Hey Rinjani Stories & Thoughts

Yellow Melon, The Drama : Chapter 2

IMG_0872

Setelah proses kelahiran yang ‘terlalu lancar’, akhirnya — sebagaimana seharusnya — ‘rintangan’ itu dateng juga.

Hari Jumat 16 April, sehari setelah dibolehin pulang dari RS Emma Poeradiredja, Melon terpaksa nginep di rumah sakit lagi, gara-gara kadar bilirubinnya diatas normal. Googling deh, bayi kuning itu apa.

Dari sebelom melahirkan, kita emang udah paling was-was banget sama yang namanya bayi kuning. Apalagi hari pertama dan kedua setelah melahirkan, ASI nya belom terlalu banyak keluar, padahal kita berdua udah sepakat, ASI atau mati :D Makanya begitu hari ketiga udah langsung diperbolehkan pulang, kita seneng banget. Brarti Si Melon ga kuning!

Tapi baru semalem di rumah, besoknya hari Jumat kita mulai kawatir, karna matanya Rie keliatannya kuning banget. Sebenernya jadwal visit DSA (Dokter Spesialis Anak) nya hari sabtu, cuman berhubung pupnya juga encer banget, akhirnya ya udah deh, berangkat ke dokter hari itu juga.

Sekedar catatan tentang DSA, sebenernya dari RS Emma udah ada DSA-nya, dan udah ada jadwal visit hari sabtu. Cuman kita mutusin untuk make DSA di RSIA Hermina aja, dengan berbagai alasan. Jadi di RS Emma kita cuman minta Medical Record-nya aja, buat dikasih ke DSA yang baru nanti di RSIA Hermina. Agak kocak juga tuh pas di RSIA Hermina kita milih-milih dokternya berdasarkan foto gitu, mana yang tampangnya keliatan baik dan ga judes hahah. Tapi belakangan terbukti sih, kita ga salah milih dr. Meita. Nyanya emang feelingnya jarang salah sih.

Begitu diperiksa sama dr. Meita, beliau langsung nyuruh tes lab, karena secara fisik emang keliatan kuning. Dan hasil tes, kadar bilirubinnya 12. Normalnya 10. dr. Meita langsung menyarankan untuk Photo Therapy selama 2x24jam.

IMG_0874

Artinya, selama photo therapy Rie harus nginep di RS. Berdasarkan referensi dan hasil tanya sana sini sama temen-temen, rata-rata menyarankan ga usah therapy segala, cukup dengan suplai ASI yang banyak trus dijemur aja dibawah matahari tiap pagi. Cuman saya ga brani ambil resiko, jadi ya saya ikut saran dokter aja.

Ya udah mulai jumat malem itu Melon langsung di terapi. Ga disediakan ruangan menginap untuk orang tuanya, jadi kalo mau tetep ASI eksklusif, pilihannya adalah, kalo ga ditongkrongin di situ sampe 2x24jam biar bisa tetep menyusui, atau ngasih stok ASI dalam botol. Dan keputusannya harus malam itu juga, karna Melon harus menyusui paling ngga tiap 3 jam sekali.

Udah jam 9 malam, saya dan Nyanya masih berusaha memompa ASI yang mungkin karna lagi stres dan panik, keluarnya dikit banget. Padahal itu udah pake nyewa breastpump elektrik dari RS nya. Udah mompa hampir 2 jam, baru dapet sekitar 10ml. Padahal susternya bilang, “kalo lagi di photo therapy kebutuhan ASI si bayi itu beberapa kali lipat dari biasanya Bu, soalnya sinar itu kan bikin dia dehidrasi. Kalo ASI nya masih sedikit, mau ga mau bayinya musti dikasih susu formula dulu…”

“emang kira-kira butuh berapa suster?”

“paling ngga 80ml, buat 3 jam”

“oh, iya deh suster…”

Setengah sebelas malam, tetep ga nambah banyak. Serius saya pengen nangis ngliat Nyanya masih aja maksa mompa sambil nangis sambil meringis kesakitan. Antara ga tega sama terharu banget. Gila anak ini. Padahal luka bekas ngelahirin 3 hari yang lalu juga masih sedang sakit-sakitnya loh waktu itu.

IMG_0875

Akhirnya saya bilang, udahan aja mompanya. Mungkin pompanya kurang optimal kerjanya, atau karna lagi stres, dan belum makan, jadi air susunya jadi dikit. Percuma dipaksain juga. Mending sekarang ASI yang udah dipompa dikasih dulu ke suster buat stok beberapa jam lagi, jadi sekarang kita bisa pulang dulu, makan, istirahat, dll. Ntar pas jadwal menyusui berikutnya kita balik lagi aja ke sini.

Entah apa aja yang saya omongin dan lakuin waktu itu, yang jelas saya berusaha gimana caranya biar dia ga stres. Untung malem itu susternya pada baik-baik, jadi saya bisa nemenin Nyanya mompa ASI di ruangan photo therapy. Sebenernya itu ruangan steril, cuman ibunya yang boleh masuk.

Stengah duabelas kita pulang. Jarak dari rumah ke RSIA Hermina itu normalnya sekitar 20 menit naik mobil. Mandi, makan, trus tidur sambil nunggu ditelpon sama suster. Jam 2 dinihari, suster nelpon, ngasih tau kalo udah waktunya menyusui. Langsung brangkat lagi. Saya tidur di ruang tunggu Nyanya menyusui di ruang photo therapy.

Pagi-pagi jam 7 kita pulang lagi. Karna jarak menyusuinya itu 2-3 jam, jadi kita punya waktu 2 jam buat ngapa-ngapain. Sejak sabtu pagi itu sampe minggu siang, praktis kita tinggal di mobil. Tiap 3 jam balik ke RS buat nyusuin atau nyetor stok ASI yang udah di pompa, dan tiap 3 jam itu kita mompa ASI, jalan-jalan cari makan, nyari-nyari breastpump di toko peralatan bayi, dan lain-lain. Saya sengaja lebih milih jalan-jalan aja daripada istirahat tidur di mobil atau di ruang tunggu Hermina, soalnya biar bisa bikin Nyanya rileks dengan ngobrol santai sambil jalan-jalan sambil dengerin lagu. Trus yang kedua, dia tipe orang yang gampang ketiduran kalo di mobil. jadi lebih efektif istirahat sambil jalan, daripada bengong ga kemana-mana. Udah ga keitung brapa kali kita lewat flyover Pasupati dalam 2 hari itu. Sampe skarang saya masih agak trauma lewat situ.

Sabtu malem, abis nongkrong di KFC dago, kita balik lagi ke Hermina, tidur di mobil di parkiran. ASI nya mulai banyak. Ternyata emang bukan salah breastpumpnya. malem kedua itu pas di pompa lagi pake breastpump yang sama, ternyata ga sakit dan keluarnya juga banyak. Mungkin karna siangnya udah banyak makan dan udah ga gitu stres juga. Trus Nyanya mulai deket sama ibu-ibu lain yang bayinya juga sedang terapi. Jadi suasana di dalam ruang steril itu jadi lumayan seru, ada temen ngobrol dan sharing. Saya sempet dicuekin di ruang tunggu sampe 3 jam, ga bisa tidur karna udah siang, dan ga bisa kemana-mana, karna handphone-nya saya yang megang, jadi takut nanti cari-carian. 3 jam yang sangat melelahkan.

IMG_0879

Minggu pagi, nyari sarapan di depan kampus ITB Ganesha. Walopun udah ga stres, Nyanya mulai ga enak badan. Bekas luka melahirkannya juga makin sakit, kaki bengkak. Katanya karna kurang istirahat dan tidurnya juga ga lurus kakinya.

Minggu siang, badan udah mulai gemeteran, suara mulai abis. Tapi udah nyantai banget. apalagi ada Themma dateng nemenin kita di hermina. Seneng banget akhirnya ada temen hahahihi.

Sorenya kembali tes darah, dan alhamdulillah, bilirubinnya turun drastis jadi 7. Berarti udah boleh pulang.

Sejujurnya, ada beberapa hal yang gatel banget pengen saya ceritain tapi ga mungkin, karna terlalu personal dan terlalu cemen. Yasudahlah, Welcome back home, Melon. You know we love you so much.

The girls called him Popo. Popo spent several years working as a graphic/new media designer in several companies in several cities before he got bored and decided to move back to Bandung and started his own streetwear label with his friends. Now, when he’s not busy massaging Nyanya’s back or making play doh with Rinjani, Popo can be found at WADEZIG! HQ making cool apparel.

Leave a Comment

Comments (6)

  1. *hugs Iing, Nyanya dan Rie* Salut sama Nyanya dengan perjuangannya dan Iing yang nemenin terus :) Alhamdulillah Rie udah ga kenapa-kenapa ya :) Sehat-sehat terus yaaa :D