Hangout Weekend Getaway

Weekend Getaway : No-Gadget Day

Weekend kmaren saya dikritik sama Nyanya tentang kebiasaan saya yang keseringan megang henpon. Iya, tipikal banget nih, kalo udah pegang henpon ga ada beresnya dah, sampe kalo dipanggil pun suka ga nyahut. Ya gitu deh. Jadi sebagai permintaan maaf buat Rinjani yang kadang suka dicuekin, Sabtu itu kami merencanakan jalan-jalan yang beneran mengutamakan kemauan dia. Dan yang paling penting, no iPhone. iPhone Nyanya masih nyala sih, buat Maps sama nanya jalan ke temen-temen, tapi iPhone saya mati sama sekali. Kita ke tempat makan yang Rinjani suka, trus ke Fun Station di Istana Mekar Wangi. Ini sebenernya rencana lama, waktu itu gara-gara ngeliat Gamma posting foto-foto Farzan yang lagi main di sana. Tapi ya gitu, ada aja alesannya yang bikin ga jadi. Kmaren ga pake mikir kita langsung nelpon Gamma nanya direction ke sana, trus langsung cuss.

Salah satu alesan yang bikin males ke Istana Mekar Wangi ini adalah macetnya itu. Dan bener aja, kmaren ke sana macetnya alhamdulillah bikin perjalanan molor berjam-jam. Udah gitu dari berangkat kan panasnya terik banget, eh pas nyampe sana ujan aja gitu, padahal banyak permainan outdoor yang Rinjani pasti suka banget. Tapi untungnya yang namanya Fun Station ini ada bagian indoornya juga. Saya ga tau namanya apa, pokoknya di bagian indoor itu ada arena bermain anak yang terintegrasi gitu ada prosotan, manjat-manjat, lorong, mandi bola, pokoknya Rinjani banget deh. Selama ini kita belom pernah ngajak Rinjani ke tempat kaya gini, jadi kmaren itu keliatan banget hepinya, matanya berbinar-binar. Apalagi biasanya kan kalo di tempat bermain gitu kita selalu meng-encourage Rinjani untuk berani sendiri, nah kmaren itu saya ikutan masuk dan ngeladenin semua kemauan dia, jadinya makin seneng aja dia. Rinjani kan emang paling suka kalo mainnya ditemenin, jadi ada yang disuruh-suruh, ada temen ketawa, temen konyol-konyolan :))

Arena bermain indoor ini kayanya yang paling gede yang pernah saya liat. Kalo ga salah tiket masuknya 45rb untuk anak-anak, dan 10rb untuk dewasa. Harga segitu bisa untuk bermain sepuasnya di area outdoor, tapi dibatasi hanya untuk 1,5 jam di area indoor. Tempatnya bersih, dan saya suka ada peraturan kalo mau masuk area indoor itu wajib pake kaos kaki, baik anak-anak maupun dewasa. Kalo lupa bawa kaos kaki, mereka menyediakan kaos kaki yang bisa dibeli. Selain itu, di area indoor ini juga ada bungee trampoline. Lucu banget, Rinjani kan kmaren itu pengen nyobain bungee trampoline, tapinya dia antara pengen banget dan takut-takut gitu, antara excited sama kawatir, jadinya nangis-nangis teriak gitu tapinya diajak pulang aja malah keukeuh pengen nyobain. Akhirnya setelah sabuk pengamannya dipasang, loncatan pertama dia langsung spontan ketawa, trus pengen lagi dan lagi, sampe tinggiii banget. Saya sama Nyanya udah ketakutan, anaknya malah ketawa-ketawa seneng. Bukannya apa-apa, dia kan badannya seuprit gitu, kawatir keplintir apa gimana gitu pas terbang di atas. Oyah, walaupun bungee trampoline ini ada di area indoor, tapi kalo mau main, harus bayar lagi 20rb. Ga apa-apalah, yang penting anaknya udah teriak-teriak kesenengan.

Yaudah tuh, puas main trampoline, kita langsung cabut. Sebenernya masih ada satu tujuan lagi, tapi karena kelamaan di sini dan tadi sempet kena macet jadinya udah kesorean, akhirnya kita loncat ke acara terakhir aja, berendam air panas di Ciater horeeeee! Lumayan dari Moh. Toha ke Lembang pas malem Minggu, udah berasa ke luar kota jauhnya. Tapi bagus sih, jadi cukup waktu istirahat buat Rinjani.

Tujuan kita selanjutnya adalah Gracia Spa & Resort.

Hihihih.

Jadi ya, dulu ceritanya saya dan geng berandalan Grompol, Ibod, dan Ridho pernah ‘menculik’ Nyanya malem-malem trus dibawa ke Gracia ini. Dulu saya dan cowo-cowo kesepian ini emang sering malem-malem berendem di sini. Trus waktu kebetulan Nyanya lagi ke Bandung, kita angkut aja sekalian. Dan kayanya itu adalah terakhir kalinya kita kesana. Jadi kmaren itu kita ngajak Rinjani berendam air panas di sana ada misi romantisme terselubung gitu deh ahahah. Ya si kucrit sih mana peduli, yang penting main air. Tampangnya agak kaget plus cengo gitu, kok boleh berenang malem-malem? Kan dingin? Eh, loh, kok airnya anget? Trus udah deh, kecipak-kecipuk kesana kemari kesenengan.

Puas berendem, kita makan di resto resortnya yang surprisingly rasanya enak, dan surprisingly juga harganya murah.

Senang. Kayanya program ‘No-Gadget Day’ ini harus dibikin rutin nih. Paling ga sehari dalam seminggu. It’s fun. Ga ke-distract sama hal-hal diluar dari yang ada di hadapan kita. Jadi lebih menghargai orang-orang disekitar, dan buat saya dan Nyanya, kita jadi balik lagi kaya dulu, ngobrooooool terus ga ada abisnya. Tapi gadget yang saya maksut di sini khusus peralatan yang yang menghubungkan kita dengan dunia luar ya, kamera pocket/DSLR sih ga termasuk :D

Fun Station & Gracia Spa

Fun Station & Gracia Spa

Fun Station & Gracia Spa

Fun Station & Gracia Spa

Fun Station & Gracia Spa

Fun Station & Gracia Spa

Fun Station & Gracia Spa

Fun Station & Gracia Spa

Fun Station & Gracia Spa

Fun Station & Gracia Spa

Fun Station & Gracia Spa

Complete photoset here.

The girls called him Popo. Popo spent several years working as a graphic/new media designer in several companies in several cities before he got bored and decided to move back to Bandung and started his own streetwear label with his friends. Now, when he’s not busy massaging Nyanya’s back or making play doh with Rinjani, Popo can be found at WADEZIG! HQ making cool apparel.

Leave a Comment

Comments (2)

  1. aaahh sungguh inspiratif…aku pun suka gatel kalo lagi pergi bertiga terus pada sibuk sendiri-sendiri, tapi emang susah yaaaa huhuhu. thanks kak iing buat ceritanya ;)

    1. ahahaha baiklah kak rinaaa :p kadang emang online itu sudah jadi kebutuhan sih, apalagi buat orang-orang kaya kita yaa, jadi ga bisa sama sekali diilangin/di-stop juga. Makanya jalan tengah yang paling masuk akal ya dipaksain ‘puasa gadget’ paling ga sehari dalam seminggu. dan yang penting, rutin :D