Events & Celebrations Hey Rinjani Hey World Rinjani's Birthday Trip

Rinjani’s 5th Birthday Trip Day 3-4 : NETVVORK Architect-Tour

DAY 3

Hari ketiga ini agendanya adalah ikut acara Architect-Tour. Keren ya, namanya? Maksudnya tur arsitek  gitu, tur ke tempat-tempat dengan arsitektur menarik. Mulai dari community library, residential, cafe, dan lain-lain. Architect-Tour ini adalah bagian dari event yang diadain sama NETVVORK.

Sekilas tentang NETVVORK, itu tuh adalah komunitas studio kreatif yang diprakarsai sama DFORM (Nyanya, Mande, dan Anin). Jadi anggotanya adalah studio-studio kreatif dari berbagai disiplin ilmu, dan berbagai penjuru dunia. Ada studio arsitek, ada ilustrator, macem-macem. Jadi ga ada batasan, sebenernya. Tapi kebetulan sekarang ini lebih banyak arsitek sih. Sejak pertama berdiri, NETVVORK ini rutin ngadain meet up secara bergilir d kota masing-masing. Meet up pertama waktu itu pastinya di Bandung dengan tuan rumah DFORM. Trus yang kedua di Jakarta dengan host HEIMLO. Nah, sekarang itu anak-anak Kuala Lumpur yang dapet giliran untuk nge-host NETVVORK 3.0. Dan Architect-Tour tadi itu termasuk dalam rangkaian acara NETVVORK edisi ke-3 ini, yang puncaknya akan diadain besok, hari ke-4 kita di KL. Kalo penasaran pengen tau lebih detail, silakan baca-baca aja websitenya atau buka Atypes.com.

Pagi itu kita di rumah Kapkap antara ribet nyuci-nyuci pakaian abis pulang dari Sekeping Serendah, sama males-malesan juga. Buat traveler kere kaya kita bertiga, apartemennya Kapkap ini terlalu nyaman banget sih, jadinya bawaannya males pergi-pergi. Satu lagi alesan yang bikin males pergi-pergi adalah Wira, anaknya Ari dan Kapkap yang lucu banget. Anak ini kayanya ga bisa rewel deh. Bawaannya ketawa dan hepi selalu gitu. Sejak kita dateng, Wira selalu excited mukanya. Sayangnya, selama menginap di Ari dan Kapkap, Rinjani moodnya jelek terus. Yah yang udah kenal Rinjani sih pasti maklum sama penyakit mood swing-nya. Tapi kalo sama Ari, Kapkap, dan Wira kan jarang-jarang ketemu, masa dijutekin terus-terusan *pites kucrit*.

Akhirnya setelah mengumpulkan segenap semangat (dan ‘mengeringkan’ semua cucian plus kemalasan-kemalasan kita di Dryernya Kapkap) jam 10 lewat kita baru cabut ke Bangsar, untuk bergabung sama Mande, Anin, dan geng NETVVORK lainnya untuk ikut Architect-Tour. Setelah kursus singkat soal LRT tadi malem sama Ari, pagi ini kita ke Bangsar pake LRT yang stasiunnya cuman sekitar 15 menit jalan kaki dari apartemen.

Rinjani's Birthday Trip 2015

Sampe stasiun Bangsar sempet bingung mau nyusul kemana dan pake apa, karena rombongan NETVVORK itu udah mulai tur dari tadi pagi, jadi mereka juga sedang bergerak gitu. Akhirnya diputuskan, kita nyusul ke L45 aja naik taksi.

L45 ini adalah community library di daerah Bangsar. Sebenernya tanpa ikut Architect-Tour pun, tempat ini udah dimasukin ke itinerary sama Nyanya. Karena katanya tempatnya keren banget. Dan begitu sampai di sana dan ngeliat langsung, kita semua langsung jatuh cinta.

Kerennya dalam banyak hal sih tempat ini. Pertama, secara estetik saya suka banget bangunannya. Liat deh foto-fotonya. Rustic dan unfinished, tapi clean gitu. Entah apalah itu bahasa arsiteknya. Trus banyak make material besi-besi buat jadi storage buku-bukunya. Bahkan lantainya pun terbuat dari jejaring besi yang bikin cahaya bisa tembus dari atas sampe ke bawah. Jadi walaupun sebenernya tempatnya kecil, jadi ga berasa sumpek. Sungkem dulu deh sama desainernya, Tetawowe.

Hal keren kedua, tempat ini community driven. Dikelola oleh komunitas, dan untuk komunitas. Bahkan dari gogostek (gosip-gosip arsitek) yang saya denger, katanya yang punyanya aja ga jelas siapa. Dan katanya lagi, Ng Sek San dari Seksan Design adalah salah satu investornya.

Lucunya, begitu kita nyampe sana, pas banget pak Sek San ini keluar dari L45 sambil menuntun sepeda. Nyanya langsung antara gelagapan sama pengen salaman, sama pengen foto bareng, padahal lagi gendong kucrit yang tidur ahahah. Jadi ternyata bapak ini adalah seorang landscape architect senior yang cukup disegani. Dan ternyata juga, Sekeping Serendah yang bikin kita terperangah kmaren itu, bapak ini yang bikin. Dhueeenggg! Starstruck seada-adanya ini mah. Trus orangnya gitu aja, celana pendekan sambil nenteng sepeda. Jangankan Nyanya yang sesama landscape architect, saya aja naksir deh sama si bapak ini. Low profile tapi hasil karyanya bikin mangap.

Architect-Tour : L45 Library

Architect-Tour : L45 Library

Architect-Tour : L45 Library

Rinjani's Birthday Trip 2015

Setelah bergabung dengan rombongan NETVVORK di L45, kita lanjut ikut rombongan ke kafe namanya Pulp. Tempatnya bagus, tapi kayanya di Bandung udah banyak sih tempat kaya gini. Tapi makanannya enak. Saya sama Rinjani sampe rebutan tuna croissant entah apalah itu. Abis itu lanjut ke workshop letterpress, trus lanjut lagi ke rumah tinggal seorang graphic designer, yang saya lupa namanya. Masih di daerah Bangsar juga. Rumah ini dijadiin salah satu tujuan Architect-Tour karena konon katanya didesain oleh salah satu arsitek senior yang juga sangat disegani, Kevin Low. Trus menurut gogostek lagi, Kevin Low ini punya visi yang agak bertolak belakang dengan Sek San.

Di rumah ini, kita ga cuman terkagum-kagum sama arsitektur, interior, sama segala rupa pernak-perniknya, tapi juga sempet bengong lama dengerin Kevin Low ngasih kuliah sambil berdiri berjam-jam. Saya sampe ga sadar berdiri berjam-jam dengerin beliau ngoceh itu sambil gendong Rinjani yang ketiduran. Cara ngomongnya enak banget, dan materi yang dia bahas juga sangat menarik buat saya yang awam arsitektur. Emang bener sih, ada beberapa pemikirannya yang agak sulit saya terima, tapi betah banget ngedengerin dia ngomong. Antusias, semangat, berapi-api. Khas orang jenius.

Rinjani's Birthday Trip 2015

Rinjani's Birthday Trip 2015

Cape abis dikuliahin sambil berdiri berjam-jam sama Kevin Low, tujuan berikutnya adalah.. makaannn. Saya lupa nama tempatnya, tapi enak makanannya. Lokal banget. Abis makan, rombongan pun bubar. Tapi kita masih dianterin sama Ben, ke Sekeping Terasek, tempat Mande dan Anin menginap. Ben ini baik banget, kita seharian ikut mobilnya dia. Sampe acara beres, masih dianterin juga ke Terasek.

Rinjani's Birthday Trip 2015

Sebenernya rombongan memulai turnya di Sekeping ini tadi pagi. Tapi berhubung kita telat, jadinya kita ke sininya bareng ama Mande dan Anin aja sorenya. Karena kebetulan mereka juga menginap di sini. Jadi sekalian mereka balik, sekalian kita ngintil liat-liat.

Sekeping Terasek ini punya konsep yang berbeda sama Sekeping Serendah, tapi punya efek yang sama buat kita, bikin tersuka-suka. Dan yang ngedesain masih sama, bapak keren yang tadi mau sepedaan, Ng Sek San *sungkem sekali lagi*.

Rinjani's Birthday Trip 2015

Rinjani's Birthday Trip 2015

Rinjani's Birthday Trip 2015

Rinjani's Birthday Trip 2015

Beres mengagumi setiap detail Sekeping Terasek, akhirnya kita memisahkan diri dari rombongan. Tujuan berikutnya, Bangsar Village. Jaraknya cuman sekitar 15 menit jalan kaki dari Terasek. Dan lingkungannya emang enak banget buat jalan kaki.

Rinjani's Birthday Trip 2015

Bangsar Village ini sebenernya mall biasa. Tapi berhubung menurut Ari dan Kapkap ada toko Lego di sini, jadinya kita mampir ke sini deh. Kebetulan tempatnya juga sama-sama di Bangsar, tempat kita ngider seharian. Tujuan ke toko Lego, ngapain lagi kalo bukan nyari kado buat si birthday girl kesayangan.

Dan bener aja, sampe sana, langsung dapet dong Lego percis seperti yang dia mau. Tadi pagi sebelom berangkat kan dia nonton di Youtube Kids, Lego yang seri Disney’s Frozen ini. Trus dia bilang pengen ini aja kadonya. Saya bilang, yaudah kamu berdoa aja semoga nanti nemu. Trus dia berdoa beneran deh.

“Tapi dibukanya nanti setelah tiup lilin pas ulang tahun ya?”

“Boleh ga dimainin dulu popoo? Nanti abis itu kita bungkus lagi, kita tutup, kita selotip, trus baru deh dibuka pas ulang tahun? Okeey?”

“Yeeee ga boleh lah. Curang namanya. Kado ulang tahun ya dibukanya pas ulang tahun. Masih 2 hari lagi.”

“Ga apa-apalaaah, nanti dibungkus lagi ajaaa. Nanti aku pura-pura kaget deeh, biar surpriseeee, gituuu!”

-___-

Akhirnya dia menang sih. Kadonya beneran dibuka 2 hari sebelom ulang tahun. Zzzzz. Ga apa-apalah. Lego seri Frozen ini kayanya udah jadi impiannya sejak setahun terakhir. Kayanya bahagianya sampe tumpah-tumpah gitu pas dibeliin. Belakangan kita baru tau dari para ibu-ibu yang punya anak sesama Frozen mania, ternyata seri ini belom masuk (atau udah ga ada?) di Jakarta. Yak, kamu beruntung sekali, nak.

Rinjani's Birthday Trip 2015

Rinjani's Birthday Trip 2015

Beres urusan Lego, kita ngaso dulu sebentar minum yang dingin-dingin di kafe-kafe pinggiran sekitaran Bangsar Village. Saya sama Booi sebenernya penyuka matahari. Tapi matahari KL ga sopan emang. Panasnya parah, kaya bawa beking, main keroyokan.

Perjalanan selanjutnya adalah District Shop & Gallery. Saya janjian ketemu sama Katun, salah seorang graffitti artist ternama asal KL yang juga merupakan salah satu artisnya WADEZIG!. Perjalanan dari Bangsar ke District ini lumayan banget. Mulai dari jalan kaki lumayan jauh, naik LRT, lanjut monorail, lanjut lagi jalan kaki. Sepanjang perjalanan yang hampir dua jam itu Rinjani tidur, yang mana artinya saya dan Nyanya bergantian gendong. Nyampe District, ngobrol-ngobrol bentar sekalian istirahat dan foto-foto, abis itu kita lanjut lagi ke KLCC.

Rinjani's Birthday Trip 2015

Rinjani's Birthday Trip 2015

Sebenernya kaki udah gempor parah sih, tapi berhubung besok sore kita udah harus cabut ke Penang, jadi malam ini harus ke KLCC buat selfie sama twin tower ahahahah. Ya gitu deh turis Antapani. Ngatur prioritasnya agak kacau emang. Tapi penting itu! It’s now or never, meeen! Yaudahlah, kita naik bis GoKL gratisan, makan buru-buru di kafe di Suria KLCC, abis itu foto-foto setitik sebelom pulang ke apartemennya Kapkap. Tadinya mau naik taksi biar cepet. Soalnya ga enak kalo pulang malem-malem. Tapi ternyata taksinya ga ada yang mau karena terlalu deket. Jadinya tetep LRT juga, yang mana jalan kakinya jauuuuuhh banget. Dan ujung-ujungnya pulang malem juga. Maaf ya Kap, maaf ya Ri, maaf ya Wira!

Rinjani's Birthday Trip 2015

Rinjani's Birthday Trip 2015

Day 4

Last day in KL! Pagi-pagi kita semua udah sibuk beberes. Pagi ini kita mau angkat koper untuk melanjutkan perjalanan ke Penang. Sebenernya berangkat ke Penangnya nanti sore, karena siangnya mau ikut meet up NETVVORK dulu. Tapi biar ga bolak-balik, kopernya langsung kita angkut aja. Untungnya Ari berbaikhati nganterin kita pake mobilnya ke venue acara di kantornya Seksan Design di daerah Bangsar. Pokoknya trip kali ini mewah banget deh, beda banget sama trip kita sebelom-sebelomnya. Tempat tinggalnya nyaman, dianterin pake mobil, ditraktir makan enak, astagaaa.

Sebelom berangkat, seperti biasa kita foto keluarga dulu doong. Saya udah cerita belom, tempat tinggalnya Ari dan Kapkap ini enak banget. Tempatnya legaaaa, udah gitu lokasinya strategis. Dan yang paling gokil itu, view-nya langsung twin tower mentok, bro. Trus kan jendelanya kaca-kaca gede ngejeblak gitu ya. Jadi kalo malem tidurnya sambil tatapan menerawang ke arah twin tower megah gitu. Tinggal nyetel Semalam di Malaya aja sayup-sayup.

Rinjani's Birthday Trip 2015

Rinjani's Birthday Trip 2015

Rinjani's Birthday Trip 2015

Begitu sampai di Seksan Design HQ, kita langsung disambut sama anak-anak NETVVORK KL yang pada baik-baik. Ada Mior, Ash, Zazi, Nadiya, Ben, dan banyak lagi yang lain. Mereka bantuin kita nyimpen koper, trus karena emang acaranya belom mulai, kita dipersilakan makan dulu. Tadinya ditawarin makan di kedai mamak, tapi akhirnya kita milih Nando’s aja di Bangsar Village. Iya, jadi ternyata kantornya Seksan ini berada percis di belakangnya Bangsar Village. Brarti dari kmaren kita muter-muter sini aja ahahah.

Seperti biasa, acara NETVVORK ini selain ajang networking, menu utamanya adalah presentasi dari berbagai studio, termasuk dari DFORM yang diwakilin sama Anin. Entah tempatnya yang terlalu kecil atau pengunjungnya yang rame banget, jadinya gerah luar biasa. Saya yang tadinya pengen banget ngikutin presentasi, jadi terpaksa mengalah. Kasian Rinjani soalnya. Akhirnya saya, Rinjani, dan Booi melipir ke playground yang ada di depan kantor.

Rinjani's Birthday Trip 2015

Rinjani's Birthday Trip 2015

Rinjani's Birthday Trip 2015

Rinjani's Birthday Trip 2015

Rinjani's Birthday Trip 2015

Jam 3-an acaranya selesai, berbarengan dengan hujan gedeeeeee banget setelah panas geheng seharian. Setelah sempet bingung mau ke terminal bis naik apa, akhirnya Nadiya berinisiatif mesenin taksi pake GrabTaxi. Ga nyampe 15 menit taksi datang, dan kita pun berlarian ujan-ujanan masuk taksi.

Atas saran anak-anak KL tadi, kita berangkat ke Penang naik bis dari terminal Duta. Sebenernya pilihan busnya lebih banyak di terminal Pudu Raya, tapi lebih jauh. Kita lebih memprioritaskan cepet aja sih daripada pilihan fasilitas bis yang macem-macem. Yang ada tar malah ribut milih-milih.

Setelah cari-cari sana-sini, kita dapet tiket bis untuk keberangkatan sore itu jam 5.30 sore. Tapi bisnya baru dateng jam 6. Katanya sih telat gara-gara hujan. Entah apa hubungannya. Mungkin macet atau apa.

Perjalanan KL-Penang persis seperti yang saya bayangkan. Jalan tol yang mulus tanpa hambatan sama sekali. Ga ada macet, ga ada jalanan rusak atau bolong. Sepanjang jalan pemandangannya kalo bukan perkebunan sawit, atau pegunungan dan hutan. Tapi surprisingly, ternyata perjalanannya cuman 3,5 jam! Dan surprisingly lagi, ternyata bisnya langsung nyeberang ke pulau Penang, bukan berhenti di Butterworth seperti yang kita sangka sebelomnya. Hepi banget, karena ternyata lebih cepet dan jadi lebih simpel dari yang kita bayangin. Kalo dari hasil riset katanya perjalanan KL-Penang itu kan 5-6 jam. Trus kata anak-anak KL tadi malah 7-8 jam. Kenyataannya cuman 3,5 jam. 3,5 jam sih sama aja kaya Bandung-Jakarta plus macet Antapani pas berangkat sama macet pas masuk tol Halim.

Rinjani's Birthday Trip 2015

Rinjani's Birthday Trip 2015

Rinjani's Birthday Trip 2015

Norak gitu pas bisnya tau-tau belok masuk ke Penang Bridge, kita langsung heboh. Huwooow kita di tengah laut! Ga lama bisnya nyampe terminal Sungai Nibong, Penang. Dari situ kita naik taksi ke Georgetown sekitar 20 menitan. Ternyata tempatnya gampang banget dicari. Padahal kita cuman mengandalkan petunjuk dari emailnya Faye, pemilik dari guesthouse tempat kita menginap itu aja. Jadi kita selama di Penang menginap di guesthouse kecil nan lucu bernama Dou Houz yang seperti biasa nemu dan mesen di airbnb.com. Cerita dan foto-foto penginapan ini nanti aja di postingan terakhir ya. Pokoknya begitu nyampe, kita langsung disambut oleh pasangan Faye dan Chris yang super baik. Mereka sempet kaget, kok kita datengnya cepet (padahal itu udah jam 9 malem). Soalnya sebelomnya saya udah konfirmasi kalo mungkin kita bakalan check-in tengah malem, mengingat perjalanan yang (katanya) 7 jam. Tapi ternyata kan cuman 3,5 jam.

Kejadian tolol yang sama terulang lagi. Begitu nyampe penginapan, seperti biasa saya dengan sok sigap ngeluarin semua tas dari bagasi taksi. Kalo kmaren pas di Sekeping kresek berisi peralatan mencuci mobil punya bapak supir taksi yang saya angkut, sekarang satu backpack punya pak supir yang ikut saya turunin. Pas taksinya udah cabut, baru pada nyadar, ini backpack siapa? Begooookk kenapa tasnya supir taksi ikut diturunin jugaaaa! Astaga! Mudah-mudahan pak supir cepet sadar dan segera balik lagi ngambil tasnya.

Abis check-in, mandi, beberes, pas mau keluar nyari makan kita udah ditungguin di depan sama Chris. Dia langsung nyerocos blablablablaa yang intinya, kalian belom pada makan kan? Pasti pada laper kan? Saya anter aja pake mobil biar cepet ya, nanti kalian bisa pulang sendiri jalan kaki. Nanti kalo udah kenyang, baru deh nanti saya jelasin segala sesuatu tentang Penang, mulai dari transportasi, tempat-tempat keren yang wajib dikunjungi, dan lain-lain. Kita cuman bengong sambil iya-iya aja.

Ternyata kita dianterin ke tempat makan nasi Kandar yang katanya paling famous di sini. Dan kalo ke Penang, wajib makan ini. Yaokesip. Aslinya kita bertiga itu kurang ngefans sama masakan India, tapi nasi Kandar yang ini ternyata oke sih. Entah karena laper ya. Tapi enak.

Pulangnya, sesuai perjanjian sama Chris tadi, kita jalan kaki menikmati Georgetown di malam hari. Ternyata pulau ini jauh banget dari apa yang saya bayangin, tapi di sisi lain, sangat persis dengan apa yang saya harapkan. Saya ngebayangin kota tua yang.. ya tua aja. Semacam Bukit Tinggi gitu kali. Atau apa gitu yang jauh dari kesan modern. Ternyata ya, modern parah. Bangunan-bangunan tua sih di mana-mana, tapi rapih, bersih, terawat, dan bisa keliatan harmonis gitu berdampingan sama bangunan modernnya. Dan kehidupannya juga sama, perpaduan yang harmonis antara modern dan vintage. Futuristiknya dapet banget, tapi semua peninggalan budaya masa lalunya tetep terjaga dengan baik.

Moment of silence buat Bandung yang sampe sekarang mau ngejer modernisasi keteteran, tapi mau sok ngejaga kultur dan aset masa lalunya juga ambyar.

Anyway, jalan kaki dari nasi Kandar ke penginapan cuman 15 menitan. Dou Houz ini perfect banget lokasinya. Semuanya bisa dijangkau dengan jalan kaki dan atau naik sepeda. Ga sabar besok pagi mau sepedaan keliling Georgetown!

Foto-foto Rinjani’s 5th Birthday Trip Day 3-4 selengkapnya bisa dilihat di sini dan di sini.

Rinjani's Birthday Trip 2015

Rinjani's Birthday Trip 2015

Rinjani's Birthday Trip 2015

The girls called him Popo. Popo spent several years working as a graphic/new media designer in several companies in several cities before he got bored and decided to move back to Bandung and started his own streetwear label with his friends. Now, when he’s not busy massaging Nyanya’s back or making play doh with Rinjani, Popo can be found at WADEZIG! HQ making cool apparel.

Leave a Comment

Comments (4)

  1. Aaaaa..saya juga starstruck kemaren minggu ngeliat babybirds family di bsm..antara pengen nyamperin terus nyapa tapi malu dan berakhir ga jadi gara2 ngurusin bocah yg udah lari2 pengen buru2 liat ikan -___- kalo nanti amprokan lagi saya sok kenal gpp ya mas iing dan mba nyanya :)))

    *maap komennya ga nyambung :P

  2. Ya ampun bacanya sampe maluuuuu, hahaha. Dipuji-puji sama keluarga burung, jadi ge-er nih XD Kita yang terimakasih banget juga udah dimampirin. Dibawain pisang bolen sama batagor pula XD

    Itu si Melon bagian “pura-pura kaget” zbl bener deh :)))) Udah saking pinginnya main sih ya XD Baca cerita kalian (sama foto-fotonya) soal Georgetown jadi pengen ke sanaaa, huhuhu. Selama ini sukanya ke Melaka karena bersejarah juga. Georgetown kayanya juga cantik sekali kotanya ya.

    1. Waaa pengen juga ke Melaka. Kemaren juga sempet bingung.. Penang atau Melaka yaaaa. Georgetown cantik, Kap dan panasnya ga sopaaaan. Ahahahaha.