Hey Rinjani

Rinjani’s Milestone: Membaca

IMG_4125

IMG_7717

Udah sekitar 6 bulanan ini, Rinjani resmi bisa membaca. Buat saya dan ing yang ga pernah ngajarin dia baca, ini momen yang WAH dan besar banget. Ga tau sih tepatnya kapan Rinjani udah bisa membaca kata-kata sederhana, yang saya inget, waktu pagi-pagi di mobil menuju sekolahnya, dengan spontan Rinjani bilang, “ini bacanya MENU ya, popo?” sambil nunjuk tombol deket radio. Trus kita bengong, liat-liatan. Laaaaah anak ini ko udah bisa baca ajaaaaaaa.

Rasa penasaran campur kaget saya ama Rinjani yang bisa baca itu akhirnya ditumpahin pas acara parents meeting sekolahnya Rinjani. Dan ternyata gurunya Rinjani sama kagetnya. LAAAAAAH :)))) Dalam hati, “jadi siapaaaa yang ngajarin anak akuh bacaaaa?” :D

Tapiiii, akhirnya kejawab juga sih. Di sekolah, ternyata salah satu program di sekolahnya Rinjani adalah mempersiapkan anak-anak untuk bisa membaca. Kata kuncinya adalah mempersiapkan, bukan mengajarkan. Karena dari awal kan kita sama pihak sekolah udah sama-sama satu visi bahwa Rinjani dan anak-anak lainnya belom waktunya belajar membaca sampai mereka masuk SD nanti.

Jadi di sekolahnya Rinjani banyak melakukan berbagai aktivitas yang menstimulus otaknya untuk belajar membaca. Dan saya sama gurunya Rinjani sepakat, entah stimulusnya yang kebanyakan, atau Rinjaninya yang menangkapnya berlebihan, jadinya ‘kebablasan’ bisa baca. Kalo saya sama ing lebih suka menganggapnya, Rinjani belajar membaca secara otodidak ahahahah.

Ya ga semua anak-anak harus bisa baca juga sih. Intinya balik lagi ke kemampuan masing-masing anak. Permainan di sekolah itu cuman bentuk aktivitas yang menstimulasi anak-anak untuk mudah memahami huruf dan kata-kata. Orang tua sendiri juga dikasih PR dari sekolah dalam mendukung misi sekolah dalam mempersiapkan anak baca tulis dan hitung. Yes, mempersiapkan! Bukan ngajarin atau maksa anak untuk bisa baca tulis dan hitung. Cuman mempersiapkan :)

Semenjak Rinjani bisa baca, otomatis dooong saya dan ing doyaaan banget ngetes-ngetes Rinjani baca. Misal kalo di jalan ada tulisan apaaa gitu, kita selalu nanya apa bacanya. Rinjani sih suka banget nebak-nebak seru gitu. Ga jarang dia bener nebaknya, tapi ga jarang juga dia salah kalo katanya termasuk kata yang panjang dan agak sulit.

Walaupun Rinjani udah sangat siap untuk bisa membaca dan menulis, saya dan ing tetep konsisten untuk ngga ‘curi start’ memperlancar kemampuan bacanya. Ngga ada paksaan sama sekali, walaupun sebenernya udah kagok gitu. Kami sudah cukup puas dengan Rinjani yang sekarang berstatus, “i’m ready!”.

Mudah-mudahan nanti pas SD bisa langsung lancar ya? Amin!

 

 

Nyanya was a Visual Merchandiser in a company in Jakarta, before she decided to quit and move to Bandung to live with the husband. After several years enjoying her freelancing times at home, She worked full time again as a visual merchandiser in Bandung. Currently, she joins forces with some friends to run an architecture based creative studio called DFORM.

Leave a Comment

Comments (4)

  1. Hai Nyanya dan Ing,

    Aku mampir ke sini dari livingloving.net. Kalian keren dan manis banget. I am not a DIY and creative person, jadi yang kuingat dan terngiang-ngiang sampai sekarang (ini kunjungan keduaku) adalah cerita soal Rinjani yang bisa baca tanpa diajarin. Penasaran banget gimana ceritanya, jadi aku balik lagi ke sini. Hehehe. Selamat tumbuh buat Rinjani!!!

%d bloggers like this: