Hey World Rinjani's Birthday Trip

Rinjani’s 6th Birthday Trip Day 5 : Rottnest Island

Hari kelima ini didedikasikan seharian penuh khusus untuk Rottnest Island, karena kita bakalan ngacak-acak satu pulau.

Rottnest Island adalah pulau kecil sekitar 18 km dari Fremantle. Untuk bisa ke sana, kita harus naik ferry sekitar 25-90 menit, tergantung berangkatnya dari terminal mana dan naik ferry apa. Tadinya saya mau ngusulin berangkat dari Barack Street Jetty aja, karena lucu juga berangkatnya dari tengah kota, menyusuri Swan River dulu, abis itu baru ke laut lepas. Tapi trus dimarahin Nyanya, iseng amat berlayar membelah kota segala, yang ada tar malah mabok dan masuk angin. Ya udah akhirnya kita sepakat berangkat dari Hillarys Ferry Terminal aja karena pertimbangan jarak dari rumah keluarga Gajah. Setelah cek di website, ternyata jadwal berangkat ferry itu jam 7.30 pagi, jadi brarti harus pagi banget dari rumah. Kebayang kalo terminalnya milih yang jauh, bisa ditinggal kapal yang ada.

Karena tiketnya udah dibeli online di websitenya jauh sebelom kita berangkat dari Bandung, jadi pagi ini kita tinggal ngejar jadwal boardingnya aja. Udah ga perlu ribet urusan tiket lagi. Kata Ochel sama Gajah, dari rumahnya ke Hillarys itu cuman 20 menitan naik mobil. Dan mereka menganjurkan kita untuk bawa mobil mereka aja. Kata mereka, terminalnya ada parkiran gratis, jadi ga perlu kawatir ninggalin mobil seharian di sana. Aman dan ga perlu bayar mahal.

Sebenernya dari awal nginep di sana mereka berdua udah nawarin minjemin mobil sih. Emang udah ga ngerti lagi sih ini suami-istri kok baiknya begini amat. Tapi karena masih agak jiper nyetir di luar negeri, kita masih ragu-ragu. Nah untuk pagi ini akhirnya kita –terutama saya, sebagai supir abadi– memberanikan diri menerima tawaran pinjeman mobil.

Bismillah, pengalaman nyetir pertama di luar negeri. Sebenernya ga ada yang istimewa sih. Jalurnya masih sama kaya di sini, jalur kiri. Jadi setirnya pun sama, setir kanan. Yang bikin jiper itu adalah karena di sini kan segala sesuatunya harus sesuai peraturan yang berlaku. Ga ada tuh ceritanya nyetir sradak-sruduk a la Antapanian style. Apalagi konon katanya di Perth itu menggunakan sistem tilang otomatis. Di sepanjang jalan udah terpasang kamera pengintai speed limit. Jadi kalo salah-salah sedikit, ga bakalan ada yang marahin di tempat, tapi tau-tau dapet surat tilang aja ke rumah. Males kan.

Okeh, jadi pagi itu saya nyetir ke Hillarys Ferry Terminal. Seperti biasa, urusan rute kita berserah diri kepada Google Maps yang maha mengetahui. Alhamdulillah lancar, 20 menit nyampe di tujuan ga pake nyasar. Ngga cuman lancar, tapi juga kecepetan hampir 1 jam. Bahkan loket ferry-nya aja belom buka hahahah. Terlalu bersemangat sodara-sodara. Ya udah akhirnya kita nongkrong di mobil dulu nunggu berangkat. Tadinya sih mo pecicilan liat-liat sekitar pelabuhan. Tapi pas buka pintu mobil, bbbbrrrrhhh dingin broooo. Gile anginnya ga santai. Trus pinternya lagi, saya lupa bawa jaket dooong.

#heyWA Day 5

#heyWA Day 5

#heyWA Day 5

#heyWA Day 5

#heyWA Day 5

#heyWA Day 5

Ferry berangkat sesuai jadwal, jam 7.30. Dan 45 menit kemudian merapat di pelabuhan Rottnest Island. Semua sesuai jadwal dan perkiraan. Termasuk cuaca, yang menurut Weather app bakalan mendung dan hujan, ternyata bener. Dari pagi itu awannya udah gelap banget. 

Begitu mendarat, tujuan pertama adalah nyewa sepeda. Tadinya mau nyewa sekalian di Rottnest Fast Ferries aja sebelum menyeberang, tapi karena mereka ga punya sepeda dengan baby seat, jadi kita disaranin sewa di Pedal & Flipper aja, setelah nyampe Rottnest.

Sewa sepedanya bisa perjam, atau perhari. Karena setelah diitung-itung lebih murah ngambil perhari, jadi kita sewa perhari aja. Harga sewanya AUD 30/bike, udah termasuk helm, dan kunci sepeda. Trus harus nitipin deposit AUD 200 sebagai uang jaminan, yang nanti akan dikembaliin pas kita ngembaliin sepeda. Batas pengembalian sepeda adalah jam 3 sore, karena mereka tutup jam segitu.

#heyWA Day 5

#heyWA Day 5

Kalo ga salah jam 10 pagi kita udah start sepedaan. Hampir berbarengan dengan hujan yang juga start turun. Gerimis doang sih, jadi kita cuek aja hajar. Agak sebel sebenernya. Kita ngebayanginnya pas di Rottnest ini temanya bakalan summer-summer gituu, matahari terik, keringetan, trus nyemplung ke laut. Pokoknya #islandlyfe banget lah. Ternyata kenyataannya mendung, gerimis, dan anginnya udah berasa kaya nempelin muka percis di depan AC gitu modelnya. Kulit-kulit tropis kita langsung pada mengkeret.

Walaupun mendung dan kadang gerimis, tapi karena kita sepedaan, malah jadi enak. Soalnya jadi ga keringetan sama sekali, padahal kaki udah gempor saking jauh dan melalui trek yang naik turun. Segitu pada pake jaket plus jas hujan. Kebayang kalo pas terik, bisa berujung melata di jalan kita pada.

Tujuan pertama kita adalah Wadjemup Lighthouse. Harusnya sih dari tempat penyewaan sepeda ke lighthouse itu cuman 15 menitan. Tapi karena sepanjang perjalanan pemandangannya yang Masyaallah banget jadi ya kita sepanjang jalan sibuk terperangah dan atau foto-foto. Jalanan aspalnya mulus tapi berliku naik turun. Trus di sana kan ga ada mobil kecuali bis resmi dari pengelola kawasan. Trus di kiri kanan pemandangannya kalo ngga pepohonan yang bentuknya aneh-aneh, atau landscape pebukitan, atau laut. 

Saking hebohnya foto-foto, pinggang saya sampe kecetit waktu kita semua foto pose loncat. Kesel, jadi saya harus melanjutkan perjalanan bonceng Rinjani dan backpack perbekalan sambil nahan sakit pinggang.

#heyWA Day 5

#heyWA Day 5

#heyWA Day 5

#heyWA Day 5

Dalam perjalanan menuju lighthouse tiba-tiba ada Quokka berkeliaran di pinggir jalan. Waktu pertama kali liat kita semua langsung histeris, “KANGGURUUUUUUU!!” Ahahahahahahah gilak begonya ga kira-kira. Tapi sekilas emang mirip sih. Kalo ngeliat fisiknya, semacam kawin silang antara kangguru sama tikus. Katanya Quokka ini emang termasuk bangsa tikus. Dan hidupnya cuman di pulau ini aja. Makanya waktu jaman kolonial, pulau ini dinamain Rottnest, yang konon berasal dari kata rat nest alias sarang tikus. 

Selfie with Quokka, scratched off the wish list!

#heyWA Day 5

#heyWA Day 5

Dari kejauhan, pemandangan ke arah lighthouse itu bagus banget. Ditambah hembusan angin dingin yang ga brenti-brenti, bikin suasananya jadi sendu-sendu gimana gitu.

Untuk masuk dan naik ke lighthouse, kita musti bayar kalo ga salah 10 dollar per orang. Karena belum pernah, jadi kita semua penasaran pengen naik. Pas mau naik tangga itu, Booi mulai bersenandung, “if you ever… say goodbyee…” dengan suara diberat-beratin. “Kita kan lagi di lighthouse, dan kita ini family, jadi Lighthouse Familyyy..” Apeeeeee :)))

Jalan menuju puncak lighthouse itu kita harus menaiki tangga berputar yang cuman muat untuk satu baris orang dewasa. Pemandangan di atas, ga usah ditanya. Di jalanan di bawah aja pemandangannya udah ga santai, apalagi di atas. Tapi anginnya juga sama. Di bawah aja kenceng, kebayang di atas situ, berasa mau terbang. Gatau mana yang lebih bikin gemeteran, karena tinggi, atau karena anginnya kenceng banget. Yang jelas Rinjani malah loncat-loncat, bikin jantung saya ikutan loncat-loncat ngeliatnya -_-

Seru juga naik ke atas lighthouse. Selain karena pemandangannya, juga karena selama di sana ada pemandu yang ngejelasin tentang sejarah dan fakta-fakta seputar lighthouse ini. Lucu deh, dari awal nungguin ferry, nyewa sepeda, sampe ikut tur lighthouse, kita selalu kebetulan ketemu sama satu keluarga bule ini, ada bapak dan dua anak, yang tua cowo, dan yang lebih kecil cewe. Yang cewe ini baweeel banget. Dan sok tua suka ngomelin kakaknya. Lucu banget, sepanjang tur, waktu pemandu lagi ngomong, anak itu sibuk interupsi, “excuse me! excuse me!” adaaa aja yang dia mau tanyain. Bapaknya sampe pusing :)))

#heyWA Day 5

#heyWA Day 5

#heyWA Day 5

#heyWA Day 5

#heyWA Day 5

Turun dari lighthouse, kita lanjut lagi keliling-keliling naik sepeda. Berhubung cuacanya yang lagi dingin dan gerimis, jadi kegiatan hari itu lebih banyak sightseeing aja. Mo mandi-mandi di pantai airnya kaya air es. Jadi urusan pantai-pantaiannya cuman (nungguin Rinjani) main pasir aja, salah satunya di Little Salmon Bay.

Sesuai saran Ochel, kita ke sana bawa bekel makan siang. Kata Ochel di Rottnest Island pilihan makanannya ga banyak. Ternyata emang bener sih, tempat makan yang kita liat cuman di area dermaga aja. Itupun cuman kafe-kafe aja. Kalo udah terlanjur menjelajah ke tengah pulau bingung mau makan apa. Tapi kalopun ga disaranin Ochel, kita tiap hari juga bawa bekel sih, buat berhemat. Ga tanggung-tanggung, bekelnya komplit mulai dari nasi, chicken strip beli di supermarket kmaren, telor ceplok, sambel mertua, kering kentang, abon, sampe buah potong buat dessert pun ada. 

Makanan udah lengkap, yang bingung malah tempat makannya di mana. Akhirnya setelah muter-muter kesana-kemari, kita nemu hutan-hutan gitu yang ada tempat pikniknya. Kayanya bekas kemping atau apa gitu, ada kayu-kayu yang di susun jadi kaya tempat duduk dan meja. Yaudah kita piknik dadakan aja di situ.

Lagi enak-enak makan, tau-tau ada serombongan Quokka dateng. Mungkin karena nyium bau makanan. Untung sama Rinjani langsung dihibur dengan joget-joget cublak-cublak suweng, jadi Quokka-nya terdistraksi. Kocak juga sih, hewan asli pulau Rottnest itu diajakin joget lagu Jawa sama Kucrit. Semacam pertukaran budaya gitu kali ya. Bebaslah, Crit.

#heyWA Day 5

#heyWA Day 5

#heyWA Day 5

#heyWA Day 5

#heyWA Day 5

Seharian itu pokoknya udah macam di film-film Hobbit atau Lord of The Ring berasanya. Suasananya beneran kaya middle earth gitu. Absurd-lah pokoknya. Dari hamparan pebukitan, pohon-pohon besar yang aneh-aneh, batu-batuan, jalanan berliku naik-turun. Dan pantai atau laut di mana-mana. Enak banget buat sepedaan. Tapi enaknya emang sepeda santai sih, bukan sepeda seriusan. Karena pulaunya juga kecil, cuman 11 km panjangnya, dan lebarnya 4 km. Jadi kalo dikelilingin pake sepeda paling cuman 1-2 jam. Lagian kalo pake kostum sepeda tights-tights gitu di situ, keliatan bego juga kali.

Jam 3 sore kita balik lagi ke tempat penyewaan sepeda. Sempet putus asa juga. Udah mau injury time, tapi kita masih berkutat naik turun bukit, belom ada tanda-tanda mau nyampe. Gempor banget lah, udah kecapean tapi harus ngejar balikin sepeda. Dari yang tadinya santai menikmati pemandangan, lama-lama sprint ahahah. Untung akhirnya bisa nyampe tepat waktu. 

Setelah puas ngelilingin pulau, satu jam terakhir kita habiskan dengan nongkrong di playground di pinggir pantai. Anginnya makin sore makin ga kontrol dinginnya. Makanya Rinjani kita lepas aja di playground gabung sama bocah-bocah lain, sementara kita ngeringkuk aja di pinggir.

Di playground ini kita juga ketemu bocah lucu lagi. Kata Rinjani namanya Jack (atau Jake?). Masalahnya, kata Rinjani dia itu cowo, padahal kita ngeliatnya kaya cewe. Celana dalem sama sepatunya juga pink. Sebelum heboh main sama Rinjani, anak itu lebih dulu nanya-nanya ke Nyanya.

“Is she your daughter?”

“Yes, she is. Why?”

“I think i like her, i want to play with her..”

Trus ya udah mainlah mereka. Dan sampe sekarang kita masih berdebat masalah si Jack ini cewe apa cowo :)))

#heyWA Day 5

Perjalanan pulang udah ga ada yang bisa dinikmatin. Semuanya tiduurrr di Ferry. Pas mendarat juga udah mau beku kedinginan. Pokoknya langsung jalan kaki aja ke mobil sambil gemeretuk. Pas masuk mobil baru deh, aaahhh… anget.

Malemnya, seperti biasa family time. makan malem sambil ngobrol di ruang tengah.

Ngga deng, kayanya lebih banyak pijet-pijet kaki di kamar ahahah. Tapi gatau ya, kayanya ada yang aneh dengan cuaca di sini. Saya dan Nyanya kan gampang pilek, masuk angin, dan meriang ya. Tapi setelah kena angin non-stop, ujan-ujanan, dan kedinginan seharian di Rottnest, anehnya kita berdua ga ada yang masuk angin atau meriang loh. Rinjani juga engga pilek. Cuman srat-srot pas dingin aja. Pas udah anget, udah. Ternyata bener kali ya, masuk angin itu cuman ada di Indonesia. Makanya ga ada bahasa Inggrisnya.

Foto-foto hari kelima selengkapnya bisa dilihat di sini.

The girls called him Popo. Popo spent several years working as a graphic/new media designer in several companies in several cities before he got bored and decided to move back to Bandung and started his own streetwear label with his friends. Now, when he’s not busy massaging Nyanya’s back or making play doh with Rinjani, Popo can be found at WADEZIG! HQ making cool apparel.

Leave a Comment

Comments (4)