Hangout

Nostalgia di Dunia Fantasi

Begitu DUFAN diputuskan menjadi tujuan outing Rumod tahun ini, tanpa pikir panjang saya langsung cus mau ikut. Siapa sih yang ga punya kenangan manis di DUFAN? Ya kaaaan, mangkanya kunjungan ke DUFAN kali ini buat saya semuanya demi nostalgia masa lalu. Bayangin aja, terakhir saya ke DUFAN itu kalo ga salah SMP :)))

Wajah DUFAN sama sekali ga banyak berubah. Yang berasa beda adalah, dulu rasanya DUFAN itu gedeeeee banget. Ternyata kemaren ga sebesar yang pernah saya rasain. Selain itu banyak juga wahana-wahana baru yang belum saya coba. Ada Tornado, Hysteria, Ice Age dan beberapa yang saya lupa namanya.

Wahana pertama yang saya naiki begitu menginjakkan kaki di sana itu kalo ga salah namanya Gajah Bleduk alias gajah terbang. Ga penting sih, cuman ikut-ikutan geng yang nyalinya ciut aja. Hihihihi. Jadi geng di Dufan ini emang kebagi dua. Geng adem ayem alias geng orang tua. Pluuus pasukan berani mati alias geng anak muda. Ahahahahaha. Yang kocaknya, itu gajah ga bisa naek karna keberatan kita naekin. Ahahahaha. Ya kali deh!

dufan-2

Wahana berikutnya, Ontang Anting. Inget kan Ontang Anting itu yang mana? Yes yes, kursi yang kaya ayunan yang bisa muter-muter sampe di ketinggian tertentu trus biasanya bagian pengamannya suka dibunyi-bunyiin ama pengunjung yang naek. Hihihi. Oiya, entah kenapa perasaaan dulu lumayan ngeri naek itu. Tapi kemaren pas nyobain, “loh gini aja toh” :D

Abis Ontang-Anting, saya juga nyobain Pontang Pantang. Itu loh, yang badan kita kaya mau dihempaskan kenceng. Pokonya kalo naek ini harus siap-siap pegangan lah. Seruuuu! Dulu pas SD ini termasuk favorit saya. Hihihihi.

Ice Age 3D juga cukup menarik perhatian sampe akhirnya saya mencobanya. Seru sih. Tapi sayang, menurut saya kualitas gambarnya ga gitu bagus jadi rasanya kurang pol. Dan jadinya cuman berasa duduk di kursi yang digoyang-goyangin aja. Huhuhuhu.

Arung Jeram yang jadi inceran kita buat basah-basahan juga ternyata masih cukup seru. Ga mau kena basah banyak, saya ofkors punya strategi sendiri. Duduk tanpa nyender dan agak ngelonggarin seat belt. Malah pas air gantian mo nyiram saya, otomatis banget deh itu saya agak-agak semi berdiri. Ahahahaha. Pokonya udah hafal ama titik-titik basahnya, mangkanya saya ga kena basah sama sekali.

Lolos dari basah, aslik ga bikin saya kapok nyoba wahana yang bikin basah lagi. Wahana favorit saya sepanjang masa, apalagi kalo bukan Niagaragara. Wohoooo! Ngeliatnya jelas bikin deg-degan dan mau turun. Tapi ternyata, ko sekarang ga terlalu bikin ‘copot jantung’ ya. Hihihihi. Di sini saya ga bisa menghindar dari basah. Ga basah banget sih, karena saya pun duduknya ga di depan. Niagaragara ini kayanya wahana wajib kalo ke Dufan deh. Asliiik, dulu pernah sampe berkali-kali naek ini.

Beberapa kali ngelewatin Kora-Kora, beberapa kali juga saya tergoda pengen gabung di antriannya. Perahu raksasa yang diayun-ayun bikin jantung ser-ser ini paling seru kalo dinaekin ramean. Pengen sih kemaren itu naek Kora-Kora, tapi sediiih ga ada temennya. Selain antriannya malesin, saya juga ga mau sendirian. Kurang seru lah yaaaa. Lagian beres seru-seruan naek Niagaragara, saya dan teman-teman bergegas langsung ke panggung Maxima buat nonton pertunjukan Treasureland Temple of Fire. Seru deh pertunjukkannya!

Wahana selanjutnya, Alap-alap. Walaupun ga sempet nostalgia naik Halilintar, tapi bernostalgia naik alap-alap ini cukup seru loh. Awalnya sok-sok ngeremehin gitu ga seru. Taunya, pas kenceng lumayan seru juga. Pake teriak-teriak centil gitu. Hihihihi. Mana muter tiga kali kan tuh yaaa. Jadi lumayan ngeselin sih serunya. Ahahahaha.

Detik-detik menjelang pulang, saya nyempetin bernostalgia ke Istana Boneka, Boom Boom Car dan Bianglala. Di Istana Boneka, selain nampak banyak boneka yang baru (perasaan saya ya), lagunya juga baru. Masih menarik dan cantik sih dalemnya, tapi ya karena lagunya bukan kaya yang dulu lagi, jadi kurang berasa nostalgianya.

Untuk antrian Bomb Bomb Car, dari dulu sampe sekarang ternyata masih ngeselin juga.Akhirnya naek Bomb Bomb Car kemaren saya nyobain nyetir sendiri. Jadi inget jaman dulu, sebagai teman yang suka mengalah, biasanya saya bareng temen yang kekeuh pengen nyetir. Mangkanya udah gitu suka bete sendiri karena ga puas ga nyobain nyetir. Hihihi penting ya. Oiya, ampiiiir aja sun glasses saya ketinggalan. Untungnya mas-mas yang jaga baik mau ngejar saya dan ngembaliin. Heuvt!

 

Kalo biasanya wahana Turangga-Rangga a.k.a Karusel atau komidi puter yang jadi wahana terakhir setiap ke Dufan (karena bagus buat difoto malam hari), kali ini wahana terakhir yang saya coba naikin itu wahana Bianglala. Seumur-umur ke Dufan, kayanya baru kali itu saya naik Bianglala. Gemeteran brooo! Huihuihui. Tapi pas udah sampe atas ternyata ga serem-serem amat sih. Aslik deh yang tadinya saya ngeri ama ketinggian, tapi pas nyampe atas laf banget ama pemandangannya. Dari bianglala saya bisa melihat teman-teman rombongan berkumpul joget-joget di deket pertunjukan musik.  Ahahaha seruuu bisa ngeliat semua orang dari atas. Tapi tetep sih, rasa ngeri bikin merinding dan badan semeriwing tetap melanda setiap liat ke bawah.

dufan-37

Maghrib menjelang, saya dan rombongan pun sudah waktunya pulang. Masih penasaran pengen nyobain Tornado tapi apadaya nyali saat itu masih ciut. Selain itu, kangen juga ama beberapa wahana yang hilang sepeti Rama Shinta dan Rumah Hantu. Well, terima kasih Dufan sudah mengajak saya bernostalgia hari itu. Laf laf laaaaaf!

Nyanya was a Visual Merchandiser in a company in Jakarta, before she decided to quit and move to Bandung to live with the husband. After several years enjoying her freelancing times at home, She worked full time again as a visual merchandiser in Bandung. Currently, she joins forces with some friends to run an architecture based creative studio called DFORM.

Leave a Comment

%d bloggers like this: