Hey Indonesia Hey Rinjani Rinjani's Birthday Trip

Rinjani’s 4th Birthday Trip Day 2 : Dari Keraton ke Kaki Merapi

Keraton Kesultanan Jogja

Selamat pagi Jogja! Rencana mengejar sunrise subuh ini di Borobudur resmi batal. Biar jadi alesan untuk balik lagi ke Jogja aja suatu hari nanti. Pagi ini mamah dan mamang landing jam 7, dan akan langsung menuju rumahnya Grompol pake mobil sewaan gedeeee, cukup buat mengangkut semua rombongan sirkus, lengkap dengan monyet-monyet kecilnya. Rencana hari ini adalah, keliling sekitaran pusat kota dulu sampai menjelang siang, trus setelah makan siang langsung melipir ke daerah atas. Selain untuk menghindari macet, juga karena kita semua malam ini akan menginap di rumah keluarganya mamah Iyem di daerah Pakem, Kaliurang. Jadi dari siang sampai sore, kegiatan akan dipusatkan di daerah atas aja, mulai dari mengunjungi pabrik tegel Kunci, sampai museum Ullen Sentalu.

Tujuan pertama pagi ini adalah keraton kesultanan Jogja, abis itu lanjut Taman Sari, karena kmaren belom puas. Tapi sebelom berangkat, semuanya pada sarapan dulu. Ibunya Grompol udah ngehidangin sayur daun singkong sama kentang balado. Menurut mamang ini masakan langka banget sekaligus enak banget, jadinya semuanya pada kalap gitu pagi-pagi pada makan nasi ahahah. Saya sih ngincer kentangnya. Gilak, kapan lagi makan masakan mamak di rumah!

Sebenernya yang pengen ke keraton sama ke Taman Sari itu cuman saya sama Nyanya. Karena kita berdua sama-sama belom pernah dan penasaran. Yang lain udah pada pernah dan males. Apalagi begitu masuk kawasan keraton, langsung jiper ngeliat rombongan studi tour dan wisatawan yang rame banget. Tapi karena penasaran dan udah kadung nyampe lokasi, kita tetep masuk aja. Ternyata begitu masuk, ga se-crowded yang dibayangkan. Trus yang tadinya pada ga mau masuk, malah pengen ikut masuk juga. Ya udah akhirnya masuk semua deh berombongan. Ngga usah diceritainlah ya, keraton itu isinya kaya gimana. Pasti yang belom tau cuman saya sama Nyanya aja. Suasana magis-nya berasa banget. Saya suka. Sementara Rinjani sibuk berlarian sambil nyeker. Perhatiin deh di foto-foto, di mana-mana dia selalu nyeker.

Beres dari keraton, lanjut jalan kaki ke Taman Sari. Kurang lebih sama lah hawanya. Magis. Keren banget. Dan panas hareudang banget. Kita menelusuri semua sudut Taman Sari sambil didongengin sama mas-mas guide. 

Keraton Kesultanan Jogja

 

Keraton Kesultanan Jogja

Keraton Kesultanan Jogja

Keraton Kesultanan Jogja

Keraton Kesultanan Jogja

Keraton Kesultanan Jogja

Keraton Kesultanan Jogja

Taman Sari

Taman Sari

Dari Taman Sari, kita lanjut makan siang di Soto Pak Soleh. Trus belanja sembako buat menginap dulu sebentar di supermarket, abis itu langsung cuuss ke Kaliurang. Sayangnya kita agak telat nyampe di pabrik tegel Kunci. Pas kita dateng, pas bubaran pabrik. Lagian, setelah ngobrol sama salah satu karyawan yang kayanya kepala pabrik, ternyata kalo mau masuk liat-liat ke dalam, harus punya ijin tertulis dulu dari kantor pusatnya. Gagal deh mau liat-liat proses pembuatan tegel yang hits itu. Mau balik lagi ke daerah kota buat minta ijin juga udah percuma, pabriknya udah keburu tutup. Akhirnya kita cuman liat-liat seadanya aja, trus langsung cabut.

Soto Pak Soleh

Soto Pak Soleh

Pabrik Tegel Kunci

Rencana ke museum Ullen Sentalu juga akhirnya kita pending jadi besok aja, karena udah kesorean, dan udah keburu pengen leyeh-leyeh. Jadinya kita langsung menuju rumahnya mamah Iyem aja. Sebenernya rumah ini masih misteri buat kita semua. Ngga ada yang tau rumahnya kaya gimana, ada apa aja, dan bisa ngapain aja di sana. Yang jelas, mamah Iyem cuman berpesan, “nanti kita seadanya aja ya di sana? Koboy aja, soalnya rumahnya juga masih belom beres sebenernya…”

Begitu nyampe di sana, semuanya mendadak cengo’. Bahkan sekarang pas lagi nulis ini, saya mendadak cengo’ bingung gimana cara mendeskripsiinnya. Deskripsi singkatnya, itu rumahnya kereeeenn banget. Mirip sama yang udah saya bayangin, tapi jauuuuh lebih detail. Dista langsung ngeplak mamah Iyem, “Koboy, koboy gimana! Ini mah nyaman banget kaliik!” ahahah. Emang iya sih, tadinya saya udah ngebayangin bakalan tidur sambil memandangi tumpukan sak semen sama pasir.

Omah Kemiri

Omah Kemiri

Omah Kemiri

Omah Kemiri

Jadi itu tuh rumah keluarga besar mamah Iyem. Letaknya di tengah hutan daerah Pakem, di leher gunung Merapi. Konsepnya lebih kurang kaya villa gitu, ada beberapa bangunan rumah joglo dan limasan. Ada pendopo, ada rumah utama, ada rumah tamu. Semuanya berbentuk rumah adat Jawa atau limasan. Mending liat-liat fotonya aja sih di sini, saya juga bingung ngejelasinnya. Intinya ini udah kaya beyond Pinterest gitu lah kerennya. Nyambung banget, dari keraton, taman sari, trus lanjut ke sini. Nyambung banget semuanya. Dan di sinilah kita akan menghabiskan malam ini. Menurut mamah Iyem, interior rumah ini dikerjakan sendiri oleh ibunya –tante Hera–, dan sebenernya belom selesai semuanya. Jadi kita mendapat kehormatan jadi tamu pertamanya sekaligus jadi ‘tester‘. Soalnya kata mamah Iyem, beliau mengundang Rinjani dan bang Bian ke sini juga sekaligus dalam rangka uji coba. Ya maklum, ini anak berdua kan bocah-bocah spesial, jadi kalo ada sesuatu yang mengganggu atau kurang sip, mereka berdua pasti bakalan bereaksi duluan. Kenyataannya selama di sana, bahkan nyamuk pun ngga ada. Rinjani anteng, bang Bian pun betah. Semuanya hepi. Oh, dan di sini dingiiiin. Hiiiy enak.

Sore-sore, Pakem diguyur hujan. Makin syahdu aja suasananya. Tapi sore itu kita musti turun gunung beli kue ulang tahun buat Rinjani. Tadinya acara tiup lilinnya mau di Lokal Restaurant aja. Atau kafe mana gitu di pusat kota Jogja. Tapi karena udah ngeliat suasana di sini, ya jelas mendingan di rumah ini aja kan. Ya udah kita semua kecuali mamah dan mamang berangkat ke Parsley dianterin pak Agus. Rinjani itu ga pernah suka sama black forest, atau segala rupa kue-kue ulang tahun yang aneh-aneh gitu. Paling kalo pun suka, cuman suka warnanya aja, tapinya ga dimakan. Jadinya kita cuman beli berbagai macam kue dalam bentuk slice aja, biar ga mubazir. Lagian cuman buat seremonial tiup lilinnya aja sih.

Parsley

Parsley

Selain beli kue, kita juga sekalian makan di Parsley, karena bocah-bocah belom pada makan. Abis itu langsung balik ke Pakem lagi. Kita bermalam di sana udah kaya orang yang lagi rehabilitasi aja. Ngga ada sinyal henpon, ga ada tv, ga ada hiburan apa-apa kecuali kongkow-kongkow, ngobrol, ketawa-ketawa, masak-masak, makan-makan, minum teh sama kopi. Mirip banget sama kemping beneran, tapi minus api unggun dan gitar. Sinyal henpon yang bapuk banget ini bikin sebel sekaligus bikin seneng sih. Jadinya selama di sana kita beneran menikmati keberadaaan kita di sana. Ga keganggu sama posting-posting, notification-notification. Tapi malem itu Grompol sempet dapet sinyal sebentar, jadi langsung kita ‘perkosa’ rame-rame personal hotspotnya. Gara-gara mau check-in di Path, akhirnya kita sepakat bikin nama location-nya, Omah Kemiri. Kemiri itu nama dusun di sana, dusun Kemiri, Pakem.

Omah Kemiri

Omah Kemiri

Omah Kemiri

Omah Kemiri

Omah Kemiri

Foto-foto hari kedua selengkapnya ada di sini.