Hey Rinjani Stories & Thoughts

Rinjani & TV

Weekend kmaren, lagi seru-serunya maen Toca Train di kamar, tiba-tiba Rinjani berlarian tunggang-langgang ke ruang tengah sambil mengangkut iPadnya, “aku mau nonton Kanjeng Mami duluuuu!”

Ha? Kanjeng Mami? Iyaaa, Kanjeng Mami itu adalah salah satu tokoh di sitkom TV lokal, entah judulnya apa saya lupa, yang jelas ada Sule-nya juga deh. Mungkin saking seringnya nonton/denger sitkom itu, dia sampe hafal suara/lagunya. Jadi begitu denger di TV, dia langsung lari ke ruang tengah.

Mba Kiss sebenernya ga terlalu suka nonton TV. Tapi kalo udah nyetel TV, ya yang ditonton yang begituan. Kita emang ga berlangganan TV kabel soalnya, jadi pilihannya emang cuman itu. Kalo ga, acara-acara musik macam Inbox, Dahsyat, 100% Ampuh, dan entah apalagi. Kata Mba, Rinjani suka liat orang nyanyi-nyanyi sambil joget gitu. Ga heran kalo Rinjani skarang hafal lagu Cherrybelle, atau Iwak Peyek yang hampir tiap hari diputar di TV lokal itu. Ditambah dengan Oma yang suka nyetel radio random banget, mulai dari top 40 ke slow rock 90an, dari lagu-lagu evergreen ke melayu cenderung dangdut khas band lokal jaman sekarang, makin aneh-aneh aja itu referensi musik yang masuk ke kuping Rinjani.

Trus, dengan kondisi kaya gitu, apakah saya perlu merasa kawatir?

Sebagai seorang yang lahir dan tinggal di dusun, saya dibesarkan oleh Aneka Ria Safari (oke saya kasih waktu 2 menit buat ketawa, abis itu lanjut baca lagi ya?), Kamera Ria, Album Minggu Kita, Nada & Irama, bahkan Titian Muhibah. Kebetulan di keluarga emang senengnya nonton acara musik (lain ceritanya ketika beberapa tahun kemudian wabah sinetron menyerang). Acara favorit mama, Berpacu Dalam Melodi. Selain acara TV, kuping kecil saya juga dicekokin oleh lagu-lagu pop barat atau rock antah berantah yang disetel abang-abang saya kalo lagi pada pulang kampung pas weekend. Kalo dangdut? Jangan ditanya. Ada yang tau Ona Sutra? Dulu pernah ada konsernya di kampung saya. Dan kita semua anak-anak kampung pada nonton dong. Artis ibukota, bok! Singkatnya, referensi musik dan tontonan saya lumayan… ancur. Apalagi setelah dimulainya era MTV dan TV swasta, udah deh, kerjaannya nonton TV, baca majalah, masuk kamar, setel kaset, nonton TV, baca majalah, masuk kamar, setel kaset.

Lucunya, Nyanya ternyata juga sama. Dia juga dulu kerjaannya nongkrongin MTV terus. Dan endingnya juga sama, setelah gede, saya dan Nyanya sama-sama bosan sama TV. Itu salah satu alesan kenapa kita ga tertarik berlangganan TV kabel. Bahkan sampe sekarang kita masih bertahan dengan TV butut peninggalan kontrakan saya sama temen-temen seperjuangan jaman dulu.

Dari apa yang saya alami sendiri, dan juga dialami Nyanya, terlalu banyak ‘melahap’ TV dan majalah ternyata ga membawa pengaruh buruk buat saya. Kamera Ria dan Album Minggu Kita ga membuat selera musik saya jadi kampungan. Malah sebaliknya, saya jadi kaya akan referensi. Kepala saya jadi kayak gudang penimbunan segala ‘sampah’ yang masuk lewat kuping dan mata. Saya jadi terbiasa punya toleransi yang besar terhadap hal baru. Lama-lama jadi candu. Makanya saya langganan banyak sekali majalah, koleksi kaset. Ga ada puasnya. Range seleranya jadi luas, dari yang paling butut sampe ke yang paling keren ga ada seorangpun yang ngerti, saya bisa suka. Berarti kesimpulannya TV itu bagus? Bentar dulu. Ada satu hal penting yang melandasi itu semua. Yaitu pola asuh orang tua saya. Gila ya, bapak saya masang antena parabola percis 1 bulan menjelang saya EBTANAS SD. Pola asuh macam apa itu? ;))

Jadi gini. Sebenernya simpel sih, bukan ide brilian juga. Konsepnya mirip kaya imunisasi, menginjeksi tubuh dengan antibody semenjak dini. Jadi someday penyakit dateng, tubuh kita udah siap. Preventif. Kapan pun. Dari kecil kepala saya sudah ‘diimunisasi’ sama mama. Maksutnya, jauh sebelom segala informasi baik/buruk itu masuk, kepala saya sudah diisi banyak hal. Apapun. Kalo jaman skarang mungkin semacam landasan EQ, iman dan taqwa blablabla gitu kali ya. Tapi mama saya ga secanggih itu juga sih. Ya adalah tentang agama pasti, sopan santun, tata krama, cara bergaul, selera, kenapa ini baik, kenapa ini ga boleh, kenapa yang ini keren, yang itu butut. Dan ini bukan proses ‘sekali suntik’ trus udah. Ini adalah proses simultan dan paralel. Jadi, ketimbang melarang-larang dan menunggu sampe saya cukup dewasa untuk bisa mencerna, mama saya lebih memilih membiarkan saya nonton MTV seharian, sambil terus memantau, dan terus memancing otak saya untuk bisa menyortir sendiri apa yang saya tonton. Kira-kira begitu deh. Pola asuh standar kan ya, sebenernya. Tapi banyak yang ga nyadar. Saya juga baru nyadar setelah ada Rinjani.

Kembali ke soal Rinjani dan tontonannya. Saya pengen Rinjani juga ngerasain apa yang saya rasain waktu saya kecil dulu. Saya pengen Rinjani ngerasa nyaman punya orangtua seperti saya. Saya pengen dia enjoy jadi anak saya. Saya bukan orangtua super yang bisa menjamin lingkungannya bersih dari segala kotoran dan penyakit, jadi yang bisa saya lakuin, membuat dia se-imun mungkin. Sama juga kasusnya dengan tontonan. Jauh sebelom Iwak Peyek meracuni otaknya, di dalam kepalanya itu udah ada Bintang Kejora, Lihat Kebunku, Naik Kereta, Naik-Naik Ke Puncak Gunung, yang hampir setiap saat saya dan Nyanya nyanyiin buat dia, bahkan jauh sebelom dia bisa ketawa. Karena menurut saya itu jauh lebih gampang ketimbang menutup mata dan kupingnya rapat-rapat dari TV dan radio.

Andre, ayahnya Naya salah satu temannya Rinjani yang kebetulan adalah seorang musisi sekaligus pengajar musik, pernah bilang ke saya. Anak-anak itu merekam semua yang dia dengar dengan sangat mudah. Tapi yang paling melekat di kepalanya adalah ketukan dan nada. Lirik lagu mungkin beberapa waktu kemudian anak akan lupa, tapi ketukan engga. Ga musti lagu, bahkan tepukan tangan dengan ketukan konstan atau mengikuti irama tertentu, itu juga udah cukup untuk melatih sense bermusiknya. Kira-kira seperti itu deh yang saya tangkap (Andre kalo baca, tolong dikoreksi ya kalo saya salah mengutip :D) Brarti kesimpulannya, sampe umur tertentu, anak itu ga akan bisa ngebedain, ini musik keren, ini norak, ini liriknya ga senonoh, ini relijius, ini lagu anak, ini lagu dewasa. Yang diterima oleh otaknya, ini adalah musik dengan nada tertentu. Udah, gitu aja. Dengan kontrol yang simultan dari waktu ke waktu, saya yakin, musik apapun aman kok. Jadi kalo saya ngebiarin Rinjani nyanyi lagunya Cherrybelle, itu bukan berarti saya membiarkannya keracunan, tapi saya membiarkan anak saya bersenang-senang sekaligus melatih sense-nya. Paling tar kalo udah gede dia malu sendiri ngeliat videonya :D

Kalo soal takut nanti seleranya jadi kampungan, ini ada satu cerita lagi nih. Agak out of topic, tapi sangat relevan. Jadi waktu saya kecil dulu, saya inget banget, mama sering mengeluh, “mama itu kalo ga perlu-perlu amat, malas berurusan sama orang-orang kampung sini, kerjaannya kalo ga bergunjing, saling menjelekkan, perang mulut, sirik-sirikan…”. Itu di dusun kecil di pinggiran kota Payakumbuh, hampir 30 tahun yang lalu. Skarang, hampir 30 tahun kemudian, di kota besar, Nyanya mengeluh tentang hal yang persis sama ke saya. Tentang orang-orang kampungan. Kampungan 2.0, pake iPhone generasi terbaru tapi kelakuan mundur 30 tahun ke masa lalu dan ratusan kilometer ke arah pedalaman Sumatera. My point is, ternyata perjalanan waktu, perubahan jaman, kecanggihan teknologi, kemajuan kota besar, dan segala rupa gadget ga menjamin kemajuan pola pikir seseorang ya? Ternyata tinggal di kota ga menjamin seseorang untuk ga kampungan. Satu lagi soal selera, kalo menurut saya pribadi nih ya, orang yang cuman bisa ketawa kalo Russel Peters yang nge-joke, tapi bengong pas diajak nonton OVJ, itu orangnya pasti membosankan sekali. Saya justru lebih kawatir nanti Rinjani jadi anak yang membosankan, seleranya ketinggian, ga asik :p

Pada akhirnya, ternyata ada yang lebih penting dari sekedar ngomongin TV itu bagus apa engga. Pengaruh buruk itu bakalan terus ada, dan terus bermunculan yang baru. Pengaruh bagus juga banyak. Dan lebih kusut lagi, pengaruh buruk itu bisa jadi bagus at some point, dan pengaruh bagus juga ga selamanya berdampak bagus. TV itu cuman salah satu. Dulu ada Sega, ada Nintendo, ada Tetris. Trus skarang ada Wii. iPad. Ntar gatau apalagi. Sama kaya virus penyakit, bisa dari mana aja, kapan aja, dan bentuknya apa aja. Selama anak saya ‘imunisasi’-nya lengkap lahir bathin, selama saya dan Nyanya terus berkeliaran disekitarnya, ngejailin dia, ngajakin dia main, seru-seruan bikin ini itu, ngeyakinin dia kalo tolol-tololan sama kita itu jauh lebih seru ketimbang segala acara TV, Insya Allah dia akan baik-baik aja, amien.

So, jadi saya perlu kawatir ga nih? uhhmm.. naah, we’re good :)

The girls called him Popo. Popo spent several years working as a graphic/new media designer in several companies in several cities before he got bored and decided to move back to Bandung and started his own streetwear label with his friends. Now, when he’s not busy massaging Nyanya’s back or making play doh with Rinjani, Popo can be found at WADEZIG! HQ making cool apparel.

Leave a Comment

Comments (8)

  1. Setujuuuuuuu! Orang suka lupa singkatan BO (Bimbingan Orang tua) di acara TV itu apa. Paham singkatannya, tapi ngga menjalankan maksudnya. Mau ada TV, Wii, iPad dan pengaruh budaya lainnya, yg penting itu BO. HIDUP BO!

  2. Bookmaaaarrrkkkk! *klik*

    Ahey, sebagai pembekalan untuk mendidik Wira ni :D

    Soal musik, temen lu bener Ing. Gw inget waktu gw TK-SD (?) itu tergila-gila dengan NKOTB. Soalnya musiknya enak buat lompat-lompat dan joget-joget. Mana ngerti gw sama arti liriknya? Cuma bisa teriak-teriak “TUNAIT NAIT! TUNAIT NAIT!” sama “STEPBAYSTEP! UUUBEYBEH!”

    Sama bokap itu video joget-joget direkam, dan pas gw liat lagi rasanya pengen ngebanting TV.

    Bokap nanya, “ntar pas kamu merid diputer ya?”

    Gw jawab, mendingan bubaran aja resepsinya ketimbang tu video laknat diputer, hauheuhaheuha.

    “Selama anak saya ‘imunisasi’-nya lengkap lahir bathin, selama saya dan Nyanya terus berkeliaran disekitarnya, ngejailin dia, ngajakin dia main, seru-seruan bikin ini itu, ngeyakinin dia kalo tolol-tololan sama kita itu jauh lebih seru ketimbang segala acara TV, Insya Allah dia akan baik-baik aja, amien.”

    Amiiiin! :)

    1. Aaaa dibukmark! Gue kan cuman bapak eksperimental kap, semuanya teori ngarang-ngarang sendiri aja heheheh

      Btw, mau liat videonyaaa :p
      Tapi emang bener kan, banyak orang tua yg ribut soal lagu anak lagu dewasa, lah anaknya aja kaga ngerti nyanyi apaan heheh. Bener kata papin deh, yang penting gimana penerapan BO, lebih gampang ketimbang harus parno ini itu :D

  3. setuju sama papin. apapun gadgetnya sebenernya yang penting selalu ada batesan dan bimbingan dari orang tua. jangan jadikan gadget sebagai pacifier, dicekokin ke anak supaya si anak diem dan orangtua bisa bebas. dicekokin boleh, tapi orang tua tetap mesti look over their shoulder.

    walopun gue tetep sampe saat ini ga mau beli ipad buat anak2. kalo mau beli ya buat gue, dan gue gak merasa perlu punya ipad ..