Hey Indonesia Pulkam Running

Pulkam 2012

Pulkam 2012

Agak sedih sebenernya, lebaran tahun ini kita sekeluarga cuman punya waktu 5 hari untuk pulang kampung. Itu pun 2 hari pertama dan terakhir habis untuk perjalanan pulang dan pergi. Tapi walaupun sangat singkat, alhamdulillah kita udah dikasih kesempatan pulang dan ketemu sanak saudara di kampung. Lagian, untuk pulang kampung, ga akan pernah ada kata cukup, sepanjang apapun waktunya.

Tanggal 16 Agustus itu Nyanya masih ngantor. Gila nih, saya musti masuk-masukin semua barang ke mobil, cek & ricek & riricek, mempersiapkan rumah untuk ditinggal, matiin listrik, dan beresin ini itu tanpa bantuan Nyanya. Plus bawa Rinjani dan Oma pula. Bukannya apa-apa, saya mesen burger aja bisa salah kalo ga sama Nyanya, apalagi hal penting kaya gini, bisa-bisa rumah lupa dikunci, atau Rinjani lupa diangkut. Tapi alhamdulillah semuanya lancar. Kita berangkat dari rumah, jemput Dista sama Bang Bian yang mau bareng sampe Bogor, jemput Nyanya di kantor, trus langsung caw.

Flightnya besok pagi jam 8. Jadi malam ini kita mau nganterin oma dulu ke rumah eyang di Kemayoran, abis itu langsung ke Bogor, nginep di rumahnya Iffa. Iffa dan Aip mau berbaik hati dititipin mobil selama kita mudik, dan nganter/jemput kita ke Bandara. Makasih ya, kalian berdua? Eh bertiga deng, sama Salwa juga :D

Perjalanan dari Bogor ke bandara, penerbangan Jakarta-Pekanbaru, dan perjalanan darat dari Pekanbaru-Payakumbuh, semuanya lancar. Seperti biasa, Rinjani tidur hampir sepanjang perjalanan. Bahkan perjalanan dari Pekanbaru ke Payakumbuh yang lebih dari 5 jam pun dia cuman bangun sebentar, sisanya molor. Padahal, jalur lintas Riau-Sumbar itu kan terkenal keriting berkelok-kelok naik turun, udah gitu supirnya papa yang menjemput kami ke bandara, bawa mobilnya ngebut banget. Kayanya dia diteror gitu deh sama kakak-kakak saya, pokoknya sebelom buka puasa udah harus nyampe rumah, karena udah disiapin acara buka bersama keluarga ahahah. Kasian lagi nyetir ditelponin terus :))

Alhamdulillah, 30 menit sebelom buka puasa (buka puasa di sini 45 menit lebih lama!), kita sampe di rumah. And the rest is, makan ketawa jalan tidur makan lagi ketawa lagi dan makan lagi.

Gak banyak hal spesial lebaran tahun ini. Hanya pengulangan ritual yang sama tiap tahun. Tapi walaupun dari tahun ke tahun acaranya gitu-gitu aja, gregetnya tetep ga ilang. Tetep seru. Perut sih yang paling berbahagia. Udah dihajar masakannya mama, abis itu keliling ke rumah-rumah saudara makan-makan lagi. Abis itu jajan lagi kesana kemari. Pokoknya makan mulu dah ampe eneg.

Dari foto-foto yang saya posting, entah itu di Twitter atau di Instagram atau di Path, banyak temen-temen yang bilang Payakumbuh indah banget, mereka jadi pengen berkunjung ke sini, katanya. Memang sih, Payakumbuh itu indah. Tapi kalo kata saya, sebagai orang yang lahir dan besar di sini, saya justru agak kecewa loh ngeliat kampung sendiri tahun ini. Payakumbuh secara keseluruhan terlihat makin semrawut ga keurus. Daerah-daerah tertentu yang berpotensi jadi objek wisata, masih gitu-gitu aja. Sementara objek wisata yang udah ada dari dulu, ga keurus juga. Malah ada yang ditutup untuk umum. Pusat kotanya, kusut ga jelas.

Pulkam 2012

Lembah Harau sekarang juga udah ga secantik dulu. Tapi saya seneng, Lembah Echo Resort, penginapan keren di Lembah Harau itu, sampe sekarang masih terpelihara dengan baik. Amazing, mengingat orang kampung sini kalo urusan maintenance itu sangat buruk dalam segala hal. Tapi penginapan yang satu ini, walaupun udah bertahun-tahun, tetep terawat.

Satu hal lagi yang bikin seneng pulkam tahun ini adalah, #lebaRUN!

Pulkam 2012

Sejak rajin ikut TNR bareng geng Indorunners, saya dan Nyanya udah berniat, nanti di kampung mau lari, karena pasti keren banget lari sambil menikmati view di kampung. Tapi pas di kampung, semangatnya langsung sirna begitu ngeliat Rinjani ternyata susah beradaptasi. Dia ga mau digendong sama siapapun di sana. Yah, gimana mau lari kalo begini caranya. Pas hari lebaran, mungkin karena kecapean, Rinjani ketiduran sorenya. Udah deh, ga pake mikir dua kali kita langsung cuuus. Tadinya sih rencananya lumayan ambisius, mo lari di Lembah Harau. Keren banget tuh pasti. Tapi karena bisanya cuman pas dadakan gini, yaudahlah yang deket-deket aja. Kita lari ke arah Bukit Bulek (bulek = bulat) aja. Kebetulan SD saya berada persis di kaki bukit itu, jadi lumayanlah, ada kenangannya dikit. Kata Nyanya, SD saya lebih ancur dari SD-nya Laskar Pelangi ahahah kampret, padahal yang dia liat itu adalah bangunan lama yang emang udah ga dipake (berusaha excuse). Kalo waktunya lebih nyantai, harusnya seru tuh lari agak lebih jauh lagi, karena view-nya oke banget. Seneng banget, dan seru aja gitu ngajakin Nyanya lari ngikutin rute saya berangkat/pulang sekolah waktu SD ahahah.

Pulkam 2012

Selebihnya ya gitu-gitu aja. Rinjani ikut bareng Nyanya solat Eid, orang-orang pada solat dia ikut nungging-nungging sambil bilang amin. Abis itu, acara ritual tahunan, ziarah ke makam Uwak (kakek) Landjanun, bagi-bagi angpaw ke bocah-bocah (yang tiap tahun selalu nambah personilnya!), ngider ke rumah-rumah sodara. Makan, makan, dan makaaan.

Pulkam 2012

Pulkam 2012

Pulkam 2012

Selasa pagi, kita berangkat lagi ke Pekanbaru, dan dianter pake mobil papa dan supirnya lagi. Tapi skarang udah ga ngebut lagi karena dimarahin ahahah. Berangkat dari rumah jam 8 pagi, nyampe Bandung jam 10.30 malam. A long way home. Sebelomnya, kita dijemput sama Aip dan Iffa di bandara, sekalian balikin mobil. Dari bandara, kita jemput oma di Kemayoran, trus langsung cus Bandung. Sangat senang kembali ke Birdiehouse, sekaligus sangat sedih karena pulkam yang berasa kaya mimpi doang. Tapi emang harus selalu begitu sih, supaya selalu ada alasan untuk pulang lagi dan lagi.

Oh, untuk pertama kalinya, di pesawat dalam perjalanan pulang ke Bandung, Rinjani ga tidur. Dia sibuk ngoceeeh aja. Tapi begitu disuruh Nyanya ngelongok ke jendela, Rinjani langsung panik ketakutan, “AAAAHHH PESAWATNYA MAU JATOOOHH!! TAKUUUTT!! MAU GENDONG SAMA POPO AJAAA!!”

“Enggaa, ga akan jatoh, kan pesawatnya terbang kaya burung, ada sayapnya…”

“IYAAA MAU JATOOOHH!! TUUHH TUUHH LIAATTT!! AAAAHHH!!”

Antara pengen ngakak, parno, plus kawatir bikin penumpang lain panik deh, hadeeeeeh anak ini!

Rinjani itu naik pesawat udah beberapa kali sejak mudik pertama kali waktu umurnya masih 5 bln. Tapi selama ini dia selalu tidur di pesawat, dari take-off sampe landing. Kalopun bangun, paling cuman sebentar aja, itupun nenen doang. Kmaren itu tumben-tumbenan dia ga tidur, sibuk ngoceh ga berenti, trus tau-tau panik kaya ibu-ibu gitu, kawatir pesawatnya jatoh, katanya. Ga terduga banget nih, saya pikir paling dia cuman ketakutan ga jelas aja, trus rewel. Ternyata ketakutannya spesifik banget, PESAWATNYA MAU JATOH! Seinget saya kita belom pernah ngajarin konsep ‘pesawat terbang melayang di udara’ deh, kok dia bisa kepikiran pesawatnya bakalan jatoh ya?

Foto-foto selengkapnya bisa diliat di Flickr.

The girls called him Popo. Popo spent several years working as a graphic/new media designer in several companies in several cities before he got bored and decided to move back to Bandung and started his own streetwear label with his friends. Now, when he’s not busy massaging Nyanya’s back or making play doh with Rinjani, Popo can be found at WADEZIG! HQ making cool apparel.

Leave a Comment

Comments (2)

  1. Tunggu. APA INI?? MANA CERITA TEMEN POPING YANG BIKIN NYANYA SEDIH??!!
    Aaaaaaah titadi teh udah nyiapin airmata ini pas mau baca ceritanya.. Ternyata bukan cerita itu.. *kecewa*

    Eh tapi emang iya kok pops, itu poto-poto Payakumbuhnya bagus gitu, bikin penasaran pengen liat SD poping hehe :D

    1. hiuhiuhiuh cerita itu mah musti terpisah sendiri. malah musti dibagi jadi beberapa postingan kalik, jadi cerber :p

      SD nya ya itu yang di background foto lari, keren kan? ;))