Stories & Thoughts

Tentang Menangis, Tertawa, dan Bersyukur

Hai hai!

Senang bisa kembali cerita-cerita di sini :D

Kemana dan ngapain aja Keluarga Burung selama ini? Ga ada cerita baru di blog, ngetweet juga jarang. Terlalu sibuk apa malah terlalu membosankan sampe ga ada yang bisa diceritain?

Well, agak susah nih nyeritainnya. Inget ga postingan Nyanya yang bilang, hidup itu ibarat berdansa mengikuti irama kehidupan? Nah sejak awal 2011 dimulai beberapa bulan yang lalu, irama kehidupan kami sepertinya adalah musik eksperimental. Absurd, penuh dengan beat-beat aneh yang ga wajar. Jadi dansa kami pun mau ga mau jadi ikutan ajrut-ajrutan ga jelas. Lebih kurang kaya gini kali :p

Banyak hal yang diluar dugaan terjadi. Terlalu banyak, sampe kita kebingungan sendiri gimana menghadapinya. Dan sedihnya, mostly hal-hal yang kurang menyenangkan, yang bikin drop, bikin saya dan Nyanya musti bekerja lebih keras, dan memutar otak lebih kencang. Separah itukah? Uhm, ya tergantung siapa yang ngejalanin sih. Mungkin buat sebagian orang, apa yang kami hadapi belom ada apa-apanya, dan buat sebagian orang yang lain, ini adalah masalah yang berat banget. Buat keluarga Burung? Saya dan Nyanya punya masa lalu yang kurang lebih sama beratnya sih, jadi ya alhamdulillah kami masih bisa ngejalanin semuanya sambil ketawa-ketawa asem :D Apalagi Nyanya, she’s a lot tougher than me. I’m lucky to face all these things with such a tough and brave partner :D

Jadi inget omongan papa waktu saya masih kecil, “kita itu harus bisa jadi aktor yang baik. Kita harus bisa ketawa saat dibutuhkan, nangis saat dibutuhkan…”

Oke itu bagian sedihnya. Yang bikin absurd adalah, diantara ‘badai’ yang bertubi-tubi itu, banyak juga hal-hal menyenangkan yang terjadi. Dan makin kesini, sedih-senang itu yang tadinya selang-seling ga jelas, lama-lama kaya yang fade out-fade in gitu. Keren deh. Pelan-pelan satu persatu masalah terselesaikan, seiring dengan solusi yang juga muncul satu persatu juga.

Salah satu hal menyenangkan itu adalah, Nyanya diterima bekerja. Ahey! Ini artinya gede banget buat kami. Secara finansial sih udah pasti ya. Tapi yang lebih penting, 2 tahun terakhir ini setiap pagi saya ninggalin Nyanya ngantor dengan perasaan ga enak banget. Kebayang ga sih, orang yang udah biasa kerja, trus skarang di rumah aja ‘ga ngapa-ngapain, ga ada temen’. Kebayang ga enaknya. Jadi ketika Nyanya kembali bekerja, saya kaya yang bener-bener lega gitu rasanya. Ga perlu kasian lagi mikirin Nyanya yang sendirian di rumah. Sebenernya Nyanya juga di rumah masih suka jadi freelancer, kadang masih dapet kerjaan dr kantornya yg lama. Tapi ya tetep aja beda. Trus, alesan yang ga kalah pentingnya, karena Nyanya itu emang tipe cewe pekerja. Dia keliatan lebih keren kalo bekerja. Eh itu selera saya pribadi deng, hihih. Ya pokoknya gitu deh, di luar masalah finansial dan lain-lain, Nyanya emang musti… apa ya itu namanya? mengaktualisasikan diri? mengejar prestasi? berkarir? Ya itu lah.

Tapi ternyata ga segampang itu juga. Udah seneng-seneng nih ada banyak masalah teratasi dengan kembalinya Nyanya bekerja, eh taunya solusi itu malah memunculkan masalah baru. Melon tar tinggal ama siapa? Kalo mau pake Nanny yg dari yayasan itu, kita ga nyampe budgetnya. Terus, peralatan perang khas working mom-nya mana? Breastpump, botol-botol, cooler bag, blue ice, blablabla? Hiyaaaa kusut lagi. Kalo ada duit sih sebenernya tinggal beli ya. Tapi kan kondisinya ga gitu ;))

Yaudah akhirnya dipaksain beli satu persatu. Seadanya aja. Dan justru bagian paling susah ternyata adalah nyari Nanny buat Melon. Gila, dipermainkan berkali-kali gitu sama calon-calon nanny yang mau kerja. Hari ini bilangnya udah setuju mau kerja, sorenya ngebatalin, trus besoknya bilang mau lagi, gitu aja terus.

Setelah 2 minggu saya bolos ngantor buat jadi nanny sementara buat Melon, akhirnya Wilda dateng. Pfewh. Asliii cape banget ternyata ngasuh anak itu ya? 2 minggu yang sangat melelahkan. Apalagi seminggu pertama Nyanya kan training, ngantornya dari jam 8 pagi sampe jam 9 malam. Jadi selain mengasuh Melon, saya juga musti jemput antar Nyanya tiap pagi dan malem. Tricky juga loh nyetir sambil bawa bayi yang gamau diem kaya Melon. Tapi berkat pengalaman seminggu itu skarang jadi jago dong, bisa kencan kemana aja naik mobil berdua Melon ahahah.

Oya, Wilda ini rekomendasi dari Annie, temennya Nyanya. Dan so far kerjanya bagus. Udah mulai akrab sama Melon. Dan kerjaannya yang paling mengagumkan adalah, ngerapihin tumpukan pakaian di lemari jadi rapiiiiiiiiihh banget. Padahal itu ga disuruh loh,dia inisiatif. Duh, kita sampe males ganti baju gitu saking rapihnya takut berantakan lagi ;)) Sekilas tentang Wilda. Dia itu masih berumur 14 tahun. Kalo disuruh apa-apa selalu senyum. Hobinya pake plester di jidat, tiap hari ganti-ganti. Kadang di kanan, kadang di kiri. Pas Nyanya nanya kenapa, katanya iseng aja. Hadeuuh. Jadi kalo misalnya nanti ketemu Wilda dengan plesternya, saya berani sumpah saya dan Nyanya ga melakukan tindakan KDRT. Hehehehe.

Alhamdulillah, skarang kondisinya udah normal. Saya ngantor lagi, Nyanya juga ngantor, Melon kalo siang maen sama Mba Wilda dan Oma. Masalah ninggalin Melon di rumah, saya dan Nyanya udah diskusi dari lama sih. Melon hanya akan ‘berurusan’ sama Nanny itu ga lebih dari 10 jam seharinya. jam kantor Nyanya kan 8 jam sehari, dan bisa milih masuk pagi atau masuk siang. Enaknya tinggal di Bandung, sejauh-jauhnya kantor dari rumah, paling pulang pergi ga akan lebih dari stengah atau satu jam. Trus, jam kerja saya kan seenaknya, jadi saya bisa bolakbalik pulang semaunya. Buat kami, Wilda itu cuman diperluin kalo pas kami ga ada. Selama ada saya atau Nyanya, Melon pasti ama kita, bukan ama Wilda. Dan udah terbukti, kalo pergi-pergi, Wilda ga diajak. Kalo pun diajak misalnya karena pengen ngajakin dia jalan atau makan di luar, Melon tetep saya atau Nyanya yang gendong atau ngedorong strollernya. Kalo kata Nyanya, “Yang namanya ‘pembantu’ atau asisten rumah tangga itu kerjanya ya membantu. Kalo kerjaannya ‘pembantu’ lebih banyak dari kerjaan kita, brarti yang pembantu itu kita, bukan dia.” Make sense, kan?

Hari ini udah sebulan lebih Nyanya kerja. Dan dari ceritanya Nyanya seneng bgt ama pekerjaannya ini. Kantornya cocok bgt ama kriterianya. Homey, asik dan fleksibel. Yah, semoga Nyanya enjoy dan betah di kantor baru.

Oh, satu hal lagi. Ini agak malu nih nyeritainnya. Tapi harus diceritain, karena penting. Jadi gara-gara terlalu banyak cobaan kmaren itu, saya jadi banyak berdoa gitu. Shalatnya mulai berkurang bolongnya. Makin lama makin rajin. Kadang kalo dibangunin Nyanya, suka shalat tahajud juga. Dan beneran loh, doa saya didenger. Serius. Ternyata masalahnya selama ini, kenapa Tuhan ga ngasih, ya karena saya ga pernah minta. Wong ga minta, ngapain dikasih? Ya ga sih?

Trus kalo dipikir-pikir, kan sebenernya Tuhan ngetes kita itu bukan cuman dengan ngasih kesusahan, tapi kadang juga dengan cara ngasih kebahagiaan. Dan ini sebenernya lebih berat. Coba deh, kalo lagi kesusahan, gampang banget kan kita inget solat. Coba kalo lagi seneng, boro-boro. Mangkanya dengan kondisi yang makin membaik kaya skarang, kita mulai dites lagi nih, masih rajin berdoa ga? hihih. Mudah-mudahan sih masih rajin ya sampe ntar ntar. Soalnya saya dan Nyanya udah ngebuktiin banget, hari ini ketawa, besok nangis, besoknya ketawa lagi, dan ga ada yang bisa kita lakuin buat ngendaliin itu smua. Kita cuman bisa berdoa, mohon dikasih yang terbaik, sambil kitanya juga ngasih usaha terbaik kita. Amin.

Trus Melon apa kabar? Makin kocak aja anak itu. Setelah mata dan mukanya yang bulat kaya burung hantu, trus baunya yang asem kaya burung kenari, skarang tambah satu lagi, kelakuannya kaya burung beo! Semuanya ditiru. Kita ngomong apa aja ditiru. ‘Lampuuu’, ‘maauuu’, ‘udaah’, ‘aduh’, ‘apasih’, ‘apatuh’, banyak banget deh. Kalo jatuh dia ngomong, “aduh!” Saya kan kalo mau ngelarang suka ngomong, “Rinjani! No!” eh besok-besoknya, setiap saya panggil, “Rinjaniii?” dia spontan jawab, “Nooo!” sambil bibirnya dimonyongin. Hadeeh. Trus bawel banget ga bisa brenti ngoceh. Entah ngomong apaan ga jelas. Udah emaknya bawel, skarang anaknya ikutan bawel, pusiiingg ahahah. Tapi seru, jadi ga bosen. Makin kocak deh pokoknya. Trus skarang Melon jalannya juga udah mulai jauh. Walopun masih kaya orang mabok, tapi udah bisa lebih dari 10 langkah tanpa jatoh. Go Melon!

Ini foto keluarga terbaru kami. Masih anget, dijepret beberapa menit sebelom postingan ini dipublish :D

 

The girls called him Popo. Popo spent several years working as a graphic/new media designer in several companies in several cities before he got bored and decided to move back to Bandung and started his own streetwear label with his friends. Now, when he’s not busy massaging Nyanya’s back or making play doh with Rinjani, Popo can be found at WADEZIG! HQ making cool apparel.

Leave a Comment

Comments (12)

  1. Iing, salut sama kalean. Semoga Iyay ketularan rajin solat ya, nyuruh dia solat mesti ngajak perang dunia ke4 dulu. Dan selamat buat nyanya atas kerjaan barunya, semoga barokah dan betah dikantor baru. Tunggu kami di bandung yaa… ;)

    1. jangan salut dong, kita juga masih meraba-raba ini, cuman ngerti sedikit aja :D kalo soal solat, emang gabisa dibilangin sih, aku dulu dari dulu juga gitu kok. kalo udah kepepet banget baru deh tobat hihih

  2. love this posting so much :)
    betul, harus berdansa ngejalanin hidup, terutama cobaan (gw lbh suka nyebutnya tantangan) :)
    dan seneng kalo kalian bisa cope with that :)
    gambatte ne!! gambaruuuu keluargaburung!!! :)

  3. Suka banget sama postingan ini :) Bener banget hidup itu engga bisa ditebak, hari ini seneng, besok nangis.. Kalau lg parah bisa paginya seneng, siangnya nangis kejer..
    Kita cuma bisa selalu semangat dan positif dalam ngejalanin hari.. Semangat terus ya :)

  4. Me like this post!!!
    makasih yaa, jadi ngingetin gw juga untuk lebih tegar *halah…maklum manja* ngadepin hidup, bahwa apa yang kita hadapi mungkin belum sepersepuluhnya beban orang lain. Apapun yang keluarga burung hadapi, semoga terus ada solusinya ya. Dengan partnership yang mantabh kaya lo n nyanya insyaallah semua bisa dilewati dengan ketawa (walaupun asem).

    Btw senengnya udah dapet Wilda, dapet stok plester darimana tuh? Plesternya yang corak dan warna warni gitu yah?

    1. aahh baru ngeh ada komen baru di sini. makasih metaa, heheh sama kok kita juga sama manjanya, cuman karna ga ada pilihan lain aja selain bertahan jiee.. :D
      ga ngerti dia dapet plester dari mana, selalu adaaaa aja pokoknya.

  5. awwww iing nyanyaaa aku mewek baca postingan iniiiiii, ternyata bukan gw aja ya idupnya lagi naek turun eh kebanyakan turunnya deh hahhaa… *berasa ada temen* dan soal kenapa kita ga dikasi, ya karena kita ga minta ini sih menohok banget yaaa… terus terang gw kadang berasa malu gitu kalo giliran susah tu baru inget minta sama yang diatas, karena pas seneng2 kagak inget hiksss jadinya makin kacau deh yaaaa udahlahh lagi drop sok2an pulak ga minta petunjuk sama yang berkuasa hehehee…. padahal kan Tuhan nguji teruuuss biar cepet naek tingkat ya, plus tetep inget untuk minta sama yang diatas apapun yang terbaik dalam keadaan bagaimanapun juga… aaahhh thank u yaaa iing postingannya :) *untung td iseng2 mampir lama ga liat blog ini hehee*

    1. aih, jadi nyesel atau malah seneng ya udah bikin mewek? hihih makasih ya, sama-sama saling ngingetin aja deh, kita juga penyakitnya sama soalnya, kalo lagi seneng aja lupa deh itu ‘seneng’-nya siapa yang ngasih. tapi giliran lagi sedih, fasih banget ngomong, “kita sedang diuji sama yang Di Atas…” halah :D

  6. Huffffhh. Postingannya sangat menohok hati pria lajang nan lumayan rupawan dan ingin berumahtangga ini. Hihihi.

    Semoga hidup kita tetap bahagia, walaupun ada sedikit air mata…
    *kok jadi cheesy gini, hahaha*

    Aku selalu inget kata orang bijak, “Even the hardest one will past, too. We’ll laugh and smile about it very soon”.

    Ganbatte! Mari saling mendoakan, kk ^^

    1. Wiiiiiy blog cupu kami dikunjungi oleh om putra! *langsung bebenah*
      Quotenya keren, we’ll laugh about it very soon. Amiinn, kami sekeluarga juga mendoakan semoga keinginan om putra untuk berkeluarga ini bisa kita ‘tertawakan’ bersama secepatnya :D