Hey Indonesia Hey Rinjani Rinjani's Birthday Trip

Rinjani's 4th Birthday Trip Day 1 : Hello Jogja!

So it’s that time of the year again. Udah April lagi. Brarti udah waktunya menjalankan tradisi #birthdaytrip lagi. Kalo tahun lalu kita sekeluarga merayakan ulang tahun Rinjani dengan berjalan-jalan ke Singapura dan Batam, tahun ini kita memilih Jogja. Sebenernya ngga memilih juga sih. Ditakdirkan, lebih tepatnya hahaha.

Jadi wacana ke Jogja ini kan udah lama banget. Sejak jaman pacaran kayanya udah pengen banget ke Jogja berdua, karena kita sama-sama fans berat kota itu. Sampai menikah, punya anak, bahkan setelah mama Odis dan bang Bian pindah ke Jogja, tetep aja cuman rencana-rencana belaka ga berangkat-berangkat. Rencana mau jenguk bang Bian, rencana ikut Borobudur Marathon, dan rencana-rencana lainnya, buyar kabeh ga ada yang kesampaian karena berbagai alasan.

Wacana Jogja yang terakhir itu waktu mamah Iyem ngasih tau kalo keluarganya sedang membangun rumah di kaki gunung Merapi di Jogja. Jadi nanti katanya kita mau diundang pas house-warming, kalo rumahnya udah jadi. Wohoo, secercah harapan nih! Tapi trus udah aja ga ada kabar lagi. Ya karena emang belom kelar aja sih rumahnya.

Akhirnya setelah acara pernikahan mamah Iyem dan mamang Themma, mereka berdua bilang gini, “…kami berdua mau ngucapin terimakasih blablabla.. [insert basabasi a la mamang Themma di sini] …jadi sebagai ucapan terima kasih kami berencana mengundang kalian sekeluarga ke Jogja… tapi kita ada beberapa urusan dulu.. blablabla… Kalo kalian ga keberatan… [insert basabasi a la mamang lagi di sini] …mungkin waktu yang pas adalah nanti April sekalian birthday trip-nya Rinjani aja…”

Berlebihan sih emang mereka berdua itu. Ungkapan terima kasih buat apa coba? Emang suka terlalu baik aja. Perpaduan antara terlalu baik sama absurd sih, tepatnya. Inget ga, tahun lalu waktu masih pacaran, mereka berdua ujug-ujug nongol di Singapura cuman buat ngintilin kita birthday trip ahahah. Entahlah apa yang ada di kepala orang-orang baik macam mamah sama mamang itu, yang jelas tawaran itu pastinya kita sambut dengan gegap gempita dong. Ditraktir ke Jogja gituh. Gimana nolaknya?

Jadi ya udah, semua tiket mereka yang urus. Kita cuman rekues pengen ngerasain naik kereta. Berangkat tanggal berapa dan pulangnya naik apa terserah. Tapi sayangnya karena mereka berdua ga dapet cuti, jadinya terpaksa misah deh berangkat sama pulangnya. Kita naik kereta hari Jumat pagi, mereka naik pesawat Sabtu pagi. Kita pulang senen siang, mereka Minggu malem udah pulang duluan karena ngejer ngantor Senin paginya.

Kereta Menuju Jogja

Sejak bulan lalu tiket sudah di tangan. Menurut jadwal, kita berangkat hari Jumat pagi tanggal 11 April. Sengaja berangkat pagi karena mau liat-liat pemandangan sepanjang perjalanan. Ini adalah pengalaman naik kereta yang kedua buat Rinjani. Yang pertama itu waktu naik kereta jarak dekat dalam rangka kegiatan sekolahnya. Kalo naik kereta jarak jauh, ini yang pertama kalinya. Sekaligus pengalaman pertama kita semua naik kereta bareng. Jadi semuanya excited. Rinjani karena udah pernah naik kereta, jadi dia udah ada bayangan bakalan kaya gimana. Heboh lah, kaya udah yang paling ngerti soal kereta. Sedangkan saya sama Nyanya selain excited, deg-degan juga, karena kawatir anaknya bakalan rewel atau kebosenan nanti. Tau sendiri ibu sama anak ini samanya sama-sama gampang bosenan luar biasa. Lebih kurang 7 jam perjalanan loh. Itu kalo lancar. Kalo ada apa-apa di jalan, bisa lebih lama lagi. Makanya semua amunisi andalan dikerahkan. Makanan, cemilan, peralatan gambar, iPod, dan lain-lain udah disiapkan.

Kereta Menuju Jogja

Kereta Menuju Jogja

Kereta Menuju Jogja

Alhamdulillah, (anehnya) sepanjang perjalanan Rinjani ga cranky atau rewel sama sekali loh. Ngga ada keluhan pusing, mual, atau mabuk perjalanan juga. Padahal dia cuman tidur 2 jam kurang sedikit. Berarti selama lebih dari 5 jam perjalanan, dia anteng aja. Sekedar catatan, anteng dalam kamusnya Rinjani berarti : ngoceh ga berhenti, menggambar, ngoceh lagi, ketawa-ketawa, dengerin iPod sambil nyanyi-nyanyi kenceng, jumpalitan di kursi kereta, ketawa-ketawa lagi, dan ngejailin bapak ibunya. Ngeluh juga sering sih, “kok kita ga nyampe-nyampe siih?” tapi ya gitu aja, emang bagian dari kebawelannya aja. Karena Rinjaninya seru, saya dan Nyanya yang juga ga tidur sama sekali, jadi ga ngerasa bosen juga. Ngga sempet mati gaya. Lagian pemandangan sepanjang perjalanan juga Instagram-genic banget sih, jadi gimana mau bosen, orang ribut foto-foto? Oh ya trus sebenernya kita kan punya tiket untuk 3 seat. Tapi pada prakteknya, lebih seru umpel-umpelan bertiga di 2 kursi hihih.

Kereta Menuju Jogja

Kereta Menuju Jogja

Kereta Menuju Jogja

Kereta Menuju Jogja

Menurut plan A, kalo kita nyampe Jogjanya cepet, kita bakalan langsung ke Taman Sari, lanjut jajan-jajan di alun-alun, trus ke Lir Space, abis itu baru ke rumahnya baba Grompol untuk kemudian menginap di sana. Kenyataannya, sebenernya sesuai rencana sih, cuman Taman Sari-nya udah tutup, jadi kita cuman liat-liat bagian luarnya aja. Ternyata, walaupun udah tutup, mas-mas guide-nya masih mau nganterin kita liat-liat, dan cerita-cerita soal sejarah Taman Sari. Agak norak sih, masa kita baru pertama kali loh ke sini. Dan sebagai sesama pencinta sejarah, saya sama Nyanya ngga puas gitu ga bisa masuk ke dalam. Jadi besokannya kita balik lagi ke sana rame-rame. Cerita selengkapnya ada di postingan berikutnya.

Taman Sari Day 1

Taman Sari Day 1

Abis dari Taman Sari, niatnya mau langsung ke Lir Space, kafe sekaligus art space kecil gitu. Oh kita sejak dari stasiun dijemput dan diantar-antar sama sopir pake mobil sewaan, jadinya kemana-mana bisa cepet. Tapi berhubung saya sama Nyanya ngasih infonya agak tulalit, jadi bukannya dibawa ke Lir Space, kita malah nyasar ke Kedai Kebun ahahah. Tapi ya malah seneng sih, kita mampir dulu dan liat-liat, karena tempatnya bagus dan kebetulan sedang ada pameran seni rupa juga.

Kedai Kebun Forum

Kedai Kebun Forum

Setelah puas liat-liat di Kedai Kebun, kita meluncur ke Lir Space. Lir Space ini mirip banget sama Rumah Buku di Bandung. Tempatnya rumahan, dan banyak buku-buku. Trus ada meja-meja buat duduk dan mesen cemilan. Trus ada exhibition room juga yang kebetulan banget lagi ada pameran ilustrasi dari @monsterbuaya. Pameran yang berjudul ‘Tell Me A Tale’ ini menampilkan ilustrasi-ilustrasi yang merupakan ‘terjemahan bebas’ dari berbagai cerita-cerita rakyat yang udah terkenal. Misalnya Timun Mas, Si Kancil, dan lain-lain. Jadinya Rinjani ikutan tertarik buat liat-liat, karena ilustrasinya emang lucu-lucu banget, sama kaya buku-buku yang suka kita pinjam di perpustakaan sekolahnya.

Lir Space

Lir Space

Abis kongkow sekaligus melepas pegel di Lir Space, kita langsung ke rumahnya baba Grompol aja, karena mulai gerimis. Waktunya istirahat? Ngga doong, abis kangen-kangenan sama baba Grompol, mama Odis, dan bang Bian, mandi, bersih-bersih, ngobrol-ngobrol, kita keluar lagi pake mobil keluarganya Grompol. Gila ya Jogja, waktu kayanya berjalan dengan slow motion gitu. Perasaan udah kemana-mana ngapa-ngapain, masa masih sempet jalan-jalan lagi? Malam itu kita masih sempet makan di Gudeg Sagan –gudeg yang paling enak yang pernah saya makan– trus mampir ke Lokal Hotel nge-booking kamar tambahan buat bang Bian sekeluarga, muter-muter keliling Jogja, baru deh pulang. Rencana mau mengejar sunrise di Borobudur terpaksa dibatalin, karena selain ga dapet mobil sewaan, kayanya mendingan nungguin mamah&mamang nyampe aja trus jalan bareng mereka. Jadi malam ini ada waktu istirahat sama main-main lagi bareng bang Bian sekeluarga sampe besok pagi.

Gudeg Sagan

Gudeg Sagan

Foto-foto hari pertama selengkapnya ada di sini.

The girls called him Popo. Popo spent several years working as a graphic/new media designer in several companies in several cities before he got bored and decided to move back to Bandung and started his own streetwear label with his friends. Now, when he’s not busy massaging Nyanya’s back or making play doh with Rinjani, Popo can be found at WADEZIG! HQ making cool apparel.

Leave a Reply to bibu Cancel reply

Comments (6)

    1. Banyak uang karena kerja itu udah ga musim, mba. Sekarang jamannya DIY, crafty-cafty gitu. Jadi kita uangnya bikin sendiri, DIY gituu. Makanya uangnya bisa banyak. Tinggal cari tutorialnya di Pinterest atau instagram banyak kok.

  1. Hehe baru baca in komennya … pasti si mbaknya bukan anak bandung, ga tau aja yah yang punya distro pan tajir2 yah haha …

%d bloggers like this: