Music

Rinjani’s (Current) Playlist

Mungkin ini referensinya agak ketuaan dan kurang keren sih, tapi ada yang inget ga waktu pak Harmoko melarang pemutaran lagu Hati yang Luka-nya Betharia Sonata karena dianggap terlalu cengeng? Ahahah, maksud saya, urusan lagu (beserta liriknya) itu emang tricky. Semua orang punya standarnya masing-masing, begitu juga saya dan Nyanya, punya standar sendiri soal lagu-lagu yang didengerin Rinjani.

Saya dan Nyanya ngerasa termasuk orang tua yang longgar dan permisif terhadap Rinjani dalam urusan musik. Kebetulan kita berdua sama-sama penyuka musik, dan sama-sama punya selera musik yang lumayan random, jadi sengaja ngga sengaja dari kecil Rinjani udah terbiasa dengerin berbagai jenis musik, bukan cuman musik anak-anak. Selain masalah hobi, kita juga percaya kalo musik itu emang bagus buat tumbuh kembang anak. Musik melatih kepekaan, membangun taste, dan banyak hal lainnya.

Makanya dari awal, kita udah sepakat untuk ngebiasain Rinjani untuk ngedengerin berbagai jenis musik ‘dewasa’. Alesannya sesimpel biar Rinjani punya referensi dan pengalaman yang lebih luas, ga sebatas lagu-lagu anak aja. Jadi dari waktu ke waktu kupingnya ‘ditantang’ untuk terus berkembang dengerin lagu-lagu yang lebih ‘berat’.

Soalnya kalo menurut saya, musik itu sama kaya makanan. Waktu masih bayi dikasih ASI. gedean dikit mulai dikenalin MPASI, abis itu mulai yang agak keras, trus berbagai macam rasa, tekstur dan seterusnya dan seterusnya.

Musik juga begitu. Kebayang kalo dari bayi disuruh dengerin music box terus-terusan yang bunyinya cuman tang-tung tang-tung, atau disuruh dengerin lagu anak-anak yang suka disetel sama mamang tukang odong-odong, pasti selera musiknya ga akan berkembang. Giliran dikasih musik lain yang beda, langsung bengong. Iya kalo bengong trus langsung suka. Kalo bengong trus abis itu malah tutup kuping dan terganggu kan repot.

Tapi masalahnya, kan ngga semua lagu cocok buat anak-anak. Masalah klasik banget sih ini. Ada lagu-lagu tertentu yang entah liriknya terlalu vulgar, mengandung makna kekerasan atau hal-hal yang belom pantes buat anak-anak. Lagi-lagi sama kaya makanan. Ga semua makanan cocok dikonsumsi anak-anak.

Dan seperti yang saya bilang di awal tadi, semua orang punya standarnya masing-masing. Ini bagian tricky-nya. Ga cocok menurut satu orang, belom tentu ga cocok menurut orang lain. Ini balik lagi ke gaya parenting masing-masing sih. Ga semua orang tua ngijinin anaknya makan mi instan. Ga semua orang tua juga ngelarang anaknya jajan sembarangan.

Walaupun sampe sekarang Rinjani masih steril dari mi instan, tapi kalo soal urusan musik, dia udah mulai terkontaminasi musik-musik ‘mi instan’. Kebanyakan gara-gara radio sih. Saya sama Nyanya itu kan sama-sama radio banget anaknya yah, jadi kalo di mobil kita senengnya dengerin radio. Kebiasaan ini udah berlangsung sejak jaman belom ada Rinjani, sampe anaknya tau-tau gede dan tanpa kita sadar tau-tau udah bisa hapal lagu hanya dengan ngedengerin dari radio aja. Awalnya sih seneng, wah keren Rinjani kupingnya sensitif banget bisa hapal lirik berbahasa Inggris dengan bener. Tapi makin ke sini, kok liriknya makin banyak yang ga beres ya?

Musik-musik yang disukai Rinjani juga cenderung tipikal. Musik-musik yang upbeat dan agak-agak dancey gitu. Bubblegum pop, kalo istilah jaman saya dulu. Saya sih lebih suka menyebutnya musik mi instan. Pokoknya musik yang sekali denger langsung nempel di kepala gitu deh. Ya semacam mi instan kan, gampang disukai, enak dimakan kapan aja, bikin nagih, tapi dampaknya buat kesehatan ya gitu deh.

Sebenernya ga cuman masalah lirik sih. Beat yang terlalu kenceng juga sebenernya ga bagus menurut saya. Atau karakter suara yang terlalu kasar. Tapi emang iya, yang paling gampang jadi ‘racun’ itu ya lirik.

Sebagai generasi yang dibesarkan pada jaman ‘Heey we want some pussy!’ yang kemudian dengan kreatifnya diplesetin jadi ‘Heeey Iwan Sanusiii!’ (ga nemu videonya di youtube) sama orang Indonesia, saya ga akan sotoy bilang kalo musik pop jaman sekarang itu kebanyakan liriknya sampah. Musik sampah mah udah ada dari dulu. Apapun generasinya, apapun genre-nya.

Makanya kalo urusan beginian, saya lebih setuju caranya papin & mamin di Neverland Family ngedidik anak-anaknya. Kalo menurut mereka, bahasa kasar atau vulgar itu ga bisa dihindarin, karena bakalan terus ada di mana-mana dan bisa muncul kapan aja. Yang bisa kita lakuin cuman membimbing, memberi pengertian, dan yang paling penting terus-terusan mendidik anak-anak agar selalu terbiasa pake akal sehat biar nantinya mereka terbiasa untuk membentengi diri sendiri dari pengaruh apapun, ga cuman masalah lirik.

Tapiiii ya tetep aja, dengerin bocah nyanyi, “cause your sex takes me to paradiseee!” Atau, “let’s just kiss till we’re naked baby!” geuleuh ga sih? Kalo udah begini liriknya, gimana cara ngejelasinnya cobak? Kalo sekedar ‘..i was just so happy in your boxer and  your t-shirt’ kan biasa yah, kegiatan sehari-hari pasangan suami-istri di rumah aja itu mah. Tapi kalo udah terlalu vulgar ya bingung juga. Bukannya sok bermoral atau apa sih. Ga keren aja gitu. Lagu apaan sik.

Makanya akhirnya saya dan Nyanya memilih bekerja ekstra mengkurasi semua lagu-lagu yang menurut kita child-friendly, trus dimasukin dalam satu playlist yang kemudian secara berkala kita update, sesuai perkembangan selera kita sekeluarga, terutama Rinjani sendiri. Iya, Rinjani udah kita bikinin akun Spotify sendiri. Soalnya suka sebel kalo sharing account sama dia,  nanti daily mix dan semua music recommendations kita jadi acakadut semua :)))

Sama kaya Instagram, Spotify ini udah kaya rimba belantara yang kalo Rinjani dilepas di sana tanpa panduan, bisa gawat. Gimana ga gawat, lagu-lagu yang liriknya esek-esek macam tadi itu bisa diakses hanya dengan sekali klik.

Lagi-lagi, standar orang beda-beda ya. Kalo saya sih, selain masalah lirik vulgar, yang paling bikin kawatir itu adalah kalo sampe Rinjani ketagihan sama musik-musik yang itu-itu aja. Ya alesan yang sama kenapa sampe sekarang Rinjani masih kita larang makan mi instan, karena takut dia ketagihan trus malah ngelepehin makanan lain. Padahal dia masih dalam masa di mana dia harus dicekokin banyak hal baru. Belom waktunya settle di satu makanan. Atau musik. Atau apapun.

Jadi ya gitu. Akhirnya sekarang setiap saat dan setiap waktu kalo ada Rinjani, kita dengerin lagu-lagu dari playlist yang sama. Program cuci otak :)))

Tapi jangan suudzon dulu yaa. Program cuci otak di sini bukan bermaksud mendoktrin Rinjani untuk suka sama lagu-lagu yang saya dan Nyanya suka, dan benci sama lagu yang menurut kita ga keren. Kita cuman berusaha memperkenalkan berbagai jenis musik yang udah dijamin ‘sehat dan bergizi’, dengan harapan dia jadi lupa sama musik-musik yang terlalu banyak MSG-nya yang udah terlanjur nempel di kepalanya sebelomnya. Semacam di-overwrite gitu. Karena kalo pake acara ngelarang-larang apalagi dengan teriakan otoriter semacam, “AWAS YA KAMU DENGERIN LAGU ITU LAGI!” hanya akan bikin dia makin penasaran, ya ga sih?

Jadi, isi playlistnya macem-macem. Lagi-lagi ibarat makanan, udah kaya prasmanan gitu. Mulai dari sushi, pizza, burger, nasi padang, sayur-sayuran, buah. Batagor. Mie ayam. Mi instan juga ada kok. Pokoknya berbagai jenis musik dari berbagai genre. Tapi kalo diperhatiin, ada benang merahnya; hampir semua lagu-lagunya enak buat joget, atau minimal bikin semangat. Itu selera pribadinya Rinjani, dan kita berusaha menghargainya. Katanya musik-musik yang terlalu slow bikin dia lemes dan ngantuk. Ngga folk banget anaknya, huh.

Secara berkala playlistnya selalu kita update. Dan yang pasti, lagu-lagunya bebas dari kata-kata (yang terlalu) vulgar atau tema-tema seputar selangkangan yang menurut saya ga keren sama sekali (lagian aneh, horny kok nyanyi?).

Di bawah ini adalah playlist dengan lagu-lagu yang sekarang lagi kita dengerin. Udah agak lama sih ga di-update, jadi kalo misalnya ada ide lagu yang cocok buat dimasukin, silakan tulis di komen ya? Atau kalo misalnya lagu-lagu yang ada di-playlist ini ternyata ada yang ‘beracun’ tapi luput dari perhatian kita, tolong kasih tau ya?

The girls called him Popo. Popo spent several years working as a graphic/new media designer in several companies in several cities before he got bored and decided to move back to Bandung and started his own streetwear label with his friends. Now, when he’s not busy massaging Nyanya’s back or making play doh with Rinjani, Popo can be found at WADEZIG! HQ making cool apparel.

Leave a Comment

Comments (5)

  1. Hi Ing..ini speak my thoughts banget. Anak saya dua,teens semua. Jujut aja untuk urusan musik(selera musik/preferensi lagu) ide saya cuma sebatas kasih himbauan untuk ngga konsumsi lirik2 yg sifatnya trash seperti lirik yg berbau seks dan violence. Tapi sulitnya, dalam konteks pergaulan remaja (tanggung) kadang mereka terjebak juga akan rasa penasaran untuk menelisik lirik di lagu lagu yg melodius dan ear catchy. Contohnya Despacito.

    Nah disitu saya ngerasa effort saya kurang maksimal, karena kalau bentuknya larangan mereka justru tambah penasaran, tapi kalau saya biarkan artinya saya kasih peluang utk mereka absorpsi lirik yg inapropriate. Huhu..bingung

    Jujur aja saya pernah seharian sedikit shock liat scrobbling last.fm anak laki laki saya (17 thn) yg muter lagunya Payung Teduh berjudul Akad :(

    Eh, maap bukan maksudnya mau curhat. Tapi seneng ada tulisan yg eye opening kayak gini :). Makasih ya Ing ^^

    1. Anggita jangan sedih, Rinjani juga hapal kok Despacito :)))
      Kayanya ini emang permasalahan semua orang tua yaa? Apalagi yang anaknya udah teen. Masalahnya kita kan ga bisa koar-koar ngelarang radio muterin lagu tertentu. Emangnya kita pak Harmoko, ya ga sih? Tapi kalo mau agak repot sedikit, ternyata lagu-lagu yang ‘aman’ masih jauh lebih banyak kok. Lebih enak-enak pula. Jadi kalo buat Rinjani, kita berusaha nyari alternatif sebanyak-banyaknya aja, berharap dia jadi lebih tertarik daripada Despacito dan sejenisnya :)

      1. hmm… coba “Paradise”, “A Head Full of Dreams”, “something just like this”
        “Brave” nya sara bareilles jg bagus (cuma medium beat, gk terlalu upbeat tp msh bisa bikin joget2 *apa sih *)
        agak tricky jg yah milih2 lagu yg aman untuk teens, kadang beatnya enak tp liriknya menjurus
        qsebaliknya..

  2. Hi Ing & Nyanya!
    Thank’s for sharing the playlist ya, bisa jadi referensi buat Diba juga yang sekarang udah pre-teens.
    Beberapa lagu kesukaan Diba (dia selain suka musiknya, juga suka liriknya) yang bisa coba dikasih denger ke Rinjani (tapi maybe beberapa belum cocok juga untuk umurnya) antara lain:
    – Brave (Sara Bareilles)
    – Better when I’m dancing (Meghan Trainor)
    – Teristimewa (Andien) : well, meskipun ini kayaknya masuk kategori lovesong, tapi kata Diba lagu ini buat Bunda, karena isinya tentang Bunda ke aku banget hehe
    – Up&up (Coldplay)
    – Bahagia (GAC)
    – Manusia kuat (Tulus)
    – Senyuman & harapan (GAC)
    – Happy (lupa penyanyi aslinya siapa, tapi Diba suka yang versi Glee Cast)
    – Roar (Katy Perry)
    – Try everything (Shakira)
    – Fight song (Rachel Patten)
    – Bersinar (Raisa)
    – Anganku anganmu (Raisa & Isyana Sarasvati)
    – Hall of fame (The Script)
    – Dancing in the dark (Rihanna)
    Yang keinget sekarang sih baru itu, ngga hafal soalnya banyakkkk banget yang dia suka. Apalagi Boyce Avenue, tapi honestly bukan lagu anak-anak sih heheh

%d bloggers like this: