Events & Celebrations Hey Indonesia Hey Rinjani Rinjani's Birthday Trip

Rinjani's 4th Birthday Trip Day 3 : Tiup Lilin di Omah Kemiri

Pagi itu saya terbangun oleh suara sapu lidi yang menyapu halaman Omah Kemiri. Kapan lagi dibangunin pagi-pagi ama suara kaya gitu? Terakhir denger kayanya pas saya masih tinggal di Bogor di rumah orang tua, sekitar 6 tahun yang lalu. Oiya, hari itu Rinjani ulang tahun. Seperti biasa, kalo saya bangun, pasti biasanya Rinjani terbangun. “eh, hari ini kamu ulang tahun looh!” sapa saya ke kucrit yang baru bangun. “ko aku hari ini ulang tahunnya?”Rinjani terheran-heran. Zzzzzz. Panjang deh nih urusannya!

Panjang kali lebar kayanya saya harus ngejelasin, kenapa hari itu dia ulang tahun sampe akhirnya Rinjani nerima kalo hari itu dia ulang tahun. Orang pertama yang ngucapin, tentu saja mamah iyem yang udah bangun dari pagi siap-siap mau meeting sama pak RT. Sepeninggal mamah iyem, pagi itu kita semua keliling sekitar rumah. Foto-foto, jalan-jalan sekaligus nyari sinyal ke area atas. Puas ga puas rasanya menyusuri sudut rumah omah kemiri. Kalo ga inget jadwal hari itu, kayanya kita bakalan bermalas-malasan ria sampe siang deh. Ya kaya di Iyem B&B aja gimana tuh. Kalo udah naek, pasti males turun kan, bahkan ke Pasfest yang cuman sekoprolan doang aja malesnya bukan main. Macam taglinenya merk sofa, “kalo sudah duduk, lupa berdiri”.

Omah Kemiri

Omah Kemiri

Omah Kemiri

Omah Kemiri

Omah Kemiri

Omah Kemiri

Omah Kemiri

Omah Kemiri

birthdaytrip-74

Sekembalinya dari ngider-ngider, kita pun langsung berkumpul di ruang keluarga. Tentunya setelah mandi, sarapan nasi goreng buatan mamah iyem dan nyiapin kue yang kemarin dibeli buat acara tiup lilinnya Rinjani. Bukan sesuatu yang mewah, bukan sesuatu yang meriah dengan balon dan kado yang dibayangkan Rinjani soal pesta ulang tahun. Tapi pagi itu, saya, kita semua, menyaksikan sendiri Rinjani ga bisa nyembunyiin rasa excitednya. Terharuuu banget ngeliat dia seneng bukan main. Matanya berbinar-binar. Seneng bisa tiup lilin dan ada kuenya. Seneng dinyanyiin ‘happy birthday’ berkali-kali sambil ditepukin tangan. Seneng dipeluk dan dicium orang-orang tersayang. Ulang tahun trus tiup lilin di Omah Kemiri, kurang sempurna apa coba?

Selain ritual tiup lilin, kita juga ngga lupa berfoto untuk Tee-stone (T-shirt Milestone). Jadi sejak 2 tahun yang lalu, setiap hari ulang tahunnya, Rinjani kita foto dengan memakai t-shirt bekas saya. Pengennya sih sampai nanti dia gede dan t-shirtnya beneran pas di badannya. Mudah-mudahan kesampaian, amin!

Oyah, acara tiup lilinnya ngga ada video atau foto yang decent, karena kita semua sibuk nyanyi lagu happy birthday dalam berbagai versi sambil tepuk tangan. Jadi fotonya cuman seadanya aja. Tapi muka sumringah Rinjani waktu itu terekam dan tersimpan dengan baik di kepala kami masing-masing. Selamat ulang tahun sekali lagi, Rinjani. Semoga kebahagiaan-kebahagiaan sederhana ini selalu menyertai kamu dan kita semua ya?

Rinjani_teestone2014

birthdaytrip-78

birthdaytrip-79

Omah Kemiri

Omah Kemiri

Omah Kemiri

Omah Kemiri

Omah Kemiri

Omah Kemiri

Omah Kemiri

Omah Kemiri

Sebelum ninggalin Omah Kemiri dan melanjutkan perjalanan ke Museum Ullen Sentalu, pagi itu kita nyempetin jalan-jalan sebentar menyusuri kaki merapi. Walaupun sedih dan ga rela ninggalin Omah Kemiri, tapi kita selalu ngehibur diri, kalo suatu saat nanti kita pasti bakal ngumpul lagi di situ. Insya Allah.

Museum Ullen Sentalu yang cantik luar biasa itu ternyata museum milik swasta. Tarif masuknya bisa dibilang cukup mahal dibanding museum-museum kebanyakan. Yaaa walaupun cuman 30ribu per orang. Sambil nunggu guide-nya datang, kita puas-puasin deh foto-foto dulu di depan pintu masuk. Karna ternyata di dalam museumnya sendiri ga boleh berfoto-foto ria. Terserah deh yaaa kalo pada mo bandel ngambil foto pake kamera henpon. Tapi yakiiin pada berani apalagi dengan suasana magis di dalem? Hihihihi.

Museum Ullen Sentalu

Museum Ullen Sentalu

Makan siang termewah sepanjang kami di Jogja, apalagi kalo bukan makan di Warung Makan Lombok Ijo Sego Abang. Konon, Sego Abang ini warung makan favorit keluarganya mamah iyem setiap berkunjung ke Kaliurang. Ga ada yang ga enak di sana, semuanya Ya Gustiiiii enak paraaaah! Sampe sekarang aja saya masih kebayang-bayang. Bahkan kemaren itu nyuruh mba Kiss di rumah bikin ayam bacem, ko beda gitu yaaa rasanya. Ini pokonya kalo ke Jogja harus dimasukin ke kunjungan wajib.

Sego Abang

Puas dan kenyang makan di Warung Makan Lombok Ijo Sego Abang, kita berlanjut ke Malioboro. Ga lama di Malioboro, dari situ, langsung deh ke tujuan akhir tempat kita nginep sekaligus tempat yang saya janjiin ke Rinjani bisa berenang. Tentunya LOKAL yang lagi heits itu :D Rinjani ama Bang Bian udah gatel aja pengen nyebur ke kolam renang, begitu ngeliat kolam renang dari lobby. Yaudah deh, sore itu jadwal anak-anak berenang, sekaligus jadi sore terakhir mamah dan mamang di Jogja.

Lokal Hotel & Restaurant

Malamnya, kita dijemput Thea buat diajak ke Twizel, cafe milik Thea yang ternyata lokasinya ga terlalu jauh dari LOKAL. Menu andalannya Twizel ini  baked rice (sayang ga sempet difoto karena udah terlanjur kalap), tapi favorit saya si kentang isi telur. Namanya Sunrise Baked Potato. Maaak enak bangeeeet! Mesti coba pokoknya kalo ke Twizel.

Abis dari Twizel, tadinya saya mau ketemu Gayuh di resto LOKAL, tapi ternyata Gayuh udah cabut duluan. Yowis, jadinya ngemil-ngemil bentar di LOKAL, sebelum gangguin Grompol dan Dista di kamarnya. Sekali lagi, hari itu sangat melelahkan dan menyenangkan.

The Twizzel

Lokal Hotel & Restaurant

Lokal Hotel & Restaurant

Foto-foto hari ketiga selengkapnya ada di sini.

Nyanya was a Visual Merchandiser in a company in Jakarta, before she decided to quit and move to Bandung to live with the husband. After several years enjoying her freelancing times at home, She worked full time again as a visual merchandiser in Bandung. Currently, she joins forces with some friends to run an architecture based creative studio called DFORM.

Leave a Comment

Comments (4)

  1. komennya mau banyaak :
    1. ngeliat foto rinjani di sini, keliatan banget rinjani pasti bahagia :))
    2. itu rumahnya ga boleh disewain yaa?hahhaha pengen abis kesana
    3. lokal seru ya kynya mbaa?smg bs kesana tahun ini..aamiin!
    serunyaaa posingan bday trip rinjani tiap tahunnya, lucky you melon sayang :*

    1. ahahaha :))
      1. amiiiin. semoga ya :)
      2. kayanya sih engga bisa. Lucu yaaaa? <3
      3. amiin! Kita juga pengen lagi balik ke Jogja. Belum pernah ke Borobudur nih! Hihihihi.
      Makasih tante Ninta! *kecups dari melon*

  2. gatel dech pengen nanya saking penasarannya…

    komen dulu: kereeen bangettt, asikk bangeet…bisa kompak gtu sii,
    trus itu omah kemiri segede itu ditinggalin kosong? kok bersih banget ya?
    aku ada rumah keluarga yang ga ada seberapanya dibandingin itu, tapi kok kesannya spooky dan ngerasa ga bersih aja (padahal ada yang bersihin,tapi karena ga ditinggalin tiap hari kali ya)

    kereeen bangeeet

    1. iya keren banget yaa rumahnya. kita aja sampe bengong saking kerennya. rumahnya ga beneran kosong sih, ada beberapa orang penjaganya, sekaligus yang bersih-bersih. makanya keliatan bersih ga kaya rumah tinggal.

%d bloggers like this: