Cycling Gadgets & Stuff

New Bike!

Satu lagi wacana lama jadi kenyataan. Akhirnya kita punya sepeda, hore!

Rencana pengen punya sepeda itu udah lama banget sih. Makanya saya bilang wacana lama. Tapi selalu ada aja penghalangnya. Ya mostly karena ga ada budgetnya lah, apalagi ahahah. Nah kmaren itu, kita iseng main ke Rodalink. Niatnya sih pengen liat-liat aja, sama sekalian mau nyari sepeda kecil buat Rinjani kalo ada. Jadi ceritanya anak-anak Dara Puspita (geng-nya Nyanya) berencana mau ngasih kado sepeda buat Rinjani, tapi berhubung mereka itu tinggalnya saling berjauhan, dan yang di Bandung cuman kita aja, jadi kita disuruh beli sendiri, trus tar duitnya digantiin. Kado yang aneh. Tapi ya alhamdulillah, kebetulan sepeda roda tiga pink-nya Rinjani itu udah mulai kekecilan.

Di Rodalink ga ada sepeda roda dua yang cocok buat Rinjani. Yang ada justru city bike yang kita incar dari dulu, Polygon Sierra Lite. Sialnya, sepeda itu tinggal satu-satunya, dan udah duluan dibeli sama ibu-ibu gitu. Telat beberapa menit doang, kita masuk, si ibu lagi transaksi. Argh!

Lah, tadi kan emang niatnya cuman liat-liat doang, kok jadi kesel?

Yaudah tuh, cabut dari Rodalink, kita iseng iMessage Reza, temen kita yang anaknya sepeda bangetlah. Kata Reza selain Rodalink, bisa cek toko Polygon di Kosambi. Baru tau ternyata ada toko resminya Polygon di Bandung. Akhirnya kita kesana, liat-liat, mikir-mikir agak lama dulu sekitar dua detik, trus pulang-pulang udah bawa Siera AX26, yang harganya lebih mahal dari Sierra Lite tadi. Ahahahah. Impulsive yang aneh.

Anyway, untuk mengklarifikasi rumor yang santer beredar di sosial media (azek!), jadi yang pengen sepeda jenis city bike ini adalah saya, bukan Nyanya. Jadi ini sepeda aslinya buat saya, bukan buat Nyanya. Hihih. Tapi ya saya pengen sepeda model begini, selain karena emang saya suka, juga biar bisa dipake gantian sama Nyanya juga sih. Saya ga terlalu suka sepeda yang ke-Reza-reza-an gitu. Kesannya terlalu serius dan sporty. Sukanya lebih ke sepeda buat commuting aja. Apalagi Insya Allah kantor saya mau pindah jadi lebih deket dari rumah, jadi pas banget. Lagian udah puas banget maen sepeda balap sama sepeda gunung waktu di kampung dulu. Sekarang pengennya yang santai-santai keliling kota aja.

Alesan lainnya, sepeda ini sepeda keluarga banget. Kita bisa boncengan bertiga, atau bisa berdua sama Rinjani aja. Buat santai-santai keliling komplek nemenin Rinjani sepedaan pake sepeda pinknya juga enak. Bahkan, mba Kiss juga udah anteng banget tuh dari kmaren ke supermarket atau ke warung pake sepeda ini. multi fungsi, exactly what we need. Pokoknya kita banget lah. Apalagi jok sama pegangan setangnya (itu namanya apa ya?) dari kulit coklat gitu, trus framenya juga kombinasi putih sama coklat.

Dan alesan terakhir, lumayan buat jadi cross training. Penting juga nih, soalnya selama ini kita kan olahraganya cuman lari doang, ga ada selingan lain. Katanya ga bagus, soalnya otot yang dilatih jadinya cuman itu-itu aja. Jadi perlu ada selingan.

Banyak yaa alesannya? Itu belom termasuk ngomongin soal dukungan kita terhadap usaha mengurangi polusi Bandung loh. Daripada macet-macetan bikin polusi mending sepedaan aja ke PVJ, ya ga sih?

Tapi sekarang masalahnya, berhubung kita berdua suka banget sama sepeda ini, jadi kayanya tetep musti beli satu lagi nih biar ga rebutan. Wacana yang tak kunjung usai ini sih namanya.

polygon-3

polygon-4

polygon-5

polygon-6

polygon-7

polygon-8

polygon-9

polygon-10

polygon-11

polygon

polygon-2

The girls called him Popo. Popo spent several years working as a graphic/new media designer in several companies in several cities before he got bored and decided to move back to Bandung and started his own streetwear label with his friends. Now, when he’s not busy massaging Nyanya’s back or making play doh with Rinjani, Popo can be found at WADEZIG! HQ making cool apparel.

Leave a Reply to ing Cancel reply

Comments (7)

%d bloggers like this: