Gadgets & Stuff Hey Rinjani

Rinjani’s BipBip Watch

Akhir tahun kmaren, kita ngasih Rinjani sebuah kids tracker watch bernama BipBip Watch. Sesuai namanya, jam tangan ini dilengkapi dengan GPS untuk melacak keberadaan anak setiap saat. Selain itu jam tangan ini juga bisa menerima dan mengirim panggilan telepon khusus ke nomor orang tua yang terdaftar, dan bisa mengirimkan alarm tanda bahaya juga.

Sebenernya udah lama banget sih kepikiran untuk beliin Rinjani tracker watch ini. Kalo ga salah dulu pertama tau dari Papin Pinot. Katanya ada alat yang bisa ngasih alarm ke orang tua, kalo anaknya keluar dari radius yang udah kita tentuin. Ini berguna banget kan, terutama misalnya pas lagi jalan-jalan. Misalnya kita tentuin aja radiusnya 50 m. Nah kalo anak kita keluar dari radius itu, akan ada notification ke kita.

Tapi sayangnya waktu itu di Indonesia setau saya belom ada. Padahal di luar negeri sih udah banyak. Mulai dari brand besar sampe proyek-proyek startup atau crowdfunding gitu juga ada. Tapi kalo beli dari luar negeri percuma karena belom ada provider lokal yang support. Makanya begitu saya dapet kabar kalo ada yang namanya BipBip Watch ini, dan udah bisa dipake di Indonesia, saya langsung sorak-sorai bergembira. Akhirnya!

bipbip-4

Di Indonesia, BipBip Watch ini menggandeng Telkomsel sebagai service provider-nya. Penjualannya juga menggunakan sistem bundling. Beli BipBip Watch udah termasuk dua nomer perdana Kartu HaloFit, satu untuk jam tangan, satu lagi untuk orang tuanya. Tapi kalo orang tuanya udah pake Kartu Halo sebelumnya, ga perlu ganti lagi pake nomer baru. Bisa tetep pake yang lama.

Seperti biasa, walaupun berharap banyak, tapi awalnya saya pesimis banget sama kualitas produk ini. Apalagi mengingat fungsi-fungsi utama jam tangannya sangat mengandalkan jaringan seluler dari provider lokal yang kita tau sendiri performanya ya kan. Untungnya Telkomsel sih, yang mana menurut pengalaman saya, paling mendingan dibanding yang lain-lain.

Tapi walaupun pesimis, saya penasaran banget pengen nyoba. Karena fiturnya lumayan menjanjikan. Kalo fitur location tracker justru sebenernya buat saya belum terlalu penting karena bisa dibilang sekarang itu Rinjani hampir selalu berada dibalik ketek saya atau Nyanya. Belom banyak kegiatan mandiri di luar rumah. Tapi yang lebih menarik itu ada fitur menelepon. Ini bukan sekedar menelepon biasa, tapi kita bisa menelepon tanpa ketauan si anak. Semacam menyadap gitu jadinya. Ahahah. Dengan kata lain, kita bisa menyadap pembicaraan dan atau kegiatan anak sehari-hari saat dia di rumah atau di sekolah. Selain itu, si anak juga bisa menelpon nomer orang tua yang terdaftar cuman dengan sekali pencet.

Awalnya fitur menelepon ini justru sempet bikin ragu. Karena kebayang kalo Rinjani pake jam tangan ini dan dia tau ada fungsi menelepon, hancurlah dunia. Bukannya kita yang mengontrol dia, yang ada justru sebaliknya, dia yang akan mengontrol hidup saya dengan menelepon setiap saat menanyakan hal-hal ga penting, “Popo lagi apa? Popo pake celana panjang atau pendek? Popo udah makan belum? Makan apa? Di mana? Popo pulangnya masih lama ga? Aku sampe lupa ih mukanya popo kaya gimana…” iya, dia memang se-annoying dan se-posesif itu.

Selain itu ada fitur step counter juga. Ini juga buat saya lebih penting, karena kita bisa tau udah berapa langkah si anak berjalan dalam satu hari. Jadi kalo anaknya males-malesan kita bisa tau. Dan the best part-nya adalah, semua itu bisa dikontrol melalui app di iPhone. Dan tentunya, lengkap dengan notification ke Apple Watch juga. Wah kebayang betapa indahnya dunia berkat teknologi ini.

bipbip-5

Akhirnya atas nama mencoba, kita beli lah si BipBip Watch ini. Sesuai dugaan, fitur GPS-nya kurang bisa diandalkan. Padahal jam tangannya selain menggunakan jaringan GSM, bisa juga secara otomatis terkoneksi ke jaringan WIFI dari Telkom/Telkomsel di zona-zona tertentu yang menyediakan layanan Flashzone Seamless. Tapi tetep aja, GPS tracker-nya meleset lumayan jauh. Makanya fitur save zone-nya jadi kurang bisa kepake maksimal. Jadi kita kan bisa set save zone dengan radius 300 m. Misalnya di rumah, sekolah, dan kantor. Kalo anak keluar/masuk dari save zone yang udah kita tentuin itu, akan ada notification ke iPhone kita. Cuman karena GPS-nya yang ga akurat tadi, jadinya lebih sering ngaconya. Tapi sekarang setelah beberapa kali update app, GPS-nya membaik. Mudah-mudahan nanti jadi lebih akurat lagi.

Selain masalah GPS, fungsi-fungsi lain yang tadi saya bilang lebih penting, berjalan sesuai harapan sih. Misalnya fungsi telepon dan step counter. Sekarang saya jadi bisa telpon-telponan sama Rinjani setiap saat, tanpa harus ngasih dia handphone. Dan konsekuensinya, tentu saja, dia juga jadi rajin menginterogasi saya -_-

Tapi fitur yang paling disukai Rinjani adalah step tracker. Kita jadi suka kompetitif gitu saling ngebandingin di jam tangan masing-masing. Kalo di jam tangan saya terhitung steps-nya lebih banyak, Rinjani akan berlarian bagai bola bekel keliling rumah sampe hitungan steps di jam tangannya melebihi saya ahahah.

Selain itu app-nya juga rajin update, jadi lumayan ada harapan. Misalnya notification yang dulu pas awal-awal suka telat, sekarang juga udah jauh lebih baik. Mudah-mudahan kedepannya semakin oke layanannya.

 

The girls called him Popo. Popo spent several years working as a graphic/new media designer in several companies in several cities before he got bored and decided to move back to Bandung and started his own streetwear label with his friends. Now, when he’s not busy massaging Nyanya’s back or making play doh with Rinjani, Popo can be found at WADEZIG! HQ making cool apparel.

Leave a Reply to ing Cancel reply

Comments (2)

  1. Kayaknya memang udah ada harapan deh,secara gen 2 udah keluar tuh dengan tambahan fitur tentunya.
    Tapi emang penting banget sih ya punya tracker gini buat anak yang udah sekolah,ngebantu untuk menentukan pick up point :D

    *Lalu ngakak pas baca Rinjani lupa sama muka Poponya* :P

    1. iyaa generasi ke-2 udah rilis ya? udah macam iphone aja nih versinya ganti-ganti terus. tapi masa harus beli lagi juga ngikutin rilisannya? ahahah

%d bloggers like this: