Hey Rinjani

Rinjani’s 1st English Storytelling Contest

Another late post. Beberapa waktu yang lalu Rinjani terpilih jadi salah satu dari murid yang mewakili sekolahnya ikut storytelling contest di Stamford School, salah satu sekolah internasional di Bandung. Anaknya sih seneng banget. Emak dan bapaknya deg-degan. Maklum, kalo urusan tampil-tampil mah kita sama dia itu bertolakbelakang banget. Saya sama Nyanya sama-sama punya penyakit demam panggung, nah dia justru demen panggung :))

Dari kecil Rinjani itu emang agak menonjol sih urusan ngemeng. Dia mulai bisa merangkai kalimat panjang itu dari umur 2 tahun. Makanya, begitu masuk usia main games, nonton tv, dan youtube, langsung deh menyerap bahasa Inggrisnya cepet banget. Terbukti, tanpa kita ajarin sama sekali, anaknya tau-tau udah jago sendiri ahahah. Pendengarannya bagus, bisa nangkep pengucapan dengan baik dan benar.

Tapi serius, untuk ukuran anak yang hanya mengandalkan belajar bahasa Inggris di sekolah tanpa dibiasain berbahasa Inggris di rumah, pronunciation Rinjani termasuk bagus. Tapi ya itu menurut saya dan Nyanya yang bahasa Inggrisnya masih belepotan (dan kami orangtuanya, jadi kemungkinan besar ga valid sih). Makanya begitu dapat kabar kalo Rinjani terpilih, kita antara bangga dan deg-degan gitu.

Yang paling bikin deg-degan sebenernya adalah, anaknya berambisi untuk menang, ahahah. Aslik ini sebenernya anak siapa sih? Udahlah gatel banget pengen naik panggung, trus pengen menang pula. Ngga kita banget :)))

Persiapan latihan storytellingnya cuman seminggu. Rinjani dilatih sama miss July di sekolah, dan sama Nyanya di rumah. Anaknya semangat banget. Mulai dari ngapalin ceritanya paragraf demi paragraf, sampe ngapalin bahasa tubuhnya.

Pas hari H, saya dan Nyanya udah keringet dingin. Anaknya tentunya santai aja. Kita sih bukan apa-apa, kawatir Rinjani mendadak lupa ceritanya, trus ga bisa menyelamatkan situasi trus nangis. Tapi ternyata Rinjani bisa bercerita dengan lancar.  Intonasi dan bahasa tubuhnya ngga seekspresif waktu latihan di rumah sih, tapi lancar.

Seperti yang sudah diduga, Rinjani dan temen-temen dari sekolahnya ngga menang. Tapi mereka ngga kecewa. Mungkin karena emang keliatan yang menang itu emang anak-anak yang bahasa Inggrisnya udah jadi first language mereka.

Ngga apa-apa, yang paling penting itu pengalamannya. Good job kids, better luck next time!

 

 

The girls called him Popo. Popo spent several years working as a graphic/new media designer in several companies in several cities before he got bored and decided to move back to Bandung and started his own streetwear label with his friends. Now, when he’s not busy massaging Nyanya’s back or making play doh with Rinjani, Popo can be found at WADEZIG! HQ making cool apparel.

Leave a Comment