Events & Celebrations Hey Rinjani Hey World Rinjani's Birthday Trip

Rinjani’s 6th Birthday Trip Day 7-8 : Rrrroad Trip!

Pas di hari ulang tahunnya Rinjani, jadwalnya adalah… jengjeeeng… rrrroad trip! Ga tanggung-tanggung, road tripnya dua hari. Lokasi yang kita tuju jaraknya jauh-jauh semua soalnya, makanya ga mungkin disatuin di satu hari.

Untuk road trip ini kita menyewa mobil. Dan sama kaya tiket ferry dan urusan booking-booking lainnya, urusan sewa mobil ini juga udah kita beresin via online jauh-jauh hari sebelom berangkat. Jadi pas hari H kita tinggal ambil aja mobilnya.

Tadinya mau nyewa mobil di Avis, sesuai rekomendasi mamang Themma yang dulu pernah road trip juga waktu ke Melbourne. Tapi berhubung websitenya lagi down atau entah kenapa ga bisa booking, jadinya kita pake Hertz.

Mobil yang kita pilih sesuai pilihan di website adalah ‘Toyota Corolla or similar’. Belakangan pas diambil, ternyata kita kebagian Corolla Ascent. Mobilnya baguuuus ya ampun. Sebenernya saya ga ngerti mobil sih, tapi yang ini keliatannya masih kinclong banget mobilnya. Udah gitu disetirnya enak. Dan yang paling penting, audio systemnya canggih, bisa nyetel musik dari iPhone via bluetooth dan bisa dicolok iPod juga. esensial banget itu.

Biaya sewa mobil perhari AUD 46 plus sewa GPS AUD 30. Pas ngambil mobil, kita mutusin untuk pake asuransi Maximum Cover seharga AUD 29 perhari. Jadi dengan asuransi ini, kalo misalnya mobilnya kenapa-napa, kita ga kena biaya ganti rugi sama sekali. Ngeri juga perjalanan sejauh itu ga pake asuransi. Apalagi inget ceritanya Gajah, kalo di jalan ketemu kangguru liar, dia bisa nendang mobil sampe penyok.

Selain tambahan asuransi, kita juga terpaksa nyewa booster seat buat Rinjani, karena lupa minjem punya Nin. Sebenernya bisa balik lagi ke rumah sih, tapi udah ngebet pengen buru-buru berangkat jadi ya udah sewa aja deh.

#heyWA Day 7

#heyWA Day 7

Road Trip Day 1 : Pinnacle Desert & Lancelin Sand Dunes

Setelah beberapa kali minjem mobilnya Gajah, hari ini nyetir ke luar kota udah ga terlalu kagok lagi. Apalagi mobil ini lebih mirip sama mobil kita di Bandung. 

Tujuan pertama adalah Pinnacle Desert. Jaraknya 186 km dari Perth. Tapi waktu tempuhnya cuman 2 jam saja. Eh ga nyampe 2 jam malah. Kalo ga salah cuman 1,5 jam. Tadinya sempet kawatir sih, speed limit paling gede yang saya tau cuman 90 km/jam di highway. Kebayang nyetir 186 km dengan kecepatan 90 kapan nyampenya? Keburu Rinjani ulang tahun ketujuh. Ternyata kalo udah di luar kota, speed limitnya 110. Lumayaan. Dengan jalanan yang super mulus tanpa cela sedikitpun, trus sepinya sepi banget, ga heran jarak segitu bisa nyampe dalam 1,5 jam. Bandingin sama Bandung-Jakarta 130 km rata-rata waktu tempuhnya 2 jam.

Selain Pinnacle Desert, hari ini kita juga akan ke Lancelin Sand Dunes. Secara geografis, sebenernya Lancelin ini letaknya hampir setengah perjalanan ke Pinnacle. Jadi kalo mau ke Pinnacle, kita harus ngelewatin Lancelin dulu. Tapi kita memilih untuk ke Pinnacle dulu yang paling jauh, karena di Pinnacle ini rencananya cuman sightseeing doang, sementara acara puncaknya sebenernya adalah snowboarding di Lancelin. Jadi kalo udah beres dari Pinnacle, kita bisa balik ke arah Perth, mampir Lancelin, abis itu terserah deh mau pulang jam berapa.

#heyWA Day 7

#heyWA Day 7

Kayanya ini adalah pengalaman road trip paling berkesan deh (yaiyalah, biasanya road trip bolak-balik Cipularang doang). Apa ya, saya sampe bingung ngejelasinnya. Pemandangannya sih udah jelas juara. Experience nyetirnya juga enak banget. Kebayang nyetir di jalanan mulus trus kosong gitu. Cuman sesekali ketemu mobil atau caravan. Sebagai supir sejati itu menyenangkan banget sih. 

Sepanjang perjalanan bawaannya pengen motret terus kalo perlu sampe shutter kamera jebol. Padang rumput yang luasnya kaya infinity, segala rupa peternakan mulai dari domba, sapi, kuda, pohon-pohon yang bentuknya aneh-aneh. Belum lagi langitnya yang biru. Surreal. Berasa di film-film. Kalo kata Booi, berasa masuk ke foto-foto di Shutterstock, atau GettyImages. 

Trus emang dasar anak-anak Antapani ini murahan dan gambar terhibur banget ya, tiap ngeliat apa-apa heboh gitu. Liat jerami yang dikotak-kotakin kaya di film kartun aja pada teriak, “woooowwwww itu jeramiii! Eh bener ga sih? Ih iyaaa jeramiiiiii!” Yeh, jerami doang.

Tapi bagian favorit saya justru bukan pemandangan atau lanskapnya, tapi pengalaman melewati atau singgah di kota-kota kecil di sepanjang jalan. Berasa di film-film koboy. Sepi. Mesin-mesin pompa bensin kuno. Swalayan kecil dengan penjaga yang beraksen lokal. Memperlengkap keabsurdan pengalaman isi bensin di kota kecil itu, saya juga sempetin beli koran lokal edisi 13 April 2016. Ini adalah salah satu ritual kita setiap hari kelahiran Rinjani. Ngumpulin koran lokal di mana kita merayakan ulang tahunnya. 

#heyWA Day 7

#heyWA Day 10-11

#heyWA Day 10-11

#heyWA Day 7

#heyWA Day 7

Tiket masuk ke Pinnacle Desert itu AUD 14 per mobil. Setelah masuk, kita bisa memilih untuk parkir mobil trus lanjut jalan kaki atau trekking menyusuri trek khusus, atau berkeliling naik mobil melalui rute khusus mobil. Karena emang ga berniat trekking, jadi kita memilih lewat jalur mobil aja. Jalur mobil ini panjangnya 6 km, berliku-liku memutari kumpulan batu-batu. Setiap beberapa ratus meter ada spot untuk parkir mobil. Jadi kita bisa bebas berkeliling liat-liat sambil foto-foto. Dan tentunya, seakan ga kapok bekas kecetit di Rottnest Island kmaren belom sembuh, sekarang udah mau foto loncat-loncat lagi.

Di sini pengalaman surreal-nya udah makin ga kontrol lagi. Absurd seabsurd-absurdnya. Antara surreal, magis, plus agak-agak mistis juga. Kumpulan batu-batu yang mencuat di padang pasir itu kadang kebayangnya kaya puluhan nisan. Speechless aja pokoknya di sana.

#heyWA Day 7

#heyWA Day 7

#heyWA Day 7

#heyWA Day 7

Meneruskan tradisi TeeStone (T-shirt Milestone) tahun-tahun sebelumnya, pas di hari lahirnya ini Rinjani difoto sambil pake kaos April-nya Nyanya. Setelah dijejerin dengan foto-foto dari tahun-tahun sebelumnya, keliatan kalo ternyata setahun terakhir ini Rinjani ga banyak berkembang secara fisik. Dan diliat dari foto-foto juga, ternyata yang berubah cuman gayanya aja. Sekarang anaknya jadi banyak gaya. Shades ungunya ga nahan. Curiga tahun depan fotonya sambil pake syal. Tahun depannya lagi lengkap dengan mantel bulu-bulu. Tahun depannya lagi kaosnya dibikin cropped tee.

Bebaslah, it’s your birthday. Yang penting mum dan popo tau, Rinjani berkembang banyak sekali dalam setahun terakhir. Mungkin ga secara fisik, tapi banyak dalam hal lain. Dan yang lebih penting, dari dulu kita ga pernah lupa berdoa semoga Rinjani tumbuh menjadi sahabat yang menyenangkan buat semua orang. Amin.

Rinjani_teestone2016

#heyWA Day 7

#heyWA Day 7

#heyWA Day 7

Beres keliling-keliling, kita nongkrong dulu di parkiran sekalian buka bekal makan siang. Pokoknya trip kali ini udah paling mewah deh. Tinggal di rumahnya Ochel jadi bisa bebas masak sesukanya. Kemana-mana jadi ga pusing nyari makan. Tinggal buka bekal aja. 

Selesai makan, kita balik lagi ke jalan yang tadi, tapi sekarang ke arah sebaliknya, arah Perth. Tujuan berikutnya adalah Lancelin Sand Dunes. Jarak Lancelin dari Pinnacle Desert itu sekitar 22 km. Jadi dari Lancelin ke Perth masih ada sisa perjalanan 124 km lagi.

Saya ga bisa mutusin mana yang lebih surreal, Pinnacle Desert atau Lancelin Sand Dunes. Dua-duanya sama ajaibnya. Yang satu batu-batu mencuat di tengah padang pasir, yang satu lagi padang pasir doang, putih menghampar kaya ga ada batasnya. Sementara lautnya teuing di mana. Aneh banget sumpah.

Beda sama Pinnacle yang memang bagian dari national park dan dikelola pemerintah, Lancelin ini kayanya dibiarin aja jadi objek wisata independen (?). Ngga ada loket masuk, atau petugas apapun. Yang ada cuman sebuah truk pick-up dengan karavan yang menyewakan papan sandboarding. Sebenernya di minimarket atau pom bensin sebelum masuk ke area sand dunes ini juga udah banyak yang menyewakan papan. Kita memilih menyewa yang di truk ini aja, karena pengen liat dulu lokasinya. 

Harga sewa papan $10 per 2 jam. Tapi bapak-bapaknya bilang pake ajalah sepuas kalian, katanya. Mungkin dia ngeliat tampang kita-kita yang ga meyakinkan gitu. Paling juga cuman kuat setengah jam, gitu mungkin pikirnya. Oh you don’t know shit about Antapanian Kids, mate! Azek. 

Pas dateng, cuacanya enak banget. Panas terik tapi ga sumuk sama sekali. Cuman silau aja, karena pasirnya putih polos dari ujung ke ujung. Udah gitu langitnya juga cerah. Selain sandboarding, di sini juga banyak yang mainan mobil offroad. Waktu kita di sana ada beberapa mobil di spot yang agak jauh lagi manjat-manjat pasir. 

Ternyata yah, keputusan kita (Nyanya sih, tepatnya) untuk menjadwalkan sandboarding ini pas di hari ulang tahun Rinjani adalah keputusan yang sangat tepat. Kaya yang udah kita bilang sebelomnya, anak ini namanya diambil dari nama gunung, tapi hobinya malah pantai dan pasir. Jauh sebelum hari ulang tahunnya, anaknya bolak-balik rekues pengen main pasir di pantai. Makanya hari ini, mamam tuh pasir infinity. Sejauh mata memandang, pasiiiiirr semua. 

Dan emang akhirnya literally dimakan sih pasirnya. Gimana ga kemakan, dia udah jumpalitan lari kesana-kemari kaya umang-umang yang dilepas di pasir. Berkeliaran, manjat tebing pasir yang curam sambil menggeret papan, seluncur ke bawah entah sendiri, atau tandem sama salah satu kita, naik lagi, seluncur lagi, begitu terus ga ada capeknya. Saya sama Nyanya antara was-was dan deg-degan ngeliat anaknya kaya terlalu berani, tapi seneng juga, karena menurut perkiraan kita, Rinjani ga bakalan seberani itu. Ternyata anaknya berani. Berlebihan malah beraninya.

Yang agak bikin kaget itu justru pas pertama kali nyobain, Rinjani meluncur sendiri dari titik yang paling tinggi. Entah karena dia ringan atau gimana, papannya meluncur kenceng banget ke bawah. Wooossshhh, saya yang lagi videoin, sampe shock trus langsung ngejer tapi ga kekejer saking kencengnya. Sampe bawah anaknya keguling-guling, di pasir, kacamatanya sampe miring, dan.. nangis ahahah. Tapi anehnya, abis itu bukannya trauma, dia malah langsung ketagihan.

Tapi emang seru banget sih. Serunya SERUUUUU pake huruf gede semua. Saking serunya, jadwal pulang sampe molor 2 jam. Ga ada yang mau udahan ahahah. Karena tempatnya yang super luas, dan gunung-gunungnya banyak, jadi kita menjelajahi semuanya, mulai dari yang rendah, agak tinggi, tinggi banget, curam, landai. Pokoknya segala bakat pecicilannya dikeluarin abis-abisan deh. 

Yang paling ngeri, pas Rinjani sama Booi tandem nyobain spot seluncuran baru, tiba-tiba papannya meluncur miring ke arah bebatuan gede dan runcing-runcing gitu. Astagah, kalo sampe ga bisa ngerem, wasalam deh. 

Pokoknya positif deh, sandboarding di Lancelin Sand Dunes adalah pengalaman paling gokil sepanjang masa.

#heyWA Day 7

#heyWA Day 7

#heyWA Day 7

#heyWA Day 7

#heyWA Day 7

#heyWA Day 7

#heyWA Day 7

#heyWA Day 7

Karena malemnya kita udah ngejadwalin acara tiup lilin bareng keluarga Gajah, akhirnya dengan berat hati kita pulang. Masih ada 126 km lagi ke arah Perth. Bebersih dan ngaso sebentar di area pemukiman sekitar pinggir pantai Lancelin, beli-beli cemilan dan minum, langsung caw balik ke Perth. 

Karena mobilnya disewa untuk 2 hari, jadi sore itu mobilnya kita bawa pulang ke Nollamara. Nyampe rumah jam 6 sore. Abis mandi, saya dan Nyanya keluar lagi beli makanan buat dinner bareng. Ini gara-gara Gajah nih, kmaren itu dia bawain nasi briyani, Portuguese chicken, sama lamb ribs dari Charcoal Chicken. Trus kita semua ketagihan. Seinget saya, pengalaman makan nasi briyani ga pernah cocok sama lidah saya. Tapi yang ini enak banget. Makanya malam itu kita sepakat mau beli makanan dari Charcoal ini lagi.

#heyWA Day 8

Untuk ritual tiup lilin sederhana ini, kita udah siapin lilin di atas beberapa cupcake, dan topi kerucut. Setelah nyanyi-nyanyi, tiup lilin, trus Rinjani dikasih kado sama tante Ochel. Pas dibuka, jreeng.. isinya My Little Pony. Saya ga tau ini semacam konspirasi antara Rinjani dan Nin apa gimana, yang jelas kucrit tentu hepi berat di kasih kado itu.

#heyWA Day 7

#heyWA Day 7

#heyWA Day 7

#heyWA Day 7

#heyWA Day 10-11

Road Trip Day 2 : Wave Rock

Kalo kmaren kita road trip menyusuri pesisir barat Western Australia, hari ini menu road tripnya adalah menyusuri jalur Great Eastern Highway lebih kurang 340 km  ke arah timur Perth, yaitu ke Wave Rock.

Karena hari ini perjalanannya lebih jauh, jadi kita berangkat lebih pagi. Jam 7 pagi kita udah start dari Nollamara. Menurut GPS dan Google Maps 340 km itu akan ditempuh dalam waktu 4 jam (bayangin kalo di Bandung, biasanya 4 jam itu kalo mau ke Ikea Alam Sutra, cuman 180 km lebih kurang). Rute ini sedikit lebih naik turun dan lebih banyak hutan-hutan lebat dibanding rute ke Pinnacle. Mungkin karena kita bergerak menjauhi pantai. Tapi kalo pemandangan sih sama kerennya. Berasa masuk ke foto-foto NatGeo atau GettyImages kualitas HD.

Sepanjang perjalanan kita ngeliat banyak banget ladang-ladang yang luas sampe ga keliatan ujungnya di mana. Selain itu juga banyak peternakan, dan yang paling absurd, banyak lapangan rumput yang luasnya luaaaas banget. Lapangan rumput doang padahal, ga ada apa-apa. Kok bisa ya ada lahan seluas itu tapi ga diapa-apain? Dan anehnya lagi, rumputnya rata dan rapi kaya ada yang rajin motongin. Orang-orang yang suka berdesak-desakan bikin Antapani macet tiap hari itu apa ngga mendingan suruh pindah ke sana aja sebagian ya? Satu padang rumput aja luasnya kayanya se-Antapani. Dan kita nemu banyak banget sepanjang perjalanan.

Selain landscape yang keren, seperti biasa saya tertarik sama kehidupan orang-orang sepanjang jalan. Mulai dari area urban, sub urban sampe ke pedesaannya. Ngeliat rumah-rumah kecil di tengah ladang, orang-orang yang lagi memupuk ladang pake traktor. Aneh dan menyenangkan.

#heyWA Day 8

#heyWA Day 8

#heyWA Day 8

#heyWA Day 8

#heyWA Day 8

#heyWA Day 8

Kita nyampe Wave Rock 30 menit lebih cepet dari yang diperkirakan GPS. Maklum supir AKAP. Mudah-mudahan sih ga kena surat tilang karena melanggar speed limit, amin.

Lagi-lagi kita dihadapkan pada wisata surreal. Sekilas sih mirip tebing Harau di kampung saya di Payakumbuh. Cuman kalo Harau berdiri tegak kaya dinding raksasa, nah yang ini melengkung kaya ombak raksasa yang beku. Konon katanya ombak batu ini udah terbentuk sejak ribuan tahun yang lalu. Kebayang ya, batu ini udah jadi saksi sejarah peradaban manusia. 

Yang lebih keren lagi sih pas kita naik ke atas bukit granit raksasa itu. Pemandangannya bikin ga mau pulang. Dari atas kita bisa ngeliat sekeliling Hyden National Park. Pas di puncak bukit itu, Booi spontan ngomong, “ya ampun jauh sekali ya kita dari Antapani..” Epic banget :))))

 

#heyWA Day 8

#heyWA Day 8

#heyWA Day 8

#heyWA Day 8

#heyWA Day 8

#heyWA Day 8

#heyWA Day 8

#heyWA Day 8

Selain Wave Rock, di area ini juga ada banyak objek wisata lain, misalnya museum, wildlife park, dan lain-lain. Tapi kita ga tertarik, jadi abis manjatin batu-batu, kita mampir di area piknik buat makan siang. Abis makan langsung balik arah lagi, pulang ke Perth.

Kebayang, nyetir 700 km selama 7 jam bolak-balik cuman buat manjatin batu. Cuman kita-kita ini kayanya yang sekonyol itu kalo jalan-jalan. Dan cuman Booi yang selama ini terbukti tangguh ngejabanin itinerary absurd kita ahahah.

Tapi kalo Booi sih gausah diomongin, karena dia sama tololnya sama kita. Yang perlu dikasih jempol sejuta itu Rinjani. Traveler cilik kebanggaan saya ini, selama road trip dua hari, ga pernah mengeluh kebosenan sama sekali. Apalagi cape. Padahal ini adalah pengalaman pertamanya pake carseat sejauh itu. Rinjani bisa ngatur sendiri maunya apa. Kalo ngantuk dia tidur, kalo kita semua heboh liat sapi dia ikut heboh, kalo yang lain pada tidur, dia sibuk nonton di iPhone-nya. Atau sibuk krauk-krauk sendiri makanin bekel. Anak pinter.

Selain fenomena batu dan pemandangannya yang juara dunia, hal yang paling berkesan dan ga terlupakan dari Wave Rock ini adalah, lalernya banyak banget yaolooohhh. Aslik, dari awal nyampe kita dikerubutin laler sampe pulang. Kirain di atas bukit yang tinggi udah ga bakalan ada, ternyata tetep dong.

#heyWA Day 8

Dalam perjalanan pulang seperti biasa kita sempetin mampir di Hyden, buat nyicipin kopi lokal. Local brewed coffee, kata tulisan di papan namanya. Sadis ga tuh. Dengan suasana yang dingin, sepi, makin berasa kaya di film-film gitu deh kita.

 

#heyWA Day 8

#heyWA Day 8

#heyWA Day 8

#heyWA Day 8

Beres beli kopi sama roti-rotian, kita lanjut balik ke Perth. Batas waktu pengembalian mobil adalah jam 5 sore. Sementara jam 2 siang kita masih sibuk ngomentarin enaknya suasana di kota kecil ini. Akhirnya jam 5 lewat sedikit kita nyampe di Hertz. Dan bener dong, kantornya udah tutup. Setelah sempet panik karena takut kena denda keterlambatan, akhirnya lega setelah tau ternyata kalo ngembaliin mobil lewat dari jam kantor, ada lobang ‘drop box’ di deket pintu. Jadi mobilnya parkir aja di situ, trus kuncinya tinggal jatohin aja di lobang. Beres. Gile, efisien sekali.

Foto-foto selengkapnya hari ketujuh bisa dilihat di sini, dan hari kedelapan di sini.

#heyWA Day 8

#heyWA Day 8

#heyWA Day 8

The girls called him Popo. Popo spent several years working as a graphic/new media designer in several companies in several cities before he got bored and decided to move back to Bandung and started his own streetwear label with his friends. Now, when he’s not busy massaging Nyanya’s back or making play doh with Rinjani, Popo can be found at WADEZIG! HQ making cool apparel.

Leave a Comment