Stories & Thoughts

Tentang Blog dan Arti Sebuah Nama

Akhirnya untuk kesekian kalinya blog ini ganti kulit. Udah ga keitung udah berapa kali ganti desain ini blognya. Sejak jaman masih pake engine bikinan Iyay yang saya acak-acak sendiri, sampe ganti WordPress, ganti theme berkali-kali. Kalo kata Nyanya, kita tuh lebih rajin ganti desain blog daripada nge-blognya sendiri. hahahaha. Bener juga sih. Sejak pertama kali blog ini online Desember 2006, terhitung baru ada 120 posts, yang artinya selama hampir 4 tahun ini rata-rata kita posting 30 posts/tahun, atau sekitar 2,5 posts/bulan. Blogger macam apa ini?

Tapi ngomong-ngomong soal blogger, sebenernya saya dan Nyanya ga pernah ngerasa atau memproklamirkan diri kita sebagai blogger. Blog ini dibikin tadinya karena waktu jaman pacaran itu kita jauh-jauhan. Saya tinggal dan kerja di Bandung, Nyanya tinggal di Bogor, dan sehari-hari kerja di Jakarta. Jadi untuk membina keharmonisan hubungan serta menjaga romantisme diantara kami berdua (saahhhh…), maka segala bentuk media dimanfaatkan. Telpon dan sms jangan ditanya. Tagihan kartu Halo saya panjang bener dah deretan angka nolnya waktu itu. Yahoo!Messenger udah pasti. Friendster, MySpace, segala rupa media sosial kita jajal smua. Kecuali Facebook, pas pertama kali muncul Nyanya ga mau ikutan. Anak ini emang paling males ama segala sesuatu yang hype dan trendi. Friendster juga bikinnya terpaksa. Akhirnya kita sepakat untuk bikin blog aja. Tujuannya, ya itu tadi, saling berbagi cerita dan media berjayus-ria antara kita berdua. Jadi waktu itu niatnya cuman buat kita berdua aja, ga kepikiran buat dibaca pihak ketiga, keempat, dan seterusnya. Ya kalo ada yang liat/baca ya syukur, kalo ngga juga ga apa-apa. Paling waktu itu temen-temen deket aja yang suka komen-komen tentang kejayusan postingan kita hihihih.

Trus sejak kita join twitter Oktober 2007, blognya makin dianaktirikan deh. Kalo ngeliat tujuan awal kita bikin blog itu tadi, ya jelas sebenernya media seperti twitter inilah yang kita cari, bukan blog. Ya ga sih?

Oke itu sejarah kenapa kita nge-blog. Trus knapa namanya panjaaaaaanggg dan aneeeeeeehhhh? Babybird With A Smelly Smelly Dumdum. www.babybirdwithasmellysmellydumdum.com. Banyak yang ga percaya kalo URL itu beneran ada. hahah.

Cerita dibalik nama blog ini ga kalah jayusnya sama isi postingan di blognya. Dan berhubung ini menyangkut aib istri saya (yang sangat galak) jadi saya akan nyeritain dengan sangat singkat saja dan cepat. Jadi ceritanya waktu itu setiap nyium kepala Nyanya, saya selalu kebayang bau anak burung. Emang saya tau anak burung baunya kaya apa? Ya taulah, dulu waktu kecil di kampung hampir tiap hari saya dan teman-teman berburu burung di hutan pake senapan angin bapaknya teman saya. Emang terdengar agak kejam sih, tapi waktu itu di kampung saya lumrah berburu burung yg udah gede untuk dimasak dan dimakan, sementara sarang burung dan (kalo ada) anak-anaknya tetep kita jaga agar tetep baik-baik aja. Emang baunya kaya gimana? Saya juga susah sih mendeskripsikannya, tapi lebih kurang mirip sama bau kepala Rinjani kalo belom mandi seharian. Asem agak amis namun adiktif gitu deh. Bau tapi bawaannya pengen nyium terus, gimana sih?

Ya jadi begitulah. Babybird itu adalah kamuflase dari “anak burung” sebenernya. And the smelly smelly dumdum? Gatau juga persisnya apa, yang jelas itu istilah Nyanya untuk meng-keren-kan sebutan “bau anak burung”. Hahah. Dan teman-teman pun memunculkan istilah Keluarga Burung lah, Birdiefam lah, lucu-lucu. Tapi ga sedikit juga yang salah sangka kalo istilah “Keluarga Burung” itu muncul karena kita rajin nge-tweet.

Trus bikin blog dengan url sepanjang itu, emang ga takut ya orang-orang jadi susah ngapalinnya? Ya seperti yang udah kita bahas tadi di atas, pada awalnya blog ini kita bikin cuman buat kita berdua, jadi ya kita ga mikirin orang mau hapal kek mau engga bodo amat. Lagian, kan ada yang namanya bookmark, helllooooow?!

Mumpung lagi ngomongin soal nama dan masa lalu nih, pernah ada yang ngeh ga sih, knapa saya manggil Nyanya itu Nyanya? Padahal kan nama aslinya Alma. Semua sodara dan temen-temen lamanya juga manggil Alma. Ini ceritanya menyangkut masa lalunya Nyanya, dan saya beneran ga akan ceritain sama sekali di sini. Selain tentang masa lalu, cerita ini juga ada hubungannya sama lagu Polly dari Nirvana, dan alter ego. Silakan berasumsi seliar mungkin, saya ga akan cerita :D

Kita ngobrolin tentang hal ini sejak sebelum pacaran. Jadi sejak itu saya manggil dia Nyanya. Dan cuman saya yang manggil dia Nyanya. Semacam panggilan khusus dari saya buat dia gitu ceritanya. Tapi lama-lama banyak temen yang ikutan manggil Nyanya, sampe akhirnya secara ga resmi Nyanya mengikhlaskan panggilan itu jadi milik umum, ngga eksklusif dari saya lagi :D

Tapi kalo ngomongin soal nama, yang paling lucu dan bikin saya ga habis pikir itu nama anak saya. Bukan namanya yang bikin bingung, tapi respon orang-orang terhadap namanya itu yang kocak. Namanya kan Artanya Rinjani Landjanun. Trus dari awal saya udah bilang, panggilannya Rinjani aja. Dan karena tau orang Indonesia (atau mungkin cuman di lingkungan saya aja?) agak susah manggil nama dengan 3 suku kata seperti Rinjani, maka saya dan Nyanya sepakat ngasih panggilan alternatif Rie untuk lebih singkatnya. Oke, ternyata manggil nama 1 suku kata itu lebih ngga lumrah lagi di lingkungan saya. Maka saya dan Nyanya kembali membuat kesepakatan, julukan Melon yang kita kasih buat Rinjani itu juga dijadiin panggilan “alternatif” resmi. Kurang niat apalagi coba, demi mengakomodir keinginan khalayak ramai, kami memberikan 3 alternatif panggilan buat anak kami, dari 1 suku kata Rie, 2 suku kata Melon, sampe 3 suku kata lengkap, Rinjani. Eeeh tetep aja loh ada yang ga mau. Ga mau manggil Rie. Di suruh manggil Melon aja yang jelas standar 2 suku kata juga ga mau. Ada beberapa temen-temen dan sodara tuh yang ga mau dan ngasih panggilan sesukanya. Ridho dan Dista misalnya, lebih suka manggil Jani. Kakaknya Nyanya malah manggil Anya. Astapiruloh deh, anak anak siapa, knapa pengennya ngasi nama sesukanya sendiri sih? Kalo gitu skalian gantiin popoknya sama bayarin imunisasinya mau ga? hahahah geblek juga ini orang-orang. Tapi saya dan Nyanya ga ada masalah sih. Cuman lucu aja gitu, kita ga bisa mutusin anak kita sendiri harus dipanggil apa.

Padahal ya, padahal nih, ibu bapak saya yang orang kampung tulen, yang seumur hidupnya tinggal di kampung, sama sekali ga keberatan dan ga canggung loh manggil Rie. Fey ponakan saya juga manggilnya adek Rie. Oiya, Fey dan Bey ponakan saya itu juga 1 suku kata loh nama panggilannya, ga janjian padahal. Kenapa malah ini orang-orang modern yang canggih-canggih dan pintar-pintar ini malah pada susah amat ya menerima nama yang katanya “ngga lumrah” ?

Tapi ya ga apa-apa. Semua berhak manggil Rinjani sesukanya. Sekreatif mungkinlah. Yang penting disayang. Rinjani mo manggil apa ke saya dan Nyanya juga terserah dia nanti kalo udah bisa ngomong aja. Seabsurd apapun itu. Dia mo manggil saya “ing” aja juga ga apa-apa.

Yaaa begitulah. What’s in a name, kalo kata Shakespeare mah. Iya deh, Eyang Shakespeare.

The girls called him Popo. Popo spent several years working as a graphic/new media designer in several companies in several cities before he got bored and decided to move back to Bandung and started his own streetwear label with his friends. Now, when he’s not busy massaging Nyanya’s back or making play doh with Rinjani, Popo can be found at WADEZIG! HQ making cool apparel.

Leave a Reply to nyanya Cancel reply

Comments (3)

%d bloggers like this: