Events & Celebrations

Tradisi Tukar Kado di Akhir Tahun

Seperti biasa setiap akhir tahun menjelang natal dan tahun baru, kita selalu ngumpul-ngumpul buat makan-makan bareng. Biasanya sih atas prakarsa Yohan, sebagai satu-satunya yang merayakan Natal di antara kita. Jadi sebelom pulkam untuk ngerayain natal bareng keluarga di kampung, Yohan biasanya ngajakin kita ngumpul dulu, sekedar merayakan liburan, sekaligus pamitan. Tapi tahun ini agak spesial dari tahun-tahun sebelomnya. Kalo tahun lalu cuman Rinjani yang dapet kado, tahun ini kita sepakat untuk saling tukeran kado. Sayang acaranya terpaksa dimundurin ke hari kerja, gara-gara yang punya acara malah sakit. Padahal kalo weekend sesuai rencana, bakalan lebih rame yang ikutan. Tapi berhubung dadakan di hari kerja, jadinya yang bisa dateng ya kita-kita aja.

Tapi tetep seru sih. Kita semuanya pada niat ngebungkus-bungkusin kadonya. Nyanya dan Rinjani sih tepatnya. Saya siangnya sibuk ngantor. Tapi Mande sama Booi juga niat. Booi sengaja bikin doodle bertema natal. Mande curang, bungkus kadonya pake pattern branding DFORM gitu ahahah. Yaa mayanlaaah effort lo-lo padee.

Karena pesertanya cuman berenam, dan 3 di antaranya adalah kita sekeluarga, jadi pembagian kadonya udah aja 3 lawan 3. Ketiga kado kita buat mereka bertiga Booi, Yohan, dan Mande, dan sebaliknya. Setelah tukeran 3 lawan 3, abis itu diundi lagi, siapa dapet kado yang mana dari yang tiga itu. Oyah, sebelomnya kita udah sepakat sama harga kadonya, biar adil.

Bagian paling kocak sih pas semuanya udah kebagian kado. Kita kan bergiliran gitu buka kadonya. Lucunya, masing-masing kado yang didapet itu cocok sama orangnya gitu. Mande dapet suspender yang memang cocok banget sama gayanya dia. Trus Booi dapet body wash. “Om Booi kan bauk!” kata Rinjani :)))

Yohan kebagian syal yang cocok banget sama outfit dia malem itu yang bertopi santa. Trus Nyanya dapet Scrabble, pas banget bisa dimainin bareng Rinjani. Rinjani sendiri kebagian tumblr Starbucks dari om Yohan. Yang paling epik, saya kebagian… emergency lamp! Ahahahah. Gilak. Tapi ini pas banget sih. Dari jaman dahulu kala kan cuman wacana doang mau beli tapi ga jadi-jadi. Setiap mati lampu misuh-misuh, tapi abis itu lupa, berasa ga penting. Kalo ga dikadoin gini kan ga bakalan beli-beli.

Walaupun sederhana, dan yang ikutan cuman kita-kita aja, tapi aura hepi-nya berasa banget. Dan hepinya ngga cuman pas ngumpul-ngumpul doang, tapi udah dimulai sejak kita bela-belain pulang kantor keliling pertokoan nyari kado. Saya sama Nyanya yang heboh gitu, pilih ini pilih itu, jangan yang ini, harus yang begitu karena mereka kan nganu-nganu, pokoknya seru lah. Tentunya sambil ngakak-ngakak sih. Trus setelah nemu kado yang kira-kira udah sip banget, acara ngebungkus-bungkusnya ga kalah seru. Siang itu kita semuanya saling fotoin hasil kreasi bungkus kado masing-masing di chatgroup. Trus seperti biasa main cela-celaan. Begitu akhirnya ngumpul, dan kita semua udah kebagian kado, semuanya ikutan hepi.

Agak aneh sih kalo saya bilang ini, tapi kalo dipikir-pikir, menyenangkan juga bisa dikelilingin sama orang-orang ini. Auranya yang sebenernya ga positif-positif amat itu cukup untuk bikin semangat dan sejenak lupa sama kabar-kabar ga ngenakin soal macem-macem akhir-akhir ini. Semoga ada kesempatan lain untuk saling berbagi dan tuker-tukeran kado lagi. Dan semoga yang kmaren ga dateng, nanti bisa ikut meramaikan. Selamat pulang kampung dan merayakan Natal, om Yohan! Selamat berlibur dan bersenang-senang, kalian semua!

The girls called him Popo. Popo spent several years working as a graphic/new media designer in several companies in several cities before he got bored and decided to move back to Bandung and started his own streetwear label with his friends. Now, when he’s not busy massaging Nyanya’s back or making play doh with Rinjani, Popo can be found at WADEZIG! HQ making cool apparel.

Leave a Comment