Gadgets & Stuff

Vin is for Vintage!

fanboy-1

Minggu pagi lalu, karena malemnya abis begadang beresin kerjaan, bangun-bangun di sebelah saya ada macbook kebuka. Reflek saya langsung sentuh trackpadnya. Maksutnya mau dibangunin. Saya emang kebiasaan ga pernah matiin si macbook. Kalo ditinggal, kondisinya selalu ‘sleep’, kecuali dalam perjalanan jauh. Tapi pagi itu udah disentuh, dipencet, ditowel, diunyel-unyel berkali-kali, tetep ga bangun dong. Layarnya tetep hitam. Biasa deh, namanya juga macbook kakek-kakek, emang sesekali suka gagal bangun, pikir saya. Saya langsung pencet power button-nya buat force shut-down, tunggu beberapa menit, trus pencet sekali lagi buat nyalain. Begitu nyala, di layar terpampang gambar seperti foto di atas. Jreeenggg, logo Apple-nya berubah jadi tanda seperti itu. Artinya Hard Disk Drive (HDD)-nya ga ketemu. Kemungkinannya cuman dua, kalo ngga kabel HDD-nya copot/putus/rusak, atau memang HDD-nya yang tewas.

Lemes.

Tapi sok cool.

Nyobain start-up pake OSX installer yang emang sengaja saya simpen HDD External, ternyata bisa nyala. Artinyaaaaaaa.. ya itu tadi, kemungkinan besar emang HDD-nya tewas.

Lemes lagi. Tapi sekarang udah ga sok cool. Mulai pucet ngebayangin file-file kerjaan yang bakalan hilang. Tapi daripada file kerjaan, saya lebih mules ngebayangin file-file foto sih. Karena saya inget banget, terakhir backup pake Time Machine itu beberapa minggu yang lalu. Belakangan setelah saya cek, ternyata backup terakhir itu April. Artinya semua file dari April ke sini bakalan hilang semua. Glek. Sebenernya udah sering sih ngalamin yang namanya hard disk jebol dan kehilangan data. Kalo dulu malah seneng jadi ada alesan buat bongkar-bongkar komputer atau ngulik trik-trik buat data recovery hahah. Kalo sekarang ngebayangin ribetnya aja udah males banget.

Siang itu juga kita langsung ke Zoom PVJ. Tapi ternyata kalo hari minggu service centre-nya ga buka. Jadi harus nunggu besok deh. Besoknya langsung balik lagi ke sana, dan jawabannya sangat tidak memuaskan. Well, Zoom itu menurut saya termasuk Apple Premium Reseller yang pelayanannya paling oke sih. Yang saya maksud ga memuaskan itu karena ternyata menurut hasil inspeksi mereka, macbook saya udah termasuk kategori vintage.  Heh, kampret nih orang ngatain macbook saya vintage. Tapi emang serius sih. Jadi Apple itu membagi produk-produk tua-nya dalam dua bagian, Vintage, atau Obsolete. Vintage products itu adalah produk yang udah discontinued (udah ga diproduksi lagi) sejak 5th yang lalu, sedangkan Obsolete itu kalo udah discontinued sejak 7th yang lalu. Baik produk vintage maupun yang obsolete ini service dan hardwarenya udah ga disupport lagi secara resmi oleh Apple. Sparepartsnya juga udah ga ada dan ga akan diproduksi lagi. Beda antara Vintage sama Obsolete ini, kalo produk vintage keluaran wilayah tertentu masih disupport. Misalnya macbook keluaran California, walaupun udah masuk kategori vintage, masih disupport. Tapi kalo udah kategori Obsolete, mau keluaran California kek, keluaran Cibaduyut kek, udah ga di support.

fanboy-2

Balik lagi ke urusan macbook saya di Zoom. Jadi mereka punya software khusus buat mengecek hardware/software/firmware macbook saya. Jadi semuanya akan jelas keliatan di situ, macbook saya diproduksi kapan, di mana, spesifikasinya apa aja, dan segala informasi teknis lainnya. Di situ juga sekarang tertera kode VIN di bagian jenis macbook saya. Artinya macbook saya ini udah masuk kategori vintage hahahahaha ketauan tuanya *ketawa meringis*. Menurut keterangan yang tertera di sana, macbook saya ini baru masuk kategori vintage terhitung sejak April lalu. Bad timing banget ya? Padahal dulu waktu servicenya masih disupport sama Apple, macbook ini pernah bermasalah logicboard-nya. Trus waktu di bawa ke Zoom, ternyata emang ada cacat pabrik, jadi logicboard seharga 6 juta rupiah itu diganti baru, gratissss. Baca ceritanya deh di sini.

Karena udah ga disupport secara resmi sama Apple, jadi service centre Zoom ga mau nerima macbook saya. Alesannya, kalo macbook ini dibongkar trus kenapa-kenapa, mereka ga bisa tanggungjawab buat gantiin, karena sparepartsnya udah ga ada. Jadi mereka ga mau ambil resiko. Tapi mereka ngasih tau kalo emang HDD-nya yang bermasalah. ya udah tauuu kalo itu mah. Tapi bisa dan mau benerin gaaaa?

Akhirnya saya ke iBox Dago. Di sini sebenernya juga sama, Apple Authorized Service Provider juga. Jadi sama-sama bersertifikat Apple. Tapi untungnya mereka masih mau nerima macbook saya untuk coba dicek. Mereka juga bersedia nyoba menyelamatkan datanya pake software data recovery yang mereka punya. Tapi harus nginep dulu semalem macbooknya.

Besoknya, seperti yang udah saya duga, masalahnya emang bener HDD-nya tewas. Innalillahi. Emang udah 5 tahun lebih sih umurnya. Emang udah ajalnya lah. Tapi sialnya, data recovery pun gagal. Tewas setewas-tewasnya kayanya. Yaudahlah, daripada gabisa kerja, akhirnya saya beli HDD baru aja di BEC, trus minta tolong mas-mas iBox pasangin sekalian, mumpung macbooknya udah dibongkar ama dia. Saya sengaja beli HDD yang 500GB, karena berdasarkan pengalaman HDD yang lama itu kan cuman 250GB dan itu udah penuh sesak banget. Lagian emang udah ga ada juga kali yang 250GB sekarang di pasaran. Kalo diinstalin HDD 1 TB, macbooknya ga bakalan kuat.

Setelah dipasangin HDD baru, macbooknya langsung saya bawa pulang aja buat lanjut disetup sendiri. Di rumah saya coba instal OS X baru, dan lancar jaya. Ya at least it’s a good thing, yang rusak beneran cuman HDD. Coba kalo kabel HDD-nya yang rusak, mau nyari kemana coba gantinya? Apple udah ga bikin lagi kabel model begituan. Kalo HDD belaka kan pabalatak di BEC.

fanboy-3

Oke bagian yang (waktu muda dulu) paling menyenangkan, instal-instal OS dan software. Tadinya udah saya restore aja tuh backup Time Machine yang bulan April. Tapi trus kepikiran, ini kan HDD-nya lumayan gede, kenapa ga bikin dual boot aja? Akhirnya HDD-nya saya partisi jadi dua, 300GB dan 200GB. Yang 200GB saya restore from Time Machine dengan OS X Snow Leopard, sedangkan yang 300GB saya fresh install OS X Mavericks. Ha! Jadi software-software vintage yang udah ga disupport sama OS X terbaru semacam Freehand MX tetep saya biarin di Snow Leopard, sedangkan software yang baru-baru di Mavericks. Selama ini alesan saya memilih bertahan dengan Snow Leopard dan ga mau upgrade OS ke yang baru ya karena Snow Leopard itu OS terakhir yang masih support Freehand MX ahahah.

Dari dulu selalu banyak yang bilang, “move on doooong, pake Illustrator!”

I am moving on. Untuk kerjaan-kerjaan berat saya pake Illustrator juga kok. Tapi ada sesuatu antara saya dan Freehand yang ga akan bisa dimengerti orang-orang, azek! Preeetttt :)))

fanboy-4

fanboy-5

Beres urusan partisi, instal-instal, restore-restore, mindah-mindahin file mana yang buat partisi ini mana yang buat yang itu, sekarang tinggal tes performa. Kalo Snow Leopard sih pasti ya gitu-gitu aja seperti biasanya. Namanya juga restore dari Time Machine, jadi ya bakalan sama persis sama yang dulu aja semuanya. Yang saya kawatir itu Mavericks, takut lagging parah. Tapi begitu dicobain, ternyata fine-fine aja tuh. Ya karena emang ga akan saya pake buat kerja berat sih. Saya nginstal Mavericks buat fitur-fitur barunya aja, yang ga bisa saya dapatkan di Snow Leopard. Kalo buat kerja ya tetep pake Snow Leopard aja. Jadi dengan HDD baru ini, saya tetep bisa pake Freehand MX, sekaligus bisa make fitur baru dari OS X terbaru. Wohooo!

Tapi ternyata dramanya belom selesai. Entah karena abis dibongkar sama mas-mas iBox apa gimana, tiba-tiba fan (kipas) yang sebelah kanan bunyinya kenceng banget kaya mesin potong rumput. Kencengnya bukan kenceng biasa, tapi kenceng banget sampe kedengeran seantero rumah. Udah gitu masih mending kalo bunyinya ‘ttrrrrrrtttttt!’ panjang gitu, ini malah bunyinya brenti-brenti konstan gitu, ‘ttrrrtt…ttrrrtt…ttrrrtt…ttrrrtt…’ ganggu banget.

Tadinya udah seneng-seneng, eh gara-gara bunyi ini jadi bete lagi. Zzzzz… bongkar lagi dah. Yaudahlah, udah ga disupport Apple juga, mending bongkar sendiri aja. Akhirnya malem-malem pe er banget bongkar macbook. Fan-nya saya cabut, bersihin, liat-liat, coba nyalain tanpa dipasang, nyalain sambil dipegangin aja, dan seterusnya dan seterusnya sampe nemu penyakitnya di mana. Kalo fan-nya dipegang trus macbooknya dinyalain, dia muternya mulus ga bunyi. Berarti harusnya ga kenapa-kenapa. Mungkin kesenggol sama mas-mas iBox apa gimana. Setelah cobain pasang berkali-kali, ganjel sini situ, akhirnya dapet posisi yang pas, fan-nya udah ga berisik lagi. Kadang masih suka kasar sih bunyinya, tapi lumayanlah ga ganggu.

fanboy-6

fanboy-7

Pfiewhh! Lagi-lagi saya mikir, kalo sampe fan-nya ikutan tewas, mo nyari di mana? Harus ngubek-ubek ebay kali.

So, all done. Thanks to Time Machine, macbooknya udah balik lagi seperti sedia kala (balik lagi ke bulan April, tepatnya). Plus bonus Mavericks. Menurut mas-mas iBox, memang macbook itu terkenal dengan kemampuannya untuk gaperlu sering-sering restart. Tapi tetep aja, sebaiknya kalo ga dipake mendingan dimatiin aja, jangan sleep. Karena dalam kondisi sleep itu sebenernya kan listriknya masih nyala, dan hardwarenya masih bekerja. Jadi itu sebenernya yang bikin kadang suka gagal bangun, trus merusak hardware. Ya atau emang udah tua aja sih ini macbooknya. Tapi ini macbook pejuang, walaupun udah boncel-boncel, beset sana sini, karatan, dibongkar berkali-kali, tapi tetep gagah perkasa. Chicks dig scars, right?

Pelajaran kedua, rajin-rajin backup pake Time Machine. Udah bagus dibikinin teknologi yang canggihnya udah kaya mejik ini sama Steve Jobs, masih aja males backup huhuh.

Oh dan sekarang saya sudah resmi menjadi seorang fanboy sejati, karena udah sukses ngebongkar dan benerin fan macbook sendiri.

Krik.

The girls called him Popo. Popo spent several years working as a graphic/new media designer in several companies in several cities before he got bored and decided to move back to Bandung and started his own streetwear label with his friends. Now, when he’s not busy massaging Nyanya’s back or making play doh with Rinjani, Popo can be found at WADEZIG! HQ making cool apparel.

Leave a Comment

Comments (7)

  1. Gw baca entri ini ngebayangin Ing ngoprekin mekbuk pake bekgron song musik elektro gitu kaya di film atau CSI XD

    Alhamdulillah si kakek udah bangun lagi :D Kaya Tony Stark, dapet jantung baru, hihi.

    1. ahahaha iya keren ya, gue ngebayanginnya juga kaya tony stark atau CSI CSI gitu sih. Tapi apa daya aslinya, beksonnya itu kaya gini, “popo! blablablabla! popo! popoooo! blablablablaa!” lengkap dengan gerakan-gerakan akrobatiknya zzzzz..

  2. Astaga ING! *icon shock* iyah sama, gue juga ga pernah matiin, cuma sleep aja, mau kata ditinggal ke Jakarta pun cuma tutup blek sampe batre abis sendiri, dan (!!) suka ditempel charger walo udah ijo males copot.

    hadudududuh… abis baca ini, malem ini istirohat deh ya macbook ya… *puk puk*