Hey Rinjani

Paspor Baru Melon

Akhirnya Melon punya passport! Yay! Rencana ini emang udah dari lama, pengen bikinin Melon paspor (even waktu itu kita belum ada rencana pergi ke mana-mana). Tapi karna kemalasan saya dan ing, rencananya keseringan diabaikan. Walaupun inget, pasti di-ntar-ntar-in gitu. Hmmmm..

Sumpah ya, ternyata bikin paspor ga se-ribeut yang kita bayangin. Paspor saya yang sekarang, waktu itu dibikinnya lewat biro jasa travel gitu. Karena buru-buru mau “runaway bride” ceritanya berdua Ing, hihih. Punya ing malah lewat calo, gara-gara diburu waktu juga. Jadi mengurus pembuatan paspornya Melon ini lewat ‘jalur resmi’ adalah pengalaman pertama buat saya dan Ing. Ga tau sih sejak kapan berlakunya peraturan yang mewajibkan bayi untuk punya paspor sendiri. Padahal dulu waktu saya masih kecil sih, paspor saya masih nebeng sama mama. Kebetulan dulu papa dan mama saya sempet ngajak saya ke Virginia, USA ngunjungin Kak Nora.

Dokumen-dokumen yang harus dilampirkan untuk pembuatan paspor adalah :

1. Paspor kedua orang tua

2. Kartu Tanda Penduduk (KTP) kedua orang tua

3. Kartu Keluarga (KK)

4. Surat Nikah kedua orang tua

5. Akte kelahiran anak

Semua dokumen di atas harus diperlihatkan yang aslinya dan diserahkan fotokopinya kepada petugas. Selain itu kita juga musti mempersiapkan materai untuk surat pernyataan yang harus ditandatangani kedua orang tua.

Hari pertama

Loket pengajuan permohonan pembuatan paspor ini cuman dibuka dari jam 8-12 siang, jadi kita datengnya pagi-pagi. Pertama, sebelom ngambil formulir atau ngambil nomer antrian, musti beli map dulu di koperasi. Agak aneh memang, masa wajib beli map khusus, dan harganya 20 ribu!

Oke, abis beli map, ambil formulir di loket yang udah disediakan. Formulirnya gratis. Dan khusus untuk bayi, selain formulir, ada Surat Pernyataan yang harus diisi dan ditandatangani di atas materai oleh kedua orangtua, isinya menyatakan kalo orang tua bertanggung jawab terhadap bayinya selama di luar negeri.

Setelah mengisi formulir (inget, ngisinya HARUS pake tinta hitam, kata petugasnya kalo ngga item ga bisa kebaca komputer) dan surat pernyataan, semua dokumen yang asli dan fotokopi dimasukin ke map yang mahal tadi, trus ngantri deh. Tar kalo udah dipanggil, menghadap petugas, cek kelengkapan dokumen, semua yang asli dibalikin, trus dikasih tanda terima, dan disuruh dateng lagi 3 hari kemudian untuk wawancara dan foto.

Hari ketiga

Hari kedua ini maksutnya 3 hari kemudian. Dateng ke kantor imigrasinya pagi-pagi lagi. Begitu dateng, langsung ngambil antrian untuk ke kasir. Entah kita yang beruntung atau emang biasanya sepi, kita ga perlu ngantri lama, langsung dipanggil. Di kasir kita diminta nyerahin tanda terima yang dikasih pas hari pertama, trus bayar sesuai yang tertera di situ, 270 ribu. Beneran sesuai sama tarif yang ada. Ga ada biaya tambahan yang aneh-aneh. Dari kasir dikasih tanda lunas, dan disuruh tunggu lagi untuk langkah berikutnya, foto.

Saya sempet kawatir pas difoto Melon bakalan rewel dan susah diem. Tapi ternyata, begitu saya pegangin dia di kursi di depan kamera, Melon malah langsung melotot ngeliatin kameranya dengan tatapan seperti biasa, curious. Ibu petugas fotonya sampe ketawa gitu. Alhamdulillah ga ada masalah, fotonya bagus. Tau sendiri kan yang namanya foto paspor biasanya aneh aja gitu hasilnya.

Beres foto, nunggu lagi buat dipanggil wawancara. Tinggal nunggu, ngambil nomer antriannya cukup sekali pas ke kasir tadi aja. Oh untuk proses wawancara kedua orang tua wajib hadir. Wawancaranya ga lama. Paling cuman 10 menit. Bukan wawancara juga sih, cuman cek kelengkapan dokumen, tandatangan, beres. Petugasnya ngasih tau, paspor selesai paling cepet 7 hari kemudian.

Hari kesepuluh

7 hari kemudian, tinggal ngambil paspor. Saya dan Melon ga perlu ikut. Biar Ing aja yang ngambil paspornya, kebetulan kantor imigrasinya juga deket banget sama kantornya. Pengambilan paspor cuman bisa dilakukan jam 1-4 sore. Ga ribet, ga perlu ngambil nomer antrian. Tinggal dateng, langsung ke loket pengambilan paspor, nyerahin tanda terima yang dikasih petugas pas hari kedua, trus udah deh, tinggal tunggu panggilan. Pas dipanggil, tanda tangan, paspor kita terima. Selesai.

Total butuh waktu 10 hari, dengan 3 hari diantaranya musti dateng langsung ke kantor imigrasi. Sebenernya proses pengisian dan penyerahan formulir itu bisa online di sini, tapi karena kita pengen tau prosedur resminya, jadi saya dan Ing mutusin untuk nyoba langsung dateng ke kantor imigrasi aja. Dan ternyata –untuk standar Indonesia– ga terlalu ribet kok.

Nyanya was a Visual Merchandiser in a company in Jakarta, before she decided to quit and move to Bandung to live with the husband. After several years enjoying her freelancing times at home, She worked full time again as a visual merchandiser in Bandung. Currently, she joins forces with some friends to run an architecture based creative studio called DFORM.

Leave a Comment

Comments (6)

    1. Wah kurang tau juga yah kalo kasusnya kaya gitu, yg jelas sih ada yg harus ditandatangan kedua orangtua. Harusnya boleh sih diwakilin sama salahsatu aja. Tapi kalo KK sih wajib ada

  1. melon tampangnya seneng banget udah punya paspor sendiri… di foto kedua, gue pikir paspornya melon gede amat, ampir sama gedenya ama melon. ternyata ilusi kamera… hehe.

    1. Hihihi. Dia mah kayanya banci kamera nih.Mangkanya kalo di photo kaya seneng gitu.Haduuuh. Thanks ya,tante Binggi. Ahaha,gue baru nyadar itu paspor jd keliatan gede :p

%d bloggers like this: