For Mum Illustration & Design

Tea Towel for Indonesian Street Festival NYC

Beberapa waktu yang lalu Mamin @ditut ngabarin kalo di New York bakalan ada Indonesian Street Festival, dan dia kepikiran untuk bikin pop up shop yang isinya produk-produk dari artis lokal Indonesia. Artis lokal yang dimaksud ya kita-kita aja, Heimlo-nya Tommy, Mangkok Ayam-nya Papah Glenn, dan lain-lain. Kita sebagai tukang bikin-bikin yang berdedikasi tinggi (tapi suka males jualan) tentunya menyambut ajakan ini dengan suka cita (naoonn!). Selama kita cuman disuruh bikin-bikin doang tanpa harus ikut jualan mah, hayuk!

Tadinya mamin ngusulin kita untuk ngirim macrame aja, karena khas, jadi pasti beda sama produk yang lain. Tapi setelah diskusi lebih lanjut, kita jadi mikir kalo macrame itu iya emang khas, tapi bukan khas Indonesia. Sementara judul acaranya aja Indonesian Street Festival, yang ceritanya dalam rangka memperkenalkan Indonesia di dunia internesyenel. Ini kan kesempatan banget buat pamer-pamer tentang Indonesia, jadi ga seru dong kalo ga dimanfaatin kesempatannya.

Setelah brainstorming ke sana kemari, akhirnya Nyanya ngusulin untuk bikin tea towel aja. Tea towel-nya bukan sekedar kain lap biasa, tapi yang ada contekan resepnya. Trus resepnya juga resep masakan khas Indonesia. Ide yang menarik.

Trus seperti biasa, ide itu kita kembangin dan garap keroyokan sama Rinjani juga. Ngga cuman Rinjani, bahkan oma-omanya Rinjani juga kita libatkan. Jadi, biar makin berasa Indonesia-nya, kita mau minta resep khas dari oma-omanya Rinjani yang kebetulan beda suku. Yang satu dari Minang, yang satu lagi Betawi.

Dari oma Padang (panggilan Rinjani buat ibu saya), kita dikasih resep Dendeng Balado. Sementara dari oma Betawi (yang sekarang tinggal di Bandung bareng kita) ada resep Bubur Ase. Kedua resep itu ditulis pake tangan sama Rinjani, trus kita bikin jadi dua versi tea towel, yang satu biru mewakili bubur ase yang dingin, dan satu lagi merah mewakili dendeng balado yang pedes.

Dari segi desain, selain menggabungkan gaya desain grain sack khas tea towel vintage dengan ilustrasi oret-oretan doodle khas The Babybirds, kita juga masukin unsur khas dari suku masing-masing. Di tea towel dendeng balado ada rumah gadangnya, dan di bubur ase ada ornamen gigi balang khas betawi. Keliatan ga? :D

Seperti yang tadi udah disebutin, tea towel ini kita bikin khusus untuk event Indonesian Street Festival di New York. Acaranya akan berlangsung Sabtu ini, tanggal 26 Agustus jam 12-5 PM waktu sana, di 68th street between Madison and Fifth Ave, NYC. Walaupun cita-cita pengen ke enwaysi masih sebatas cita-cita, ya paling engga kain lapnya udah ke sana yaa, jadi tetep alhamdulillah, makasih banyak mamin udah ngajak-ngajak kita, semoga nanti kita sekeluarga bisa menyusul kain lapnya ke sana, Amin!

Buat yang kebetulan lagi di sana, silakan mampir-mampir. Dan buat yang di sini-sini aje, semoga puas dengan preview foto-foto kain lapnya aja, di bawah ini :D

The girls called him Popo. Popo spent several years working as a graphic/new media designer in several companies in several cities before he got bored and decided to move back to Bandung and started his own streetwear label with his friends. Now, when he’s not busy massaging Nyanya’s back or making play doh with Rinjani, Popo can be found at WADEZIG! HQ making cool apparel.

Leave a Comment