbuka, langit cerah, di bawah pinus, gogoleran pake bean bag. Astaga bikin pengen kuliah lagi ga sih? Engga juga sih, bikin pengen ikut gogoleran aja tiap hari di sana. Kuliahnya mah engga.

Jadi ternyata spot ini namanya Park’d at Curtin. Ada instagramnya juga @parkd_at_curtin. Lokasinya persis di tengah kampus. Selain gogoleran, di area ini juga ada foodtruck, kadang suka ada live music dan art performance juga. Dan ternyata salah satu spot mural PUBLIC ada di area ini. Jadilah kita nimbrung aja gogoleran di bean bag sambil nontonin Millo, salah satu artis asal Italia yang lagi gambar.

#heyWA

#heyWA

#heyWA

#heyWA

#heyWA

#heyWA

#heyWA

#heyWA

#heyWA

Setelah puas menikmati suasana di Parkd, kita jalan kaki ke Waterford, semacam foodcourt gitu. Lupa ternyata belom makan siang. Waterford ini katanya tempat makan mahasiswa, jadi banyak pilihan makanan murah-murah. Sesuai rekomendasi Nyanya yang udah riset (baca: googling) sebelomnya, kita makan di Chilliz. Enak! Dan murah!

Abis makan, balik lagi ke Curtin, trus mulai menjelajahi seantero kampus ngikutin map dari PUBLIC. Jadi lokasi muralnya kan tersebar di seluruh area kampus, jadi panitianya nyediain map gitu buat dibagi-bagi gratis. Gempor banget jalan kaki ngelilingin kampus. Tapi puas banget, karena bisa dapet semua spot. Sayang ada beberapa artis yang absen gambar hari itu. Tapi seneng artis favorit saya Hayley Welsh pas banget lagi gambar. Jadi bisa nongkrongin doi deh.

#heyWA

#heyWA

#heyWA

#heyWA

#heyWA

#heyWA

#heyWA

Saking betahnya di kampus ini, sampe udah gelap kita masih aja berkeliaran. Pas lagi nongkrong pinggir jalan, sampe ditegor sama pak satpam, “are you guys okay?” mungkin disangka pengungsi atau homeless ahahah. Abisan Rinjani setelannya udah ngejogrok di trotoar gitu. Trus kita semua muke udah lusuh banget.

Udah gitu tadinya keukeuh masih mau nyari keriaan malemnya. Ga mau pulang ahahah. Sayang di Perth itu katanya jam 5 sore udah sepi banget karena toko-toko udah pada tutup. Gile ga seru amat ya? Yaudah deh akhirnya naik Uber pulang ke Airbnb.

Malem itu kita habiskan menikmati Airbnb yang nyaman sambil ngobrol-ngobrol sama Leanne, host kita. Leanne ini orangnya friendly banget. Seneng ngobrol. Bahkan sama Booi sampe ngobrolin kerjaan segala. Booi kan freelance graphic designer di beberapa website, dan Leanne ini kebetulan suka nyari-nyari designer online buat keperluan kantornya. Ya cocoklah.

Trus Leanne dan suaminya ini kan punya anjing sama kucing yang lucu banget. Yaudahlah malam itu kita semua heboh di ruang tengah. Ada yang ngobrolin kerjaan, ada yang ribut sama anjing dan kucing. Dan ada yang norak, mau bikin teh tapi ga bisa ngebedain tempat garam sama tempat gula, jadilah tehnya asin karena digaremin hahahahaha (iya itu saya, gausah ikut ketawa).

Agak di luar kebiasaan jalan-jalan kita sebenernya, malem-malem menikmati penginapan. Biasanya keluyuran sampe tengah malem. Penginapan beneran cuman buat tempat tepar doang. Tapi ini emang suasananya enak sih. Trus ini pengalaman pertama yang Airbnb-nya sharing sama host. Jadi ya seru aja.

Foto-foto hari pertama dan kedua selengkapnya bisa dilihat di sini.

The girls called him Popo. Popo spent several years working as a graphic/new media designer in several companies in several cities before he got bored and decided to move back to Bandung and started his own streetwear label with his friends. Now, when he’s not busy massaging Nyanya’s back or making play doh with Rinjani, Popo can be found at WADEZIG! HQ making cool apparel.

Leave a Reply to Dewi Indra Cancel reply

Comments (7)

    1. wah ternyata warga setempat hahah iya enak banget. makasih udah baca-baca blog kita. emang itu tujuan blognya, biar orang-orang jadi kabita buat jalan-jalan seru hahah.

  1. Hi kang ing sama teh nyanya..udh lama jd silent reader blog nya dan baru kali ini berani komen karena ketawa2 baca cerita siomay yg lolos dr petugas imigrasi, seruuu ya jalan2nya. Btw selamat ulang tahun ya buat Rinjani :D

    1. Halo Mayang, kok mau komen aja harus diberani-beraniin segala, ga akan disuruh nyanyi depan kelas kok kalo komen :D
      iya emang agak konyol sih pengalaman menyelundupkan siomay. Makasih ucapannya, salam dari Rinjani :)

%d bloggers like this: