Promote

Si Bolang Dari Antapani

Molto Anti Bakteri

Duluu banget waktu Rinjani masih usia bulanan, Ing pernah ngetweet gini, “if you can’t keep your environment as clean as possible, then you need to make your children as immune as possible”. Kalo dibaca sekilas mungkin agak-agak ciyeee banget gitu ya, terkesan sotoy menggurui gimana gitu. Padahal sebenernya itu lebih ke ‘note-to-self’ sih. Soalnya kita –terutama Ing sendiri– emang agak bermasalah dengan ‘menjaga kebersihan lingkungan’. Oke, pake bahasa jujur aja deh, kita emang jorok anaknya hihih. Yaa kebayanglah ya, hobinya aja ngumpulin sampah, bikin ini itu, ngecat sepeda bututlah, bikin tempat pulpen dari kaleng bekaslah, prakarya-prakarya ga penting. Belom lagi kalo udah berurusan sama cat air, tinta, spidol, dan sejenisnya. Makanya prinsip kita ya itu tadi yang di-tweet sama Ing, kalo ga mampu menjaga lingkungan sekitar kita sebersih mungkin, ya mau ga mau daya tahan tubuh yang perlu dimaksimalin, biar ga gampang kena penyakit. Ya ga sih? Ya ngga lah, tetep harus ngejaga kebersihan, dasar kitanya aja yang males :p

Tapi ya, terlepas dari masalah kita yang suka ‘nyampah’ ini, saya dan Ing emang dari awal udah sepakat juga untuk ga mau terlalu over-protective sama Rinjani (‘terlalu over’ itu redundant ya?) termasuk dalam hal kesehatan dan kebersihan. Saya ga mau Rinjani jadi ‘alergi’ nginjek tanah, jijik main pasir, atau males main yang kotor-kotor lainnya. Pertama, itu ga seru banget. Kebayang dong, ruang geraknya jadi terbatas. Kesempatan buat mengeksplorasi dunia sekitarnya otomatis jadi terbatas juga. Ga boleh lari-larian di taman, ga boleh megang bunga, ga boleh main ayunan bekas anak lain, ga boleh ini ga boleh itu, lah trus anaknya mau ngapain? Masa bengong aja di kamar?

Itu pertama. Yang kedua, kalo kata Ing, sampe kapan sih kita sanggup menjaga ke-higienis-an Rinjani? Dia akan main di taman, dia akan mengorek-ngorek tanah belajar menanam bunga, dia akan sekolah, dia akan naik kendaraan umum, dia akan bertemu orang banyak, berinteraksi dengan berbagai macam kondisi lingkungan. Cepat atau lambat, mau ga mau, dia bakalan menghadapi dunia nyata. Kebayang kan, kalo dari kecil ga dibiasain. Konsep imunisasi kan juga gitu, disuntikin virus yang udah dilemahkan, untuk membiasakan tubuh dengan si virus, trus memancingnya untuk memproduksi antivirus sendiri, jadi kalo nanti suatu saat virus yang sama datang menyerang, badan kita udah mengenali, “ooh ini sih virus yang waktu itu disuntikin.. gampaaang, udah ada antivirusnya!”

Jadi ya gitu, demi memancing kekebalan tubuhnya sekaligus memaksimalkan eksplorasinya terhadap lingkungan sekitarnya, saya dan Ing membiasakan Rinjani untuk ga takut kotor. Hasilnya? Alhamdulillah sekarang Rinjani kulitnya geheng hitam namun tidak manis ahahah. Apalagi sejak kita pindah ke komplek Setra Dago Antapani yang ada taman bermainnya, tiap hari deh panas-panasan di sana. Kalo ga main ayunan sama Mba Kiss, atau ngejar-ngejar dan nge-bully kucing kampung berduaan sama bapaknya. Atau metikin bunga tetangga sampe bunganya gundul. Si Bolang banget deh pokoknya. Dora the Explorer sih harusnya, kan cewe. Cuman mengingat kelakuannya, kayanya lebih deket ke Bolang deh :p

Tapi kebiasaan untuk ga takut kotor ini tetep ada batasannya ya. Dan ada konsekuensinya juga pastinya. Konsekuensinya –selain anaknya berubah menjadi si Bolang berkulit hitam– musti kerja ekstra buat berantem sama bibit penyakit. Karena ga takut kotor itu kan sama aja kaya nantangin bibit penyakit brantem. Jadi pertahanan tubuh musti bener-bener kuat, luar dalem. Asupan makanan, gizi ekstra, dan disiplin sama jadwal imunisasi, itu sih ga usah dibahas ya, wajib itu mah. Yang lebih susah itu, bakteri atau kuman itu kan ga keliatan. Sumbernya juga kadang ga ketauan. Repotnya lagi, dia gampang banget berpindah tempat kan. Dari tangan anak tetangga misalnya, nempel ke ayunan di taman bermain, trus Rinjani main di ayunan, nempellah ke bajunya, trus dari baju, nempel lagi ke kursi di rumah, trus pas mau dicuci, nempel lagi sama cucian yang lain, trus yang di kursi tadi udah pindah lagi ke baju saya misalnya, aaah pusing aja pokoknya kalo mau merunut begituan. Itu baru dari satu sumber loh. Kebayang rutinitas Rinjani sehari-hari, yang main di tetangga lah, megang-megang kucing kampung lah. Belom lagi kalo pergi-pergi sama kita kemana, hadeeeuuh.

Kalo mikirin proses berkembangbiaknya bakteri dan bahayanya, emang agak bikin pusing sih. Tapi sebenernya ga serumit itu juga. Asal disiplin aja, cuci kaki, cuci tangan, mandi, pokoknya bebersih badan deh. Saya paling bawel nih kalo urusan beginian. Makanya dari kecil Rinjani selalu saya biasain cuci tangan dan kaki. Ga cuman pake sabun biasa, tapi sabun antiseptik. Banyak kok pilihannya. Trus kemana-mana juga selalu bawa hand sanitizer sama tisu basah. Ini juga banyak pilihannya, googling deh.

Selain badan, yang ga kalah pentingnya adalah pakaiannya. Bahkan kalo kata saya pakaian ini justru lebih butuh perhatian ekstra ketimbang badan, karena bakteri lebih banyak berkembangbiak di sini, dan lebih susah dibersihin/dibasminya. Apalagi, Rinjani kan anaknya gampang banget keringetan, maen bentar aja udah langsung basah keringetan. Udah gitu bau lagi. Bau anak burung, kalo kata Ing :p Makanya selain pake deterjen khusus bayi, saya juga pake Molto Ultra yang Anti Bakteri. Seperti biasa deh, hasil googling kesana kemari, tanya si anu dan si itu. Jadi Molto Ultra Anti Bakteri ini mengandung bahan yang namanya Active Shield, yang menurut penelitian yang saya baca, bisa mereduksi perlekatan 99% bakteri sampe seharian. Selain itu, Molto Ultra Anti Bakteri ini juga wanginya enak banget. Ini penting nih, soalnya Ing kan paling bawel kalo urusan wangi-wangian, padahal sendirinya jarang pake parfum, tapi kalo ada yang bau dikit langsung protes! *laah? Kok curhat?*

Molto Anti Bakteri

Selain karena anti bakteri dan wangi, kita memilih Molto Ultra ini karena errr.. desain produknya bagus? Hihih ga penting ya? Tapi serius, kemasannya bagus. Kata Ing, botolnya DIY-genic, ahahah naoon :p Kita kan pakenya yang botol ya, biar makenya enak, bisa langsung ditakar pake tutupannya. Trus, untuk refill-nya ada pilihan yang 300ml juga yang lebih irit *iyaiyaa, ibu-ibu banget deh gue!* eh tapi makenya juga cuman setengah tutup botol doang sih, jadi 300ml pun cukup buat berminggu-minggu kok. Trus kalo yang sachet kita juga nyetok, soalnya kepake banget kalo lagi traveling, kaya pas mudik lebaran kmaren.

Molto Anti Bakteri

Tapi emang terbukti loh, sejak pake Molto Ultra Anti Bakteri ini, baju-bajunya Rinjani jadi lebih lembut dan berasa enak di kulit. Dan yang paling penting, kita jadi lebih tenang, soalnya tugas kita untuk ‘menjaga’ Rinjani dari kuman dan penyakit, sebagian udah di-takeover sama Molto Ultra Anti Bakteri, jadi kita bisa lebih konsen untuk mengajak Rinjani seru-seruan tanpa harus takut kotor atau dikatain bau anak burung lagi sama popo :)

 

Molto Anti Bakteri

Nyanya was a Visual Merchandiser in a company in Jakarta, before she decided to quit and move to Bandung to live with the husband. After several years enjoying her freelancing times at home, She worked full time again as a visual merchandiser in Bandung. Currently, she joins forces with some friends to run an architecture based creative studio called DFORM.

Leave a Comment

Comments (10)

    1. kalo perbedaaannya secara detail saya kurang tau sih, karena saya lebih concern ke ‘anti-bakteri’ sama wanginya yang enak aja, makanya saya milih Molto yang anti bakteri ini :)

%d bloggers like this: