Hey Rinjani

Puasa Pertama Rinjani

puasa-1

Ramadan tahun ini, untuk pertama kalinya Rinjani ikut berpartisipasi menjalankan ibadah puasa. Saya pikir karena umurnya sudah 5 tahun, jadi sudah waktunya Rinjani belajar. Tapi karena baru perkenalan, saya dan Nyanya ga ngasih target atau beban apa-apa. Beneran hanya sebatas berkenalan aja.

Sehari menjelang puasa, saya meminta Rinjani bikin sendiri tabel buat ngitung puasanya. Ngga usah keren-keren, yang penting anaknya bikin sendiri, hitung sendiri, dan nanti mengisinya sendiri selama bulan puasa. Cara mengisi tabelnya gampang aja, kalo puasa ditandai dengan bintang, dan kalo ngga puasa ditandai dengan sad face. Sesuai kesepakatan, puasanya cuman sampe jam 10 pagi. Biar seru, saya juga mengiming-imingi Rinjani hadiah. Nanti hadiahnya tergantung jumlah bintang. Semakin banyak bintangnya, semakin besar/berharga hadiahnya.

Sebenernya iming-iming hadiah ini bukan sekedar biar Rinjani semangat puasa sih. Tapi biar Rinjani semangat menjalani semuanya. Dan yang lebih penting, biar semangatnya ga kendor di tengah jalan. Karena kalo buat saya ini tuh bukan sekedar belajar menahan lapar. Tapi juga belajar bersabar, belajar menunggu, belajar telaten menghitung dan mencatat dari hari ke hari, belajar jujur dengan pencatatannya, belajar berbesar hati kalo pas ngga kuat puasa, dan banyak lagi belajar-belajar lainnya.

Trus lebih jauh lagi, dengan diiming-imingi hadiah ini bikin godaan untuk ngga sabaran dan ga jujur itu jadi semakin besar. Kalo soal ngga sabaran itu sih udah pasti kebayang lah ya, tiap hari nanyain dan ngitungin tabelnya, puasa tinggal berapa hari lagi ahahah. Tapi yang paling rumit itu soal kejujuran dan berbesar hati mengakui kekalahan. Pernah satu hari Rinjani ga puasa karena batuk jadi harus minum. Abis itu anaknya malah tetep nandain pake bintang. Teetooooott! Ujung-ujungnya drama lima babak dulu baru mau ngaku kalah dan menorehkan sad face di tabel.

Tapi terbukti loh, sepanjang bulan puasa itu semangat Rinjani ga pernah kendor. Setiap hari topik utamanya selalu puasa. Mulai dari semangat ikut sahur, semangat mau puasa, dan ngotot pengen buka puasanya dilamain, padahal udah berkali-kali dibilangin itu ga bakalan pengaruh terhadap penilaian. Sering saya dan Nyanya diomelin kalo ngga ngebangunin dia sahur. Pokoknya semangat pol deh. Saya jadi kawatir sendiri, takut dia ngotot pengen puasa full seharian. Pastinya dia semangat karena udah dijanjiin hadiah sih, tapi seengganya Rinjani belajar, kalo mau dapet sesuatu, dia harus semangat dan berusaha. Dan yang pasti, hasil usahanya belom tentu instan.

Tercatat, selama 30 hari ramadan cuman ada 4 sad faces di tabel puasanya Rinjani. Kayanya ada 1-2 yang kasus dia ga jujur sih. Dan puasanya juga cuman sampe jam 10. Tapi buat saya dan Nyanya ini udah bagus banget. Mengingat kita targetnya cuman buat ngenalin aja. Ga ada paksaan apa-apa.

Kmaren, sesuai perjanjian, setelah menjalani ritual pulkam ke Payakumbuh, akhirnya Rinjani mendapatkan reward-nya. Setelah bersabar selama puasa, ditambah lagi harus ekstra sabar menunggu setelah lebaran dan pulang kampung, Rinjani masih harus dihadapkan pada cobaan berikutnya : dibawa ke toko Barbie trus disuruh milih sendiri hadiahnya, ahahahah. Kebayang kan kucrit langsung stres milih mau yang mana, sampe teriak-teriak sambil menarik-narik rambutnya, “AAAAAAARRGHH AKU PUSIIINGG MAU SEMUANYAAAA!”

Selamat ya Rinjani, buat pengalaman puasa pertamanya. Siap-siap tahun depan pelajarannya lebih susah loh!

puasa-2

The girls called him Popo. Popo spent several years working as a graphic/new media designer in several companies in several cities before he got bored and decided to move back to Bandung and started his own streetwear label with his friends. Now, when he’s not busy massaging Nyanya’s back or making play doh with Rinjani, Popo can be found at WADEZIG! HQ making cool apparel.

Leave a Comment