Hey Rinjani Hey World Rinjani's Birthday Trip

Rinjani’s 5th Birthday Trip Day 1-2 : Sekeping Serendah Retreat

Apa iniii, persis menjelang Rinjani’s Birthday Trip, ga ada ujan ga ada angin *padahal sebenernya ada angin dan ujan sih*, kucrit badannya panaaaaas. Aaaak! Super panik tapi sok tenang mode. Malemnya langsung kita bawa ke dokter, trus paginya kita ke dokter yang satu lagi buat minta second opinion. Biasa santai ngadepin kucrit kaya gitu, ini beneran panik luar biasa. Apalagi dia udah lama banget ga ke dokter. Kita aja sampe lupa kapan terakhir. Awalnya kita pikir Rinjani mo tumbuh gigi, well itu juga sih.. tapi yang lebih berpengaruh bikin panasnya tinggi ternyata Rinjani kena virus di perutnya. Mangkanya dia kaya kembung terus. Setelah periksa dan konsultasi sama kedua dokter tadi dan dapet izin dari dua-duanya, saya dan ing lumayan sedikit tenang. Kedua dokter itu bilang Rinjani aman diajak jalan-jalan ke luar negeri. Catatan dari dokternya sih cuman bilang PR buat orang tuanya, saya dan ing, untuk disiplin minum obat sama kontrol suhu tubuhnya.

Detik-detik keberangkatan, akhirnya semesta mendukung rencana kita. Rinjani membaik dan dia kembali riang sebagaimana layaknya Rinjani. Setelah beberapa hari dia manyun lemes dan panas. Horeee! Oiya, trip kita tahun ini adalah ke tempat asalnya Yuna (penyanyi wanita favoritnya ing), negeri jiran, Malaysia. Selain karena pengen explore Penang yang emang udah jadi inceran destinasi liburan kita dari dulu, kebeneran DFORM juga ada acara di Kuala Lumpur. Jadi ya udah deh disekalianin aja.

Bandara Husein Sastranegara

Bandara Husein Sastranegara

Harusnya trip kali ini ada Om Bubu juga, tapi karena satu dan lain hal batal ikut jadinya seperti biasa cuman kita bertiga featuring Om Booi. Keberangkatan kamis pagi itu seperti yang kita duga, delay dooong. Tiba di Kuala Lumpur International Airport 2 sekitar jam 12.30 waktu sana. Alhamdulillah perjalanan lancar dan cuaca oke. Beres nyari sim card dan makan siang di airport, langsung cus-lah kita nyari Taksi menuju Jalan Ampang, rumah Kapkap. Rencananya kita mampir sebentar ke rumah Kapkap untuk istirahat setitik, dan naro koper, sebelum berangkat ke Sekeping Serendah.

Perjalanan dari Airport ke rumah Kapkap sendiri cuman sejam dengan kondisi jalanan sepi dengan supir taksi yang ngebut. Standar di sana emang nyetir itu udah kaya sembalap sih. Ngebut was wus was wus!!

Taxi to Kuala Lumpur

Arrived at The Firmansyah's

Kapkap rumahnya asiiiiik. Deket banget kalo mau kemana-mana. Istirahat di rumah Kapkap sengaja ga bisa lama-lama, karena kita harus buru-buru ke Serendah, daerah tempat dimana kita nginep hari pertama di Malaysia. Menurut Waze, dari Ampang Park Shopping Centre (mall yang deket rumah Kapkap) ke Serendah itu kurang lebih sejam kalo ga macet. Tapi karena kemaren kita berangkatnya barengan ama bubaran kantor plus nyari-nyari alamat dalam keadaan ujan segala, jadinya perjalanan sore itu memakan waktu sekitar 2 jam-an.

Sekeping Serendah

Tiba di Sekeping Serendah, hujan masih aja gede. Sementara lokasi penginapannya beneran masuk hutan gitu. Jalan tanah yang cuman muat satu mobil, dengan pepohonan di kiri-kanan. Udah opening scene film Jelangkung banget deh. Saya langsung gendong Rinjani menuju gerbang. Sementara Ing dan Booi masih harus ujan-ujanan dulu ngangkut barang-barang bawaan kita dari Taksi. Dengan badan lengket, rambut lepek plus capek yang luar biasa, kita pun jalan ngikutin caretaker yang nyambut kita sebelumnya di depan gerbang sambil bawain payung menuju tempat yang kita sewa.

Masa ya pas nyampe Glass Shed dan lagi bongkar-bongkar barang, ada satu kantong plastik nyasar yang ternyata punya supir taksinya dan ga sengaja kebawa ama ing. Ahahahaha, gilak itu kita ngakak tanpa henti. Kasian gitu supir taksinya. Mana dia bilang dia kapok nganterin kita, yakin deh ga mungkin dateng jauh-jauh cuman buat ngambil kantong plastik yang isinya perlengkapan cuci mobil. Ampun deh Ing sembarang banget maen angkut barang orang. Paraaaah :)))

Sekeping Serendah

Sekeping Serendah memiliki rumah dan kamar dengan berbagai macam tipe. Ada Glass Shed, Mud Shed, Timber Shed, Glass box dan Warehouse Shed yang cocok buat rombongan. Semuanya keren dan lucu-lucu bergaya rustic khas Sek San, desainernya Sekeping. Saya sendiri masih penasaran dan pengen banget bermalam di tipe warehouse. Tipe rumah yang kita sewa di sana itu, tipe Glass Shed 1. Tipe ini cuman ada 1 kamar yang isinya 2 double bed yang dindingnya ampir semuanya kaca. Jadi malam itu kita semacam tidur di luar aja. Beneran pengalaman yang seru dan tak terlupakan pokonya. Walaupun tidur nyaris outdoor di tengah hutan terbuka macam itu, surprisingly malam itu saya ga nemu banyak nyamuk. Ada sih satu-dua bijik waktu pertama dateng. Tapi pas menjelang tidur, di kamar beneran ga ada. Aneh juga sih, padahal peralatan tempur melawan nyamuk udah siap macam kelambu dan lotion anti nyamuk.

Konsepnya Sekeping Serendah sendiri macam glamping (glamour camping) gitu. Makanan dan minuman ga disediain. Yaa minuman sih bisa masak sendiri di sana. Mangkanya sebelum kita ke sana, kita sebelumnya beli KFC dan Pizza di Ampang Park. Untungnya di sana ada dapur lengkap dengan peralatan masak dan makan. Jadi kalo mau masak-masak dan barbeque-an, ya bisa banget.

Kita tidur sekitar jam 10.30 malem, dan beberapa kali saya kebangun gara-gara bingung ko ini ga pagi-pagi dan ga terang-terang sih, perasaan tidurnya udah lama deh. Kita kan mau foto-fotoooo. Ahahahahaha. Jadi inget yang dibilang Kapkap sebelumnya, subuh di Malaysia itu jam 6. Panteeees! Ya bayangin aja, masa jam 7 masih gelap gulita. Hihihi. Kesel.

Pagi itu, setelah sarapan, kita exploring Sekeping Serendah sambil sekalian nyari kolam renang. Ada 2 kolam renang di Sekeping Serendah. Satu yang menurut kita biasa banget, satu lagi yang ala-ala infinity pool di tengah hutan gitu. Nah kita milih berenang di kolam yang kedua, padahal Shed kita lebih deket ke kolam yang pertama. Setelah berenang dan tolol-tololan sampe kedinginan, kita langsung buru-buru kembali ke Shed, soalnya jam 12 kita udah harus check out.

Abis mandi, beres-beres dan tentunya foto-foto sampe ribuan kali saking amaze-nya berada di sana, kita semua segera bergegas menuju depan gerbang Sekeping Serendah. Sumpah ya bingung banget deh harus ngomong pake bahasa apa ke caretaker di situ. Inggris ga bisa, melayu juga enggaaa. Bingung gitulah. Selain bahasa melayu kita berinteraksinya juga pake bahasa tubuh. Ahahahaha, mo gilak rasanya. Kita sih nebaknya mereka itu antara orang India, atau orang Nepal.

Sekeping Serendah

Sekeping Serendah

Sekeping Serendah

Rinjani's Birthday Trip 2015

Rinjani's Birthday Trip 2015

Sekeping Serendah

Sekeping Serendah

Sekeping Serendah

Sekeping Serendah

Taksi yang dipesenin caretaker untuk menjemput kita pulang ke Kuala Lumpur datang cukup lama bikin kita bosen dan kelaperan. Untung jalanan lancar jaya, jadi kurang lebih sejam-an, tepatnya jam 2 kita udah nyampe rumah Kapkap lagi. Tapiiii, ga lama kita cus lagi keluar buat makan dan exploring Bukit Bintang sesuai itinerary. Hepi banget deh tinggal di rumah Kapkap. Mo ke Bukit Bintang tinggal jalan ke halte GoKL di seberang Ampang Park. Trus GoKL nya sendiri gratis. Huwaaaaa. Buat kita yang sotoy banyak gaya namun kere maksimal ini, jelas segala sesuatu yang gratisan bikin kita hepi luar biasa. Gila ya Malaysia, masa bis sebagus itu gretongan siiiiih.

Abis cape dan keujanan di Bukit Bintang, kita langsung pulang. Nyampe rumah Kapkap udah ada Ari yang baru pulang kerja. Malam itu kita rencananya dinner bareng di KLCC. Nah dari rumah Kapkap ke KLCC ternyata deket juga. Tinggal jalan ke Ampang Park naek LRT cuman satu stasiun trus udah deh nyampe di KLCC. Malam itu kita makan di restaurant langganan mereka. Makanan Thailand gitu. Asliiiiiiik menunya enak-enak semua. Ing aja pake acara nambah nasi segala, padahal sebelumnya dia komplain gitu kalo nasinya kebanyakan. Ahahahaha. Standar! Oiya, fancy dinner kita malam itu ditraktir Ari dan Kapkap doooong. Udah gitu beres makan kita diajak liat air mancur menari di plaza Suria KLCC. Huwaaaaa, senang!

Pokonya hari pertama dan kedua di negeri Jiran beneran pengalaman seru tak terlupakan! Puncaknya itu pas mo tidur, kita disediain kamar cantik di rumahnya Ari dan Kapkap. Kurang cantik apa coba, mo tidur aja viewnya gemerlap gedung petronas dan gedung-gedung pencakar langit cantik lainnya. No need curtain banget kamarnya. Aslik mau kaya gitu tiap malem pliiiis :p Oiya, kalo Booi sendiri dapet kamarnya Wira. Sebelahan ama kamar kita dan kamar Ari-Kapkap. Hari itu cape banget, tapi capenya cape hepi sih <3

Foto-foto Rinjani’s 5th Birthday Trip Day 1-2 selengkapnya bisa dilihat di sini.

Bukit Bintang

Dinner with The Firmansyah

Dinner with The Firmansyah

Dinner with The Firmansyah

 

Dinner with The Firmansyah

Dinner with The Firmansyah

Nyanya was a Visual Merchandiser in a company in Jakarta, before she decided to quit and move to Bandung to live with the husband. After several years enjoying her freelancing times at home, She worked full time again as a visual merchandiser in Bandung. Currently, she joins forces with some friends to run an architecture based creative studio called DFORM.

Leave a Comment

Comments (5)

    1. YAGILAAJA GA DISEBUT, KALIAN BERJASA SEKALIIII! *kepslock jebol*
      Makasih ya kalian bertiga, senang sekali kita semua dimanjain di KL :D

      mudah-mudahan TU-JTUG cabang KL berikutnya bisa lebih rame lagi yang ikutan yaa amin

%d bloggers like this: