Arts & Crafts Hey Rinjani

Rinjani & Yarra’s Art Fair Project

Agak kaget sih sebenernya ama tugas sekolahnya Rinjani yang ini. Tiba-tiba dia harus bikin prakarya dari kardus buat dipamerin di Art Fair sekolah. Selain kaget karena, “hah, masih kelas 1 udah harus bikin prakarya macam #ibukardus?”, saya dan ing juga super excited karena, “asiiiik boleh nimbrung ngegerecokin yang punya tugas.” hihihihi.

Untungnya (atau repotnya?) ini adalah tugas kelompok. Tapi justru bagian yang paling susah dari kerja kelompok anak kelas 1 adalah ngatur waktu luang dari orang tua masing-masing. Dan ini tuh tugas kelompok pertama yang dikerjain di luar sekolah (rumah). Tahun ini pamerannya giliran Art Fair, kalo ga salah tiap tahun ganti gitu. Selain Art Fair ada juga Science Fair. Nampak seru ya? Oiya tahun ini material utama yang digunakan adalah kardus, dengan tema besar Jawa Barat, dimana masing-masing angkatan punya tema kecil yang berbeda-beda. Kelas 1 sendiri kebagian tema Taman di Bandung.

Karena kayanya taman yang khas di Bandung itu Taman Lalu Lintas (tua banget ya referensinya) dan saya juga belum pernah berkunjung ke sana, jadi ya udah kita pilih Taman Lalu Lintas deh. Jadi Rinjani dan partner sekelompoknya, Yarra sabtu pagi yang lalu berkunjung ke Taman Lalu Lintas untuk observasi sekaligus bikin mind mapnya.

Buat anak-anak sendiri bikin prakarya 3D pastinya agak sulit. Ya bayangin aja kardus setebel itu gimana caranya juga digunting atau di-cutter ama mereka. Digunting, terlalu keras. Di-cutter, anak-anaknya belum bisa. Mangkanya guideline dari sekolah, dalam project ini sangat diperlukan kerjasama dari orangtua. Yang paling semangat udah pastilah Ing. Poping bolak balik ngulik bikin kereta 3Dnya. Anak-anak sibuk dengan ngecat, ngelem, tabur-tabur dan gambar-gambar. Tapi walaupun eksekusinya sebagian dibantu sama Ing, semua ide dasar dan konsep diserahin ke anak-anak. Ini untuk menjaga biar hasil karyanya nanti tetap berasa ‘anak-anak’-nya. Kalo kata Ing, biar hasil karyanya tetep berada di level anak kelas 1 SD, bukan hasil karya ambisius orang tuanya ahahah.

Setelah 2 minggu ‘dikerjain’ ama sekolah bikin project seru, akhirnya karya Rinjani dan Yarra jadi juga. Ga nyangka anak-anak bisa rapih ngerjain bagiannya. Secara anak-anak kan ga bisa ngerjain sesuatu yang lama ya, kalo ga bosen ya ke-distract ama hal lain. Bosen lah, laper lah, belum kalo udah waktunya selesai dua anak ini susah bener dipisahin. Ampuuuuun hihihihi. Untung Rinjani dan Yarra rumahnya deketan. Tapi dipikir-pikir lucu sih, sekolah beneran ngebuat orangtua terlibat biar para orangtua juga bisa saling mengenal dan deket bukan hanya karena sering ketemu di event sekolah seperti coffee morning, morning tea atau parents meeting lainnya. Tapi mengenal secara informal juga kali ya. Selain itu, keterlibatan orangtua juga ngajarin konsep kolaborasi juga sih ama anak-anak. Akhirnya minggu-minggu rusuh sudah berlalu, sekarang yang ada ga sabar lihat karya anak-anak dipamerin di Art Fair minggu ini.

Foto-foto selengkapnya bisa dilihat di sini.

Art Fair Project

Art Fair Project

Art Fair Project

Art Fair Project

Art Fair Project

Art Fair Project

Art Fair Project

Art Fair Project

Art Fair Project

Art Fair Project

Art Fair Project

Art Fair Project

Nyanya was a Visual Merchandiser in a company in Jakarta, before she decided to quit and move to Bandung to live with the husband. After several years enjoying her freelancing times at home, She worked full time again as a visual merchandiser in Bandung. Currently, she joins forces with some friends to run an architecture based creative studio called DFORM.

Leave a Comment

%d bloggers like this: